Impian Besar pada Masa Pandemik

Menumbuhkan Impian Besar pada Masa Wabak
Imej oleh Stefan Keller 

Salah satu kesan pandemi coronavirus novel, yang terkenal bahkan dalam beberapa minggu pertama setelah sampai ke Eropah dan Amerika Syarikat, adalah ledakan minat masyarakat terhadap mimpi. Orang yang tidak pernah memikirkan banyak tentang mimpi dan jarang diketahui membicarakannya tiba-tiba bermimpi ribut dan ingin berkongsi impian mereka dengan sesiapa sahaja yang akan mendengarnya.

Impian yang dilaporkan meliputi spektrum yang luas. Walaupun ada yang tampaknya menggerakkan ketakutan dan kegelisahan, yang lain menawarkan hiburan, tempat perlindungan, dan perjalanan tujuan. Walaupun banyak yang melaporkan mengalami "mimpi buruk" dan mimpi buruk, yang lain bersyukur atas mimpi jaminan di mana mereka berada di hadapan orang yang tersayang dan mentor, malaikat dan dewi, binatang yang bercakap dan makhluk luar angkasa yang jinak.

Saya memimpin komuniti antarabangsa pemimpi aktif; kira-kira tiga ratus guru Active Dreaming yang telah lulus dari latihan kepimpinan saya dalam bulatan dan bengkel mereka sendiri di lebih daripada dua lusin negara. Saya secara rutin disajikan beratus-ratus laporan impian setiap minggu, melalui e-mel, media sosial, dan platform dalam talian khusus, dan juga dari ahli kursus dalam talian saya sekarang. Dengan berlakunya wabak itu, saya dikejutkan oleh berapa banyak orang yang kini mengimpikan orang yang meninggal dunia dan kembali ke kehidupan terbangun dengan perasaan diberkati dan terhibur, dengan keyakinan bahawa kehidupan diteruskan dalam dunia apa pun.

Saya sendiri mengimpikan orang-orang di Seberang yang terlibat dalam penyediaan tempat penginapan yang menyenangkan atau tempat tinggal keluarga untuk orang tersayang yang mungkin akan segera bergabung dengannya, dan saya mendengar banyak laporan serupa dari pemimpi lain. Pada masa pandemi, ketika mimpi-mimpi itu kembali kepada kita, kita diingatkan bahawa di antara semua pemberiannya yang lain, bermimpi mungkin merupakan persiapan terbaik untuk mati - kerana kita menjadi biasa dengan dunia lain, termasuk yang di mana orang mati masih hidup, dan belajar melalui pengalaman langsung bahawa kesedaran tidak terbatas pada tubuh dan oleh itu dapat bertahan dari kematian.

Mencari Kemungkinan Hadiah Dalam Kejadian yang Menyakitkan

Ingat bahawa peribahasa Turki, "Satu musibah lebih baik daripada seribu nasihat"? Mungkin sukar untuk ditelan dalam menghadapi malapetaka global yang sama dengan pandemi, namun sedikit kebijaksanaan masih boleh mendorong kita untuk mencari hadiah yang mungkin dapat dilukai. Dengan berhenti sejenak, terkeluar dari rutinitas luaran, banyak dari kita masuk dan mendapati diri kita berada di jalan menuju pengetahuan diri yang lebih mendalam serta rasa empati yang lebih tinggi kepada orang lain. Kami datang untuk mengagumi orang-orang pahlawan yang sebelumnya tidak berwajah kita: orang yang bersalin, orang di checkout, petugas kebersihan, dan tentunya kakitangan perubatan dan responden pertama di mana sahaja.

Kami terdorong untuk bertanya, seperti yang ditanyakan oleh manusia ketika menghadapi wabak lain dan virus pembunuh: Adakah ini terjadi kerana kita tidak seimbang dengan kekuatan bumi dan langit? Sekitar tahun 1700 SM, menghadapi wabah yang merosakkan umatnya selama satu generasi, raja Het Muršili II meminta tuhannya untuk mengungkapkan kepadanya dalam mimpi mengapa para dewa marah dan apa yang dapat dilakukan untuk menenangkan mereka. Dia melakukan ini sebagai upaya berkumpulan dengan memerintahkan semua imam di ibu kotanya untuk berdoa untuk melihat dewa dalam mimpi mereka pada malam yang sama.

