Mengiktiraf dan Menghormati Keunikan dengan Memanggil Haiwan Dan Manusia Mengikut Nama

Mengiktiraf dan Menghormati Keunikan dengan Memanggil Haiwan Dan Manusia Mengikut Nama
Adam menamakan haiwan. Kredit Etching: selamat datang. (cc 4.0)

Pada tahun 1990-an, banyak penunggang kuda yang saya temui percaya bahawa haiwan tidak mampu berfikir dan emosi. "Itu semua naluri," salah seorang pelatih saya memberitahu saya setiap kali saya mengemukakan bukti anekdot sebaliknya. Beberapa peternak tempatan menegaskan bahawa, tidak seperti anjing, kuda tidak cukup pintar untuk mengenali namanya sendiri.

Walaupun apabila kuda Thoroughbred, suku suku, Appaloosa, atau Arab mempunyai nama yang didaftarkan, ia dianggap sebagai cara yang mudah untuk menghubungkan stok pembiakan berharga kepada nenek moyang mereka atas kertas. Sekiranya seorang koboi di salah satu operasi ini mahu seseorang menangkap beberapa gelang di padang rumput belakang, dia akan membezakannya dengan warna atau tanda, mengatakan sesuatu seperti, "Hei, dapatkan yang hitam, garis belakang, dan itu berangan dengan dua kaus kaki putih. "

Selama bertahun-tahun, saya berjumpa dengan beberapa kuda lembu yang tidak berdaftar yang ada pernah diberi nama. Saya mempersoalkan amalan ini sekali, hanya dengan menyebutkan bahawa kuda saya datang ketika saya memanggilnya, dan dua tangan peternakan grizzled memandang antara satu sama lain, memutar mata mereka, menggelengkan kepala mereka, dan tersenyum. "Anda memberi makan kepadanya, bukan?" Tanya seorang. Saya mengangguk. "Itu bukan namanya bekerja untuk awak; Itu perutnya, "jawabnya.

Ketika saya menyebutkan bahawa kuda biasanya diajarkan perintah vokal seperti "berjalan," "berlari," dan "pusing," yang lain berpendapat bahawa ini adalah "penyaman." Kuda, lelaki-lelaki ini menegaskan, tidak cukup sedar untuk memiliki identiti sebenarnya, dan dengan itu menamakannya adalah berlebihan, sesuatu yang dilakukan oleh penunggang untuk kesenangan mereka sendiri.

Panggil Mereka Mengikut Nama

Sejak masa itu, populariti pergerakan menunggang kuda semula jadi telah berubah daripada beberapa pemikiran koboi. Yang terkenal, doktor berpakaian Stetson melakukan perjalanan ke negara ini dengan memperkenalkan teknik latihan yang mempertimbangkan kecergasan mental dan emosi kedua-dua kuda dan penunggang. Tetapi idea bahawa binatang buas mungkin bertindak balas terhadap nama masih diperdebatkan di banyak kalangan.

Malah Joe dan Leslye Hutto, penulis Menyentuh Wild, yang memanggil tikus bungkus (juga dikenal sebagai cat kayu) untuk bersembunyi untuk makanan yang diberi makan dengan tangan, tidak pasti bahawa rusa keldai dapat membezakan nama mereka, terutama setelah mereka meninggalkan peternakan untuk merumput musim panas pada tahun pertama itu. Seperti yang terjadi pada bulan September berikutnya, bagaimanapun, para Huttos merasa gembira kerana rusa itu tidak hanya mengingati rakan berkaki dua mereka, anak buah baru mempercayai pasangan itu dengan lebih cepat sebagai hasilnya.

Seperti yang jelas bahawa doe, Rayme (pendek untuk Doe-Ray-Me) mungkin telah bertemu dengan akhir tragis, setiap doe yang berjalan ke harta itu adalah sebab untuk perayaan. Apabila Notcha (dinamakan untuk "takik yang berbeza yang diambil dari telinga kiri") tiba, Huttos teruja dan lega. Walau bagaimanapun, dia juga bepergian dengan beberapa sahabat baru. Oleh kerana rusa ini lebih terperinci melihat Joe berdiri di halaman, mereka berubah ketakutan dan mula berlari ke arah pergunungan. Seperti yang dijelaskan oleh Joe:

Leslye berseru melalui kaca, "Katakan namanya! Cepat. " Saya memanggil dengan suara lantang, "Notcha!" Kemudian saya mengulangi, "Notcha!" Dengan kehairanan mutlak kami, Notcha berhenti dan berpaling, menatap seketika, dan, kemudian, meninggalkan rusa yang lain, berlari - ya, berlari - di tiang langsung ke arah saya. Kami tercengang mendengar wahyu bahawa dia tidak hanya mengenali suara saya dan tahu siapa saya sebenarnya setelah enam bulan tanpa keraguan, tetapi, lebih mengagumkan, mengenali namanya!


