Adakah Sigmund Freud Tepat Mengenai Impian Selepas Semua?

Adakah Sigmund Freud Tepat Mengenai Impian Selepas Semua?

Ia adalah yang paling terkenal - dan mungkin terkenal - teori impian di dunia Barat. Pada pergantian abad yang lalu, Sigmund Freud menerbitkan buku beliau, Interpretasi Mimpi, dengan alasan bahawa impian kita adalah tidak lebih dari keinginan yang kita cari untuk memenuhi kehidupan kita. Sesetengah hasrat ini agak tidak bersalah, dan dalam kes-kes ini, impian kami menggambarkan keinginan seperti itu. Walau bagaimanapun, terdapat hasrat lain yang tidak dapat diterima oleh kami (seperti dorongan seksual atau agresif yang tidak dapat kita akui atau bertindak) bahawa impian kita perlu menyensor mereka.

Keinginan yang tidak dapat diterima itu biasanya ditindas oleh minda bangun yang sadar tetapi muncul dalam mimpi dengan cara yang tidak dapat dikenali dan sering pelik. Tetapi dengan bantuan psikoanalisis dan kaedah seperti persatuan percuma, Freud berpendapat, keinginan di belakang impian itu dapat ditemui.

Walaupun kemasyhuran dan pengaruh teori terhadap teori-teori psikologi lain telah jatuh ke dalam kejahatan pada tahun-tahun kebelakangan ini, dan telah secara terang-terangan dibantah oleh saintis mimpi moden. Berpuluh-puluh teori mengenai kenapa kita bermimpi kini wujud - dari membantu memproses emosi kita dan menguatkan kenangan baru untuk membacakan situasi sosial atau mengancam. Tetapi tiada satu teori yang kini menguasai, seperti yang pernah dilakukan oleh Freud.

Mengungkap eksperimen

Walau bagaimanapun sejak sedekad yang lalu, satu siri eksperimen baru telah mula menunjukkan bahawa sekurang-kurangnya satu bahagian teori Freud mungkin telah benar selepas semua: bahawa kita bermimpi tentang perkara yang kita cuba sebaik mungkin untuk diabaikan.

Yang pertama dalam eksperimen ini dijalankan oleh Daniel Wegner, yang menyedari bahawa apabila kita berusaha keras untuk mengabaikan atau menyekat pemikiran, ia sering hanya akan datang kembali. Beliau mencadangkan bahawa ini adalah kerana kita mempunyai dua proses psikologi di tempat kerja pada masa yang sama apabila kita cuba untuk menindas pemikiran: proses operasi yang secara aktif menindasnya, dan proses pemantauan yang mengawasi pemikiran yang ditindas. Oleh itu, penindasan pemikiran itu adalah rumit dan hanya boleh dicapai apabila kedua-dua proses bekerja bersama secara harmoni.

Wegner mencadangkan bahawa proses-proses ini mungkin gagal semasa tidur pantas-gerakan (REM) tidur. Semasa bahagian tidur REM otak yang diperlukan untuk penindasan pemikiran - seperti yang terlibat dalam perhatian, kawalan dan memori kerja - dinyahaktifkan. Kami tahu bahawa sebilangan besar impian kita datang dari tidur REM, jadi Wegner menegaskan bahawa kita akan melihat banyak pemikiran yang ditekan membuat kemunculan semula dalam mimpi.

Menariknya, dia berjaya menguji idea ini di 2004. Dalam dia eksperimen, para peserta diminta untuk mengenal pasti orang yang mereka kenal dan kemudian menghabiskan masa lima minit untuk menulis aliran kesedaran (mengenai apa yang ada dalam minda) sebelum tidur pada malam itu. Kumpulan pertama peserta diberitahu secara khusus tidak untuk berfikir tentang orang itu selama lima minit menulisnya, sedangkan kumpulan kedua diberitahu untuk secara khusus memikirkannya. Kumpulan ketiga boleh memikirkan apa sahaja yang mereka mahu. Apabila mereka bangun pada waktu pagi, mereka semua mencatatkan apa-apa mimpi yang mereka dapat ingat pada malam itu. Hasilnya adalah jelas: peserta yang diarahkan untuk menindas pemikiran seseorang yang bermimpi mereka lebih daripada peserta yang diarahkan untuk memusatkan pemikiran mereka kepada orang dan peserta yang dapat memikirkan apa yang mereka inginkan. Wegner menyebut ini "kesan pemulihan impian".


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sejak percubaan itu, kami telah belajar banyak lagi mengenai kesan pemulihan impian. Sebagai contoh, didapati bahawa orang yang umumnya lebih cenderung untuk menindas pemikiran mengalami lebih banyak pemulihan impian, dan yang menindas pemikiran bukan sahaja membawa kepada lebih banyak impian mengenainya, tetapi juga kepada impian yang lebih tidak menyenangkan.

Dalam beberapa penyelidikan saya baru-baru ini, saya mendapati bahawa orang yang secara amnya cuba untuk menindas pemikiran mereka bukan sahaja bermimpi tentang pengalaman emosi mereka daripada merehatkan hidup lebih - dalam situasi yang tidak menyenangkan - tetapi juga mempunyai kualiti tidur yang lebih teruk dan tahap stres, kebimbangan dan kemurungan yang lebih tinggi daripada yang lain. Malah, kita tahu sekarang bahawa pemikiran menahan adalah berkaitan dengan pelbagai masalah kesihatan mental.

Oleh sebab itu, kita benar-benar perlu memahami dengan lebih baik apa yang berlaku kepada pemikiran apabila kita cuba untuk menindas mereka. Dengan memperhatikan impian kita, dapat membantu kita mengenali sesuatu dalam kehidupan kita sehingga kita tidak cukup memberi perhatian kepada masalah yang menyebabkan kita menjadi masalah. Ini mungkin bermakna terdapat merit untuk meneroka kerja mimpi dalam terapi. Malah, penyelidikan baru-baru ini telah menunjukkan bahawa meneroka mimpi adalah cara yang berkesan untuk mendapatkan pandangan peribadi - keduanya in dan keluar daripada tetapan terapi.

Keputusan itu mengenai Freud

Masih terdapat banyak aspek teori pemergian Freud yang belum (dan tidak boleh) diuji secara empirik. Ada kemungkinan untuk membantah bahawa pemenuhan terlibat dalam hampir apa-apa impian, tetapi mustahil untuk membuktikan atau membantahnya. Dalam tulisan-tulisan kemudian, Freud mengakui bahawa teori itu tidak dapat menjelaskan semua jenis mimpi, seperti mimpi buruk dikaitkan dengan gangguan tekanan trauma pasca. Teorinya juga mengambil agensi interpretasi mimpi dari pemimpi dan ke tangan penganalisis, yang bertentangan dengan garis panduan etika untuk kerja mimpi yang kini biasanya diikuti.

Walau bagaimanapun, beberapa aspek teori telah berdiri untuk percubaan - sebagai contoh, impian dari tidur REM adalah penuh dengan interaksi agresif, yang Freud boleh digunakan sebagai bukti dendam yang agresif yang ditindas dalam impian kita.

Jadi, walaupun sejauh mana teori Freud tentang mimpi betul tidak jelas, dalam sekurang-kurangnya satu aspek, ia kelihatan seperti dia mendapat hak selepas semua: mimpi benar-benar adalah jalan diraja untuk pengetahuan yang tidak sedarkan diri - di mana pemikiran pemikiran hidup pada.

Tentang Pengarang

Josie Malinowski, Pensyarah dalam Psikologi, University of East London

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = interpretation dream; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}