Bagaimana Kami Berurusan dengan Ketidaksuburan Kemanusiaan Di Wajah Tumpahan Bencana?

Berurusan Dengan Ketidaksempurnaan Keberadaan Manusia Di Wajah Bencana Pertumpuan Kesedaran diri manusia adalah hasil evolusi, tetapi di manakah ia membawa kita? Shutterstock

Homo sapiens ertinya manusia yang bijak, tetapi namanya tidak sesuai lagi dengan kami. Sebagai ahli biologi evolusi yang menulis tentang tafsiran Darwin mengenai motivasi dan budaya manusia, saya mencadangkan bahawa pada satu ketika kita menjadi apa yang kita ada hari ini: Homo absurdus, manusia yang menghabiskan seluruh hidupnya cuba meyakinkan dirinya bahawa kewujudannya tidak masuk akal.

Sebagai ahli falsafah Perancis Albert Camus meletakkannya: "Manusia adalah satu-satunya makhluk yang menolak apa yang dia." Terima kasih kepada kealpaan ini, abad 21st yang sedang menunggang kereta api yang menumpas bencana di Anthropocene.

Penemuan Diri

Pada masa kritikal dalam garis keturunan ke arah Homo absurdus digambarkan oleh evolusionis Theodosius Dobzhansky: "Seorang yang tahu bahawa dia akan mati timbul dari nenek moyang yang tidak tahu." Tetapi evolusi pada satu ketika juga membina minda manusia sebagai sentimen yang sangat bertenaga - yang satu bukan hanya kehidupan material (badan fizikal), tetapi juga kehidupan mental yang berbeza dan berasingan (diri batin).

Kesedaran diri manusia membawa kepada evolusi kemahiran kognitif yang merupakan penukar permainan untuk kejayaan penghantaran gen. Dalam tahap rahmat kami untuk kemahiran ini, nenek moyang kita mempunyai kelebihan atas semua hominid lain.

Tetapi perdagangan untuk ini adalah kebimbangan diri sendiri - ketakutan yang berulang-ulang bahawa, dalam membawa kematian material akhirnya, masa tidak dapat dielakkan juga memusnahkan semua yang telah dilakukan dan semua yang telah ada itu, dan tidak lama lagi ia akan menjadi seolah-olah seseorang tidak pernah wujud sama sekali.

Buffering for a Mind Problem

Walau bagaimanapun, pemilihan semulajadi juga memberikan impuls primal kepada nenek moyang kami yang menimbulkan kebimbangan tentang ketidaksuburan sendiri. Ini melibatkan dua orang novel dan unik pemacu asas: melarikan diri dari diri sendiri dan lanjutan diri.

Kedua-duanya tercermin dalam laluan terdahulunya dari penulis Rusia yang hebat, Leo Tolstoy:


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


"Bagi manusia untuk dapat hidup dia mesti sama sekali tidak melihat tak terhingga, atau mempunyai penjelasan seperti makna kehidupan seperti yang akan menghubungkan terhingga dengan tak terhingga."

Pelanjutan diri - "menyambung terhingga dengan tak terhingga" - melibatkan apa yang saya panggil pemanduan warisan: keinginan untuk meninggalkan sesuatu yang ketara di belakang yang akan bertahan di luar kewujudan fana.

Delusi kekekalan simbolik melibatkan tiga domain utama:

- Parenthood: Membentuk minda anak-anak untuk mencerminkan ciri-ciri yang mendefinisikan diri sendiri (iaitu nilai, kepercayaan, sikap, suara hati, ego, kemahiran, kebajikan, dll.);

- Pencapaian: Pengiktirafan pendapatan, status, atau kemasyhuran melalui bakat atau perbuatan yang membangkitkan kekaguman, kepercayaan, rasa hormat, atau ketakutan dari orang lain;

- Mengenal pasti dengan atau dipunyai oleh sesuatu yang lebih besar daripada diri sendiri: Keanggotaan atau kepercayaan dalam pandangan dunia budaya tertentu, yang berasaskan, contohnya, mengenai konsep seperti patriotisme, ideologi politik atau religiositas / spiritualisme.

Melarikan diri dari diri sendiri

Bagi mereka yang kurang didorong untuk menghasilkan legasi, ada yang melarikan diri dari Tolstoy sendiri "tidak melihat yang tidak terhingga." Kebanyakannya, ini dicapai melalui gangguan, dikerahkan melalui apa yang saya panggil memandu masa lapang, pelupusan intrinsik yang mudah ditarik untuk kelonggaran dalam peluang untuk keseronokan.

