Hadiah dari Angels Krismas

Hadiah dari Angels Krismas

Ibiasanya membuat saya gila dengan cuti dan telah bersumpah untuk memudahkan tahun itu. Saya telah melakukan yang terbaik untuk menepati janjiku, dan pada hari Sabtu dua minggu sebelum Krismas, saya merasakan bahawa saya benar-benar mengendalikan persediaan percutian saya. Hadiah telah dibeli dan dibungkus, menu telah dirancang, dan pokok itu dihiasi dan dihiasi. Pakej untuk kawan-kawan dan hubungan jauh telah sedia untuk mel hari ini, dan hadiah-hadiah yang akan pergi ke utara dengan saya ke kampung halaman saya kemudian minggu itu dibungkus, ditandakan, dan disusun di kaunter dapur. Saya merancang untuk memandu "rumah" ke Bangor, Maine, kemudian minggu itu untuk kunjungan saya yang baru sebelum Krismas.

Kemuncak perjalanan hari itu akan mempunyai tête-à-tête yang panjang dengan nenek saya, yang saya sukai. Kami akan mengunyah cookies Krismas dan minum teh seperti yang kita terperangkap dan mengenang dan ketawa. Akan ada banyak ketawa. Kemudian petang itu, saya akan membuat pusingan saya ke sanak saudara lain, menyampaikan hadiah dan berita gembira musim ini. Dengan banyak lawatan dan lawatan selama enam jam, ia akan menjadi hari yang melelahkan, tetapi yang saya buat dengan sukarela. Kemungkinan untuk menghabiskan hari bersama nenek saya, sahabat saya, cukup sebab. Walaupun kita bercakap di telefon sekurang-kurangnya sekali seminggu, saya menghargai setiap saat syarikatnya.

Pemogokan Intuisi

Dengan tugas-tugas Krismas saya dengan baik, saya memutuskan untuk mengatasi tumpukan penyetrik tiga kaki yang duduk di hadapan saya. Lagu-lagu Krismas yang merebak dari stereo dan aroma coklat dicelup tangan yang kering di kaunter yang dibuat untuk suasana yang meriah, walaupun tugas biasa di tangan.

"Saya perlu pergi ke Bangor," tiba-tiba saya berkata, besi tengah, kepada suami saya.

"Uh-huh ... pada Khamis, kan?"

"Tidak, hari ini, saya fikir saya perlu pergi hari ini," saya mendapati diri saya menjawab.

"Hari ini?" Dia bertanya, meletakkan surat khabar itu dan melihat saya di atas cermin mata gelasnya.

"Ya, sebaik sahaja saya selesai menyeterika dan beberapa kerja kecil yang lain."

"Tetapi hari sudah separuh lagi. Bilakah anda bercadang untuk pergi?"

"Sebenarnya, saya tidak merancangnya, tetapi saya sepatutnya dapat meninggalkan pukul lapan jam."

"Malam ini?" Dia bertanya lagi. Tidak seorang pun untuk mempersoalkan penghakiman saya, dia berhenti untuk mempertimbangkan apa yang jelas keputusan luar biasa impulsif saya. "Saya benar-benar bukan kamu tidak memandu semata-mata pada waktu malam."

"Saya rasa anda betul."

Saya terus meneruskan penyetrikaan, berhenti hanya untuk menjawab telefon dan membuat kopi segar. Semasa saya disetrika, saya membuat senarai mental beberapa perkara yang masih perlu dilakukan sebelum Krismas, tetapi hasrat untuk menggugurkan segala-galanya dan pergi ke Bangor dengan penuh keriangan di belakang fikiran saya.

Apabila saya akhirnya sampai ke bahagian bawah timbunan itu, rakan saya Colleen menyertai saya untuk minum kopi. Colleen telah tinggal bersama kami selama bertahun-tahun. Kerana dia tidak mempunyai banyak keluarga sendiri, kami telah mengadopsi dia ke dalam kita. Anak-anak saya memanggil Mak Ciknya. Saya memberitahunya tentang ingin memandu ke Bangor malam itu dan kebimbangan suami saya.

"Saya boleh pergi bersama kamu," katanya.

Suami saya, mendengarkan percakapan kami, mengetuk, "Jika Auntie bersamamu, pergi saja. Satu-satunya kebimbangan saya ialah anda memandu bersendirian pada waktu malam."

Kami memutuskan untuk memandu terus dan mendapatkan bilik hotel di Bangor. Saya membenci memaksakan saudara-mara yang lewat, dan saya suka hotel. Ia akan menjadikan malam wanita kami lebih menyeronokkan. Oleh 7: 30, kami memuatkan beg semalaman, hadiah, dan barang-barang buatan sendiri ke belakang stesen kereta api saya. Bersenjata dengan telefon bimbit, termos kopi, CD Krismas, makanan ringan untuk pemacu, dan mencium dan pelukan dari suami dan anak-anak, kami meninggalkan perjalanan tiga jam kami.

