Mengapa Anda Mengalami Impian Lebih Banyak Semasa Wabak

Mengapa Anda Mengalami Impian Lebih Banyak Semasa Wabak Bruce Rolff / Shutterstock

Kesan sampingan yang menarik dari pandemi coronavirus adalah bilangan orang yang mengatakan bahawa mereka mengalami mimpi yang jelas.

Ramai yang beralih ke blog dan media sosial untuk menggambarkan pengalaman mereka.

Walaupun impian seperti itu dapat membingungkan atau menyedihkan, bermimpi adalah perkara biasa dan dianggap bermanfaat dalam memproses situasi kita yang sedang bangun, yang bagi banyak orang jauh dari normal pada masa ini.

Semasa kita sedang tidur

Orang dewasa disyorkan untuk tidur tujuh hingga sembilan jam untuk menjaga kesihatan dan kesejahteraan yang optimum.

Ketika kita tidur, kita melalui peringkat yang berbeza yang berpusing sepanjang malam. Ini termasuk tidur ringan dan nyenyak dan tempoh yang dikenali sebagai tidur gerakan mata cepat (REM), yang menonjol pada waktu separuh kedua malam. Seperti namanya, semasa tidur REM mata bergerak dengan cepat.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Mimpi boleh berlaku dalam semua peringkat tidur tetapi tidur REM dianggap bertanggungjawab untuk sangat emosional dan visual impian.

Kami biasanya mempunyai beberapa tempoh impian REM setiap malam, namun kami tidak semestinya mengingati pengalaman dan kandungannya. Penyelidik telah mengenal pasti bahawa tidur REM mempunyai sifat unik yang membantu kita mengatur mood, prestasi dan fungsi kognitif kita.

Ada yang mengatakan mimpi bertindak seperti mekanisme pertahanan untuk kesihatan mental kita, dengan memberi kita simulasi peluang untuk mengatasi ketakutan kita dan berlatih untuk peristiwa kehidupan nyata yang tertekan.

Pandemik global dan sekatan yang berkaitan ini mungkin memberi kesan pada bagaimana dan ketika kita tidur. Ini mempunyai kesan positif untuk beberapa dan kesan negatif untuk yang lain. Kedua-dua keadaan boleh menyebabkan kenangan impian meningkat.

Tidur dan mimpi terganggu

Semasa wabak ini, kajian dari China dan juga UK menunjukkan banyak orang melaporkan keadaan kegelisahan yang tinggi dan mengalami tidur yang lebih pendek atau terganggu.

Merenung mengenai wabak penyakit, baik secara langsung atau melalui media, sebelum tidur dapat mengatasi keperluan kita untuk berehat dan tidur nyenyak. Ia juga boleh memberi makanan untuk mimpi.

Ketika kita kurang tidur, tekanan untuk tidur REM meningkat dan pada kesempatan tidur berikutnya disebut pulih dalam tidur REM berlaku. Selama ini impian dilaporkan lebih banyak jelas dan beremosi daripada biasa.

Lebih banyak masa di tempat tidur

Kajian lain menunjukkan bahawa orang mungkin tidur lebih dan bergerak kurang semasa wabak.

Sekiranya anda bekerja dan belajar dari rumah dengan jadual yang fleksibel tanpa perjalanan biasa, ini bermakna anda mengelakkan terburu-buru pagi dan tidak perlu bangun awal. Impian yang semakin tinggi ingat telah dikaitkan dengan tidur yang lebih lama serta bangun secara semula jadi dari keadaan tidur REM.

Sekiranya anda berada di rumah dengan orang lain, anda mempunyai penonton dan masa untuk bertukar cerita impian pada waktu pagi. Perbuatan berkongsi impian menguatkan ingatan kita akan mereka. Mungkin juga mempersiapkan kita untuk ingat lebih banyak pada malam-malam berikutnya.

Ini mungkin telah menyebabkan lonjakan penarikan mimpi dan minat selama ini.

