So Long Social Media: Kids Are Opting Out Of Square Public Online

So Long Social Media: Kids Are Opting Out Of Square Public Online

Apabila pelajar media digital saya duduk, menunggu kelas memulakan dan menatap telefon mereka, mereka tidak memeriksa Facebook. Mereka tidak menyemak Instagram, atau Pinterest atau Twitter. Tidak, mereka menangkap berita hari ini dengan menyemak Cerita kawan-kawan mereka di Snapchat, berbual di Facebook Messenger atau mendaftar dengan rakan mereka dalam teks kumpulan. Sekiranya masa yang diseret, mereka mungkin bertukar ke Instagram untuk melihat apa yang mereka suka mencetak jenama, atau menyemak dengan Twitter untuk ketawa di beberapa tweet selebriti. Tetapi, mereka memberitahu saya, kebanyakan masa mereka menghilangkan dataran awam media sosial untuk pilihan yang lebih intim.

Masa, mereka berubah

Selama beberapa tahun sekarang, penggera telah dibunyikan di pelbagai pihak tentang masalah remaja Facebook. Di 2013, seorang penulis meneroka mengapa remaja memenatkan Facebook, dan menurut Masa, lebih daripada 11 juta orang muda telah melarikan diri Facebook sejak 2011. Tetapi banyak artikel ini berteori bahawa remaja bergerak bukannya ke Instagram (harta milik Facebook) dan platform media sosial yang lain. Dengan kata lain, penerbangan remaja adalah masalah Facebook, bukan masalah media sosial.

Walau bagaimanapun, hari ini, data terbaru semakin menyokong idea bahawa orang muda benar-benar beralih daripada menggunakan apa yang mungkin kita sebut media sosial menyiarkan - seperti Facebook dan Twitter - dan bertukar sebaliknya menggunakan alat sempit - seperti Messenger atau Snapchat. Daripada mengemaskini kemas kini generik dan sanitized untuk semua, mereka berkongsi selfies bodoh sementara dan menghuraikan deskripsi kelas dengan hanya sahabat terdekat mereka.

Apl pemesejan mudah alih yang sangat popular di kalangan orang dewasa muda.

Sebagai contoh, dalam kajian yang diterbitkan pada bulan Ogos tahun lepas, Pusat Kajian Pew melaporkan bahawa 49 peratus pemilik telefon pintar antara 18 dan 29 menggunakan aplikasi pemesejan seperti aplikasi Kik, Whatsapp atau iMessage, dan 41 menggunakan aplikasi yang secara automatik memadam menghantar mesej, seperti Snapchat. Untuk konteks, ambil perhatian bahawa mengikut kajian Pew lagi, hanya 37 peratus orang dalam lingkungan umur itu menggunakan Pinterest, hanya peratus 22 menggunakan LinkedIn dan hanya 32 peratus menggunakan Twitter. Pemesejan dengan jelas mengamati bentuk media sosial yang lebih terbuka ini.

Diakui, 82 peratus orang yang berusia 18 ke 29 mengatakan bahawa mereka menggunakan Facebook. Walau bagaimanapun, persentase 82 itu memberi persetujuan menjawab soalan, "Adakah anda pernah menggunakan Internet atau aplikasi mudah alih untuk menggunakan Facebook? "(tambah penekanan). Mempunyai akaun Facebook dan sebenarnya menggunakan Facebook adalah dua perkara yang berbeza. Walaupun Pew mempunyai data tentang berapa kerap orang melaporkan menggunakan Facebook (Persentase 70 berkata sekurang-kurangnya sekali sehari), data tersebut tidak dipecah mengikut umur. Dan bukti anekdot seperti apa yang saya kumpulkan dari perbincangan dan tugasan kelas menunjukkan bahawa banyak orang muda yang log masuk ke Facebook hanya untuk melihat apa yang diposkan oleh orang lain, daripada membuat kandungan mereka sendiri. Foto, kemas kini, suka dan tidak suka mereka semakin dikongsi hanya di taman tertutup seperti sembang kumpulan dan Snapchat.

Kenapa mereka pergi?

Walaupun tidak banyak penyelidikan yang diterbitkan mengenai fenomena ini, tampaknya terdapat beberapa sebab mengapa orang muda memilih untuk membuat pesanan melalui media sosial. Berdasarkan perbincangan saya dengan pelajar-pelajar kolej Amerika 80, terdapat tiga sebab untuk memilih sesuatu seperti Snapchat melalui Facebook.

  1. Gran saya suka gambar profil saya
    Sebagai Facebook telah menghidupkan jalan ke dalam kehidupan kita, yang demografi telah berubah secara dramatik. Menurut Pew, 48 peratus pengguna Internet lebih dari umur 65 gunakan Facebook. Oleh kerana penggunaan media sosial telah tersebar di luar media sosial yang muda, telah menjadi kurang menarik kepada golongan muda. Beberapa pelajar kolej mahu ibu bapa mereka melihat gambar malam Jumaat mereka.

  2. Permanenan dan kegagalan
    Ramai pelajar yang telah saya bicarakan dengan berhati-hati untuk mengelakkan posting di laman web seperti Facebook kerana, untuk mengutip seorang pelajar, "Pics mereka ada di sana selamanya!"Setelah berkembang dengan platform ini, pelajar-pelajar kolej menyedari bahawa apa-apa yang dipaparkan di Facebook memang benar-benar dilupakan, dan mereka semakin waspada terhadap implikasi tersebut. Remaja terlibat pengurusan kompleks persembahan diri mereka dalam ruang dalam talian; bagi ramai pelajar kolej, platform seperti Snapchat, janji yang tidak pernah ada, adalah satu rehat selamat datang dari keperluan untuk polis imej dalam talian mereka.