Melangkah dengan Iman, Amanah, dan Bimbingan

Beberapa minit kemudian, kegelapan salji pertama musim bermula, meliputi turapan dengan debu putih yang cantik dan menambah perasaan perayaan. Tetapi dengan setiap batu, salji jatuh lebih keras. Dalam beberapa minit, beberapa inci salji berais telah terkumpul di lebuh raya. Kereta pacuan roda belakang saya tidak berfungsi dengan baik dalam keadaan licin, jadi saya perlahan ke 45 batu sejam. Angin mula menendang dan salji mula jatuh ke lembaran, mengurangkan jarak penglihatan saya ke jarak pendek di hadapan rasuk lampu saya. Saya perlahan hingga ke 25 mil per jam dan mengikuti penanda reflektif putih di sepanjang jalan raya yang betul, bergelut untuk menjaga kereta di jalan raya tetapi tetap tenang. Sesuatu di dalam memberitahu saya kita akan baik-baik saja.

Tanpa amaran, penanda putih dan kemudian turapan tiba-tiba hilang. Ketika kami membajak salji tebal salji yang tidak disentuh, roda belakang kereta hilang daya tarikan dan kami mulai memancing. Entah bagaimana saya dapat menguasai semula sebelum kita melanda salji di seberang jalan.

"Kamu keluar dari lebuh raya!" Colleen berseru.

Walaupun bergegas, saya cepat mengumpul diri saya. Saya menyedari bahawa saya mengikuti jejak lebuh raya dari jalan keluar. Kami berada di tengah-tengah di padang gelap, dan salji mendalam. Saya menghidupkan kereta itu, berdoa kita tidak akan terjebak, dan kita dapat kembali ke lebuh raya.

Untuk batu 100 yang lain, kami merayap melalui ribut salji. Ribut salji akhirnya membiarkan kira-kira minit 30 di selatan Bangor. Pada masa itu, kami ketawa tentang pengalaman susah kami dan bersiap untuk menikmati malam kami. Kami sampai ke pintu keluar dengan selamat dan mencari sebuah motel. Sebuah penginapan di negara berhampiran pintu keluar sentiasa tertarik saya, tetapi saya tidak pernah tinggal di sana. Kebanyakan teratas di Bangor termasuk anak-anak saya dan memerlukan penginapan yang lebih besar. Kami memutuskan untuk mencubanya.

Tiba di Inn for Christmas

Untuk kegembiraan kami, penginapan itu dihiasi dengan indah untuk Krismas. Bilik kami dihiasi dalam motif negara, dan karangan bunga Natal yang besar digantung di luar tingkap. Dengan salji yang perlahan-lahan jatuh sebagai latar belakang, ia kelihatan seperti adegan dari kad Krismas yang lama, iaitu apa yang saya memberitahu suami saya apabila saya menelefonnya untuk mengumumkan selamat datang, jika agak tertangguh, ketibaan. Colleen dan saya menghabiskan malam bercakap, tertawa, dan menonton televisyen. Ia adalah pukul satu sebelum kita tertidur.

Hadiah dari Angels KrismasDi waktu pagi saya panggil ibu saudari saya bertanya berapa jam yang mudah untuk melawat Gram.

"Dia mengalami masalah bernafas pagi ini, jadi mereka membawanya ke hospital," kata ibu saya.

Walaupun prihatin, saya tidak terlalu terkejut. Nenek saya mempunyai sejarah kesukaran bernafas, dan kakitangan di kemudahan bantuan yang tinggal di mana dia kini tinggal sering membawanya ke hospital untuk rawatan nebulizer untuk mengurangkan kesesakannya.

"Saya akan panggil anda kemudian untuk mengetahui bila akan datang," saya memberitahu ibu saudaraku.

Colleen dan saya menghabiskan sepanjang pagi melayari kedai buku dan menghirup cider panas. Selepas makan tengah hari, saya memanggil balik mak cik saya.

"Doktor memutuskan untuk mengakuinya," katanya. "Apabila anda tiba di sana, dia akan diselesaikan di dalam biliknya."

Beberapa minit kemudian kami tiba di hospital dan mengambil lif ke wad geriatric. Gram sedang duduk di kerusi roda manakala jururawat sudah bersedia untuk tidur. Pernafasannya bekerja keras, dan sukar untuk dia bercakap, jadi saya menerjemahkannya. Saya faham apa yang dia cuba katakan. Dia menunjuk pipinya, menandakan Colleen menanam ciuman di sana. Dia memberi isyarat bahawa kakinya sejuk, dan jururawat membawa stokingnya. Apabila dia berlari jari-jarinya ke atas kuku saya yang berkilat dan berkilat, dia memberitahu saya dia memerlukan manicure.