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Mengikuti contoh Notcha, rusa yang lain segera bergabung dengan kami selama beberapa minit ucapan santai yang merangkumi beberapa kuki kuda. Saya kembali ke rumah dengan hairan. Mengapa di bumi rusa liar memiliki kemampuan untuk dengan mudah mengenali dan mengekalkan pergaulan lisan dari beberapa nama yang telah diberikan kepadanya pada tahun sebelumnya?

Saya mula tertanya-tanya bagaimana jenis identifikasi tertentu boleh dimasukkan dalam repertoar rusa kemungkinan sosial - dan mengapa. Pada ketika itu saya mula mengajukan pertanyaan yang masih menghantui saya: "Siapa saya sebenarnya berurusan dengan sini, dan apa adalah kemungkinannya? "

Proses Ikatan

Walaupun sekarang, puak-puak pastoral lebih cenderung menamakan haiwan mereka daripada petani yang tidak aktif. Tetapi anekdot yang tidak dijangka dari Huttos ini menunjukkan bahawa penamaan mungkin merupakan bahagian penting dari proses ikatan kuno yang membolehkan herbivora dan manusia saling mempercayai, bergerak bersama, dan akhirnya hidup bersama.

Walaupun haiwan tidak mempunyai kemampuan vokal untuk memberi nama kepada kita, mereka nampaknya sangat menghargainya ketika kita menamakannya. Mungkin dalam tindakan penamaan, manusia menerobos kabut skeptisisme, objekifikasi, dan penyerapan diri antroposentrik untuk mengenali kualiti dan potensi unik setiap individu.

Kembali pada tahun 1982, ketika para saintis arus perdana menegaskan bahawa haiwan adalah makhluk yang tidak berakal, murni naluri, ahli falsafah Vicki Hearne melalui semua jenis pertentangan intelektual untuk mencabar perspektif mekanistik ini. Bukunya, Tugas Adam: Memanggil Haiwan mengikut Nama, terasa agak bertarikh, terutama selepas Deklarasi Cambridge tentang Kesedaran. Tetapi ketika Bazy Tankersley, pengasas operasi pembiakan Tucson yang dihormati Al-Marah Arabian, memperkenalkan saya ke buku ini pada pertengahan 1990s, saya hampir jatuh ke lutut saya dan menangis air mata bersyukur.

Hearne menggabungkan rujukan antropologi, sejarah, dan keagamaan dengan pengalamannya sendiri sebagai pelatih anjing dan kuda. Dia berpendapat bahawa semasa kita memperoleh kepakaran teknologi melalui proses peradaban, kita kehilangan sesuatu yang penting dalam menjauhkan diri kita dari makhluk hidup yang lain. "Tipografi," kata yang dia gunakan untuk menggambarkan kecenderungan umat manusia untuk menggeneralisasi dan mengkategorikan, "memungkinkan jurang yang lebih jauh antara kita dan haiwan, kerana kita dapat memberi mereka label, tanpa pernah memanggilnya dengan nama."

Mengabaikan atau Meneka Manusia?

Selama berabad-abad, kami telah menggeneralisasikan amalan ini kepada manusia lain juga. Rakan sekerja saya Juli Lynch berkata kepada saya, “Saya telah melihat banyak orang dalam organisasi, bahkan sejauh mana seseorang disebut dengan tugasnya berbanding namanya. Saya pernah bekerja dengan bank yang hanya mempunyai tiga puluh hingga empat puluh pekerja, dan CEO tidak mengetahui nama semua orang - bukan kerana dia tidak dapat mengingat banyak nama itu, tetapi kerana itu tidak penting baginya. Pekerja tahu itu tidak penting baginya. Dan tebak apa: Kadar perolehan syarikat sangat tinggi untuk majikan di bandar kecil di mana pekerjaan tidak mudah dicari. "