Hari ini, pemimpi mungkin tidak cenderung untuk mencari pertemuan tatap muka dengan dewa ribut Anatolia. Namun, banyak dari kita telah berkomunikasi dengan kekuatan alam, dengan nenek moyang, dan dengan sekutu impian kita untuk berusaha memahami jalan terbaik kita ke depan, sebagai individu, sebagai keluarga, dan sebagai spesies yang sangat tidak seimbang dengan kehidupan lain di planet ini.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Penulis fiksyen sains Kim Stanley Robinson memerhatikan di New Yorker, "Virus ini menulis semula imaginasi kita. Apa yang dirasakan mustahil menjadi boleh difikirkan. Kami mendapat perbezaan tempat kami dalam sejarah. Kita tahu kita memasuki dunia baru, era baru. Kami nampaknya belajar menuju struktur perasaan baru. "

Menggunakan Imaginasi untuk Bertahan

Ingatkah Viktor Frankl di Auschwitz, menggunakan khayalannya untuk bertahan dari salah satu mimpi buruk paling gelap bagi manusia dan mendapati bahawa apa yang ditumbuhkan dalam khayalannya terserlah di dunia? Kisahnya adalah untuk zaman kita. Ini mengingatkan kita bahawa ketika kita merasa paling rentan dan tidak berdaya dan bersendirian, kita masih dapat memilih sikap kita - dan jika kita memilih dengan bijak, kita dapat mengubah dunia kita.

Pada masa wabak itu, para pemimpi merasa lega dan selesa kerana mereka dapat melakukan perjalanan tanpa meninggalkan rumah. Bermimpi, kita boleh bersosial seperti yang kita mahukan. Bermimpi - terutamanya di ruang limas antara tidur dan terjaga - kita mempunyai akses kepada pemandu dalaman dan transpersonal yang dapat memberi nasihat kepada kita. Kerana impian adalah mitos peribadi dan mitos adalah impian kolektif, sebagai pemimpi kita meletakkan diri kita di tepi mitos di mana kisah besar kita dapat menemukan kita, memberi kita keberanian dan angin inspirasi yang diberkati.

"Ingat ketika kita berdua menyangka saya sudah mati?"

Saya menerima banyak laporan pertemuan dengan si mati dalam keadaan mimpi dan separuh mimpi. Orang mati muncul sebagaimana adanya - iaitu, hidup dalam kenyataan yang lain. Seorang wanita bernama Ava bermimpi bahawa ibunya yang sudah meninggal memulakan perbualan dengan berkata, dengan tergelak kecil, "Ingat ketika kita berdua menyangka saya sudah mati?" Selalunya si mati telah menyesuaikan penampilan mereka agar kelihatan lebih muda dan lebih sihat daripada yang terakhir dilihat oleh mereka yang masih hidup. Kadang-kadang mereka datang melawat; kadang-kadang pemimpi mendapati dirinya mengembara ke alam mereka.

Daripada merasa takut dengan impian mereka tentang orang mati, kebanyakan pelapor muncul dengan tenang dan yakin, yakin bahawa kehidupan akan berjalan di satu dunia atau yang lain. Menyeberang ke Bahagian Lain adalah tema yang menonjol. Seorang pemimpi melintasi perairan di bawah jagaan kapal feri misteri, elemen yang sangat dikenali dalam geografi mitos. Saya merasa sangat menarik bahawa orang-orang bermimpi dengan cara kuno ini ketika begitu banyak orang di dunia kita, malangnya, didorong mati tanpa persiapan atau upacara perpisahan dan mungkin memerlukan seorang feriman.

Saya mendapat banyak laporan di mana para pemimpi mendapati diri mereka meneroka pilihan gaya hidup mereka di Sisi Lain dan ditunjukkan kemungkinan jalan keluar dari kehidupan fizikal. Bahan ini tidak eksotik bagi saya; Saya telah merakam banyak pengalaman peribadi seperti ini sejak saya mati dan kembali sebagai anak lelaki.

