Surat Terbuka kepada Keseluruhan Keluarga Manusia

Surat Terbuka kepada Keseluruhan Keluarga Manusia

(Catatan Editor: Walaupun artikel ini ditulis dua dekad yang lalu, mesejnya masih relevan hingga kini.)

Terdapat tradisi purba di mana guru-guru rohani yang tulen menawarkan bantuan mendalam kepada manusia dalam masa-masa krisis yang mengerikan. Bercakap dengan semangat kenabian, dan dari kedalaman realisasi rohani mereka, makhluk-makhluk yang hebat itu memanggil kita untuk suatu tindakan yang dapat menetapkan hal-hal yang benar.

Avatar Adi Da Samraj, seorang Master Spiritual yang bertubuh langka, mendesak supaya semua orang dari semua negara kolektif membuat perubahan di dunia untuk kepentingan semua orang.

Bercakap dari keinginan yang luar biasa untuk melihat manusia mewujudkan nasib baru, di mana perang tidak lagi menjadi pilihan, Avatar Adi Da menawarkan ini Surat Terbuka kepada seluruh "keluarga" manusia:

Surat Terbuka Kepada Seluruh Keluarga ManusiaSetiap orang yang dikasihi saya,

Saya menawarkan komunikasi dalam surat ini daripada belas kasihan dan cinta kepada semua manusia dan untuk seluruh dunia.

Inilah masanya kebenaran untuk manusia. Pilihan kritikal kini harus dibuat untuk melindungi kewujudan masyarakat manusia dan bumi.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Surat ini bukanlah suatu daya tarik politik, walaupun mesej di dalamnya tentu meluas kepada para pemimpin politik dan orang-orang yang mereka mentadbir. Ini adalah panggilan untuk membenarkan pelupusan moral kolektif manusia, dan untuk mewujudkan satu perintah kerjasama global atas dasar itu.

Dalam mesej ini kepada semua, saya menyeru para pemimpin dan pendidik umat manusia untuk secara aktif merangkul, dan secara universal mengisytiharkan dan mempromosikan, dan secara aktif menghendaki pemenuhan sebenar sejagat undang-undang dan ukuran manusia yang paling mudah, yang telah saya nyatakan dalam bentuk : "Kerjasama + Toleransi = Keamanan". Penerimaan undang-undang ini sebagai disiplin sejagat adalah penyelesaian untuk nasib manusia sekarang.

1. Mengapa Perang Tidak Perlu Dibenarkan

Sehingga abad kedua puluh, potensi perang yang merosakkan, walaupun hebat, masih terbatas. Terdapat had kepada bilangan kerajaan yang mempunyai akses kepada senjata yang paling berkuasa, terdapat batas kepada potensi senjata yang merosakkan itu, dan terdapat batasan pada julat geografi di mana senjata tersebut dapat dilaksanakan. Oleh itu, keganasan dan kemusnahan perang, walaupun mengerikan, tetap terkandung.

Kini, pada akhir abad ke-20, sekatan sebelumnya terhadap potensi perang yang merosakkan telah menjadi hal yang tidak dapat dilupakan. Keupayaan untuk menghasilkan atau mendapatkan persenjataan teknologi canggih (sama ada nuklear, kimia, atau biologi) tidak lagi terbatas kepada beberapa, kepada kerajaan-kerajaan negara-negara terbesar. Sesungguhnya senjata sedemikian boleh didapatkan walaupun oleh sekumpulan kecil orang yang bertekad untuk melanjutkan agenda tertentu mereka sendiri, pada apa pun kosnya. Dan potensi merosakkan senjata sedia ada kini sudah cukup untuk menyebabkan kemusnahan yang tidak dapat dibayangkan. Oleh itu, kemanusiaan dihadapi dengan dua realiti baru dan berbahaya: Jumlah pihak yang mempunyai akses mudah ke senjata perang melampau semakin berkembang pesat, dan kekuatan senjata yang merusak itu hampir tidak terbatas.

Pada masa lalu, ia hanya "kuasa-kuasa besar" yang mempunyai senjata yang paling merosakkan. Oleh itu, terdapat masa yang munasabah bagi pihak kuasa besar untuk menganggap bahawa, dengan menggunakan senjata konvensional, ia dapat memastikan wabak keganasan bersenjata di bawah kawalan, sekurang-kurangnya sampai tahap yang memuaskan. Walau bagaimanapun, masa itu telah berlalu.