  3. Profesional dan peribadi
    Semakin muda, orang muda diberi amaran bahawa majikan masa depan, jabatan kemasukan kolej dan malah bank akan menggunakan profil media sosial mereka untuk membentuk penilaian. Sebagai tindak balas, ramai di antara mereka kelihatan menggunakan media sosial secara lebih strategik. Sebagai contoh, beberapa pelajar saya membuat pelbagai profil di laman web seperti Twitter, di bawah pelbagai nama. Mereka dengan berhati-hati mengkaji kandungan yang mereka siarkan di profil awam mereka di Facebook atau LinkedIn, dan menyelamatkan diri mereka yang sebenar dan peribadi untuk platform lain.

Adakah ini masalah?

Kita mungkin melihat evolusi seterusnya dalam media digital. Sama seperti orang muda yang pertama yang berhijrah ke platform seperti Facebook dan Twitter, mereka kini mungkin menjadi orang pertama yang meninggalkan dan bergerak ke sesuatu yang baru.

data pew jaringan sosial
Orang dewasa masih menjadi yang paling mungkin menggunakan media sosial. Pew Research Center

Penghijrahan orang muda dari media sosial yang boleh diakses secara umum kepada pemesejan yang terhad kepada kumpulan yang lebih kecil mempunyai beberapa implikasi, baik untuk perniagaan besar di sebalik media sosial dan untuk masyarakat umum lebih umum.

Dari perspektif korporat, peralihan itu berpotensi merisaukan. Jika orang muda menjadi kurang berkemungkinan untuk memberikan butiran peribadi tentang diri mereka ke laman web dalam talian, mesin pengiklanan digital yang menjalankan data tersebut (diterangkan secara terperinci oleh Joe Turow dalam bukunya "The Daily You") Mungkin menghadapi beberapa masalah utama.

Contohnya, jika golongan muda tidak lagi "Menyukai" perkara di Facebook, nilai jangka panjang platform kepada pengiklan boleh menghakis. Pada masa ini, Facebook menggunakan data yang dikumpulkannya mengenai "suka" dan "saham" pengguna untuk menyasarkan pengiklanan pada individu tertentu. Jadi, secara hipotesis, jika anda "menyukai" penyelamatan haiwan, anda mungkin melihat iklan untuk PetSmart di Facebook. Jenis penargetan ketepatan ini menjadikan Facebook menjadi platform pengiklanan yang hebat; dalam 2015, yang Syarikat memperoleh hampir AS $ 18 bilion, hampir semuanya dari pengiklanan. Jika orang muda berhenti makan algoritma Facebook dengan mengklik "suka," pendapatan ini boleh berada dalam bahaya.

Dari perspektif ibu bapa dan pengguna media sosial yang lebih tua, pergeseran ini juga mungkin kelihatan mengganggu. Ibu bapa yang mungkin biasa memantau sekurang-kurangnya beberapa bahagian kehidupan dalam talian anak-anak mereka mungkin mendapati diri mereka semakin tertutup. Sebaliknya, untuk peningkatan bilangan orang dewasa yang menggunakan platform ini untuk terus berhubung dengan rangkaian rakan sebaya mereka, pertukaran berita dan maklumat, dan rangkaian, perubahan ini mungkin hampir tidak diketahui. Dan sesungguhnya, bagi kebanyakan orang tua yang tidak pernah memahami daya tarikan membuang pakaian seseorang di media sosial, peralihan itu mungkin kelihatan seperti kematangan positif di kalangan pengguna muda.

Dari perspektif sosial atau akademik, peralihan itu adalah menggalakkan, kerana ia menyokong memerlukan lebih banyak ketertarikan dalam talian, dan juga mengganggu.

Semakin banyak aktiviti politik berhijrah secara online, dan media sosial memainkan peranan dalam beberapa kegiatan pergerakan sosial yang penting, penghijrahan orang muda mungkin bermakna mereka kurang terdedah kepada isu keadilan sosial yang penting dan idea-idea politik. Jika pelajar kolej menghabiskan sebahagian besar masa media mereka pada teks kumpulan dan Snapchat, kurang peluang untuk idea-idea baru untuk memasuki rangkaian sosial mereka. Penyelidikan yang sedang berkembang mendokumenkan cara penggunaan media sosial untuk pemantauan berita dapat membawa kita ke hanya makan berita sempit dan partisan. Jika golongan muda memilih untuk menggunakan perkhidmatan pesanan terbuka yang kurang, mereka dapat mengurangkan pendedahan mereka kepada berita dan idea yang mencabar kepercayaan mereka sekarang.

Janji media sosial yang hebat adalah mereka akan menciptakan ruang publik yang kuat dan terbuka, di mana ide-ide dapat menyebarkan dan jaringan tindakan politik dapat terbentuk. Jika benar bahawa golongan muda telah berpaling daripada platform ini, dan menghabiskan sebahagian besar masa mereka dengan aplikasi pemesejan yang menghubungkan hanya orang-orang yang sudah bersambung, janji politik media sosial tidak dapat direalisasikan.

Mengenai Penulis

Felicity DuncanFelicity Duncan adalah Penolong Profesor Komunikasi Digital dan Media Sosial di Malaysia Kolej Cabrini. Felicity yang dilahirkan di Afrika Selatan adalah bekas Scholar Fulbright, yang bekerja selama sepuluh tahun sebagai seorang wartawan sebelum beralih ke akademik. Beliau memegang MA dari University of Missouri-Columbia, dan MA dan PhD dari University of Pennsylvania. Kepentingan penyelidikannya memberi tumpuan kepada masyarakat digital dan cara-cara di mana alat komunikasi menyokong dan membolehkannya.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan.
Baca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = remaja media sosial; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWtlfrdehiiditjamsptrues

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}