Kenapa Mata Kita Berikan Apa Yang Kita Rasa Di Dalam

Kenapa Mata Kita Berikan Apa Yang Kita Rasa Di Dalam
Kredit Foto: Alex Grech dari Malta. (CC 2.0)

Kenapa mata kita begitu ekspresif? Ia bermula sebagai tindak balas universal terhadap rangsangan alam sekitar, penyelidikan baru mencadangkan, dan berkembang untuk menyampaikan emosi.

Sebagai contoh, orang dalam kajian itu secara konsisten mengaitkan mata sempit - yang meningkatkan diskriminasi visual dengan menghalang cahaya dan mengasah tumpuan-dengan emosi yang berkaitan dengan diskriminasi, seperti jijik dan kecurigaan. Sebaliknya, orang mengaitkan mata terbuka-yang meluaskan bidang penglihatan kita-dengan emosi yang berkaitan dengan kepekaan, seperti ketakutan dan kekaguman.

"Mata berkembang lebih dari 500 juta tahun yang lalu untuk tujuan penglihatan tetapi kini penting untuk wawasan interpersonal."

"Ketika melihat muka, mata menguasai komunikasi emosi," kata Adam Anderson, profesor pembangunan manusia di Kolej Ekologi Manusia di Cornell University. "Mata adalah 'tingkap ke jiwa' mungkin kerana ia adalah saluran pertama untuk penglihatan. Perubahan ekspresi emosi di sekitar mata mempengaruhi bagaimana kita melihat, dan seterusnya, ini berkomunikasi dengan orang lain bagaimana kita berfikir dan merasa. "

Kerja ini, yang diterbitkan dalam Sains psikologi, membina penyelidikan Anderson dari 2013, yang menunjukkan bahawa ekspresi muka manusia, seperti menaikkan kening anda, timbul daripada reaksi sejagat, adaptif kepada persekitaran seseorang dan tidak menandakan komunikasi sosial pada asalnya.

Kedua-dua kajian menyokong teori-teori 19 abad ke-11 Charles Darwin mengenai evolusi emosi, yang hipotesis bahawa ungkapan kami berasal untuk fungsi deria daripada komunikasi sosial.

"Apa karya kami mula membongkar," kata Anderson, "adalah butiran tentang apa yang difikirkan Darwin: mengapa ekspresi tertentu melihat cara mereka lakukan, bagaimana ia membantu orang yang melihat dunia, dan bagaimana orang lain menggunakan ungkapan tersebut untuk membaca yang paling dalam emosi dan niat. "

Anderson dan penulisnya, Daniel H. Lee, profesor psikologi dan neurosains di University of Colorado, Boulder, mencipta model enam ekspresi-kesedihan, jijik, kemarahan, kegembiraan, ketakutan, dan kejutan menggunakan foto wajah dalam pangkalan data yang digunakan secara meluas .


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Peserta kajian melihat sepasang mata yang menunjukkan satu daripada enam ekspresi dan satu daripada perkataan 50 yang menggambarkan keadaan mental tertentu, seperti diskriminasi, ingin tahu, bosan, dan sebagainya. Peserta kemudian menilai sejauh mana perkataan menggambarkan ekspresi mata. Setiap peserta telah menyelesaikan ujian 600.

Para peserta secara konsisten memadankan ekspresi mata dengan emosi asas yang sepadan, secara tepat memahaminya semua enam emosi asas dari mata sahaja.

Anderson kemudian menganalisis bagaimana persepsi tentang keadaan mental yang berkaitan dengan ciri-ciri mata tertentu. Ciri-ciri tersebut termasuk keterbukaan mata, jarak dari alis ke mata, cerun dan lengkung alis, dan kedutan di sekitar hidung, kuil, dan di bawah mata.

Kajian mendapati bahawa keterbukaan mata adalah paling berkait rapat dengan keupayaan kita membaca keadaan mental orang lain berdasarkan ekspresi mata mereka. Ekspresi mata tajam mencerminkan keadaan mental yang berkaitan dengan peningkatan diskriminasi visual, seperti kecurigaan dan penolakan, sementara ekspresi bermata terbuka yang berkaitan dengan kepekaan visual, seperti rasa ingin tahu. Ciri-ciri lain di sekeliling mata juga disampaikan sama ada keadaan mental positif atau negatif.

Selain itu, Anderson menjalankan lebih banyak kajian membandingkan bagaimana peserta kajian dapat membaca emosi dari rantau mata sehingga seberapa baik mereka dapat membaca emosi di bahagian lain wajah seperti hidung atau mulut. Kajian-kajian itu mendapati mata menawarkan petunjuk emosi yang lebih kuat.

Kajian ini, kata Anderson, adalah langkah seterusnya dalam teori Darwin, menanyakan bagaimana ungkapan untuk fungsi deria akhirnya digunakan untuk fungsi komunikasi keadaan mental kompleks.

"Mata berkembang lebih dari 500 juta tahun lalu untuk tujuan penglihatan tetapi kini penting untuk wawasan interpersonal," kata Anderson.

Sumber: Stephen D'Angelo untuk Universiti Cornell

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = eyes windows of the soul; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}