Apabila senjata pemusnah besar-besaran di tangan ramai, peperangan (dan bahkan konflik bersenjata sama sekali) akan menjadi sesuatu yang boleh "menang". Kerajaan-kerajaan dunia secara umum bertindak seolah-olah mereka tidak memahami atau menerima realiti semasa ini. Di dunia teknologi akhir abad ke-20, perang itu sendiri menjadi ancaman bagi semua manusia - bukan hanya kepada pihak-pihak yang terlibat secara langsung dalam sebarang konflik tertentu. Oleh itu, sama seperti perhambaan datang untuk diiktiraf sebagai subhuman dan oleh itu tidak boleh diterima, begitu juga perang mesti dianggap sebagai usang dan tidak lagi dibenarkan. Perang adalah cara lalu melakukan perkara-perkara yang tidak lagi masuk akal dan tidak dapat lagi diterima sebagai instrumen dasar yang sesuai di dunia moden.

Ia mungkin kelihatan naif dan idealistik untuk mengatakan bahawa perang tidak boleh lagi dibenarkan, tetapi panggilan ini untuk pemberantasan peperangan adalah, sebenarnya, tindak balas yang perlu kepada dua realiti asas: (1) ketersediaan senjata-senjata pemusnah besar-besaran dan (2) sifat ego yang berasaskan ego (atau berpusat pada diri) manusia yang tidak tercerahkan. Memandangkan realiti ini, perang mesti tidak lagi dibenarkan sebagai pilihan - risiko yang terlibat adalah terlalu besar.

Oleh itu, saya menyeru kepada "keluarga" manusia untuk menolak dan menolak semua tindakan perang.

Saya menyeru kepada kerajaan-kerajaan dunia ini untuk menolak kemungkinan melancarkan peperangan.

Saya menyeru kepada rakyat, para pemimpin, dan media untuk menyertai dalam peringatan ini: Perang semestinya perlu ditamatkan sekarang - sebelum ia memusnahkan kemanusiaan dan bumi itu sendiri.

2. Root of War

Individu manusia yang tidak tercemar berada dalam keadaan keprihatinan berterusan untuk pemeliharaan diri mereka (walaupun kebimbangan ini mungkin tidak selalu sedar). Ini berasaskan diri, atau "egoik", orientasi terhadap kewujudan dinyatakan sebagai psikologi pencarian dan konflik relatif terhadap semua yang dianggap sebagai "tidak-diri". Oleh itu, manusia secara inheren dilupuskan untuk mengawal dan menguasai semua yang mereka anggap sebagai "tidak-diri". Atas sebab ini, kehidupan individu yang egosentris adalah ekspresi yang terus-menerus dari ketakutan, kesedihan, kemarahan, dan setiap jenis cinta yang tidak dicintai. Dan kehidupan kolektif manusia yang egosentris (diungkapkan dalam pelbagai kumpulan yang teratur, termasuk kerajaan), juga didominasi oleh motif yang sama ke arah pemeliharaan diri dan ke arah mengawal apa yang "di luar".

Seperti yang telah saya tulis (dalam "Pada Pembebasan dari Persatuan ego dan egoik, atau, Kerjasama + Toleransi = Keamanan"), "Umat Manusia secara kronik tertekan oleh kekecewaan impuls Rohani dan Ilahi yang merupakan ciri-ciri alamiah dari setiap hidup ego-saya, sama ada individu atau kolektif, akhirnya dikurangkan kepada kesedihan dan keputusasaan, kerana ketidakupayaan hidup, dalam dan dari dirinya sendiri, untuk menghasilkan Kebahagiaan dan Kegembiraan dan Kekekalan. Dan kemurungan yang serba lengkap akhirnya menjadi kemarahan, atau konfrontasi tanpa cinta dengan seluruh dunia dan setiap bentuk yang dianggap 'tidak-diri'. Dan, apabila kemarahan menjadi suasana masyarakat manusia, maksud primitif dan merosakkan ego kecewa menyerang pesawat kemanusiaan. pencerobohan dan daya saing manusia, termasuk semua konfrontasi politik berasaskan ego dan api ego itu akhirnya diringkaskan dalam tindakan perang. "

