Bagaimana Donald Trump Bullies Dengan Bahasa Badannya

Bagaimana Donald Trump Bullies Dengan Bahasa Badannya

Apabila Hillary Clinton dan Donald Trump mendaki debat televisyen ketiga dan terakhir, orang masih cuba memahami apa yang berlaku pada kedua mereka. Ini adalah perdebatan presiden aneh, mungkin yang paling aneh - dan sudah pasti yang paling kasar dan paling buruk.

Mere hari selepas pembebasan video di mana Trump membual tentang menggunakan status selebritinya Ambil wanita dengan alat kelamin mereka tanpa persetujuan, dia sudah runtuh dalam pemilihan. Dia menjawab dengan mengetuk beberapa wanita yang telah menuduh Bill Clinton tentang tingkah laku seksual yang tidak sesuai pada masa lalu, kemudian membawanya ke perdebatan dalam usahanya memalukan dan menghina Hillary Clinton.

Pada mulanya, sekurang-kurangnya, ia kelihatannya berfungsi. Anda tidak perlu menjadi pakar bahasa badan untuk melihat ketidaknyamanan pada wajah Bill Clinton ketika ia dipimpin ke auditorium dan duduk di barisan depan.

Sekarang Trump melihatnya nombor slaid ke zon terminal, dia semakin menggunakan teknik psikologi pugilistik itu. Semua petinju mempunyai permainan kecil yang mereka suka bermain untuk menyerang lawan mereka. Mereka tidak melihatnya sebagai menipu; ia hanya sebahagian daripada permainan. Itulah bagaimana Trump nampaknya berfikir.

Tetapi Trump juga mempunyai kecenderungan untuk menamakan nama, sesetengah petinju hanya menggunakan ketika mereka terdesak. Dia dipanggil Clinton "Crooked Hillary"Beratus-ratus kali sebelum di Twitter dan dalam ucapannya untuk orang ramai yang bersimpati, tetapi pada perdebatan kedua dia pergi sejauh memanggilnya pembohong kepada wajahnya berkali-kali. Apa-apa kelebihan. Apa-apa pun untuk membantah lawan anda.

Pertemuan terakhir mereka adalah membahaskan sebagai pertempuran jalanan, sebuah metafora yang digunakan secara meluas dalam perdebatan. Idea itu begitu berleluasa sehingga menjadi bingkai metafora yang mempengaruhi apa yang kita lihat dan apa yang kita perhatikan, dan juga bagaimana kita menilai hasil pertempuran ini.

Pelbagai pengulas merumuskan persembahan debat Trump dengan berspekulasi bahawa dia mungkin mempunyai "menghentikan pendarahan"Dari setia Republikan, walaupun komentarnya tentang bagaimana dia melihat dan merawat wanita (" ceramah bilik loker, orang ").


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Bahasa tubuh Trump telah melalui beberapa peralihan dalam perdebatan. Mempunyai untuk memegang mikrofon mengganggu gerak isyarat dua tangan semulajadi di mana ia sangat bergantung. Kita semua dapat mengenali mereka: lengan terulur, lengan menunjuk ke bawah, telapak tangan ke depan, secara bersistematis menandakan hubungannya dengan lelaki biasa melalui isyarat tersendiri, demonstratif NY - gerak kerja yang berfungsi kerana mereka bercakap terus kepada sistem nonverbal yang tidak sedarkan diri.

Trump agak pakar menggunakan beberapa gerak isyarat dan urutan gerak isyarat khususnya. Pertama datang isyarat halangan: melangkah ke atas, tapak tangan. "Waspadalah," katanya. "Bahaya." Kemudian dia menggunakan isyarat tangan yang tepat - kedudukan jari-dan-telunjuk tersendiri - yang bergantungan dengan isyarat berbentuk L. Isyarat bahaya menghasilkan kesan emosi serta-merta, maka dia meyakinkan penonton dengan sikap ketepatannya. "Saya mempunyai satu pelan," katanya secara tidak langsung, "rancangan yang tepat. Sudah tiba masanya untuk berubah. "

Menghirup dan menunjuk

Itu yang boleh dilakukan oleh Trump, sekurang-kurangnya apabila dia tidak dipaksa untuk memegang mikrofon dalam satu tangan kerana dia berada di perdebatan kedua. Saya terkejut dia tidak mengadu tentang perkara ini, kerana dia mengadu tentang segala-galanya: "bias" penyederhana, "ia adalah tiga terhadap satu", hakikat bahawa Clinton mendapat lebih banyak masa - apa sahaja, seperti kanak-kanak yang berfikir bahawa dunia tidak adil.

Melihat letih, dia mula senyap-senyap bergegas di kakinya ketika Clinton bercakap, tanda emosi negatif yang meletup keluar tanpa kata-kata. Jelas dia tidak selesa dengan kejatuhan dari pita yang bocor. Dia mula menghidu ketika dia bercakap, seperti yang dia lakukan sepanjang perdebatan pertama. Ini gangguan, dan ia menjadi lebih jelas apabila dia berada di tempat kejadian.

Dia mula menunjukkan sikap bersemangat untuk kali pertama ketika dia bercakap mengenai kekayaannya. Gerakan "Batonik" - gerak isyarat tekanan yang tidak mempunyai kandungan ikonik, seperti sentuhan atas dan bawah tangan - cenderung untuk menandakan kandungan yang sangat penting untuk penceramah itu, tetapi apabila Trump memulakan serangan peribadinya, semakin banyak gerak isyarat metaforik kompleks dan abstrak bermula dengan bersungguh-sungguh. Ini adalah sebahagian teras mesej tersirat Trump, dan mereka mempunyai kesan segera. Makna mereka diproses serentak dengan ucapannya.

Semasa dia menyerang perdebatan itu, penggunaan gerak isyaratnya meningkat dengan pantas. Dia cincang, dia menunjuk, dia dihiris. Trump kini bersenjata sepenuhnya. Dia terkejut, dia terganggu, dia berlari-lari ketika Clinton bercakap, mengeluarkan komentar nonverbal mengenai apa yang dikatakannya.

Secara keseluruhannya, ini adalah prestasi pembuli, percubaan fizikal untuk menguasai Clinton dan memanipulasi tafsiran kita tentang kata-kata beliau. Clinton memetik Michelle Obama "Ketika mereka rendah, kita pergi tinggi", tetapi dengan Trump menyatakan dirinya seperti dia - mengejarnya ketika dia bercakap, mengejar di belakangnya seperti binatang besar hutan - nada pertemuan itu tetap tegas di akhir bawah skala.

Ahli bahasa Amerika George Lakoff telah mengulas bahawa Trump "menggunakan otak anda terhadap anda". Banyak pemikiran harian tidak sedarkan diri, dan itu adalah tempat psikologi yang disasarkan oleh Trump, sama seperti petinju atau pejuang jalanan.

Fakta bahawa dia membuat kita semua berfikir bahawa hanya "knockout" akan menjadi kejayaan untuk Hillary Clinton oleh itu kemenangan macam-macam. Dia berada di tali pada malam itu, dan dia tahu itu, dan dia bertali dan merenung untuk bertarung dengan hari yang lain, walaupun segala yang kita ketahui sekarang tentang lelaki yang paling tidak prihatin ini.

Walau bagaimanapun, slaidnya dalam pemilihan telah berterusan sejak pusingan kedua. Cara dia mengalahkan dirinya dalam pusingan tiga, yang dijadualkan untuk Oktober 19, akan memberitahu sesungguhnya.

Perbualan

Tentang Pengarang

Geoff Beattie, Profesor Psikologi, Edge Hill University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan di The Conversation. Baca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = body language; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}