Kes untuk memperbaiki tingkah laku tidak berperikemanusiaan ini menjadi semakin pedih apabila anda menyedari bahawa memanggil haiwan dengan nama adalah penting untuk menjalin hubungan kerja yang berkesan dengan rakan berkaki empat kita. Tidak seperti koboi yang saya sebutkan sebelumnya, Hearne menegaskan bahawa "melatih kuda mencipta logik yang menuntut bukan sahaja penggunaan nama panggilan ... tetapi juga ... pembuatan nama menjadi nama sebenar dan bukan label untuk sekeping harta benda, itulah nama kebanyakan kuda pacuan kuda. " Seperti yang ditunjukkan oleh judul bukunya, dia percaya bahawa "jauh di dalam diri manusia adalah dorongan untuk melakukan tugas Adam, untuk menamakan binatang dan juga orang." Dia menekankan bahawa kita perlu memandang serius bentuk seni kuno ini dengan memilih "nama yang memberi ruang jiwa untuk pengembangan."

Hearne berpendapat bahawa menamakan rakan haiwan kita menghubungkan kita kembali ke bentuk kesedaran yang lebih awal yang hilang oleh manusia moden ketika kita beralih dari tradisi lisan ke tulisan atau literasi. Antropologi linguistik, dia melaporkan, "telah menemukan beberapa hal tentang orang-orang buta huruf yang menyarankan" mereka menggunakan "nama yang benar-benar memanggil, bahasa yang benar-benar menarik," dan bukannya terlalu menekankan budaya kita sekarang pada "nama sebagai label." Penulis mengutip kuliah yang dia hadiri dengan antropolog yang terpikat oleh perspektif "mengejutkan" yang dinyatakan oleh "bahasa buta huruf" tertentu:

Salah satu ceritanya adalah mengenai ahli bahasa yang bersemangat di beberapa sudut budaya yang berusaha mendapatkan petani bentuk nominatif "lembu" dalam bahasa petani.

Ahli bahasa bertemu dengan rasa kecewa. Ketika dia bertanya, "Apa yang kamu panggil binatang itu?" menunjuk pada sapi petani, dia mendapat, bukannya nominatif "lembu", vokatif "Bossie." Ketika dia mencuba lagi, bertanya, "Nah, apa yang kamu sebut binatang jiranmu yang mengaum dan memberi susu?" petani itu menjawab, "Mengapa saya harus memanggil binatang jiran saya?"

Akhirnya, Hearne menulis, dia "tidak bertengkar melawan kemajuan dalam budaya, hanya menunjukkan bahawa ia adalah paradoks yang berlaku beberapa kemajuan mewujudkan keperluan untuk kemajuan lain yang akan membawa kita kembali ke apa yang kita panggil primitif"(Huruf miring ditambah). Saya akan lebih menekankan bahawa ketika para penakluk awal mula membuat penekanan, penangkapan, dan akhirnya memperbudak kedua-dua haiwan dan manusia, peradaban kita yang celik tidak hanya kehilangan kekuatan penamaan yang sebenarnya, ia melepaskan pemahaman canggih nomad tentang kepimpinan melalui hubungan. Ini adalah pengetahuan yang datang secara langsung dari bermitra dengan haiwan yang mengekalkan kehidupan sosial yang aktif.

Merawat Orang Seperti Mesin?

Pemimpin moden terlalu sering merawat orang lebih mirip mesin daripada makhluk hidup. Dalam hal ini, peradaban telah "berkembang" ke arah yang tidak produktif. Meningkatkan semula pengetahuan para pastoral kuno sangat penting untuk mengubah aliran demoralisasi ini.

Ini menjadi jelas dalam mengkaji contoh Huttos. Joe dan Leslye tidak bersifat saintifik habituate a kumpulan rusa keldai. Pasangan ini menjalin hubungan yang bermakna dengan individu yang menerima tahap hubungan yang mereka selesa. Hasil daripada tingkah laku Hutto dan isterinya yang menghormati, sangat responsif, mereka semakin mendapat minat dan kepercayaan dari rangkaian rusa keldai yang lebih luas.