Biasanya, ini melibatkan motivasi yang merangsang modul keseronokan otak dan mempunyai akar evolusi yang mendalam yang berkaitan dengan memenuhi keperluan teras (contohnya survival, gabungan sosial, perkahwinan, daya tarikan, kekeluargaan) yang memberi ganjaran kejayaan gen nenek moyang.

Domain pemanduan percutian moden ditunjukkan dalam banyak norma budaya dan produk yang direka untuk memicu modul keseronokan seperti mainan, cerita, permainan, estetika, hiburan sosial, kepenggunaan, humor, seks rekreasi, yoga, meditasi, inebriation dan psychedelics.

Kesan penting dari gangguan ini terletak pada penangkapan minda dengan tegas pada masa kini, sehingga secara sementara tetapi secara efektif melindunginya dari ketakutan "yang tak terhingga," di mana diri itu terhenti.

Bagi sesetengah orang, meletakkan minda dengan mantap pada masa kini mungkin dapat dicapai dengan hanya sibuk dengan tugas rutin atau biasa. Sebagai ahli falsafah Amerika Eric Hoffer letakkannya: "Kehidupan yang sibuk adalah perkara yang paling dekat dengan kehidupan yang berharga."

Bekerja keras, bermain keras

The delusions drive legasi dan gangguan pemanduan santai membantu untuk mengurangkan bimbang ketidaksuburan sendiri. Pemilihan yang kuat untuk pemacu ini dengan itu menggalakkan salinan gen nenek moyang kita ke generasi masa depan.

Tetapi kebimbangan diri yang tidak senonoh selalu mengintai dengan keras di bawah permukaan, berulang-ulang menuntut lebih banyak dan lebih baik khayalan dan gangguan. Oleh itu, dari sejarah yang panjang berusaha untuk minda yang tidak terganggu, kesan pemilihan semulajadi semakin meningkat dalam momentum, saya mencadangkan, seperti kereta api lari.

Akar Evolusi Masa Depan kita, ceramah oleh Lonnie Aarssen.

Ini mendorong untuk bekerja keras dan bermain lebih keras telah memicu kemunculan kemajuan kemarahan dan tanpa henti yang kita panggil tamadun. Dengan ini, evolusi budaya kami telah menghasilkan satu menu besar dari khayalan yang ada untuk mengejar warisan, dan gangguan untuk mengejar masa lapang. Dan ini telah memberi kita sebuah dunia yang merosakkan alam sekitar memusnahkan spesies lain dan habitatnya pada kadar yang tidak pernah berlaku sebelum ini.

Pemilihan genetik berkelanjutan untuk pemanduan warisan dan masa lapang kemudian telah menghasilkan dua akibat buruk bagi kemanusiaan: Tamadun kini bergerak lebih laju ke arah runtuh pada skala global, dan psikologi yang berkembang yang kini membiak dengan peningkatan keputusasaan manusia - gangguan kecemasan, kemurungan dan bunuh diri.

Dalam erti kata lain, permintaan yang semakin meningkat dari pemacu ini (akibat dari evolusi biologi) mula melebihi kadar bekalan domain yang tersedia (yang dihasilkan oleh evolusi budaya) untuk memuaskan mereka. Oleh karena itu, menjadi lebih sulit dan sulit, untuk memenuhi kebutuhan yang semakin meningkat untuk gangguan dan khayalan, termasuk yang diperlukan untuk menahan "eko-kebimbangan"Daripada hidup dalam tamadun runtuh.

Tinggal bersama Homo absurdus

Bagaimanakah kita boleh menguruskan keadaan manusia, sekarang kita berada Homo absurdus?

Saya telah mencadangkan bahawa model baru untuk evolusi budaya mungkin datang untuk menyelamatkan kita yang melibatkan sejenis pengurusan biososial, berdasarkan kepada memudahkan dan melaksanakan pemahaman yang lebih mendalam dan lebih luas dari masyarakat, dan empati untuk, akar evolusi motivasi manusia, terutama yang berkaitan dengan tanggapan kita terhadap kecemasan yang tidak berkesudahan diri sendiri.

Seorang ahli falsafah penuaan kembali kepada soalan penting: 'Apa gunanya semua?'

Kita mesti belajar bagaimana untuk berjaya mengawal pemanduan gila untuk meyakinkan diri kita bahawa kewujudan kita tidak masuk akal. Dan ini memerlukan sekurang-kurangnya kita faham bagaimana kita menjadi begitu didorong.Perbualan

Tentang Pengarang

Lonnie Aarssen, Profesor Biologi, Queen's University, Ontario

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = kesadaran diri; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}