Kenapa Masa Berlari Seperti Kita Dapatkan Lebih Lama

01 07 mengapa masa lalat apabila kita semakin tuaPerbezaan antara masa "sebenar", diukur dengan jam, dan rasa kita sendiri kadang-kadang kelihatan sangat besar. Seán Ó Domhnaill / Flickr, CC BY

Bagaimana ia terlambat sehingga tidak lama lagi?
Sudah malam sebelum siang.
Disember ada di sini sebelum bulan Jun.
Kebaikan saya bagaimana masa telah dilancarkan.
Bagaimana ia terlambat sehingga tidak lama lagi?
--Dr Seuss

Peredaran masa adalah sesuatu yang membingungkan. Walaupun beberapa akan membantah bahawa satu minit terdiri daripada 60 detik, persepsi masa boleh berubah secara dramatik dari orang ke orang dan dari satu keadaan ke seterusnya. Masa boleh berlumba, atau ia boleh menyeret secara berkala. Pada masa-masa yang jarang berlaku, rasanya seolah-olah ia masih berdiri.

Perbezaan antara masa "sebenar", diukur dengan jam dan kalendar, dan perasaan masa kita sendiri kadang-kadang kelihatan sangat besar. Ini kerana, dalam pelbagai cara, kita adalah arkitek pengertian masa kita.

Mengukur masa

Manusia telah mencipta instrumen yang boleh dipercayai untuk mengukur masa dengan menggunakan peristiwa-peristiwa berulang yang dapat diramalkan yang berlaku secara semulajadi, seperti hari beralih ke malam atau musim sejuk menjadi musim semi. Kami memikirkan peristiwa ini dari segi hari, minggu dan tahun, dan kami menggunakan jam dan kalendar untuk menandakan laluan mereka.

Tetapi kita juga kelihatan mempunyai jam tangan dalaman, yang mengawal irama sirkadian (siang / malam) dan membolehkan kita mendaftarkan tempoh peristiwa tertentu. Kami menggunakan "pacemaker" ini untuk membandingkan panjang setiap peristiwa baru dengan perwakilan yang disimpan dalam ingatan. Secara berkesan, kami membina sebuah bank pengetahuan tentang apa yang seminit, sejam atau sehari merasakan.

Apa yang lazimnya bermula kerana keupayaan otak kita untuk mendaftar tempoh yang singkat - dari beberapa minit hingga saat - diubah menjadi pemahaman mengenai aliran masa merentasi jangka hayat. Tetapi, malangnya, alat pacu jantung dalaman kami tidak semestinya menjamin masa yang tepat seperti alat luaran kami.

Masa sentiasa nampaknya terbang ketika kita sedang bersenang-senang (mengapa masa lalat seperti yang kita usahakan)Masa sentiasa nampaknya terbang ketika kita sedang bersenang-senang. jam dan belon dari shutterstock.com

Persepsi masa individu sangat dipengaruhi oleh tahap tumpuan, keadaan fizikal dan mood. Sama seperti "periuk yang ditonton tidak pernah mendidih", ketika kita menumpukan perhatian pada suatu peristiwa, kadang kala kadang-kadang muncul lebih lambat daripada biasanya. Ini juga berlaku apabila kita bosan; masa seolah-olah seret tanpa henti.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dalam keadaan lain, masa boleh muncul untuk mempercepatkan. Apabila perhatian kita dibahagikan, misalnya, dan kita sibuk dengan beberapa perkara sekaligus, masa seolah-olah lulus dengan lebih cepat. Ini mungkin kerana kita kurang mendapat perhatian kepada aliran masa ketika kita multi-tasking.

Kualiti emosi sesuatu peristiwa juga mempengaruhi persepsi kita tentang masa. Negeri emosi negatif, seperti berasa sedih atau tertekan, mempunyai kesan merasakan masa seolah-olah ia berlalu lebih perlahan. Ketakutan mempunyai kesan yang sangat kuat tepat pada waktunya, memperlambat jam dalaman kita supaya peristiwa yang menakutkan dilihat sebagai bertahan lebih lama. Sebaliknya, masa-masa yang menyeronokkan dan bahagia seolah-olah berakhir di sekelip mata.

