Para saintis mungkin tidak dapat mengingati kenangan anda

Para saintis mungkin tidak dapat mengingati kenangan anda Veles Studio / Shutterstock

Adakah anda masih ingat ciuman pertama anda? Bagaimana pula dengan nenek anda yang mati? Kemungkinan yang anda lakukan, dan itu kerana kenangan emosi adalah inti dari kisah hidup peribadi kami. Beberapa detik yang jarang berlaku adalah sangat sengit dan menonjol dari kewujudan tidur, makan dan bekerja yang berulang-ulang berulang. Yang berkata, kehidupan seharian juga penuh dengan pengalaman yang mempunyai kepentingan emosi peribadi - seperti tidak bersetuju dengan seseorang atau menerima pujian.

Kebanyakan kita dapat menggambarkan kenangan emosi secara terperinci, walaupun selepas masa yang panjang, sementara kenangan pengalaman dan peristiwa yang lebih biasa berlaku. Tetapi pastinya mengapa itu dan bagaimana sebenarnya kita masih ingat masih tidak jelas. Dalam kajian baru kami, diterbitkan dalam Kajian Psikologi, kami telah membuat model komputer yang boleh membantu menjelaskannya.

Untuk mempelajari bagaimana emosi mempengaruhi ingatan di makmal, saintis biasanya menunjukkan peserta filem, cerita dan gambar yang mencetuskan tindak balas emosi. Mereka kemudian boleh meminta sukarelawan untuk menerangkan apa yang mereka ingat. Orang ramai berbeza dengan tindak balas emosi mereka. Oleh itu, para penyelidik cuba menggunakan bahan-bahan yang mempunyai kesan yang konsisten terhadap orang - sama ada positif atau negatif. Sebagai contoh, gambar bayi yang menjalani prosedur perubatan cenderung menjadi susah untuk kebanyakan kita.

Kajian seperti ini telah memberikan bukti yang baik ingatan itu benar-benar lebih tepat untuk bahan-bahan yang menimbulkan tindak balas emosi.

Selama bertahun-tahun, terdapat beberapa idea yang berbeza tentang mengapa itu. Orang berpendapat bahawa orang hanya memberi perhatian lebih kepada pengalaman yang mereka sayangi - bermakna mereka diprioritaskan dan tidak bersaing. Menurut teori ini, ini adalah perhatian yang dibayar semasa pengekodan awal maklumat yang membantu orang lebih mudah mendapatkannya kemudian.

Tetapi itu bukan seluruh cerita. Adalah jelas bahawa apa yang berlaku sebelum ini dan hanya selepas pengalaman juga penting. Lebih mudah mengingat pengalaman yang agak menarik jika diikuti dengan tempoh yang tenang daripada jika diikuti dengan peristiwa yang sangat membangkitkan. Begitu juga, keadaan tertentu di mana ingatan dipelajari juga mempengaruhi apa pengalaman yang diingati. Adalah lebih mudah untuk menarik balik pertandingan sekolah apabila kita kembali ke sekolah yang sama untuk perjumpaan semula, sebagai contoh.

Matematik ingatan

Dalam kertas kerja baru-baru ini, kami membawa idea-idea ini bersama-sama dalam usaha untuk memberikan penjelasan yang lebih jelas tentang ingatan emosi. Kami memulakan dengan memeriksa langkah-langkah pemprosesan maklumat yang berlaku di otak manusia apabila kita mengekod, mengekalkan dan mengambil maklumat neutral. Di sini kita bergantung pada yang sedia ada, yang ditubuhkan teori ingatan ingat yang jelas dan tepat kerana ia menyatakan setiap tuntutannya dalam persamaan matematik.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Mengikut teori ini, setiap satu daripada pengalaman kita dikaitkan dengan keadaan mental yang kita ada pada masa itu - dengan kata lain, konteks mental. Misalnya, jika anda terburu-buru suatu pagi, ingatan anda tentang apa yang anda ada untuk sarapan pagi akan dipengaruhi oleh konteks mental yang lebih luas ini. Ingatan sarapan juga akan dikaitkan dengan memori anda tentang apa yang anda baca di akhbar pada masa yang sama. Keadaan mental sedemikian berubah dengan setiap pengalaman berikutnya yang anda miliki, tetapi boleh digunakan kemudian untuk mengingatkan kembali pengalaman masa lalu. Sebagai contoh, jika seseorang bertanya apa yang anda miliki untuk sarapan pagi itu, ia akan membantu memikirkan kembali pengalaman yang tergesa-gesa atau membaca tentang kemalangan dalam berita.

