Menghadapi Krisis Coronavirus Bersama Dapat Menuju Pertumbuhan Psikologi Positif

Menghadapi Krisis Coronavirus Bersama Dapat Menuju Pertumbuhan Psikologi Positif Tindak balas stres "cenderung dan berteman" mendorong kita untuk berhubung dengan orang untuk mengurangkan kegelisahan dan tekanan. Suzanne Tucker / Shutterstock

Walaupun laporan berita mengenai penimbunan, dan pembelian panik mungkin membuatnya sukar dipercaya, penyelidikan menunjukkan bahawa bencana alam, seperti wabak coronavirus novel, sebenarnya dapat menunjukkan yang terbaik dalam diri manusia. Walaupun masa ancaman atau krisis yang ketara dapat menyebabkan tekanan pasca trauma, penyelidikan menunjukkan bahawa apa yang disebut "pertumbuhan musuh" adalah sama biasa sebagai tindak balas. Ini adalah kemampuan kita untuk tidak hanya mengatasi krisis, tetapi untuk benar-benar tumbuh lebih kuat, lebih bijak dan lebih berdaya tahan.

Apabila orang mengalami kesukaran - seperti penyakit atau kehilangan yang mengubah hidup - penyelidikan menunjukkan masalahnya hubungan dengan dunia berubah. Sering kali, kesusahan dapat menolong kita mengalami penghargaan hidup yang baru, memperbaiki hubungan kita dengan orang lain, dan menolong kita memperoleh kekuatan diri. Dengan kata lain, apa yang tidak membunuh kita menjadikan kita lebih kuat.

Dalam keadaan tekanan sosial, naluri utama kita masuk. Respons kelangsungan hidup ini melindungi kita daripada ancaman yang tidak diingini, dan dapat membantu dan menghambat bagaimana kita mengatasi. Walaupun kita mungkin tidak dapat memilih tindak balas stres kita, ada cara yang demikian kita boleh melatihnya.

Tindak balas yang paling biasa terhadap ancaman pada manusia adalah "melawan, terbang atau membeku"Tindak balas, di mana tekanan mencetuskan tindak balas hormon yang mempersiapkan tubuh untuk melawan atau lari dari ancaman.

Tetapi penyelidikan yang lebih baru menunjukkan bahawa kami juga mempunyai "cenderung dan berkawan”Balas. Apabila berhadapan dengan ancaman, tindak balas ini melepaskan hormon - seperti oxytocin - yang mendorong kita untuk membina dan mengekalkan rangkaian sosial kita untuk mengurangkan tekanan dan kegelisahan, dan membina empati.

Pertumbuhan selepas trauma

Kajian yang meneliti bencana alam menunjukkan tindak balas “cenderung dan berteman” sebenarnya dapat mengurangkan kejadian gangguan tekanan selepas trauma dan mempromosikan "pertumbuhan selepas trauma". Ini adalah perubahan psikologi positif yang berlaku sebagai tindak balas terhadap peristiwa traumatik, termasuk peningkatan daya tahan, keyakinan diri, empati yang lebih besar, dan peningkatan kesejahteraan subjektif.

Sebenarnya, kajian terhadap orang-orang dari Hong Kong yang menjalani wabak SARS mendapati bahawa walaupun orang mengalami trauma yang ketara, kebanyakan melaporkan perubahan positif Akibatnya. Perubahan yang paling ketara adalah peningkatan sokongan sosial, kesedaran kesihatan mental yang lebih baik dan gaya hidup yang lebih sihat.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Penyelidikan juga menunjukkan terdapat faedah untuk menghadapi krisis secara kolektif, berbanding mengalaminya sendiri. Kajian mendapati bahawa sokongan sosial pada masa trauma boleh menyebabkan kesihatan emosi lebih baik dan reaksi tekanan yang kurang teruk dalam jangka panjang.

Sebagai contoh, selepas gempa berskala 2010 pada 7.1 di Christchurch, New Zealand, seorang peserta kajian melaporkan berasa lebih berhubung dengan orang lain kerana pengalaman yang dikongsi ini. Memiliki peranan untuk dimainkan, menolong orang lain dan memberi sumbangan kepada komuniti mereka adalah beberapa elemen penting yang berkaitan dengan pertumbuhan peribadi yang lebih besar dan dapat menguruskan tekanan dan meneruskan rutin normal mereka selepas gempa.

Datang bersama

Jadi adakah mungkin kita mengalami pertumbuhan yang serupa semasa wabak coronavirus novel? Berdasarkan penyelidikan psikologi masa lalu, kami akan. Walau bagaimanapun, penyelidik juga mengakui bahawa mengalami ini tahap krisis akan membawa emosi yang menyakitkan, ketidakpastian, penderitaan fizikal, dan tekanan psikologi. Bagaimana kita mengatasi ini - baik melalui tindak balas "melawan atau terbang" atau "cenderung dan berteman" - sangat penting untuk kesihatan psikologi kita sebagai individu dan sebagai komuniti.

