Mesej Mimpi pada Talian Barah Kanser

Mesej Mimpi pada Talian Barah Kanser

Antara 1996 dan 2000 Saya adalah sukarelawan talian hotline untuk organisasi yang meletakkan mangsa selamat berhubungan dengan orang yang baru didiagnosis dengan kanser. Sebagai sukarelawan, saya memberikan pesakit yang baru didiagnosis dengan maklumat perubatan tentang sifat-sifat fizikal penyakit mereka, tetapi yang lebih penting saya bercakap dengan mereka mengenai apa yang mereka rasa dan menjawab soalan mereka. Saya tidak pernah berjumpa dengan mana-mana orang yang memanggil, dan saya hanya mempunyai satu perbualan dengan mereka masing-masing, tetapi saya berharap mereka membawa lebih banyak daripada senarai sumber pilihan perubatan.

Ramai daripada mereka bergerak dengan mudah dari bercakap tentang emosi untuk bercakap tentang impian mereka. Perkongsian impian pada barisan panas kanser menjadi latihan penyembuhan yang hebat untuk pesakit baru, dan ini membantu saya mengembangkan kemampuan saya sendiri untuk bekerja dengan impian saya dan mereka. Selalunya kita bercakap mengenai mimpi yang menyampaikan mesej yang menuntut tindak balas. Tanggapan pemanggil adalah berbeza seperti orang sendiri. Sebahagian daripada mereka memberi saya izin untuk memberitahu orang lain tentang impian mereka. Di sini mereka.

Nenek Enggan Berikan Pada Saya

Seorang wanita muda bernama Helen telah didiagnosis dengan kanser payudara dan menjalani kemoterapi. Dia mempunyai payudara yang sangat kecil, yang sebelum ini telah "dipertingkatkan" dengan implan pembedahan. Setelah mengalami masalah dengan implan, dia meminta penyingkiran dan ditinggalkan dengan tisu parut, yang tidak lancar. Dia merasakan ketulan dalam tisu parut selama beberapa bulan, tetapi dia mengabaikannya, percaya bahawa ia adalah sebahagian daripada tisu parut.

Dia juga mula mempunyai impian "aneh" yang tidak difahaminya, tetapi kemudiannya dipercayai tentang kanser yang tumbuh di tubuhnya. Dia juga mengabaikan mereka.

Bulan-bulan musim panas membawa Helen ke tempat bercuti tahunannya di Florida, di mana dia mula bermimpi tentang neneknya yang mati. Dia tidak menghiraukan mimpi itu kerana mereka tidak masuk akal kepadanya sebagai impiannya yang "aneh". Mimpi itu mendesak - sesetengah daripada mereka menakutkan - tetapi Helen tidak dapat, atau tidak, memahami mereka.

Di tengah-tengah percutiannya yang lazat, Helen menguncup selulitis yang serius dengan gatal-gatal yang teruk dan kemerahan di wajahnya - satu kes yang akan menghantar orang biasa kepada doktor. Bukan Helen; dia pulang ke rumah dan berkeras untuk menjadi doktor sendiri, wajahnya perlahan pulih dari ruam yang tidak selesa.

Nenek Mendapat Real ... Di luar Mimpi

Beberapa hari kemudian, Helen berjalan menuruni tangga di rumahnya, dan hanya sekejap, hanya keluar dari sudut matanya yang pasti dia melihat neneknya mati di atas tangga. Memandangkan mata Helen melebar dengan kejutan pengiktirafan, neneknya melekat kakinya keluar lurus ke arah jalan Helen, merampasnya dan menyebabkannya jatuh ke tangga.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kali ini Helen terpaksa pergi ke doktor; Mukanya telah lebam dan bengkak, dan dia takut hidungnya telah pecah pada musim gugur. Ada satu perkara yang dia tidak dapat memberitahu jururawat ketika ditanya apa yang telah terjadi: neneknya yang dikasihi telah sengaja menjatuhkannya dan menyebabkannya jatuh ke tangga!

Doktor berjalan masuk, kelihatan sedikit hairan dan bertanya, "Pernahkah anda mempunyai mamogram baru-baru ini?" Tertarik dengan persoalan itu, Helen menuntut untuk mengetahui mengapa dia akan bertanya apa-apa ketika dia datang kepadanya untuk sesuatu yang agak berbeza. "Kerana," jawabnya, "seorang wanita tua, saya percaya entah bagaimana dikaitkan dengan anda, muncul dalam mimpi saya malam tadi dan berkata anda memerlukan mamogram."

Mendapatkan Mesej Mimpi Yang Cerah & Jelas

Sekarang Helen mendapat mesej tentang impian yang telah dimatikannya. Dia memberitahu saya bahawa dia percaya neneknya telah memberi amaran kesihatan kepada doktor - yang sememangnya memberi perhatian - kerana Helen telah mengabaikan mesej dalam impiannya sendiri. Neneknya mungkin telah cuba menghantarnya kepada doktor dengan masalah yang tidak berkaitan dengan ruam selulitis, tetapi itu tidak berhasil. Mungkin nenek sebenarnya telah menjadi instrumental pada musim gugur yang membawa Helen kepada doktor yang mengingati impiannya.

Helen bersetuju dengan mamogram, yang mendedahkan bahawa dia berada dalam tahap lanjut kanser payudara. Pembedahan berikutnya mendedahkan bahawa enam nodus limfa terlibat. Helen memilih untuk mengambil bahagian dalam percubaan klinikal, yang mana impiannya kini tidak lagi ditolak juga telah menyiapkannya. Percubaan klinikal akan menyiasat teknologi penyembuhan baru yang melibatkan penggunaan terapi sel stem. Prognosis Helen adalah harapan; impiannya yang kemudiannya dirakamkan dengan setia dan bekerja dengan setiap hari, meramalkan pemulihan penuh dan penyembuhan.

