Kita Perlu Konteks Untuk Mengenali Emosi Pada Wajah

Kita Perlu Konteks Untuk Mengenali Emosi Pada Wajah

Ketika membaca bacaan minda seseorang, konteks visual-seperti di latar belakang dan tindakan-sama pentingnya dengan ekspresi wajah dan bahasa tubuh, menurut kajian baru.

Penemuan ini mencabar beberapa dekad penyelidikan yang menunjukkan bahawa kecerdasan dan pengiktirafan emosi adalah berdasarkan kepada kebolehan membaca ekspresi mikro yang memberi isyarat kebahagiaan, kesedihan, kemarahan, ketakutan, kejutan, jijik, penghinaan, dan perasaan dan sentimen positif dan negatif yang lain.

"Kajian kami mendedahkan bahawa pengiktirafan emosi adalah, dalam hati, isu konteks seperti halnya wajah," kata pengarang utama Zhimin Chen, seorang pelajar doktor psikologi di University of California, Berkeley.

Ekspresi dan emosi

Para penyelidik mengaburkan muka dan mayat pelakon dalam berpuluh-puluh klip yang disenyapkan dari filem Hollywood dan video rumah. Walaupun tidak kelihatan maya watak, beratus-ratus peserta kajian dapat membaca emosi dengan tepat dengan memeriksa latar belakang dan bagaimana mereka berinteraksi dengan persekitaran mereka.

Model "penjejakan afektif" yang dicipta oleh Chen bagi kajian itu membolehkan para penyelidik mengesan bagaimana orang menilai emosi saat-saat-karakter ketika mereka melihat video.

"Wajahnya, wajahnya tidak mencukupi untuk merasakan emosi."

Kaedah Chen mampu mengumpulkan sejumlah besar data dalam masa yang singkat, dan akhirnya dapat mengukur bagaimana orang-orang dengan gangguan seperti autisme dan skizofrenia membaca emosi dalam masa nyata, dan membantu dengan diagnosis mereka.

"Sesetengah orang mungkin mempunyai defisit dalam mengiktiraf ungkapan wajah, tetapi dapat mengenali emosi dari konteks," kata Chen. "Bagi yang lain, sebaliknya."


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Penemuan berdasarkan analisis statistik penarafan penilaian yang dikumpul, juga dapat memaklumkan perkembangan teknologi pengenalan wajah.

"Kini, syarikat sedang membangunkan algoritma pembelajaran mesin untuk mengiktiraf emosi, tetapi mereka hanya melatih model mereka pada muka yang dipotong dan model tersebut hanya boleh membaca emosi dari muka," kata Chen.

"Penyelidikan kami menunjukkan bahawa wajah tidak mendedahkan emosi sebenar dengan sangat tepat dan bahawa mengenal pasti kerangka pemikiran seseorang juga perlu mengambil kira konteks akaun."

Muka kabur

Untuk kajian ini, penyelidik menguji kebolehan pengiktirafan emosi hampir dewasa muda 400. Rangsangan visual yang mereka gunakan adalah klip video dari pelbagai filem Hollywood serta dokumentari dan video rumah yang menunjukkan tindak balas emosi dalam tetapan semula jadi.

Peserta kajian pergi ke dalam talian untuk melihat dan menilai klip video. Para penyelidik menumpukan penarafan ke atas video supaya mereka dapat menjejaki setiap kursor peserta kajian kerana ia bergerak di sekitar skrin, memproses maklumat visual dan menilai emosi saat-saat.

Dalam tiga percubaan yang pertama, peserta kajian 33 melihat interaksi dalam klip filem antara dua watak, salah seorang penyelidik membedakan, dan menilai emosi yang dirasakan watak kabur. Keputusan menunjukkan bahawa para peserta kajian menyimpulkan bagaimana watak yang tidak kelihatan itu didasarkan bukan hanya pada interaksi interpersonal mereka, tetapi juga dari apa yang berlaku di latar belakang.

Selanjutnya, kira-kira peserta kajian 200 melihat klip video menunjukkan interaksi di bawah tiga keadaan yang berbeza: satu di mana segala sesuatu dapat dilihat, yang lain di mana penyelidik mengaburkan watak-watak, dan satu lagi di mana mereka kabur konteks. Hasilnya menunjukkan bahawa konteks adalah sama pentingnya dengan pengiktirafan muka untuk mengekod emosi.

Dalam eksperimen akhir, peserta kajian 75 melihat klip dari dokumentari dan video rumah supaya penyelidik dapat membandingkan pengiktirafan emosi dalam tetapan yang lebih naturalistik. Sekali lagi, konteks adalah sebagai kritikal untuk mengesan emosi watak-watak seperti ekspresi wajah dan gerak isyarat mereka.

"Secara keseluruhannya, hasilnya menunjukkan bahawa konteks tidak hanya mencukupi untuk merasakan emosi, tetapi juga perlu memahami emosi seseorang," kata pengarang senior David Whitney, profesor psikologi. "Wajahnya, wajahnya tidak mencukupi untuk merasakan emosi."

Penyelidikan ini muncul di Prosiding National Academy of Sciences.

sumber: UC Berkeley

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = body language; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}