Saya telah berada di sana, madu

Saya telah berada di sana, madu

Saya duduk untuk penerbangan saya ke Los Angeles dan perhatikan, walaupun sebelum bersusah payah, bahawa wanita yang duduk di seberang lorong saya kelihatan kecewa. Dia menatap kerusi di hadapannya, mata berkilauan dengan kesedihan, dan memeluk kleenex yang kusut dengannya yang mengalir di mata dan hidungnya berulang kali. Dia baru sahaja selesai menangis atau akan bermula. Mungkin kedua-duanya.

Saya mahu memeluknya.

Lorong itu mengosongkan penumpang yang membuat perjalanan ke tempat duduk mereka, dan saya melirik lagi pada wanita itu, ditarik oleh kesedihannya. Saya menganggap dia menyerahkan tisu segar atau bertanya kepadanya jika dia baik-baik saja, walaupun saya tahu dia tidak. Apa-apa sahaja untuk memberitahu bahawa dia tidak bersendirian.

Tetapi saya telah menangis pada pesawat lebih banyak daripada yang saya dapat mengira, kerana beberapa sebab (biasanya filem), dan yang terakhir yang saya fikir adalah untuk seseorang cuba bercakap dengan saya melalui air mata saya. Saya memutuskan ia adalah yang terbaik, pada masa itu, untuk memberi ruang kepadanya, jadi saya tidak mengatakan apa-apa.

Ketika saya sedang menimbang apa yang harus dilakukan, salah seorang petugas penerbangan - seorang wanita Afrika-Amerika yang bermata dengan braids berambut tebal dan senyuman gergasi - melihat wanita itu dan berjalan tepat kepadanya. Dia melihat seseorang dalam kesakitan dan bertindak secara naluriah.

"Sayang, apa yang salah?" Dia bertanya kepada wanita itu, yang berusia sekurang-kurangnya lima belas tahun lebih tinggi.

Wanita itu teragak-agak, matanya terpejam. "Ayah saya meninggal minggu lalu," jawabnya, tercekik. Saya mengandaikan dia sedang dalam perjalanan ke atau dari pengebumiannya.

Pelayan penerbangan itu membongkok, meraih tangan wanita itu, memandangnya dengan mata, dan berkata, "Saya telah berada di sana, saya telah berada di sana." Dia membuka tangannya, dan wanita itu bersandar ke dalamnya, air matanya jatuh bebas kemudian. Penjaga penerbangan itu berpegang kepadanya, dan di sana mereka tinggal selama beberapa saat, dua orang asing yang dihubungkan rapat dengan pengalaman bersama mereka untuk kehilangan seorang bapa. Dua manusia bukan hanya melihat tetapi merasakan satu sama lain.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Atendan penerbangan melepaskan wanita tersebut dari pelukannya tetapi memegang kedua tangannya dengan ketat. "Saya akan memeriksa anda sepanjang masa, tetapi anda bercakap jika anda memerlukan apa-apa, okay?"

Wanita itu mengangguk.

"Apa pun, saya maksudkan," kata pegawai penerbangan itu.

"Terima kasih, sayang," jawab wanita itu.

Pegawai penerbangan berjalan ke hadapan pesawat untuk bersiap sedia untuk berlepas, dan wanita yang menangis menutup matanya dan memiringkan kepalanya sedikit ke bawah. Seolah-olah dalam doa.

Perbezaan Antara simpati dan Empati

Terdapat perbezaan yang besar antara simpati dan empati, antara "Saya minta maaf" dan "Saya telah berada di sana." Ia bukan simpati yang buruk. Ia hanya empati yang menjemput sambungan yang simpati semestinya tidak boleh. Simpati berkata, "Saya merasa kasihan kepada anda." manakala empati menyatakan "Saya kamu."

Simpati mendorong kita untuk mencari belas kasihan, dari jauh, untuk nasib orang lain. Empati menuntut agar kita kembali semula kesakitan kita sendiri untuk berhubungan dengan orang lain. Simpati memerlukan kebaikan kami. Empati memerlukan kelemahan kita.

