Cabaran: Merasa Cinta Untuk Kita Dan Bagi Orang Lain

Cabaran: Merasa Cinta Untuk Kita Dan Bagi Orang Lain
Imej oleh S. Hermann & F. Richter

Cinta mengiktiraf tiada halangan. Ia melompat rintangan, melompat pagar,
menembusi dinding untuk tiba di destinasinya
penuh harapan.
- Maya Angelou

Cinta adalah tenaga getaran tertinggi dan dapat mencapai hampir apa saja. Semakin kita dapat membuka hati kita, semakin besar rasa cinta yang kita rasakan, dan kesabaran, pemahaman, dan belas kasihan yang kita miliki untuk orang lain.

Apabila kita membuka hati kita, cinta dan, dengan itu, harapan akan terbangun dari dalam. Tenaga getaran yang rendah dan negatif yang marah, rasa kasihan diri, kebencian, rasa takut, atau mementingkan diri boleh dibubarkan, dan cinta dan kebaikan terhadap diri kita sendiri, dan yang lain, dapat menggantikannya.

Apabila kita mengasihi diri kita sendiri, kita lebih dapat mengasihi orang lain dengan cara yang murah hati dan berkembang. Emmett Fox, salah seorang guru Pemikiran Baru yang paling berpengaruh pada abad kedua puluh, menulis:

Tidak ada kesukaran bahawa cinta yang cukup tidak akan dapat menaklukkan; tiada penyakit yang mencukupi tidak akan menyembuhkan; tiada pintu yang mencukupi cinta tidak akan dibuka; tiada jurang bahawa cinta yang mencukupi tidak akan jambatan; tiada dinding yang mencukupi cinta tidak akan dibuang; tiada dosa yang mencukupi cinta tidak akan ditebus. Ia tidak membezakan bagaimana kerumitan yang mendalam mungkin menjadi masalah; bagaimana harapannya tiada harapan; bagaimana muddled kusut; betapa hebatnya kesilapan itu. Kesedaran cinta yang mencukupi akan membubarkan semuanya. Jika hanya anda suka cukup, anda akan menjadi yang paling bahagia dan paling berkuasa di dunia.

Ia Mencabar Untuk Merasakan Cinta Untuk Kita Dan Bagi Orang Lain

Bagaimana jika kita mendapati ia mencabar untuk sampai ke tempat ini perasaan cinta untuk diri kita sendiri dan untuk orang lain? Tidak sukar untuk menjadi baik kepada orang yang kita cintai dan yang baik kepada kita, atau kepada orang-orang yang kita rasakan bersahabat, atau ketika hal-hal sedang berjalan. Lebih jauh lagi cabaran untuk menjadi baik ketika masa sukar bagi kita, atau apabila kita terkejut dengan kekejaman, ketidakadilan, dan keganasan di dunia kita.

Salah satu cara untuk meningkatkan kemudahan yang kita dapat menggalakkan kebuka hati ini adalah untuk mengamalkan kebiasaan untuk kembali ke ruang jantung, tempat kedamaian dan kegembiraan yang kekal di tengah-tengah diri kita, dan menghubungkan kita dengan orang lain agar kita merasa cinta sebagai perkara yang sudah tentu lebih banyak masa.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Penyelidikan di Pusat Keperawanan Stanford telah mengesahkan bahawa mengamalkan meditasi kesedaran dan kasih sayang, walaupun untuk jangka masa yang singkat, secara tetap mempunyai kesan fisiologi. Tekanan darah diturunkan, tekanan dikurangkan dan sistem imun dikuatkan. Di samping itu, para penyelidik mendapati bahawa terdapat kesan positif yang signifikan terhadap kehidupan individu, bagaimana mereka melihat dunia dan bertindak balas terhadapnya, secara amnya merasakan lebih banyak harapan dan belas kasihan terhadap orang lain.

1. Bersedia untuk terdedah

Apakah maksudnya terdedah? Bagaimanakah ia boleh memberi manfaat kepada dunia yang berdaya saing, walaupun bermusuhan?

Di teras kami, kami terdedah kerana kami sensitif dan terasa sedih. Untuk melindungi diri kita dari kecederaan, merasakan kesan negatif penolakan, atau mengelakkan rasa malu, kita cenderung bersenjata diri kita, mengadopsi seseorang yang topeng kita sebenarnya.