3. Perintah Koperasi Global

Satu-satunya cara di luar kekacauan dan kemusnahan perang adalah untuk manusia secara keseluruhan untuk merangkul disiplin perintah koperasi global. Adalah penting bahawa rakyat dan negara-negara di dunia melampaui keinginan mereka untuk menguasai - melepaskan keinginan mereka untuk menubuhkan kumpulan kaum atau etnik mereka sendiri atau agama mereka sendiri atau sistem politik mereka sendiri atau kepentingan diri mereka sendiri sebagai tertinggi. Sebaliknya, manusia harus menerima tanggungjawabnya untuk mengurus dirinya sebagai komuniti saling berhubungan global, berbanding dengan perkara politik, ekonomi, sosial dan persekitaran. Dan, melalui perintah koperasi global ini, manusia mesti secara kolektif mengatasi penderitaan yang dahsyat (sama ada disebabkan oleh peperangan, eksploitasi, kemiskinan, atau realiti alam semula jadi yang keras) yang dialami oleh banyak penduduk dunia.

Panggilan saya untuk perintah koperasi global bukanlah panggilan untuk negara super berdaulat. Sebaliknya, ia adalah panggilan untuk pembaharuan institusi global yang sedia ada, Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu, sebagai mekanisme untuk mewujudkan dan mengekalkan perintah koperasi sedemikian global. Inilah tujuan untuk penubuhan PBB (dan, sebelum itu, Liga Bangsa). Demi dunia, adalah penting bahawa PBB benar-benar memenuhi piagamnya dan menjadi forum global dan cara untuk menghapuskan semua tindakan pencerobohan ketenteraan. Apabila PBB benar-benar menjadi badan yang menegaskan dan melindungi susunan koperasi global, maka seluruh dunia, daripada mana-mana kerajaan atau kumpulan pemerintah tertentu, akan mendapat manfaat.

Agar PBB (dan agensi yang berkaitan) untuk memenuhi peranan ini, PBB mesti dibentuk semula. Harus ada pengembalian kepada prinsip-prinsip yang ditetapkan dalam Pembukaan Piagam Bangsa-Bangsa Bersatu: "untuk berlatih toleransi dan hidup bersama dengan damai sejahtera sebagai jiran yang baik, dan untuk menyatukan kekuatan kita untuk memelihara keamanan dan keamanan antarabangsa, dan untuk memastikan, dengan penerimaan prinsip dan institusi kaedah, angkatan bersenjata itu tidak boleh digunakan, kecuali demi kepentingan bersama, dan untuk mempekerjakan jentera internasional untuk mempromosikan kemajuan ekonomi dan sosial semua orang ".

PBB tidak sedang diwajibkan oleh orang-orang di dunia untuk berfungsi sebagai badan dunia yang berdedikasi. Perubahan itu mesti berlaku di dalam PBB, dan pemimpin PBB mesti mempengaruhi perubahan itu. Tidak semestinya kemungkinan bagi mana-mana kerajaan tunggal untuk menghalang proses yang betul PBB, atau untuk majoriti kerajaan untuk menindas mana-mana minoriti. Dan PBB mesti mempunyai kuasa untuk mengambil langkah-langkah disiplin yang sesuai terhadap pemerintah yang melanggar prinsip-prinsip ketat koperasi global, termasuk, sebagai langkah terakhir, pengenalan pasukan pengaman PBB yang tidak bersifat partisan,

Juga, adalah penting bahawa wakil PBB menjadi pemimpin utama negara masing-masing. Hanya jika ini berlaku, PBB mempunyai kuasa yang diperlukan untuk menjadi badan yang mentadbir dunia yang berkesan. Para pemimpin PBB - dan, sesungguhnya, semua pemimpin dalam koperasi global ini (bukan hanya dalam pemerintahan tetapi dalam setiap bidang usaha manusia) - akan memiliki tanggung jawab yang luar biasa, walaupun, jika individu dalam urutan kolektif Manusia masih mengalami ketidakupayaan hidup egoik yang tidak matang, pemimpin-pemimpin dari koperasi global mesti (tanpa gagal) memelihara dan melindungi perintah itu dengan meninggalkan cara hidup yang mementingkan diri sendiri, tidak koperasi, dan tidak bertoleransi (atau tanpa cinta) dan dasar-dasar dan aktiviti yang mengalir daripadanya.

