Ibn Tufayl Dan Kisah Kanak-kanak Falsafah Feral

Ibn Tufayl Dan Kisah Kanak-kanak Falsafah Feral

Potongan album folio dengan ulama di taman. Dihubungkan dengan Muhammad Ali 1610-15. Muzium Seni Halus, Boston

Ibn Tufayl, seorang Andalusian abad 12, membentuk anak muda dalam falsafah. Kisahnya Hayy ibn Yaqzan adalah kisah seorang anak yang dibesarkan oleh seekor duri di sebuah pulau Lautan Hindi yang tidak dinamakan. Hayy ibn Yaqzan (secara harfiah 'Hidup Anak Pengembara') mencapai keadaan pemahaman yang sempurna dan gembira bagi dunia. Meditasi mengenai kemungkinan (dan perangkap) usaha untuk kehidupan yang baik, Hayy tidak menawarkan satu, tetapi dua 'utopias': eutopia (εὖ 'baik', τόπος 'tempat') fikiran dalam pengasingan sempurna, dan masyarakat etika di bawah kedaulatan undang-undang. Setiap mempunyai versi kebahagiaan manusia. Ibn Tufayl mengadu mereka terhadap satu sama lain, tetapi masing-masing membuka 'tidak ada' (tidak 'tidak' τόπος 'tempat') di dunia.

Ibn Tufayl bermula dengan visi kemanusiaan yang terpencil dari masyarakat dan politik. (Ahli teori politik moden Eropah yang menggunakan peranti sastera ini menyebutnya 'keadaan alam'.) Dia memperkenalkan Hayy dengan membuat spekulasi tentang asal usulnya. Sama ada Hayy diletakkan dalam bakul oleh ibunya untuk berlayar melalui air kehidupan (seperti Musa) atau dilahirkan oleh generasi spontan di pulau itu tidak relevan, kata Ibn Tufayl. Stesen ilahi-Nya tetap sama, seperti kebanyakan hidupnya, dibelanjakan hanya di syarikat itu haiwan. Para ahli falsafah yang kemudian berpendapat bahawa masyarakat menaikkan kemanusiaan dari keadaan haiwan semulajadi ke yang maju, bertamadun. Ibn Tufayl mengambil pandangan yang berbeza. Beliau berpendapat bahawa manusia dapat disempurnakan hanya di luar masyarakat, melalui kemajuan jiwa, bukan spesies.

Berbeza dengan pandangan Thomas Hobbes bahawa 'manusia adalah serigala kepada manusia', pulau Hayy tidak mempunyai serigala. Ia membuktikan cukup mudah baginya untuk menangkis makhluk-makhluk lain dengan melambai kayu pada mereka atau memakai pakaian kulit dan bulu yang menakutkan. Bagi Hobbes, ketakutan kematian ganas adalah asal kontrak sosial dan apologia untuk negara; tetapi pertemuan pertama Hayy dengan ketakutan kematian adalah apabila ibu bidadarinya mati. Desperate untuk memulihkannya, Hayy membantarkan hatinya hanya untuk mencari salah satu biliknya kosong. The-turned-theologian koroner menyimpulkan bahawa apa yang dicintainya di ibunya tidak lagi berada di dalam tubuhnya. Oleh itu, kematian adalah pelajaran metafizik pertama, bukan politik.

Hayy kemudian memerhatikan tumbuhan dan haiwan di pulau itu. Dia bermeditasi atas idea elemen, 'semangat vital' apabila mengetahui kebakaran. Memikirkan pluralitas perkara membawa dia untuk menyimpulkan bahawa ia mesti berasal dari sumber tunggal, tidak-korea atau Penyebab Pertama. Dia mencatat gerakan yang sempurna dari sfera langit dan memulakan satu siri latihan pertapa (seperti berputar hingga pening) untuk meniru tatanan tersembunyi yang universal ini. Menjelang zaman 50, dia berundur dari dunia fizikal, bermeditasi di dalam gua sehingga, akhirnya, dia mencapai keadaan pencahayaan keghairahan. Sebab, untuk Ibn Tufayl, maka tidak ada panduan mutlak untuk Kebenaran.

Perbezaan antara perjalanan Khazanah fikiran Hayy dan fikiran pemikiran politik yang rasionalis adalah peranan sebab. Namun begitu, banyak komen atau terjemahan Eropah yang moden Hayy mengelirukan ini dengan merangka alegori dari segi sebab. Dalam 1671, Edward Pococke bertajuk terjemahan Latinnya The Philosopher yang Dididik Diri: Di ​​Mana Ia Telah Menunjukkan Bagaimana Alasan Manusia Dapat Menaik dari Perenungan yang Lebih Rendah kepada Pengetahuan Superior. Dalam 1708, terjemahan bahasa Inggeris Simon Ockley adalah Peningkatan Alasan Manusia, dan ia juga ditekankan sebab itu keupayaan untuk mencapai 'pengetahuan tentang Tuhan'. Bagi Ibn Tufayl, bagaimanapun, pengetahuan sebenar Tuhan dan dunia - sebagai eutopia untuk 'minda' (atau jiwa) - boleh datang hanya melalui intuisi kontemplatif yang sempurna, bukan pemikiran rasional mutlak.