Kita semua harus menghadapi kelemahan kita. Sebagai Brené Brown, seorang profesor penyelidikan di University of Houston yang telah menulis secara meluas tentang kelemahan, menulis: "Kerentanan bukan kelemahan, tetapi inti, hati, pusat pengalaman manusia yang bermakna." Ini adalah prasyarat untuk hidup apa yang dia memanggil "kehidupan sepenuh hati."

Kita semua perlu mencintai dan memilikinya, merasa layak dikasihi, dan hidup "sepenuh hati" bermaksud menjalani keberanian, belas kasihan, dan hubungan. Apabila kita memakai perisai perlindungan untuk terus hidup, kita menggunakan pendekatan yang lebih lembut untuk hidup dan membenarkan diri kita menjadi terdedah, kita tidak lagi berusaha membengkokkan dunia dengan kehendak kita.

Apabila kita cukup berani untuk membolehkan orang yang kita benar-benar bersinar, kita bergerak melampaui kepercayaan, ilusi kita, dan kisah yang kita katakan kepada diri kita sendiri.

Saya tidak perlu memakai baju besi.

Saya bersedia berasa terdedah dan mendedahkan siapa saya sebenarnya.

Saya hidup dengan sepenuh hati.

2. Menerima dan menyayangi diri kita sendiri

Dari tahun-tahun awal kita, kita diajar untuk melihat ke luar. Kami membangunkan keupayaan untuk membentuk diri kita dengan apa yang kita inginkan oleh ibu bapa, adik-beradik, dan guru kita. Pada masa kita dewasa dan membuat jalan di dunia, kita cenderung untuk bertindak bagaimana bos, atau pasangan kita, atau keluarga dan rakan-rakan kita mengharapkan kita berkelakuan.Kami mendambakan kelulusan dan boleh berakhir keliru, tidak ada harapan, dan tertekan apabila kita tidak mendapatnya.

Kesakitan yang kita rasakan membawa kita kembali kepada kelemahan kita, yang, walaupun tidak selesa, adalah tepat apa yang kita perlukan. Dengan kelemahan muncul kelembutan, yang bermaksud kita lebih bersedia untuk memberi perhatian kepada apa yang kita benar-benar perlukan untuk kesejahteraan kita. Kami berhenti memberi diri kita masa yang sukar dengan cuba menjadi sesuatu yang kita tidak.

Kita boleh memaafkan diri kita kerana tidak memenuhi harapan yang telah kita buat sendiri. Kami belajar untuk menerima semua aspek diri kita, termasuk ciri-ciri yang tidak kita sukai dan memperlihatkan kepada orang lain, seperti kemarahan, kecemburuan, mementingkan diri sendiri, kehebatan, dan sebagainya. Kita tidak lagi bimbang tentang apa yang difikirkan oleh orang lain; kita baik-baik saja seperti kita, selesa dengan diri kita sendiri, dan rasa bahawa kita adalah sebahagian daripada keseluruhan yang lebih besar.

Kepercayaan kita terhadap nilai diri kita adalah penting, dan yang berkaitan dengan keseluruhan aliran kehidupan membantu kita masing-masing mencapai semangat dengan orang yang kita sebenarnya.

Kehidupan yang saya hidup adalah benar-benar saya sendiri.

Saya tidak perlu menjadi seseorang selain daripada siapa saya.

Saya selesa dengan diri saya sendiri dan penuh harapan.

3. Memupuk toleransi dan pemahaman

Kita mungkin berfikir bahawa kita bertoleransi dan memahami dalam hubungan peribadi kita, dan kita bertindak sebagai manusia yang penyayang dan penyayang, tetapi jika kita melihat lebih dalam, kita mendapati bahawa sering terdapat unsur kepentingan diri dalam tingkah laku kita. Kami biasanya baik-baik saja selagi keperluan kita dipenuhi, tetapi apabila orang-orang yang kita hubungan dengan mengecewakan atau menolak kita, kita cenderung bertindak dengan cara yang negatif. Kami sentiasa menginginkan yang terbaik untuk diri kita sendiri, dan apabila kita tidak mendapatkannya, seperti kanak-kanak berusia dua tahun yang tidak mendapat jalan sendiri, kita cenderung untuk bertindak dengan teruk.

