Belajar Merosakkan Daisies

Belajar Merosakkan Daisies

Rakan bijak saya, Jaime pernah menceritakan kisah seorang wanita muda dengan peminat yang sangat menyukainya. Pengawal datang ke pintu dia memegang segelas daisies untuk memberikannya. "Di manakah mawar saya?" Dia menuntut. "Saya mahukan bunga mawar." Pemimpinnya berpaling dan pergi.

Minggu depan dia kembali ke ambang pintu dengan sekumpulan lagi daisies. Apabila melihat bunga di tangannya, wanita muda itu berkata, "Di manakah mawar saya, saya mahu mawar." Sekali lagi pengawal itu berpaling dan pergi.

Minggu berikutnya perkara yang sama berlaku. Penyokong muncul di pintu cinta sejatinya dengan sekumpulan daisies. Wanita muda itu berkata, "Di manakah mawar saya, saya mahu mawar." Dan sekali lagi dia pergi.

Ini berlangsung beberapa minggu lagi, sehingga akhirnya seminggu, peminat tidak datang. Dan dia tidak pernah datang ke pintu lagi.

Mengiktiraf Cinta Setiap Kali Ia Menunjukkan

Jaime menjelaskan kepada saya bahawa orang suka kita dengan cara mereka sendiri - tetapi kadang kala kita tidak mengiktiraf cintanya kerana ia tidak menunjukkan cara kita berfikir. Seseorang menawarkan kita daisies, tetapi kami terus bersungguh-sungguh untuk mawar. Selepas beberapa ketika, orang yang mencintai kita mungkin berhenti menunjukkan sama sekali jika kita gagal mengenali cintanya dengan cara dia menyatakannya.

Perumpamaan ini bukan hanya untuk pencinta - ia adalah untuk sesiapa sahaja yang mahu mencintai dan disayangi. Ia berlaku kepada kawan-kawan; ia benar kepada adik-beradik; ia benar kepada ibu bapa dan anak-anak.

Ibu bapa Saya Tidak Suka Aku ... Bagaimana Saya Ingin Mereka!

Saya telah bertahun-tahun menjadi marah dan benci dengan ibu bapa saya - terutamanya ayah saya - kerana mereka "tidak suka saya." Struktur dan disiplin mereka merasakan sejuk dan keras. Saya mahu ibu bapa yang menipu saya. Kesempurnaan mereka membuatkan mereka kelihatan mustahil untuk dipermudahkan, walaupun saya berusaha dengan kuat. Saya mahu ibu bapa yang berfikir bahawa semua yang saya lakukan adalah indah. Keutamaan mereka dengan wang rasa tidak suka kepada saya. Saya mahu ibu bapa yang murah hati terhadap kesalahan. Ibu bapa saya terus memberikan saya daisies dan saya terus mencari mawar.

Belajar Bau Daisies - artikel oleh BJ GallagherSaya malu untuk mengakui bahawa saya mengambil masa yang banyak, untuk bertahun-tahun mengenali daisies untuk apa yang mereka suka - cinta. Ibu bapa saya sangat menyayangi saya - dan masih ada. Hanya idea mereka bagaimana menjadi ibu bapa yang bertanggungjawab adalah sangat berbeza dari apa yang saya fikirkan. Saya mahu menjadi puteri kecil Daddy, tetapi sebaliknya saya merasakan Cinderella terpaksa melakukan tugas-tugas yang kotor, seperti membersihkan bilik mandi, membasuh hidangan makan malam, dan menjaga anak saudara saya yang girang.

Ayah saya berhati-hati dengan wang kerana dia adalah anak kepada Kemurungan dan dia tahu apa yang ia tidak mempunyai cukup makanan. Dia memerhatikan perbelanjaan seperti elang kerana dia mahu memastikan anak-anaknya tidak akan lapar. Dia menyelamatkan wang sebanyak mungkin, sekiranya dia mati muda - anak-anaknya tidak akan dibina untuk sepupu, seperti yang telah dilakukannya ketika ayahnya meninggal dunia.

Jenis Cinta yang Sukar Masih Cinta

Singkatnya, bapa saya telah belajar cinta yang sukar - bangkit dari keluarga ke keluarga, kepada siapa saja yang mampu memberi makan kepadanya. Dia tahu bahawa kanak-kanak perlu diajar pengajaran penting dari perjalanan, kerana kehidupannya keras dan anda tidak pernah tahu jika anak-anak mungkin terpaksa menanggung sendiri. Ayah adalah seorang lelaki tentera yang bertempur dalam tiga peperangan - jadi ada peluang yang sangat nyata bahawa karirnya mungkin menjadikan isterinya sebagai janda dan anak yatimnya.

