Kenapa Kita Perlu Giants

Kenapa Kita Perlu GiantsGiovanni Lanfranco's Norandino dan Lucina Ditemui oleh Ogre (1624): di banyak raksasa masyarakat adalah sebahagian daripada kebijaksanaan yang diterima. Wikimedia Commons

Fikirkan mana-mana jurang air yang besar. Mungkin antara kamu dan pulau itu jauh dari pesisiran pantai, tempat seperti Kangaroo Island (Australia Selatan) atau Sri Lanka dilihat dari India yang berdekatan.

Ini mungkin jurang antara Wales dan Ireland, atau yang memisahkan Perancis dari England. Sekiranya saya memberitahu anda bahawa seseorang pernah melepasi jurang itu, anda mungkin kelihatan seperti saya, mungkin takut akan kewarasan saya. Tetapi jika saya menegaskan, satu-satunya cara anda boleh merasionalkan ini (atau saya kepada anda) adalah untuk mempertimbangkan bahawa orang yang menjadi soalan itu adalah seorang gergasi.

Orang ramai sekali berjalan di semua jurang ini, tetapi pada masa ketika paras laut lebih rendah dan jurang ini kebanyakannya tanah kering. Semasa zaman ais yang terakhir, paras laut di kebanyakan bahagian dunia terletak sekitar 120 meter di bawah hari ini. Landmasses lebih besar sebagai akibatnya dan ramai yang berasingan hari ini telah bergabung.

Ketika paras laut naik pada akhir zaman ais terakhir, melintasi jurang ini menjadi semakin sukar; laluan yang diambil akan menjadi lebih lincah, mungkin mungkin hanya melalui kombinasi memancing dan berjalan. Apabila paras laut terus meningkat, jurang akhirnya menjadi tidak dapat dilalui bagi orang yang berjalan kaki - dan mungkin akhirnya terlalu lama untuk mudah menyeberang dengan kapal terbang - tetapi kenangan ketika hal-hal yang lain tetap berada dalam cerita orang-orang di kedua-dua sisi jurang air .


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Memandangkan kenangan ini mula-mula dibentuk sekitar 6,000 tahun lalu di kebanyakan bahagian dunia, cerita-cerita itu hanya diberitahu. Pada mulanya, tiada siapa yang akan mempersoalkan kesahihan cerita-cerita ini - ada banyak orang yang dapat mengesahkan kebenaran mereka. Namun begitu masa berlalu, pendengar tidak dapat dielakkan telah berkembang lebih dan lebih ragu-ragu. Jadi, pada satu ketika, para pendongeng membuat keputusan untuk mengatasi skeptisisme tersebut, orang yang pernah menyeberang jurang ini akan menjadi gergasi panjang.

Kenapa Kita Perlu GiantsMenjelang tahun 1664 ketika Athanasius Kircher menerbitkan Mundus Subterraneus, gergasi telah menjadi ciri sejarah yang diterima. Wikimedia Commons.

Di banyak masyarakat, gergasi menjadi sebahagian daripada kebijaksanaan yang diterima. Dari pantai Wales ke barat ke Ireland, kini setidaknya sejauh 73 kilometer dan sekurang-kurangnya 50 meter jauh - jarak yang akan menjadi tidak dapat dilalui dengan berjalan kaki sekurang-kurangnya 9,600 tahun lalu. Walau bagaimanapun, cerita-cerita Welsh bercakap mengenai Brân the Blessed (Bendigaidfran) yang pernah melepasi jurang ini untuk menyelamatkan kakaknya yang tertekan dari suaminya yang kasar. Bagaimanakah sesiapa yang tidak tahu tentang perubahan paras laut dijangka akan mengkreditkan kisah sedemikian - penting untuk identiti budaya Welsh - kecuali Bran telah menjadi gergasi? Begitu juga dengan kisah Bran kenangan jauh tentang sesuatu yang berlaku lebih daripada 9,600 tahun lalu? Mungkin.

Di Australia Selatan, pernah ada keluarga gergasi yang membuat rumah mereka berturut-turut dengan kawah gunung berapi. Mereka memasak makanan mereka di kawah ini yang telah dikenali sebagai "ketuhar Craitbul", selepas salah satu gergasi. Sekiranya kawah lebih kecil, maka keluarga mungkin tidak perlu menjadi gergasi untuk membuat cerita itu dapat dipercayai.

Kepulauan Pasifik adalah rumah legenda banyak gergasi. Dalam beberapa cerita, Maui - nelayan pulau besar - adalah seorang gergasi tetapi satu lagi kurang jinak adalah Uoke, yang mengembara mengelilingi pulau-pulau seluruh dengan lekap gergasinya.

Dia pergi sepanjang pantai potongan besar di pulau Paskah (ingatan yang mungkin berlaku di kawasan hutan yang mengelilingi pulau) sehingga lekuknya pecah di atas batu-batu keras di Pukulan Puhipuhi. Orang ramai sampai ke Pulau Paskah sekitar ribuan milenium lalu cerita itu, yang mungkin datang bersama mereka dari pulau-pulau lain, telah bertahan sekurang-kurangnya selama ini.

Kenapa Kita Perlu Giants Gambar 1874 Gulliver. Wikimedia Commons

Ada yang membayangkan dunia gergasi seperti Swift's Brobdingnag dan orang-orang dari minda Roald Dahl tetapi ini tidak pernah dimaksudkan untuk dipercayai secara harfiah. Namun dalam masa pra-bacaan, ada yang. Raksasa berbentuk bumi, mereka menjadikan manusia. Giants meminum lautan, mereka berperang di langit dan di dalam bumi, mengguncangnya atau menyebabkan batu merah darah melimpah dari pedalamannya.

Nafas halitotik Enceladus, sebuah gergasi yang dikebumikan di dalam Gunung Etna (Itali), melarikan diri sebagai wap sementara penggambaran berkala sekali diambil ketika dia beralih untuk melegakan tekanan pada luka yang ditimbulkan oleh Athena ketika dia menguburkannya di bawah Sicily. Cerita-cerita sedemikian pada mulanya bertujuan untuk diambil secara harfiah, untuk merasionalkan perubahan landskap (terutama bencana), untuk ingatan benih manusia dan untuk memaklumkan tanggapan yang sesuai.

Kami membaca cerita hari ini tentang gergasi dalam konteks yang banyak - penciptaan dunia dan menghancurkan dunia, baik dan jahat, canggung dan berhati-hati - tetapi kami jarang berhenti untuk mempertimbangkan mengapa dan ketika orang pertama perlu mencipta mereka.

Tentang Pengarang

Patrick D. Nunn, Profesor Geografi, Pusat Penyelidikan Kemapanan, Universiti Sunshine Coast

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Giants in mythology; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}