Jauh terlalu banyak pemimpin cuba mengumpulkan kekuatan dengan mengawal kumpulan orang, tetapi itu hanya berfungsi dengan populasi yang tidak berupaya (orang yang melepaskan hadiah berpotensi mereka melalui ketakutan dan kesesuaian akal). Membentuk pakatan dengan orang dewasa yang bebas, cerdas, kreatif memerlukan pendekatan yang berbeza: membina rangkaian hubungan yang berkembang dengan individu yang dikenali - dan dihargai - untuk bakat, kemahiran, dan keperibadian mereka yang unik.

Rayme dan Notcha mewakili permulaan perjalanan tujuh tahun Hutomo yang menamakan lebih dari dua ratus orang dengan wajah, tanda, dan personaliti yang berbeza. Sekiranya Joe dan Leslye hidup beberapa ribu tahun sebelum ini, mereka mungkin telah meninggalkan apa yang akan menjadi penghasil penghasil bijirin yang primitif dan mengikuti rakan sekutu angkat mereka pada migrasi musim panas, berayun kembali ke Lembah Slingshot Ranch tepat pada masanya untuk jatuh menuai. Dalam proses ini, elemen manusia akan berada dalam kedudukan yang lebih baik untuk melindungi banyak, tidak, dan dolar yang mati akibat kemalangan atau pemusnahan semasa migrasi tersebut.

Memperluas Horizons Kita Dan Berkolaborasi Dengan orang asing

Dalam kehidupan banyak manusia abad ke-XNUMX, corak kuno sekali lagi mengulangi dirinya sendiri, menarik perhatian kembali ke lengkung sebelumnya dalam lingkaran evolusi yang hebat, pada masa meningkatkan mobiliti, kebebasan, dan tolong menolong tumbuh dari masa subur perkembangan. Selama kitaran pertama itu, banyak masa, didorong oleh inovasi pertanian dan teknologi prasejarah, menyediakan makanan, air, keselamatan, dan persahabatan. Ini seterusnya mendorong sebilangan orang untuk memperluas cakrawala mereka dan bekerjasama dengan orang asing yang mengorbit di sekitar penempatan ini; orang asing yang tidak malu berpindah ke padang rumput yang lebih hijau semasa panas, kemarau, dan keadaan cuaca yang merugikan.

Orang asing seperti Notcha, yang merasakan ketulusan tarikan yang lemah dan berteman dengan orang-orang yang menjangkau, mengenali keunikannya, dan memanggilnya dengan nama.

© 2016 oleh Linda Kohanov. Digunakan dengan kebenaran daripada
Perpustakaan Dunia Baru, Novato, CA. www.newworldlibrary.com

Perkara Sumber

Peranan Lima Pemelihara Guru: Model Revolusi Kepimpinan Sosial Secara Pintar oleh Linda Kohanov.Lima Peranan seorang Pemagih Guru: Satu Model Revolusi untuk Kepimpinan Sosial Secara Pintar
oleh Linda Kohanov.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Linda Kohanov, penulis buku laris The Tao of EquusLinda Kohanov, pengarang buku terlaris Tao of Equus, bercakap dan mengajar di peringkat antarabangsa. Beliau telah menubuhkan Eponaquest Worldwide untuk meneroka potensi penyembuhan bekerja dengan kuda dan menawarkan program pada segala-galanya dari kecerdasan emosi dan sosial, kepimpinan, pengurangan tekanan, dan keibubapaan untuk membina konsensus dan kesedaran. Laman web utamanya adalah www.EponaQuest.com.

Artikel Lebih Banyak Daripada Pengarang Ini

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

INSPIRASI HARIAN

kunci dengan kompas, syiling, dan peta dunia lama
Inspirasi Harian: 25 Februari 2021
Kita mesti menyedari apa sebenarnya yang kita minta, sama ada secara sedar atau tidak. Taruhannya sangat tinggi dan kami memegang kunci.
anak anjing menyentuh hidung dengan anjing lain
Inspirasi Harian: 24 Februari 2021
Kemarahan adalah emosi manusia, dan kita semua pernah mengalami kemarahan pada satu ketika. Tetapi ada dua jenis kemarahan ...
wanita yang berdiri di ladang bunga dengan tangan terentang ke bawah sinar matahari
Inspirasi Harian: 23 Februari 2020
Sebilangan besar daripada kita memikirkan meditasi sebagai sesuatu yang keras atau serius ... pastinya bukan sesuatu yang akan kita lakukan untuk bersenang-senang ...