Amaran A Dream: Tidak Boleh Dipadamkan

Ramai pesakit kanser yang saya ceritakan memberitahu saya bahawa mereka tidak pernah bermimpi. Maksudnya, tentu saja, bahawa mereka tidak pernah mengembangkan kebiasaan mengingat mimpi. Apa yang saya nampak menarik dengan kebanyakan wanita itu adalah, walaupun mereka tidak mengingati impian mereka, sesuatu dalam minda bawah sedar mereka masih menendang mereka dan membuat mereka menyedari masalah kesihatan mereka. Saya yakin bahawa intuisi semacam itu sering mengalir dari impian yang tidak disenangi atau tidak.

Satu contoh seperti itu berlaku di 1999 dalam bengkel yang saya sedang menghadiri cat cat bersejarah yang diadakan di North Carolina. Entah bagaimana perbualan makan tengah hari di sana berubah menjadi bermimpi. Beberapa pakar pemulihan membincangkan mimpi yang berkaitan dengan kerja, dan kemudian perbincangan impian menjadi mimpi penyembuhan.

Seorang wanita yang bernama Gloria terdengar saya bercakap dengan orang lain mengenai impian. Dia ragu-ragu mendekati saya ketika tidak ada orang lain di sekeliling dan memberitahu saya bahawa dia mengagumi kemampuan saya untuk membincangkan penyakit dan impian dengan orang yang tidak dikenali. Dia mahu menceritakan kisah saya, tetapi dia berkata ia bukan tentang impian; ia adalah mengenai penyakitnya. Dia telah bekerja sepanjang hari untuk memanggil keberanian untuk menceritakan kisahnya, dan dia memutuskan bahawa sejak saya mempunyai keberanian untuk bercakap tentang impian saya, dia dapat mengumpulkan keberanian untuk membicarakan kisah tentang penemuannya.

Gloria telah belajar seni di sekolah, tetapi telah meletakkan bakatnya untuk menghidupkan keluarga dan menyediakan beberapa anak tanpa suami. Perkahwinan kedua juga berakhir dengan perceraian dan, dalam tempoh yang sukar selepas itu, Gloria memutuskan untuk mengambil kelas seni untuk menuntut semula beberapa bakatnya. Dia meletakkan padnya di hadapannya pada malam pertama kelas dan, hampir tidak mendengar tugasan, mula menarik ovals dengan titik di setiap. Dia menarik mereka berulang kali, titik sentiasa di tempat yang sama di dalam bujur. Dia pergi ke rumah dan menarik kanvas dan cat dan mula melukis oval yang lebih besar, kini kelihatan seperti payudara, dengan titik yang sama di tempat yang sama. Dia seolah-olah mempunyai sedikit kawalan terhadap corak geometri berulang. Dia mendapat mesej dan membuat temu janji dengan doktornya.

Gloria menyelesaikan radiasi dan kemoterapi; sebuah kanvas oval dan titik telah menyelamatkan nyawanya. Dia menegaskan bahawa bermimpi tidak ada hubungannya dengan penemuannya tentang penyakitnya, tetapi dia teringat, hanya dengan sedikit, mimpi yang melibatkan kelas seni. Dia telah menolak mesej impiannya, tetapi ia kembali melalui berus artisnya. Seperti kata Robert Moss, impian dan intuisi datang dari sumber yang sama.

Mimpi Penyembuhan: Barnacles On A Whale

Tidak semua impian membawa kepada kelangsungan hidup fizikal; sesetengahnya membawa kepada penyembuhan rohani sebelum kematian fizikal berlaku. Seorang wanita muda yang bekerja dengan saya telah membangunkan kanser limfa yang agresif yang menyerang organ-organnya. Keperibadiannya yang tinggi dan impiannya yang dinyanyikan itu membawa dia hampir satu dekad melampaui masa dia dijangka mati. Beliau telah menghadiri bengkel yang saya berikan di kedai buku New Age. Beliau berkata sangat sedikit dalam bengkel itu, tetapi dia pulang ke rumah dan mula bekerja dengan teknik yang saya ajarkan.

Apabila kita bercakap tentang mimpi penyembuhan hanya setahun sebelum kematiannya, dia berkongsi mimpi pendek yang dia gunakan dalam meditasi penyembuhannya. Dalam mimpinya, dia melihat dirinya menyikat lubang di luar badan ikan paus. Itulah mimpi keseluruhan tetapi, apabila terbangun, impian itu terasa indah dan dibersihkan. Dia memutuskan untuk merakam rekod impian untuk bermain semula apabila dia memandu di dalam kereta. Dia mengandaikan pengulangan impian kecil ini kepada lanjutan hidupnya jauh melebihi jangkaannya.

Source:

Artikel ini dikutip dari buku: Dia Yang Mimpi oleh Wanda Easter BurchDia Yang Mimpi: Journey menjadi Penyembuhan melalui Dreamwork
oleh Wanda Easter Burch.

Dicetak semula dengan kebenaran penerbit, Perpustakaan Dunia Baru. © 2003. www.newworldlibrary.com

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Wanda Easter Burch, pengarang artikel: Mesej Mimpi pada Talian Barah Kanser

Wanda Easter Burch adalah mangsa yang selamat (lebih daripada 17 tahun) daripada kanser payudara. Beliau menganjurkan penyelidikan kanser payudara dan memberikan seminar dan bengkel mengenai impian dan bekerjasama rapat dengan kumpulan sokongan, gereja, dan organisasi kanser untuk mengajar wanita mengenai amalan penyembuhan. Kerja lainnya melibatkan pemeliharaan sejarah. Lawati laman web beliau di www.wandaburch.com.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}