Menjadi Dukun Kesadaran

Sudah jelas bahawa impian sedalam ini dapat dicapai kerana mereka diperlukan dan semakin banyak orang yang bersedia menghadapinya. Michel de Montaigne mengatakan bahawa kerana kita tidak tahu di mana kematian menanti kita, kita mesti bersedia menemui kematian di mana sahaja. Sedikit orang yang sedar tidak memahami bahawa ini telah menjadi keperluan mendesak dalam usia wabak ini.

Masalah kematian dan yang berikut adalah terlalu penting untuk kita bergantung pada kepercayaan dari tangan saya. Kita memerlukan pengalaman langsung. Ini memerlukan kita untuk menjadi, dengan cara unik kita sendiri, dukun kesedaran. Impian kita akan menunjukkan kepada kita cara-cara itu.

Amalan ini bukan hanya mengenai latihan semula sehingga mati. Ini adalah tentang mengingati apa sebenarnya kehidupan, menuntut kembali pengetahuan jiwa, dan bergerak melampaui rasa takut dan kepercayaan yang membatasi diri.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Perpustakaan Dunia Baru, Novato, CA. © 2020 oleh Robert Moss.
www.newworldlibrary.com
atau 800-972-6657 ext. 52.

Perkara Sumber

Mengembangkan Impian Besar: Menyatakan Keinginan Hati Anda melalui Dua Belas Rahsia Imaginasi
oleh Robert Moss.

Mengembangkan Impian Besar: Menyatakan Keinginan Hati Anda melalui Dua Belas Rahsia Imaginasi oleh Robert Moss.Membesar Impian Besar adalah panggilan yang penuh semangat namun praktikal untuk melintasi pintu impian dan khayalan untuk mengharungi masa-masa sukar, memulakan pengembaraan perjalanan tanpa meninggalkan rumah, dan mengembangkan visi kehidupan yang begitu kaya dan kuat sehingga ingin berakar umbi di dunia. Sangat relevan hari ini berbanding sebelumnya, impian adalah alat yang tersedia untuk semua orang.

Untuk Maklumat Lebih Lanjut atau untuk Memesan Buku Ini.  Juga tersedia sebagai edisi Kindle dan sebagai Buku Audio.

Lebih buku-buku oleh penulis ini.

Mengenai Penulis 

Robert Moss, pengarang artikel: Menemukan Aspek Diri dengan Mencari Mirror Tarot

Robert Moss dilahirkan di Australia, dan minatnya dengan dunia mimpi bermula pada masa kecilnya, ketika dia mempunyai tiga pengalaman hampir mati dan pertama kali mempelajari cara-cara orang bermimpi tradisional melalui persahabatannya dengan orang Asli. Dia adalah pencipta School of Dreaming Aktif, sintesis asli karya impian moden dan amalan dukun dan mistik kuno. Dia memimpin bengkel popular di seluruh dunia, termasuk latihan tiga tahun untuk guru Active Dreaming dan kursus dalam talian untuk Shift Network. Lawati dia dalam talian di www.mossdreams.com.

Video / Temu ramah dengan Robert Moss: Dream Journeys Beyond the Veil (dengan Soal Jawab)

Artikel Lebih Banyak Daripada Pengarang Ini

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

INSPIRASI HARIAN

wanita yang berdiri di ladang bunga dengan tangan terentang ke bawah sinar matahari
Inspirasi Harian: 23 Februari 2020
Sebilangan besar daripada kita memikirkan meditasi sebagai sesuatu yang keras atau serius ... pastinya bukan sesuatu yang akan kita lakukan untuk bersenang-senang ...
Inspirasi Harian - 02-22-2021
Inspirasi Harian: 22 Februari 2021
Pada masa ini terdapat banyak idea dan bakat dalam diri anda ...
Kebenaran untuk Berubah Dengan Mudah dan Bahagia?
Inspirasi Harian: 21 Februari 2021
Sebaik sahaja anda mula menerima perubahan, anda boleh melakukan banyak perkara untuk membantu anda terus berada di jalan ...