Penjaga penerbangan itu menjelaskan kepada wanita bahawa dia tidak bersendirian dalam kehilangannya. "Saya telah berada di sana, madu" mengalihkan apa-apa pemisahan yang "saya maaf, madu" mungkin telah dibuat. Saya mengesyaki wanita yang menangis terasa difahami dan bukannya hanya mengasihani kerana kesedihannya. Perbezaannya adalah mendalam.

Empati Membantu

Pertimbangkan situasi di mana ia sangat membantu untuk mengetahui bahawa orang lain boleh berkait dengan apa yang sedang anda lalui. Selepas pemisahan yang brutal, kami tidak mahu seseorang yang tidak pernah patah hati memberitahu kami untuk menyelesaikannya. Kami ingin sobat seorang kawan yang tahu kesedihan hati yang patah dan masa yang diperlukan untuk bergerak.

Jika anda seorang ibu bapa yang didorong oleh anak kecil anda, anda mungkin tidak mencari rakan tunggal anda untuk menyanjung, bukan ketika anda mempunyai kawan orang tua yang sedang berjuang yang benar-benar mendapatkan apa yang anda alami. Ia menghiburkan untuk didengar; ia memberi kuasa untuk difahami.

The Longing For Connection Empathetic

Manusia tidak lama hanya untuk sambungan; kami mengharapkan sambungan empathetic.

Apabila kita boleh mengaitkannya dengan seseorang yang mengalami masa yang sukar, apabila kita dapat berempati dengan perjuangannya, kita mengabdikannya dengan memberitahunya. Saya telah bercakap dengan beribu-ribu orang sepanjang tahun tentang pembunuhan ibu bapa saya, hampir selalu reaksi kejutan, dan kemudian simpati. Saya telah menangis ke dalam tangan kawan-kawan rapat yang akan menjual jiwa mereka untuk mengambil kesakitan saya. Sayang dan kasih sayang mereka menyentuh saya secara mendalam, sudah tentu, dan saya berterima kasih untuk mempunyai begitu banyak orang tersayang dengan siapa saya dapat membongkar.

Tetapi sesuatu yang berbeza sekali berlaku apabila saya bertemu dengan orang lain yang kehilangan ibu bapa mereka semasa mereka masih muda. Orang lain yang memahami apa yang mereka suka hidup kebanyakan hidup mereka tanpa ibu dan ayah, atau yang tahu kesakitan kehilangan orang yang disayangi untuk membunuh. Lain-lain yang telah berada di sana. Dalam pengalaman bersama kami, kami dapat menawarkan satu sama lain yang berbeza - ilahi - keselesaan empati. Ini adalah bagaimana kita saling bantu membantu merasakan diri sendiri dalam perjuangan individu kita.

Empati Menghapuskan Pemisahan

Empati menghapuskan pemisahan. Ia memupuk sambungan. Itulah perkara tentang menjadi manusia - kita semua adalah satu sama lain. Walaupun kita tidak dapat mengaitkan keadaan yang sama seperti yang lain, kita masih boleh berusaha untuk berempati. Kami mungkin hidup beberapa versi di sana.

Sakit hati adalah sakit hati, selepas semua. Kemarahan adalah kemarahan. Kesedihan adalah kesedihan. Kita semua telah berjalan jalan antara kegembiraan dan kesedihan, berhenti pada setiap emosi di sepanjang jalan.

Empati meminta kami untuk berkongsi diri dengan satu sama lain, bersedia untuk menjadi lemah dan bercakap tentang kesakitan kita sehingga orang lain merasakan kebebasan untuk bercakap tentang mereka.

Empati Adakah Hadiah, Untuk Memberi Dan Menerima

Salah satu perkara yang paling saya sayangi tentang komuniti Facebook saya ialah kesediaan kita untuk berempati dengan pengalaman masing-masing. Apabila orang menghantar kemurungan, ketagihan, kesakitan kronik, kesedihan, kecemasan, atau apa sahaja, orang lain bertindak balas dengan komen yang menjelaskan kepada mereka yang berkongsi bahawa mereka tidak bersendirian. Mereka juga ada di sana.

