Membangunkan Sambungan Jantung Sejati dan Kapasiti untuk Cinta dan Kebahagiaan

Membangunkan Sambungan Jantung Sejati dan Kapasiti untuk Cinta dan Kebahagiaan

Sepanjang hidup kita, kita sangat mencintai diri kita dengan lebih mendalam dan merasa terhubung dengan orang lain. Sebaliknya, kita sering berkontrak, ketakutan, dan mengalami rasa perpisahan yang membingungkan. Kami mendambakan cinta, namun kami kesepian. Keseriusan kami yang terpisah dari satu sama lain, selain dari semua yang ada di sekeliling kita, menimbulkan kesakitan ini. Apa jalan keluar dari ini?

Amalan rohani, dengan merobohkan mitos-mitos peribadi kami dari pengasingan, menampakkan hati yang berseri dan gembira di dalam diri kita masing-masing dan menunjukkan cahaya ini kepada dunia. Kita dapati, di bawah konsep pemisahan yang melukai, sambungan kepada diri kita sendiri dan kepada semua makhluk. Kami dapati sumber kebahagiaan yang luar biasa yang melampaui konsep dan di luar konvensyen.

Melepaskan diri kita dari ilusi pemisahan membolehkan kita hidup dalam kebebasan semulajadi dan bukannya dipandu oleh prasangka tentang batasan dan batasan kita sendiri.

Pembebasan Hati adalah Cinta

Sang Buddha menggambarkan jalan rohani yang membawa kepada kebebasan ini sebagai "pembebasan hati yang cinta," dan dia mengajarkan jalan yang sistematik dan terintegrasi yang menggerakkan hati dari mengisolasi penguncupan menjadi sambungan yang benar. Laluan itu masih bersama kita sebagai tradisi amalan meditasi yang memupuk cinta, belas kasihan, kegembiraan simpati, dan ketenangan. Keempat sifat ini adalah antara kesedaran yang paling indah dan kuat yang dapat kita alami. Bersama-sama mereka dipanggil di Pali, bahasa yang diucapkan oleh Buddha, brahma-viharas. Brahma bermaksud "syurga."Vihara bererti tinggal "atau" rumah. "Dengan mengamalkan meditasi ini, kita mewujudkan cinta (Pali, metta), belas kasihan (karuna), bersimpati kegembiraan (mudita), dan ketenangan (upekkha) sebagai rumah kami.

Saya pertama kali menemui amalan brahma-viharas ketika saya diperkenalkan kepada Buddhisme di 1971 di India. Saya telah menyertai ramai orang lain dalam apa yang menjadi penghijrahan penting orang Barat mencari ajaran rohani di Timur. Saya sangat muda, tetapi kerinduan saya untuk pemahaman yang lebih mendalam mengenai kehidupan dan penderitaan yang saya alami telah menarik saya di sana.

Satu perkara yang kita hadapi adalah lebih banyak penderitaan ketika kita menghadapi iklim iklim dan penyakit tropika India. Beberapa tahun kemudian, selepas beberapa orang telah menubuhkan Persatuan Meditasi Insight di Barre, Massachusetts, seorang teman yang saya telah menghabiskan beberapa tahun di India bercakap dengan seorang doktor yang bekerja di klinik tempatan di Bane. Dia menggambarkan panas yang dahsyat di musim panas New Delhi, apabila suhu boleh melebihi darjah 110. Pada musim panas, ketika dia cuba memperbaharui visa, dia terpaksa pergi dari pejabat kerajaan ke pejabat kerajaan dalam keadaan panas yang panas. Rakan saya menjelaskan kepada doktor bahawa dia sangat lemah pada musim panas kerana dia baru pulih daripada mengalami hepatitis, disentri amebic, dan cacing. Saya dapat mengingati doktor yang melihatnya, benar-benar terkejut, dan berkata "Anda mempunyai semua penyakit itu dan anda cuba memperbaharui visa anda! Apa yang anda lakukan, berikan kusta?"