Para saintis mungkin tidak dapat mengingati kenangan anda Emosi membentuk proses ingatan dengan cara yang halus. Halfpoint / Shutterstock

Kami kemudian bertanya bagaimana emosi dapat memodulasi setiap langkah dalam proses ingatan, menggunakan penemuan dari eksperimen memori ingatan, dan menulis potensi pengaruh dalam bentuk matematik. Khususnya, kami mencadangkan bahawa hubungan antara pengalaman dan konteks mentalnya lebih kuat apabila pengalaman ini adalah emosi. Akhirnya, kita memberi persamaan kepada program komputer, yang menyimulasikan bagaimana seseorang belajar dan mengimbas semula bahan-bahan tertentu.

Sekiranya idea kami tentang ingatan adalah betul, maka program komputer akan "menarik balik" dengan lebih tepat lagi butiran-butiran bahawa peserta manusia juga ingat dengan lebih baik. Kami mendapati bahawa ini berlaku. Tetapi model kami meniru bukan sahaja situasi di mana emosi meningkatkan memori ingat, tetapi juga situasi di mana ia tidak.

Sebagai contoh, penyelidikan terdahulu saya telah menunjukkan bahawa, sementara orang mempunyai ingatan yang lebih baik untuk bahan emosi apabila ditunjukkan campuran gambar emosi dan neutral, ini tidak berlaku apabila orang hanya menunjukkan satu siri imej emosi atau hanya satu siri bukan - imej emosi, seperti seseorang melukis pintu. Orang mungkin mempunyai kapasiti memori yang sama dalam setiap percubaan tersebut. Ini adalah sedikit misteri. Tetapi model itu juga menghasilkan hasil yang tidak betul ini, memberi kita keyakinan bahawa kod matematik kita mungkin berada di landasan yang betul.

Kerja kita mempunyai beberapa implikasi yang menarik. Nampaknya mekanisme yang mendasari ingatan emosi yang baik tidak sama seperti yang difikirkan sebelum ini - kedua-dua pengalaman emosi dan neutral menjalani pemprosesan yang agak serupa. Tetapi emosi membentuk penekanan pada langkah dan perbezaan tertentu seperti kekuatan persatuan antara item, dan antara item dan konteks pengekodannya.

Perubahan-perubahan kecil itu membawa kesan-kesan penting dan holistik ke atas keseluruhan proses menghafal. Ini mungkin kerana sangat penting bagi kita untuk mengingati pengalaman emosi yang evolusi telah membentuk banyak aspek untuk mengingati sensitif kepadanya - seperti ancaman pemangsa atau peluang untuk makanan.

Kerana kita menerangkan kesan emosi menggunakan persamaan matematik, kerja kita boleh membenarkan para saintis, suatu hari, untuk meramalkan apa pengalaman yang akan ditarik oleh individu. Titik permulaan adalah untuk mencuba dan meramalkan gambar mana daripada sekumpulan orang akan ingat. Matlamat utama adalah untuk mencuba dan memahami perkara ini di peringkat individu. Pada masa ini, terdapat banyak ketidakpastian dalam andaian tentang apa yang berlaku dalam minda seseorang, terutamanya untuk pengalaman yang sangat berbeza dikaitkan dan berapa banyak perhatian yang mereka bayar untuk pengalaman.

Tetapi sebaik sahaja kita mengumpulkan lebih banyak data mengenai langkah-langkah pertengahan ini, ramalan model kami mungkin lebih tepat menghasilkan semula pola peringatan individu. Sudah tentu, kita boleh salah, yang akan memaksa kita untuk mengubah model kita. Sains, selepas semua, maju dengan menghasilkan hipotesis dan kemudian menguji mereka terhadap data empiris.Perbualan

Tentang Pengarang

Deborah Talmi, Pensyarah Kanan, University of Manchester

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}