Orang-orang dan negara-negara di dunia mesti memulakan abad dua puluh satu dengan keengganan untuk menyokong pendekatan ketenteraan - pendekatan nasionalis, agresif, dan separatis, berdasarkan perbezaan kaum, etnik, agama, ekonomi dan politik. Perubahan besar dalam kehidupan manusia dan tadbir urus boleh dibuat. Sesungguhnya, demi semua umat manusia sekarang dan masa depan, perubahan-perubahan ini mesti dibuat - dengan cara yang tidak ganas, dan dalam pelupusan tidak bersyarat yang lembut tetapi berterusan dengan cara politik militeristik dunia.

4. Kerjasama + Toleransi = Keamanan

Panggilan saya kepada semua manusia adalah: Terima, dengan kerendahan hati, bahawa kedudukan anda yang sah (dan semua orang) di dunia "keluarga" bukanlah satu penguasaan dan kawalan, tetapi satu kerjasama dan toleransi. Hanya pada asas kerjasama dan toleransi adalah mungkin untuk mewujudkan keamanan. Memang, ini adalah undang-undang moral yang hebat dan mutlak, yang saya sebutkan dalam persamaan "Kerjasama + Toleransi = Keamanan". Adalah sangat penting bahawa umat manusia merangkul pelupusan moral ini.

"Kerjasama + Toleransi = Keamanan" adalah alternatif yang hebat untuk jalan pemusnahan, dan ia mesti menjadi disiplin yang diterima secara universal. "Keluarga" manusia harus sepenuhnya dan akhirnya menolak untuk menyokong pandangan militeristik, enggan membenarkan peperangan sebagai cara mencapai matlamat yang diinginkan. Melalui gerakan ini, orang-orang di dunia dapat merasakan kekuatan dan keterkaitan mereka antara satu sama lain dan kuasa kolektif mereka untuk mengubah politik biasa, dan seterusnya mewujudkan keamanan di dunia. Setiap orang harus secara positif dilupuskan kepada perintah koperasi global ini, kerana perintah koperasi itu adalah untuk kelangsungan hidup dan kesejahteraan semua orang.

Biarkan semua orang bertindak atas keinginan hati mereka untuk memelihara dunia ini.

Biarkan setiap orang bertindak atas kerinduannya untuk memelihara masyarakat manusia.

Jangan biarkan hadiah berharga manusia berharga ini dihina, atau pun dihapuskan.

Jangan biarkan bumi dunia berharga ini dimusnahkan.

Memelihara hadiah ini - dengan melakukan dan menuntut apa yang betul.

Saya menawarkan kata-kata ini sebagai amaran dan hadiah.

Saya katakan semua ini dalam cinta - untuk anda, dan untuk semua orang.

Disyorkan Book

Dari Hati seorang Kakak yang Lemah oleh BartholomewDari Hati seorang Kakak yang lembut
oleh Bartholomew.

Bartholomew, disalurkan oleh Mary-Margaret Moore, membawa pembaca mencari melalui pelbagai teknik untuk mencapai hati Tuhan.

Info / Order buku ini

Tentang Pengarang

Ruchira Avatar Adi Da Samraj

Ruchira Avatar Adi Da Samraj, yang dikenali sebagai The Divine World-Teacher, dilahirkan di New York di 1939. Selama bertahun-tahun, Avatar Adi Da telah dikenali oleh Nama yang berbeza (termasuk "Bubba Free John" dan "Da Free John"). Sehingga lewat pada bulan November 2008, dia tinggal di California, Hawaii, dan Fiji. Untuk maklumat lanjut mengenai ajarannya, lawati www.adidam.org sertawww.adidam.in.

Buku oleh dan tentang Avatar Adi Da.

Video / Persembahan dengan Adi Da Samraj: Proses Kerohanian Selalu Telah Hidup Dalam Masa Yang Sulit

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)