Pengalaman Dalaman Melampaui Luar

Pada masa itu, tempat tinggal kami di India memang merupakan kisah penyakit, ketidakselesaan, dan usaha berani (atau penentuan bodoh) untuk meneruskan. Tetapi walaupun penderitaan fizikal kawan saya berkaitan, saya tahu bahawa pengalaman dalamannya adalah satu sihir semata-mata. Masa kami di India, sepenuhnya di luar dakwaan sosial adat kami atau tanggapan bergurau, membenarkan setiap daripada kita melihat pandangan yang baru pada diri kita sendiri. Melalui amalan meditasi, ramai di antara kita datang ke dalam hubungan awal dengan kemampuan kita sendiri untuk kebaikan dan merasakan kegembiraan mencari sambungan baru dengan semua makhluk. Saya tidak dapat bayangkan apa-apa yang saya bersedia untuk berdagang untuk penemuan itu - tiada wang, tidak ada kuasa atas orang lain, tiada trofi atau penghargaan.

Pada tahun itu, duduk di bawah Pohon Bodhi di Bodh Gaya, di mana Buddha mencapai pencerahan, saya menyuarakan aspirasi saya untuk merealisasikan hadiah cinta yang Buddha sendiri telah menyadari dan diwujudkan. Brahma-viharas - cinta, belas kasihan, kegembiraan simpati dan ketenangan - adalah hadiah yang sangat, dan kesempatan untuk mengamalkannya adalah warisan Buddha. Dengan mengikuti laluan ini, kami belajar untuk mengembangkan keadaan mental yang mahir dan melepaskan orang yang tidak pandai.

Membangunkan Integriti, Cinta, dan Kesedaran

Integriti yang kami bangun di jalan spiritual berasal dari dapat membezakan diri kita dengan tabiat dan pengaruh dalam fikiran yang mahir dan membawa kepada cinta dan kesadaran, dari orang-orang yang tidak pandai dan memperkuat rasa pemisahan palsu kita. Sang Buddha pernah berkata:

Meninggalkan apa yang tidak pandai. Satu boleh meninggalkan yang tidak pandai. Sekiranya tidak mungkin, saya tidak akan meminta anda untuk melakukannya. Jika ini meninggalkan orang yang tidak pandai akan mendatangkan kemudaratan dan penderitaan, saya tidak akan meminta anda meninggalkannya. Tetapi kerana ia membawa manfaat dan kebahagiaan, oleh itu saya katakan, meninggalkan apa yang tidak pandai.

Memupuk kebaikan. Satu boleh memupuk kebaikan. Sekiranya tidak mungkin, saya tidak akan meminta anda untuk melakukannya. Jika penanaman ini membawa kemudaratan dan penderitaan, saya tidak akan meminta anda melakukannya. Tetapi kerana penanaman ini membawa manfaat dan kebahagiaan, saya berkata, memupuk kebaikan.

Meninggalkan negara-negara yang tidak berilmu yang menyebabkan penderitaan bukan sesuatu yang kita lakukan kerana takut atau menghina negara-negara tersebut, atau kerana menghina diri kita kerana mempunyai negara-negara itu timbul dalam fikiran. Meninggalkan orang yang tidak berminat tidak dapat dicapai dengan menyeberang dengan marah atau menolak tabiat pemisahan kami. Sebaliknya ia datang ketika kita belajar untuk sungguh-sungguh mengasihi diri kita dan semua makhluk, sehingga kasih sayang memberikan cahaya yang kita saksikan kepada beban-beban itu, memerhatikan mereka sekadar jatuh.

Saya Biarkan Kemarahan dan Ketakutan

Daripada tidak sedar berikut keadaan fikiran seperti kemarahan, ketakutan, atau pengertian, menyatakan yang akan membawa bahaya kepada diri kita sendiri dan orang lain, kita boleh melepaskan seolah-olah menjatuhkan beban. Kami sememangnya dibebani dengan membawa reaksi tidak biasa yang biasa. Seperti kebijaksanaan mendedahkan kepada kita bahawa kita tidak memerlukan reaksi ini, kita boleh meninggalkan mereka.

Menanam cara yang baik memulihkan kuasa kasih sayang yang hadir sebagai potensi bagi kita semua. Kehidupan yang dibangkitkan menuntut penglihatan semula yang mendasar tentang pandangan terhad yang kita pegang dari potensi kita sendiri. Untuk mengatakan bahawa kita memupuk cara yang baik, kita menyelaraskan diri kita dengan wawasan yang luas tentang apa yang mungkin bagi kita, dan kita menggunakan alat-alat amalan kerohanian untuk mengekalkan pengalaman masa sebenar kita kepada momen itu.