Inilah utopia pertama Ibn Tufayl: pulau yang tidak didiami di mana seorang ahli falsafah feral berundur ke sebuah gua untuk mencapai keghairahan melalui perenungan dan penarikan diri dari dunia. Zarathustra Friedrich Nietzsche akan kagum: 'Lari, kawan saya, ke dalam kesendirian anda!'

Tdia sisa alegori memperkenalkan masalah kehidupan komunal dan utopia kedua. Selepas Hayy mencapai keadaan yang sempurna, seorang pertapa dibawa masuk ke pulaunya. Hayy terkejut melihat satu lagi makhluk yang menyerupai dia. Rasa ingin tahu membawa dia berkawan dengan pengembara, Absal. Absal mengajar bahasa Hayy, dan menggambarkan makna orang-orang yang mematuhi undang-undang pulau itu sendiri. Kedua-dua lelaki itu menentukan bahawa agama penduduk pulau itu adalah versi yang lebih rendah dari Kebenaran yang Hayy ditemui, diselubungi simbol dan perumpamaan. Hayy didorong oleh belas kasihan untuk mengajar mereka Kebenaran. Mereka pergi ke rumah Absal.

Pertemuan itu adalah buruk. Penduduk pulau Absal merasa dipaksa oleh prinsip etika mereka terhadap keramahan terhadap orang asing, persahabatan dengan Absal, dan persatuan dengan semua orang untuk mengalu-alukan Hayy. Tetapi tidak lama lagi percubaan Hayy untuk berkhotbah mengganggu mereka. Hayy menyedari bahawa mereka tidak mampu memahami. Mereka didorong oleh kepuasan badan, bukan fikiran. Tidak ada masyarakat yang sempurna kerana tidak semua orang dapat mencapai kesempurnaan dalam jiwa mereka. Pencahayaan mungkin hanya untuk pilihan, mengikut perintah suci, atau a hieros archein. (Hierarki ini menjadi dan mengetahui adalah mesej asas neo-Platonisme.) Hayy menyimpulkan bahawa memujuk orang dari stesen 'semula jadi' hanya akan merosakkan mereka lebih jauh. Undang-undang yang 'beranak' beragama, mereka mendedahkan atau membuat alasan, dia memutuskan, adalah satu-satunya peluang mereka untuk mencapai kehidupan yang baik.

Cita-cita penduduk pulau - kesahihan, perhotelan, persahabatan, persatuan - mungkin nampak munasabah, tetapi ini juga wujud 'tidak di mana' di dunia. Oleh itu dilema mereka: sama ada mereka mematuhi ini dan menahan kritikan Hayy, atau melanggarnya dengan menghindarinya. Ini adalah kritikan radikal undang-undang dan prinsip-prinsip etika: mereka adalah normatif yang diperlukan untuk kehidupan sosial namun secara bersendiri dan tidak mungkin. Ia adalah pencurian licik kehidupan politik, yang gigitannya kekal. Seperti penduduk pulau, kita mengikuti prinsip yang boleh melemahkan diri mereka sendiri. Untuk bersahabat, kita mesti terbuka kepada orang asing yang melanggar hospitaliti. Untuk menjadi demokratik, kita mesti memasukkan mereka yang anti-demokratik. Untuk menjadi duniawi, pertemuan kita dengan orang lain mestilah peluang untuk belajar daripada mereka bukan sahaja mengenai Mereka.

Akhirnya, Hayy kembali ke pulaunya dengan Absal, di mana mereka menikmati kehidupan renungan besar-besaran sehinggalah kematian. Mereka meninggalkan pencarian untuk masyarakat yang sempurna undang-undang. Mereka eutopia adalah usaha minda yang tersisa untuk dirinya sendiri, di luar ketidaksempurnaan bahasa, hukum dan etika - mungkin bahkan di luar kehidupan sendiri.

Penduduk pulau itu menawarkan pelajaran yang kurang jelas: cita-cita dan prinsip kami melemahkan diri mereka sendiri, tetapi ini penting untuk kehidupan politik. Untuk pulau etika dan undang-undang tulen adalah utopia yang mustahil. Mungkin, seperti Ibn Tufayl, apa yang dapat kita katakan pada pencarian kebahagiaan adalah (sebutkan Al-Ghazali):

It adalah - apa yang lebih sukar katakan.
Pikirkan yang terbaik, tapi jangan buat saya terangkan.

Lagipun, kita tidak tahu apa yang berlaku kepada Hayy dan Absal selepas kematian mereka - atau kepada penduduk pulau selepas mereka pergi.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Marwa Elshakry adalah profesor sejarah bersekutu di Columbia University di New York. Dia adalah pengarang Membaca Darwin dalam bahasa Arab, 1860-1950 (2013). Dia tinggal di New York.

Murad Idris adalah penolong profesor politik di Universiti Virginia. Beliau kini mengendalikan dua projek buku, satu di Ibn Tufayl Hayy ibn Yaqzan dan yang lain mengenai pembinaan Islam dalam bahasa. Buku terbarunya adalah Perang untuk Keamanan: Genealogi Idea Kekerasan dalam Pemikiran Barat dan Islam (2018).

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = philosophy; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}