Tingkah laku ini beroperasi dalam kehidupan peribadi dan juga dalam kumpulan, komuniti dan negara, dan merupakan sebab utama kita tidak mempunyai kedamaian dan keharmonian yang kita inginkan di dunia. Walau bagaimanapun, kita boleh cuba untuk menangani keadaan ini, realitinya adalah sedikit yang boleh dicapai kecuali kita menangani isu toleransi dan pemahaman dalam diri kita. Para penyelidik psikiatri dan penyelidik kerohanian yang dihormati David R. Hawkins menulis: "Kebaikan yang mudah untuk diri sendiri dan semua yang hidup adalah kekuatan yang paling kuat dari semua."

Terdapat peribahasa Amerika Asli: "Perdamaian sejati antara negara-negara akan hanya terjadi apabila ada perdamaian sejati dalam jiwa manusia." Sama ada dalam kehidupan kita sendiri atau di dunia pada umumnya, kita harus mengatasi kesedaran disfungsional yang didominasi oleh ego dan mencari cara untuk menjadi toleran, yang bermaksud mempunyai kepentingan orang lain jika kita mencari penyelesaian dan menjaga keamanan dan keharmonian.

Saya menjadi lebih sedar
emosi saya, pemikiran saya, dan tingkah laku saya.

Saya memupuk toleransi dan persefahaman dalam diri saya.

4. Mempunyai hati yang penuh belas kasihan terhadap orang lain

Compassion secara harfiah bermaksud "menderita." Mechtild Magdeburg, seorang mistik zaman pertengahan Kristian, menulis: "Kasih sayang bermaksud bahawa jika saya melihat rakan saya dan musuh saya dengan keperluan yang sama, saya akan membantu mereka sama-sama sama."

Apabila kita mengasah diri kita terhadap penderitaan yang lain, termasuk orang yang kita rasa permusuhan, kita juga membatasi kemampuan kita sendiri untuk merasakan kegembiraan. Kita perlu cuba meluaskan belas kasihan kita dari diri kita, ke luar, sejauh yang kita boleh, sehingga kita merasa baik untuk semua.

Kita masing-masing unik dan mempunyai perjalanan kita sendiri. Kita perlu melihat yang baik pada orang lain, tidak kira siapa mereka. Kita tidak boleh memberitahu orang lain cara hidup mereka, kerana kita tidak tahu cerita mereka semestinya. Adalah penting untuk tidak membuat penilaian atau mengkritik jika pilihan mereka tentang cara menjalani kehidupan mereka adalah berbeza dari cara hidup kita. Kami tidak mempunyai hak untuk membuat pertimbangan nilai tentang yang lain

Setiap daripada kita memerlukan kebaikan, terutama pada masa kesukaran, dan kita semua mempunyai begitu banyak peluang untuk menunjukkan kebaikan kepada orang lain sepanjang perjalanan hidup kita-berkongsi senyuman mesra dan halo kepada seseorang yang kita lalui di jalan, menyatakan kata-kata galakan kepada seseorang yang melakukan sesuatu yang sukar, menjalankan tugas untuk seseorang, memberi hadiah kecil, berkongsi masa dengan seseorang yang mahukan syarikat, dan membantu seseorang jika mereka memerlukan lif atau wang jika mereka kehilangan dompet mereka.

Dengan memilih untuk hidup dengan belas kasihan, kami memberi harapan kepada semua orang yang memerlukan bantuan kami, terutama pada masa-masa kesulitan. Bantuan praktikal adalah satu perkara yang boleh kita berikan mengikut keupayaan kita untuk memberi, tetapi apabila kita membuka hati kita bahawa kita akan dapat memberikan apa yang benar-benar diperlukan.

Saya terima dan suka diri saya sendiri.

Saya meluaskan belas kasihan kepada semua makhluk.

Membuka hati saya, saya memberikan semua yang saya boleh kepada orang lain.

5. Mengetahui bagaimana untuk memaafkan

Berita harian bahawa media kita membombardir kita dengan cenderung untuk menjadi urusan yang menyedihkan, didominasi oleh kerana membunuh, rogol, penyalahgunaan, dan keganasan, dan mudah untuk bertindak balas dengan kemarahan, mengambil sisi. Walau bagaimanapun, kita perlu cuba mengundurkan diri dan melihat bahawa kedua-dua pelaku dan mangsa menderita.