Respons "melawan atau terbang" cenderung terjadi ketika kita menghadapi ancaman luar - sedangkan tindak balas "cenderung dan berteman" berlaku untuk menyokong orang di sekitar anda. Namun, semasa bencana alam dan pandemi, tidak ada "ancaman luar", jadi tanggapan "cenderung dan berteman" lebih mungkin terjadi.

Apabila kita memilih tindak balas "cenderung dan berteman", ini bermaksud kita berhubung dengan orang lain, baik secara fizikal atau kiasan (seperti berusaha melihat sesuatu dari perspektif mereka untuk memahami perasaan dan perjuangan mereka). Dalam melakukan ini, kita melepaskan oksitosin, hormon saraf, sebahagian daripada kita tindak balas tekanan adaptif. Juga dikenali sebagai "hormon cinta," oxytocin adalah utusan kimia yang terlibat dalam tingkah laku manusia yang penting, termasuk gairah seksual, kepercayaan, dan kegelisahan. Bukan hanya oksitosin yang dihasilkan dalam jumlah besar selepas kelahiran untuk membolehkan ibu berikat dengan bayinya, ia juga dihasilkan ketika kita mencari sokongan sosial semasa tekanan. Ini membantu kita saling berpelukan, menyentuh, atau dekat.

Menghadapi Krisis Coronavirus Bersama Dapat Menuju Pertumbuhan Psikologi Positif Panggilan video dapat membantu kita merasa lebih berhubung dengan yang lain semasa jarak sosial. Maria Symchych / Shutterstock

Memandangkan banyak kerajaan sekarang menasihatkan menjauhkan diri sosial, kita sekarang bergantung pada teknologi untuk memicu respons "cenderung dan berteman" kita. Walaupun teknologi akan mempengaruhi kemampuan kita untuk merasa terhubung dan berkawan dengan orang lain, kajian menunjukkan bahawa kita boleh berhubung dengan rakan dan keluarga masih meningkatkan ikatan dan mengurangkan kesan negatif tekanan. Sebenarnya, bercakap di telefon ditunjukkan lebih baik daripada menghantar teks. Sembang video lebih bermanfaat daripada panggilan telefon, kerana anda dapat melihat orang yang anda ajak bual.

Sekiranya kita masih dapat bersosial secara berkala - bahkan secara murni - ini dapat membantu orang-orang menjalin ikatan, dan membina pertumbuhan peribadi dan kesejahteraan sosial pada mereka terjejas oleh trauma kolektif. "Komunal mengatasi" ini juga membuat kita lebih terbuka untuk membuat teman baru. Tanggapan "cenderung dan berteman" mendorong empati dan belas kasihan, memberi kita kesedaran sosial yang lebih baik, dan menjadikan kita lebih mampu memahami keperluan orang lain dan bagaimana bersikap empati dan menolong.

Walaupun tekanan adalah tindak balas yang dapat difahami pada masa seperti ini, memilih bagaimana anda bertindak balas adalah penting. Respons "cenderung dan berteman" akan membantu kita mempertimbangkan orang lain dalam komuniti kita, dan mungkin penting untuk menjauhkan sosial, dan meningkatkan respons amal atau tindakan kebaikan. Di tengah-tengah krisis global, tindak balas tekanan adaptif ini tidak hanya dapat mengurangi insiden kemarahan, prasangka dan keganasan, tetapi juga dapat mendorong kemanusiaan kolektif dan pertumbuhan pasca-wabah.Perbualan

Tentang Pengarang

Lowri Dowthwaite, Pensyarah dalam Intervensi Psikologi, Universiti Central Lancashire

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Rahsia Perkahwinan Besar oleh Charlie Bloom dan Linda BloomBuku disyorkan:

Rahsia Perkahwinan Besar: Kebenaran Sebenar dari Pasangan Nyata tentang Cinta Berlaku
oleh Charlie Bloom dan Linda Bloom.

The Blooms menyulingkan kebijaksanaan dunia nyata dari pasangan 27 yang luar biasa menjadi tindakan positif mana-mana pasangan boleh mengambil untuk mencapai atau mendapatkan semula bukan hanya perkahwinan yang baik tetapi yang hebat.

Untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…
Apabila Punggung Anda Terhadap Tembok
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mempunyai banyak perkara buruk untuk diperkatakan, tetapi saya menyukainya. Sama seperti saya mengasihi orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Surat Berita InnerSelf: Ogos 23, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Semua orang mungkin boleh bersetuju bahawa kita hidup dalam masa yang pelik ... pengalaman baru, sikap baru, cabaran baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahawa semuanya selalu berubah,…