Maksudnya bukan untuk merampas pengalaman orang lain, atau meretas mengenai perjuangan kita sendiri, tetapi untuk bertindak balas dengan cara yang membolehkan orang lain mengetahui bahawa mereka bukan mutan untuk merasakan perasaan mereka. Kemungkinan besar, ramai di antara kita telah mengalami apa sahaja yang mereka alami, atau sesuatu yang sangat serupa.

Sambungan Sihat Call For Empathy

Cuma fikirkan planet gila kita. Begitu banyak pemotongan yang kita lihat di dunia kita, begitu banyak pembahagian dan kemarahan yang ada di antara manusia, dapat dikurangkan dengan percubaan yang lebih sadar - oleh kita semua - untuk menjadi lebih empati.

Kita semua menghakimi dan menjerit antara satu sama lain tentang betapa salahnya orang lain dan betapa tepatnya kita, tanpa mengambil masa untuk mempertimbangkan pengalaman masing-masing.

Betapa lebih aman akan dunia kita jika kita berhenti untuk membayangkan bagaimana ia berjalan dalam kasut masing-masing? Atau jika kita hanya mengakuinya apabila kita sudah ada?

Tanpa penghakiman atau harus bersetuju dengan pilihan seseorang, dan tanpa perlu mengalami apa sahaja yang mereka alami, kita sentiasa boleh memilih untuk berempati. Kita boleh mengisytiharkan, "Saya telah berada di sana" atau bahawa kita melakukan yang terbaik untuk membayangkan bagaimana ia berada di sana.

Empati Mengambil Amalan

Empati adalah pilihan yang sedar dan, seperti semua pilihan yang sedar, ia memerlukan amalan, Semakin kita melakukannya, semakin baik kita menjadi - sehingga empati, bukan sekadar simpati, adalah tindak balas kita.

Kali berikutnya anda disertakan untuk bersimpati, lihat jika ada peluang untuk berempati. Panggil keberanian anda, bawa tangan orang itu, melihatnya di mata, dan beritahu dia bahawa anda berada di sana. Mereka adalah jenis hubungan yang mengubah orang, yang memupuk cinta, yang mengingatkan kita kita semua saudara lelaki dan perempuan.

Pada akhirnya, kita adalah semua saudara lelaki dan perempuan. Dan dalam beberapa cara, kita semua telah berada di sana, madu.

hak cipta ©2017 oleh Scott Stabile.
Dicetak dengan kebenaran daripada Perpustakaan Dunia Baru
www.newworldlibrary.com.

Perkara Sumber

Cinta Besar: Kuasa Hidup dengan Jantung Terbuka yang Sempurna
oleh Scott Stabile

Cinta Besar: Kuasa Hidup dengan Hati Wide-Open oleh Scott StabileApa yang berlaku apabila anda komited sepenuhnya kepada diri anda untuk mencintai? Baik yang tidak berkesudahan, menegaskan Scott Stabile, yang mendapati bahawa dengan mengatasi banyak buruk. Scott menceritakan pengalaman yang mendalam serta perjuangan dan kemenangan setiap hari dalam cara yang boleh digunakan secara meluas, menaikkan semangat, dan ketawa ketawa. Sama ada silencing malu, melantun selepas kegagalan, atau bergerak maju walaupun ketakutan, Scott berkongsi pandangan yang memenangi hati yang secara konsisten memulangkan pembaca untuk mencintai, kedua-dua diri mereka dan orang lain.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Scott Stabile adalah pengarang Big Love.Scott Stabile adalah pengarang Big Love. Siaran dan video inspirasinya telah menarik minat media sosial yang besar dan menumpukan, termasuk hampir peminat Facebook dan penghitung 360K. Penyumbang tetap kepada Huffington Post, dia tinggal di Michigan dan menjalankan bengkel pemberdayaan peribadi di seluruh dunia. Lawati dia dalam talian di www.scottstabile.com

Buku oleh Pengarang ini:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Scott Stabile; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}