Itu tidak bermakna kita membiarkan apa-apa perbuatan ganas telah dilakukan atau pelaku tidak boleh dihukum. Ini bermakna bahawa di samping kasih sayang yang kita rasakan untuk mangsa, kita juga harus cuba memahami penderitaan para pelaku. Apa peristiwa masa lalu yang dahsyat telah menyebabkan mereka berkelakuan sedemikian hebat? Kita perlu faham bahawa pelaku mereka sendiri cedera, keliru, dan marah, dan oleh itu tidak dapat memahami kerosakan yang mereka lakukan.

D. Patrick Miller, pengarang dan penerbit, menulis: "Untuk membawa kemarahan yang kronik terhadap sesiapa atau keadaan apa pun adalah meracuni hati anda sendiri, menyuntik lebih banyak toksin setiap kali anda memainkan semula dalam fikiran anda kecederaan yang dilakukan kepada anda."

Perbuatan yang mengerikan mungkin kelihatan tidak mungkin untuk memaafkan, tetapi jika kita tidak dapat, ia akan memberi kesan negatif kepada segala yang kita lakukan dan setiap hubungan yang kita ada. Kami memaafkan pada akhirnya untuk kepentingan kita sendiri, bukan untuk orang lain. Ini mengenai penyembuhan yang boleh berlaku apabila kita melepaskan kemarahan dan kemarahan kita.

Ia adalah mungkin untuk memaafkan semua orang dan semua yang telah berlaku pada masa lalu untuk menyakiti kita, dan ia perlu. Emosi negatif yang kami rasa sebagai tindak balas perlu dilepaskan sekiranya perdamaian kita akan kembali. Walau bagaimanapun, ia adalah proses dan memerlukan masa.

Saya bersedia untuk melihat semua keadaan.

Saya belajar untuk memaafkan segala kesalahan yang dilakukan kepada saya.

Kehidupan saya ditakrifkan oleh cinta.

© 2018 oleh Eileen Campbell. Hak cipta terpelihara.
Penerbit: Conari Press, jejak Red Wheel / Weiser, LLC.
www.redwheelweiser.com. Dikutip dengan izin.

[Nota Editor: Buku ini mengandungi item 10 dalam bab ini. Oleh kerana batasan petikan, kami telah menerbitkan versi pekat lima mata pertama.]

Perkara Sumber

Buku Harapan Wanita: Meditasi untuk Hasrat, Kuasa, dan Janji
oleh Eileen Campbell

Buku Kepercayaan Wanita: Meditasi untuk Keghairahan, Kuasa, dan Janji oleh Eileen CampbellIni adalah buku meditasi harian yang direka untuk membantu memulihkan rasa harapan dan tujuan. Ia adalah buku yang praktikal, mesra dan berguna yang akan merayu kepada sesiapa sahaja yang mencari sedikit pilihan, sedikit membantu dalam melewati minggu ini. Ia adalah buku untuk wanita yang merasa terharu dan kurang dihargai. Ia adalah penawar yang sempurna untuk putus asa: sebuah buku yang mengajar wanita untuk mengamalkan harapan - untuk mengambil langkah konkrit dalam menghadapi rasa sakit dan putus asa dan menjadikan kehidupan mereka lebih bahagia. (Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle.)

klik untuk memesan pada amazon

Lebih buku-buku oleh penulis ini

Mengenai Penulis

Eileen CampbellEileen Campbell adalah pengarang beberapa buku, termasuk Buku Kebahagiaan Wanita. Beliau adalah penerbit alternatif / New Age selama lebih dari 30 dan bekerja dalam pelbagai kapasiti untuk penerbit utama termasuk Routledge, Random House, Penguin, Rodale, Judy Piatkus Books, dan Harper Collins. Beliau juga seorang penulis / penyampai untuk BBC Radio "Sesuatu yang Dipahami" dan "Jeda untuk Pemikiran" dalam 1990s. Dia kini menumpukan tenaga kepada yoga, menulis, dan berkebun. Lawati dia di www.eileencampbellbooks.com.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}