Sama seperti masa mungkin melambatkan atau mempercepatkan bergantung kepada keadaan emosi semasa kita, persepsi masa kita juga boleh menjadi terdistorsi ketika kita berumur. Orang yang berumur lebih dari 60 sering masa laporan menjadi lebih berubah-ubah. Krismas seolah-olah datang lebih awal setiap tahun, tetapi hari-hari berasa panjang dan menarik.

Faktor utama

Anomali dalam persepsi masa ketika kita berumur mungkin berkaitan dengan beberapa proses kognitif yang diperlukan, termasuk berapa banyak perhatian yang kita dapat menumpukan pada tugas tertentu dan seberapa berkesan kita dapat membagi perhatian kita antara beberapa tugas yang sedang berjalan sekaligus. Kecekapan kami dalam domain ini secara beransur-ansur melembutkan seperti yang kita umur dan mungkin mempengaruhi persepsi subjektif masa.

Mungkin lebih penting lagi, rangka rujukan kami untuk tempoh kejadian juga berubah sewaktu umur kita. Kenangan yang telah kami simpan sepanjang hidup kami membolehkan kami membuat garis masa peribadi. Terdapat cadangan bahawa persepsi kita terhadap masa boleh berkadaran dengan jangka hayat kita. Dikenali sebagai "teori berkadar", idea ini berpandangan bahawa ketika kita berumur, rasa "masa sekarang" kita mula merasa agak pendek berbanding dengan jangka hayat kita.

membawa sungai masa ke jurang yang perlahan (mengapa masa lalat ketika kita bertambah)Meningkatkan perhatian dan ingatan dapat membantu menggabungkan perentak dalaman kami dengan baik dan mengalirkan sungai ke masa yang perlahan. isado / Flickr, CC BY-ND

Teori proporsional membuat intuisi intuitif jika kita mempertimbangkan bagaimana satu tahun dalam jangka hayat seseorang yang berusia 75 mungkin berasa lebih cepat, misalnya, dibandingkan dengan satu tahun dalam kehidupan sepuluh tahun. Tetapi ia tidak dapat menjelaskan sepenuhnya pengalaman kami sekarang kerana kami boleh bergerak dari jam ke jam dan hari ke hari secara bebas dari masa lalu.

Memori mungkin memegang kunci kepada persepsi masa, kerana kejelasan kenangan kami dipercayai membentuk masa pengalaman kami. Kami berfikir secara mental pada masa lampau dan menggunakan peristiwa bersejarah untuk mencapai rasa diri kita yang wujud sepanjang masa.

Oleh kerana pengalaman yang paling jelas dialami pada tahun-tahun pembentukan kami, iaitu, di antara zaman 15 dan 25, dekad ini dikaitkan dengan peningkatan kenangan diri yang dikenali sebagai "benjolan reminiscence". Kelompok memori ini boleh membantu menjelaskan mengapa masa mempercepatkan umur, kerana orang tua bergerak lebih jauh dari tempoh kritikal ini dalam kehidupan mereka.

Ketepatan masa persepsi juga terganggu dalam pelbagai keadaan klinikal. Gangguan perkembangan, seperti autisme dan gangguan hiperaktif kekurangan perhatian, misalnya, sering dikaitkan dengan kesukaran dengan tepat menganggarkan selang masa. Di hujung spektrum kehidupan yang lain, keadaan seperti penyakit Alzheimer atau Parkinson juga dikaitkan ketidaktepatan dalam jangka masa yang singkat, serta dengan kesukaran dalam perjalanan kembali pada masa yang subjektif untuk mengingati masa lalu.

Bolehkah kita melambatkan kadar kehidupan yang semakin pantas? Mungkin. Memperbaiki kebolehan kognitif, terutamanya perhatian dan ingatan, dapat membantu kami menyempurnakan perentak dalaman kami. Dan meditasi dan kesedaran boleh membantu jangkaan kesedaran kita di sini dan sekarang. Sesungguhnya, mereka secara beransur-ansur boleh membantu kita untuk membawa sungai yang pantas ke masa yang perlahan.Perbualan

Mengenai Pengarang

Muireann Irish, Pegawai Penyelidik Kanan, Penyelidikan Neurosains Australia dan Claire O'Callaghan, rakan penyelidikan Klinikal, Institut Neurosains, Perilaku dan Klinikal, Universiti Cambridge

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = why time flys; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}