Masalah pandemi

Bermimpi dapat menolong kita mengatasi mental kita dengan keadaan terbangun dan juga merenung realiti dan kebimbangan.

Pada masa ini kewaspadaan yang meningkat dan norma sosial yang berubah-ubah, otak kita mempunyai lebih banyak proses semasa tidur dan bermimpi. Kandungan impian yang lebih tertekan dapat diharapkan jika kita merasa cemas atau tertekan dalam hubungannya dengan wabak, atau situasi pekerjaan atau keluarga kita.

Oleh itu lebih banyak laporan impian yang mengandungi ketakutan, rasa malu, pantang larang sosial, tekanan pekerjaan, kesedihan dan kehilangan, keluarga yang tidak dapat dicapai, serta impian yang lebih harfiah mengenai pencemaran atau penyakit adalah sedang dirakam.

Peningkatan impian dan mimpi buruk yang tidak biasa atau terang tidak mengejutkan. Pengalaman seperti itu telah dilaporkan sebelumnya pada waktu yang berkaitan dengan perubahan mendadak, kegelisahan atau trauma, seperti kesan selepas serangan pengganas di AS pada tahun 2001, atau bencana alam atau perang.

Mereka yang mempunyai gangguan kebimbangan atau mengalami trauma secara langsung kemungkinan juga mengalami perubahan pada mimpi.

Tetapi perubahan tersebut juga dilaporkan oleh mereka menyaksikan acara seperti 9 / 11 menyerang secara terpakai atau melalui media.

Masalah diselesaikan dalam mimpi

satu teori mengenai impian adakah mereka berfungsi untuk memproses tuntutan emosi pada masa itu, memberikan pengalaman kepada ingatan, menyelesaikan masalah, menyesuaikan diri dan belajar.

Ini dicapai melalui pengaktifan semula kawasan otak tertentu semasa tidur REM dan penyatuan sambungan saraf.

Semasa REM, kawasan otak yang bertanggungjawab terhadap emosi, ingatan, tingkah laku dan penglihatan diaktifkan kembali (berbanding dengan yang diperlukan untuk pemikiran, pertimbangan dan pergerakan logik, yang tetap dalam keadaan rehat).

Aktiviti dan hubungan yang dibuat semasa bermimpi dianggap dipandu oleh pemimpi aktiviti bangun, pendedahan dan tekanan.

Aktiviti saraf telah dicadangkan untuk mensintesis pembelajaran dan ingatan. Pengalaman impian sebenarnya lebih merupakan hasil sampingan dari aktiviti ini, yang kita kumpulkan menjadi sebuah narasi yang lebih logik ketika otak yang lain berusaha mengejar dan beralasan dengan aktiviti bangun tidur.

Tolong ... tidur

Sekiranya tidur dan impian terganggu bermasalah atau menyusahkan anda, pertimbangkan bagaimana jadual dan tingkah laku tidur anda telah berubah dengan wabak tersebut. Mungkin dapatkan nasihat untuk menyokong tidur dan kesejahteraan anda selama ini.

Rakan sekerja saya dan saya di Pusat Penyelidikan Tidur / Bangun telah menghasilkan beberapa lembaran maklumat semasa tidur semasa wabak.

Kami juga menjalankan a kaji selidik mengenai tidur orang yang tinggal di New Zealand. Ini meneroka faktor-faktor yang mempengaruhi tidur semasa pandemi, dan peserta dapat memberi komen mengenai impian mereka.Perbualan

Tentang Pengarang

Dr Rosie Gibson, Pegawai Penyelidik, Pusat Penyelidikan Tidur / Bangun, Kolej Kesihatan, Massey University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 20, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tema buletin minggu ini dapat disimpulkan sebagai "anda boleh melakukannya" atau lebih khusus lagi "kita boleh melakukannya!". Ini adalah cara lain untuk mengatakan "anda / kami mempunyai kekuatan untuk membuat perubahan". Imej…
Apa Yang Berfungsi Untuk Saya: "Saya Boleh Melakukannya!"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…
Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…