Mengapa Kita Bermimpi?

Mengapa Kita Bermimpi? agsandrew / Shutterstock

Walaupun sains tahu impian apa, ia adalah masih belum diketahui sebenarnya mengapa kita bermimpi, walaupun terdapat banyak teori.

Mimpi adalah corak maklumat deria yang berlaku ketika otak berada dalam keadaan rehat - seperti dalam tidur. Secara amnya diandaikan bahawa mimpi hanya terjadi semasa tidur gerakan mata cepat (REM) - ini adalah ketika otak kelihatan dalam keadaan aktif tetapi individu tersebut sedang tidur dan dalam keadaan lumpuh. Tetapi kajian telah menunjukkan bahawa mereka juga boleh berlaku di luar REM.

penyelidikan dari kajian tidur, misalnya, menunjukkan bahawa impian yang berkaitan dengan REM cenderung menjadi lebih banyak hebat, lebih berwarna dan terang sedangkan impian bukan REM lebih konkrit dan biasanya bercirikan hitam putih. kajian baru-baru pada bermimpi menunjukkan bahawa semasa mimpi (dan khususnya mimpi yang berkaitan dengan REM) pusat emosi otak sangat aktif sedangkan pusat rasional logik otak diperlahankan. Ini dapat membantu menjelaskan mengapa impian ini lebih emosional dan nyata.

Teori evolusi menunjukkan tujuan impian adalah belajar, dengan cara yang selamat, bagaimana menangani situasi yang mencabar atau mengancam. Manakala teori "penggabungan memori" menunjukkan bahawa mimpi adalah hasil sampingan penyusunan semula memori sebagai tindak balas terhadap apa yang telah dipelajari sepanjang hari.

Kedua-dua teori mempunyai sekurang-kurangnya satu kesamaan - semasa tekanan dan kegelisahan kita lebih banyak bermimpi atau mengingati impian kita lebih kerap, sebagai cara untuk mengatasi keadaan yang mencabar dan maklumat baru. Ini juga sejajar dengan teori mimpi lain - fungsi peraturan mood teori impian, di mana fungsi impian adalah menyelesaikan masalah emosi.

Impian kegelisahan dan tekanan

Walaupun tidak ada bukti bahawa kita lebih banyak bermimpi ketika kita mengalami tekanan, kajian menunjukkan kita lebih cenderung mengingati impian kita kerana tidur kita kurang baik dan kita cenderung bangun pada waktu malam lebih kerap.

kajian menunjukkan impian orang yang mengalami insomnia (gangguan yang banyak dicirikan oleh tekanan) mengandungi lebih banyak emosi negatif dan lebih tertumpu pada diri sendiri, dalam keadaan negatif. Juga, impian orang yang mengalami insomnia cenderung memberi tumpuan kepada tekanan hidup, kegelisahan semasa hidup dan dapat meninggalkan seseorang dengan mood rendah pada hari berikutnya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Mengapa Kita Bermimpi? "Kemudian saya duduk di atas pokok palma di kerusi plastik putih." Evgeniya Porechenskaya / Shutterstock

Di luar insomnia, kajian telah mendapati bahawa orang yang mengalami kemurungan, ketika sedang bercerai, nampaknya bermimpi berbeza dengan mereka yang tidak mengalami kemurungan. Mereka menilai impian mereka sebagai lebih tidak menyenangkan. Menariknya walaupun kajian itu mendapati bahawa sukarelawan yang tertekan yang mengimpikan bekas pasangan mereka lebih cenderung pulih dari kemurungan mereka setahun kemudian berbanding dengan mereka yang tidak mengimpikan bekas pasangan. Peserta yang impiannya berubah dari masa ke masa, menjadi kurang marah dan lebih pragmatik, juga menunjukkan peningkatan yang paling besar. Persoalannya mengapa?

Walaupun pancaindera kita dibasahi semasa tidur (dengan penglihatan benar-benar tidak ada), maklumat deria yang kuat, seperti penggera, akan didaftarkan dan dalam beberapa kes dimasukkan ke dalam mimpi itu sendiri. Kita juga tahu bahawa pada masa-masa tekanan kita lebih waspada terhadap ancaman (pada tahap kognitif, emosi dan tingkah laku), jadi ada alasan bahawa kita lebih cenderung memasukkan isyarat dalaman dan luaran ke dalam impian kita, sebagai cara untuk menguruskannya . Dan ini mungkin menyebabkan perubahan dalam impian kita, ketika kita merasa cemas, tertekan atau tidur dengan teruk.

Cara tidur lebih lena

Pemikiran semasa adalah pengurangan tekanan sebelum tidur dan pengurusan tidur yang baik - seperti menjaga rutin tidur yang konsisten, menggunakan bilik tidur hanya untuk tidur, memastikan bilik tidur sejuk, gelap, tenang dan bebas dari apa-apa yang membangkitkan - akan mengurangkan kebangkitan pada waktu malam dan jadi kekerapan mimpi negatif yang berkaitan dengan tekanan.

Yang mengatakan, menggunakan teknik yang disebut Terapi Latihan Imej (IRT), terutama digunakan untuk merawat mimpi buruk pada orang dengan gangguan tekanan pasca-trauma, nampaknya tekanan dan kegelisahan yang berkaitan dengan mimpi buruk dan mimpi buruk serta kekerapan mimpi buruk dapat dikurangkan. Ini dicapai dengan membayangkan semula pengakhiran impian atau konteks impian, menjadikannya kurang mengancam.

Mengapa Kita Bermimpi? Malam saya menjadi unicorn berwarna merah jambu. Evgeniya Porechenskaya / Shutterstock

Terdapat juga bukti bahawa IRT berkesan untuk mengurangkan mimpi buruk pada kanak-kanak. Walaupun IRT dianggap berjaya dengan memberi rasa impian kepada pemimpi atas impiannya, ini belum dapat dipelajari dengan baik pada orang yang mengalami stres atau cemas.

Yang berkata, satu kajian baru-baru ini menunjukkan bahawa mengajar orang yang mengalami insomnia untuk berwaspada semasa mereka bermimpi dan untuk mengawal impian, seperti yang berlaku - dikenali sebagai latihan bermimpi jernih - tidak hanya mengurangkan gejala insomnia mereka tetapi juga mengurangkan gejala kegelisahan dan kemurungan mereka. Mungkin kuncinya adalah menguruskan impian dan bukannya berusaha menguruskan tekanan - terutama pada waktu yang tidak menentu.Perbualan

Tentang Pengarang

Jason Ellis, Profesor Sains Tidur, Universiti Northumbria, Newcastle

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.