"Kami akan mendapat Karen di sini esok untuk melakukan kuku anda," saya memberitahunya. Kakak saya kerap membuat kuku Gram ketika dia melawat.

Siang petang berlalu dengan cepat dan gembira. Gram terhenti dari semasa ke semasa, tetapi untuk kebanyakan lawatan, dia berjaga-jaga dan beranak. Dia sering tersenyum ketika kami bercakap, dan dia memegang tangan saya dengan ketat.

Hari Krismas Terbaik

Pada akhir lawatan kami, saya berharap dia Krismas Merry. Saya berbisik bahawa hadiah Krismasnya ada di rumah ibu saudaranya dan dia akan bertindak lebih baik dan tidak membukanya sehingga Krismas.

"Anda adalah hadiah Krismas yang terbaik," katanya kepada saya. Dia berkata setiap tahun.

Dia meraih saya, dan apabila saya bersandar, dia memeluk saya dengan keras dan mencium pipiku. Saya mencium dahinya dan memberitahunya saya sayang dia. Dia tersenyum dan mengangguk, tidak dapat mengumpul nafas yang cukup untuk bercakap.

Dari pintu saya mendengar dia tegang, "Saya sayang kamu."

Saya berpaling dan tersenyum, mata kita bermesyuarat.

Perjalanan pulang tidak teratur. Kami tiba tengah malam untuk menyambut sambutan hangat dari keluarga. Selepas menyampaikan keprihatinan saya mengenai Gram kepada suami saya, saya memanggil ibu saudara saya mengatakan bahawa kita telah tiba di rumah dengan selamat. Dia baru sahaja pulang dari hospital selepas mendapat Gram dalam malam itu.

"Saya memberitahu dia saya akan jumpa dia pada waktu pagi," katanya. "Dan dia meniup saya ciuman."

Gram meninggal sejam kemudian.

Apabila panggilan itu datang, saya merasakan kesedihan yang melampau - tetapi juga rasa syukur untuk keistimewaan untuk menghabiskan satu petang yang damai dan menyenangkan yang terakhir dengannya.

Menyokong Suara Malaikat

Selama dua minggu sebelum kematiannya, Gram telah melihat hampir semua orang dalam keluarga yang tinggal dalam jarak memandu yang munasabah. Walaupun kita sering bercakap di telefon, saya tidak melihatnya dalam masa dua bulan, dan saya tahu berapa banyak dia menghargai masa kita bersama. Saya juga tahu sekarang bahawa kekuatan yang dia memegang tangan saya adalah tanda kepada saya bahawa dia kuat dalam semangat dan dia mengucapkan selamat tinggal.

Dalam peringatan yang saya sampaikan di pengebumian Gram, saya bercakap tentang cintanya dan kesetiaan kepada keluarganya. Saya bercakap mengenai kekuatan dan keberaniannya, yang membolehkannya membesarkan enam orang anak sahaja setelah janda berusia empat puluhan. Saya mengatakan bahawa, bukannya meratapi kerugian kita, kita harus meraikan dengan rasa terima kasih selama bertahun-tahun dia telah menghidupkan kehidupan kita. Dan saya bercakap mengenai malaikat.

Bagaimana lagi saya dapat menjelaskan paksaan saya untuk memandu tiga jam pada waktu malam untuk melihatnya, beberapa hari sebelum perjalanan saya yang dirancang? Atau dibimbing melalui salji salji yang menyala? Atau hadiah ajaib dari jam-jam berharga yang terakhir dengannya?

Saya telah diberkati dengan cinta dan persahabatan seorang malaikat di bumi ini - nenek saya. Malaikat membawa saya ke Gram untuk lawatan Krismas yang terakhir. Sekarang dia tinggal bersama mereka, dengan keselesaan dan kegembiraan.

Source:

A Cup of Comfort, disunting oleh Colleen Sell.A Cup of Comfort: Kisah-kisah yang Hangat Hati Anda, Angkat Roh Anda, dan Meningkatkan Kehidupan Anda
diedit oleh Colleen Sell.

Dicetak semula dengan izin penerbit, Adams Media Corporation. Lawati laman web mereka di www.adamsonline.com

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Lebih buku-buku oleh penulis ini.

Tentang Pengarang

Kimberly RipleyKimberly Ripley adalah pengarang Breathe Deep, Pass Ini Terlalu, koleksi cerita tentang pencapaian dan kemenangan remaja remaja. Dia tinggal bersama suaminya dan lima orang anaknya di Portsmouth, New Hampshire. Dia juga pengarang ''Freelancing Kemudian dalam Kehidupan'' yang merupakan bengkel yang dipaparkan di kedai buku di seluruh negara di 2002. Untuk maklumat lanjut mengenai Kim, lawati www.kimberlyripley.writergazette.com/

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}