Saya sangat bernasib baik kerana ibu bapa saya masih hidup. Dan saya bernasib baik kerana rakan saya, Jaime, mengajar saya bagaimana untuk mengenali daisies untuk apa yang mereka ada - cinta dalam satu-satunya cara orang saya tahu bagaimana untuk menunjukkannya.

Mendapatkan Melepaskan Resentments

Kebanyakan, saya bernasib baik kerana telah mendapat pengampunan di hati saya - pengampunan untuk semua cara yang saya cedera oleh ibu bapa saya, dan pengampunan untuk diri saya sendiri kerana menghakimi mereka dengan begitu lama. Saya kehilangan banyak masa yang berkualiti dengan keluarga saya kerana saya tidak dapat melampaui perasaan saya tentang cara mereka membesarkan saya.

Saya tahu ramai orang yang masih menyia-nyiakan perasaan benci terhadap ibu bapa mereka dan membawa sekitar gunung-gunung bagasi emosi dari zaman kanak-kanak. Hati saya keluar kepada mereka kerana saya tahu berapa banyak mereka masih menderita - saya pernah menjadi salah seorang daripada mereka.

Saya bersyukur bahawa, melalui rahmat ajaran rohani dan bantuan kawan-kawan yang sangat bijak, saya akhirnya dapat bangun dan mencium bau-bauan itu.

Selama bertahun-tahun anda telah menunggu mereka untuk "membuatnya terserah kepada anda" dan semua tenaga yang anda habiskan untuk membuatnya berubah (atau membuatnya membayar) memelihara luka yang lama dari penyembuhan dan memberi kesakitan dari regangan bebas masa lalu untuk membentuk dan malah merosakkan hidup anda. Dan masih mereka mungkin tidak berubah. Tiada apa-apa yang anda telah lakukan telah menjadikan mereka berubah. Malah, mereka mungkin tidak pernah berubah.

Perdamaian dalaman ditemui dengan mengubah diri sendiri, bukan orang yang menyakiti anda. Dan anda menukar diri anda sendiri - untuk kegembiraan, ketenangan, ketenangan fikiran, pemahaman, belas kasihan, ketawa, dan masa depan yang cerah.

- Wahyu Lewis B. Smedes, menteri Gereja Reformed, pengarang, dan ahli teologi

Menyalahkan ibu bapa anda dengan cara anda ... menyalahkan diri anda jika anda tetap seperti itu. - Ibu

Petikan ini telah dicetak semula dengan izin penerbit,
Hampton Roads Publishing. © 2011. www.redwheelweiser.com

Perkara Sumber

Jika God Is Your Co-Pilot, Tukar Kerusi: Miracles Berlaku Apabila Anda Let Go!
oleh BJ Gallagher.

Jika God Is Your Co-Pilot, Tukar Seats oleh BJ GallagherIni adalah buku skrip kerohanian, puisi, dan kata-kata inspirasi tentang karunia penyerahan rohani. BJ Gallagher mencampur kisah dan pandangan peribadinya sendiri dengan petikan inspirasi dari pelbagai guru rohani untuk menunjukkan bagaimana menyerahkan kehendak kita kepada Kuasa Tinggi dapat membukakan kita kepada yang ajaib. Buku hadiah yang indah ini dibungkus dengan kata-kata kebijaksanaan dari Norman Vincent Peale, Martin Luther King, Jr., Sam Ervin, Rumi, Martin Buber, Rachel Naomi Remen, Henry Nouwen, dan banyak lagi.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.

Mengenai Penulis

BJ Gallager, pengarang artikel: Belajar Bau DaisiesBJ Gallagher adalah seorang pengarang, penceramah dan pemimpin seminar inspirasi. Beliau adalah pengarang Semua yang saya Perlu Tahu I Learned dari wanita lain, dan A Peacock di Tanah Penguins. BJ mengadakan seminar dan menyampaikan ucaptama di persidangan dan mesyuarat profesional di seluruh negara. Beliau juga adalah seorang blogger untuk huffingtonpost.com dan kerap muncul di radio dan televisyen. Lawati laman web beliau di www.bjgallagher.com/

Tonton video yang dibuat oleh BJ Gallagher: Kesucian Kebahagiaan

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}