Jalan menuju Kebahagiaan: Dari Lampiran ke Detasemen

Jalan menuju Kebahagiaan: Dari Lampiran ke Detasemen

Apakah yang dimaksudkan oleh Buddhisme dengan tidak ikatan? Ramai orang berfikir idea tentang detasmen, bukan lampiran, atau tidak berpaut sangat sejuk. Ini kerana mereka mengelirukan dengan cinta. Tetapi lampiran bukan cinta sejati - ia hanya cinta diri.

Apabila saya berumur lapan belas tahun, saya memberitahu ibuku saya pergi ke India. Saya masih ingat saya berjumpa dengannya di jalan ketika dia pulang dari kerja dan berkata, "Oh, ibu, tengok apa? Saya pergi ke India! "

Dan dia menjawab, "Ya, sayang. Bilakah kamu pergi? "

Dia berkata bukan kerana dia tidak mencintai saya, tetapi kerana dia mencintai saya. Dia sangat mencintai saya sehingga dia mahu saya bahagia. Kebahagiaannya terletak dalam kebahagiaan saya, dan bukan dalam apa yang saya boleh lakukan untuk membuatnya bahagia.

Adakah Kami Memiliki Kepemilikan atau Adakah Mereka Memiliki Kami?

Bukan lampiran tidak ada kaitan dengan apa yang kita miliki atau tidak. Ia hanya perbezaan antara sama ada milik milik kita atau sama ada kita memiliki harta benda itu.

Terdapat kisah seorang raja di India purba. Dia mempunyai istana, selir, emas, perak, permata, sutera, dan semua benda baik yang dimiliki oleh raja. Dia juga mempunyai seorang guru brahmana, yang sangat pertapa. Semua yang dimiliki oleh brahmana ini adalah mangkuk tanah liat, yang ia gunakan sebagai mangkuk pengemis.

Pada suatu hari, raja dan gurunya duduk di bawah pokok di taman apabila hamba-hamba itu berlari dan menangis, "Oh Maharaja, Yang Mulia, datang dengan cepat, seluruh istana terbakar! Tolong datang cepat! "

Raja menjawab, "Jangan ganggu saya sekarang - Saya sedang mempelajari Dharma dengan guru saya. Anda pergi dan berurusan dengan api. "


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tetapi guru itu melompat dan menangis, "Apa maksudmu? Saya meninggalkan mangkuk saya di istana! "

Possessions Are Innocent: Attachment Is The Problem

Apa yang kita bincangkan ialah minda. Kami tidak bercakap tentang harta benda. Harta dan benda tidak bersalah; mereka bukan masalah. Tidak kira berapa banyak kita memiliki atau apa yang kita tidak memiliki: ia adalah lampiran kita terhadap apa yang kita miliki yang menjadi masalah. Jika kita kehilangan segala-galanya esok dan berkata, "Oh, kita ada, mudah datang dan mudah pergi," tidak ada masalah; kita tidak ditangkap. Tetapi jika kita tertekan, itu adalah masalah.

Jalan menuju Kebahagiaan: Dari Lampiran ke DetasemenMengurus perkara dan orang mendedahkan ketakutan kita untuk kehilangan mereka. Dan apabila kita kehilangan mereka, kita berduka cita. Daripada menahan sesuatu dengan ketat, kita dapat menahannya dengan lebih ringan. Kemudian ketika kita mempunyai hal-hal ini, sementara kita mempunyai hubungan ini, kita menikmati mereka. Kami menghargai mereka. Tetapi jika mereka pergi, baiklah, itulah aliran perkara. Apabila tidak ada harapan atau ketakutan dalam fikiran, minda bebas. Itulah yang tamak dan fikiran kita yang menjadi masalah.

Menggantung ke Lampiran: Monkey See, Monkey Do?

Terdapat kisah tentang sejenis perangkap monyet yang mereka gunakan di Asia. Ia adalah kelapa berongga yang dipaku pada pokok atau pokok. Kelapa ini mempunyai sedikit lubang di dalamnya cukup besar untuk monyet untuk meletakkan tangannya, dan di dalam kelapa mereka meletakkan sesuatu yang manis. Dan monyet datang, bau umpan itu, meletakkan tangannya ke dalam lubang, dan memegang manis. Jadi sekarang dia mempunyai genggaman yang memegang manis. Tetapi apabila dia cuba mengeluarkan penumbuknya melalui lubang, dia tidak boleh. Jadi dia ditangkap. Dan kemudian pemburu datang dan hanya menjemputnya.