Kapasiti untuk Cinta dan Kebahagiaan

Visi ini sentiasa tersedia untuk kami; tidak kira berapa lama kita mungkin terjebak dalam pengertian batasan kita. Sekiranya kita masuk ke bilik yang gelap dan menghidupkan lampu, tidak mengapa jika bilik itu telah gelap selama satu hari, atau seminggu, atau sepuluh ribu tahun - kita menghidupkan cahaya dan ia diterangi. Apabila kita menghubungi kapasiti kita untuk cinta dan kebahagiaan - yang baik - cahaya telah dihidupkan. Mempraktikkan brahma viharas adalah cara untuk menghidupkan cahaya dan kemudian merawatnya. Ini adalah proses transformasi rohani yang mendalam.

Transformasi ini berasal dari sebenarnya berjalan jalan: meletakkan nilai-nilai dan teori menjadi praktik, membawa mereka ke kehidupan. Kami berusaha untuk meninggalkan orang yang tidak pandai dan memupuk kebaikan dengan keyakinan bahawa sebenarnya kita boleh berjaya. "Jika tidak mungkin, saya tidak akan meminta anda melakukannya." Mengingati pernyataan Buddha ini, kita berjalan di jalan yang mengetahui bahawa setiap daripada kita mampu merealisasikan potensi tunggal kita untuk cinta dan kebenaran.

Memupuk Ucapan Hak dan Tindakan Kanan

Jalan bermula dengan memupuk penghargaan terhadap kesatuan kita dengan orang lain melalui kemurahan hati, tidak merosakkan, ucapan yang betul, dan tindakan yang betul. Kemudian, atas asas sifat-sifat ini, kita membersihkan minda kita melalui amalan tumpuan meditasi. Seperti yang kita lakukan, kita mengalami kebijaksanaan melalui pengiktirafan kebenaran, dan menjadi sedar tentang penderitaan yang disebabkan oleh pemisahan dan kebahagiaan mengetahui hubungan kita dengan semua makhluk. Kemuncak pengiktirafan ini dipanggil oleh Buddha "pembebasan hati pasti." Datang ke pemahaman tentang sifat sebenar hati dan kebahagiaan adalah pemenuhan jalan rohani. Amalan brahma-viharas adalah kedua-dua cara untuk pemahaman ini dan ekspresi semulanya.

Amalan intensif saya sendiri terhadap empat brahma-viharas bermula di Burma di 1985. Di bawah bimbingan Sayadaw U Pandita, seorang tuan meditasi Theravada, hari-hari saya benar-benar mengabdikan diri untuk memupuk dan memupuk cinta, belas kasihan, kegembiraan simpati, dan ketenangan. Apa hari-hari luar biasa! Bahawa tempoh retreat yang dilindungi itu telah dijelaskan dan memperkuat brahma-viharas yang ketika berundur berakhir, saya mendapati bahawa mereka tidak mengikis tetapi telah benar-benar menjadi rumah saya. Pada masa-masa, tentu saja, saya kehilangan sentuhan dengan sifat-sifat ini, tetapi naluri homing saya untuk kebahagiaan sekarang membawa saya kembali kepada mereka.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Shambhala Publications, Inc. © 1995.
www.shambhala.com

Source:

Loving-Kindness: Seni Revolusi Kebahagiaan
oleh Sharon Salzberg.

hubunganPenulis mengagungkan ajaran Buddha yang ringkas, cerita-cerita kebijaksanaan dari pelbagai tradisi, amalan meditasi berpandukan, dan pengalamannya dari dua puluh lima tahun amalan dan pengajaran untuk menggambarkan bagaimana setiap kita dapat menanam cinta, belas kasihan, kegembiraan, dan ketenangan-yang empat "tempat tinggal syurga" Buddhisme tradisional.

Info / Order buku ini.

Mengenai Penulis

hubunganSHARON SALZBERG telah mengamalkan meditasi Buddha selama dua puluh lima tahun. Dia adalah pengasas bersama Persatuan Meditasi Insight di Barre, Massachusetts, dan mengajar meditasi di seluruh negara. Lawati laman web beliau di https://www.sharonsalzberg.com/

Lebih Banyak Buku oleh Pengarang ini:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Sharon Salzberg; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}