Tiada yang memegang monyet itu ke kelapa. Dia boleh melepaskan yang manis dan keluar dan pergi. Tetapi ketamakan dalam fikirannya, walaupun dengan ketakutannya terhadap pemburu, tidak akan membiarkannya melepaskannya. Dia mahu pergi, tetapi dia juga mahu mempunyai manis. Dan itulah keadaan kami. Tidak ada apa-apa tetapi rasa tidak puas hati dan keyakinan kita menahan kita untuk harapan dan ketakutan kita.

Adakah Memuaskan Kehendak Kita Jalan menuju Kebahagiaan?

Kami dilatih untuk berfikir bahawa memuaskan keinginan kita adalah cara untuk kebahagiaan. Sebenarnya, untuk melampaui keinginan adalah cara untuk kebahagiaan. Malah dalam hubungan, jika kita tidak memegang, jika kita tidak berpaut, jika kita berfikir lebih banyak tentang bagaimana kita dapat memberi kegembiraan kepada yang lain daripada bagaimana mereka dapat memberi kegembiraan kepada kita, itu juga menjadikan hubungan kita dengan banyak lebih terbuka dan luas, lebih bebas. Semua cemburu dan rasa takut itu hilang.

Jika kita kurang berfikir tentang bagaimana kita boleh membuat diri kita bahagia, dan lebih banyak tentang bagaimana kita dapat membuat orang lain bahagia, entah bagaimana kita akhirnya menjadi bahagia. Orang yang benar-benar prihatin dengan orang lain mempunyai keadaan fikiran yang lebih bahagia dan lebih damai daripada mereka yang terus berusaha untuk menghasilkan kegembiraan dan kepuasan mereka sendiri.

Kami pada dasarnya sangat mementingkan diri sendiri. Apabila sesuatu berlaku, pemikiran kita yang pertama adalah, "Bagaimana kesannya me?" Fikirkan mengenainya. "Apa yang ada padanya me? "Jika ia tidak memberi kesan negatif pada diri sendiri, maka itu baik-baik saja, dan kami tidak peduli.

Cara yang sangat berpusatkan diri untuk melihat dunia adalah salah satu punca utama kekacauan kita, kerana dunia adalah cara itu; dunia tidak akan sesuai dengan harapan dan harapan kita yang tidak realistik.

Satu kebahagiaan sejati terletak di dalam diri kita. Di sinilah ia.

© 2011 Tenzin Palmo. Hak cipta terpelihara.
Dicetak semula dengan izin penerbit,

Penerbitan Lion Lion. http://www.snowlionpub.com

Perkara Sumber

Ke Hayat Kehidupan
oleh Jetsunma Tenzin Palmo.

Ke Jantung Hayat oleh Jetsunma Tenzin PalmoTumpuan dan dialog yang dibincangkan secara mendalam, mendalam, dan mendalam ini meliputi pelbagai topik, sentiasa kembali kepada pantulan praktikal tentang bagaimana kita dapat meningkatkan kualiti hidup kita dan mengembangkan lebih banyak kewarasan, pemenuhan, kebijaksanaan, dan belas kasihan. Ke Heart of Life ditujukan kepada penonton umum dan memberikan nasihat praktis yang boleh digunakan sama ada seorang Buddha atau tidak.

Klik di sini untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.

Mengenai Penulis

Jetsunma Tenzin PalmoTenzin Palmo dihormati dan dibesarkan di London. Dia pergi ke India ketika dia adalah 20, bertemu dengan gurunya, HE 8th Khamtrul Rinpoche, dan di 1964 adalah salah seorang wanita barat pertama yang ditahbiskan sebagai biarawati Buddha Tibet. Tenzin Palmo bergerak setiap tahun untuk memberikan ajaran dan mengumpul dana untuk para biarawati Tibet. Untuk maklumat mengenai jadwal pengajaran Jetsunma Tenzin Palmo, karyanya, dan Dongyu Gatsal Ling Nunnery, lawati http://www.tenzinpalmo.com

Menonton video: Nun Budha Tibet bercakap mengenai Waking Up dan Alam Buddha yang penting.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}