Bolehkah Anda Beritahu Fakta Dari Fiksyen Dalam Berita?

Bolehkah Anda Beritahu Fakta Dari Fiksyen Dalam Berita?

Pernahkah anda mengklik pada artikel ini dari suapan berita anda? Adakah anda menyemaknya di telefon anda? Lebih banyak daripada kita memakan berita dalam talian, dan semakin kita beralih kepada media sosial untuk berita. Platform media sosial kini menjadi sumber berita utama untuk warga Australia berusia 18 ke 24.

Platform Laporan Berita Digital: Australia 2018 menunjukkan kepercayaan Australia dalam media telah meningkat secara keseluruhan, apabila berita berita 65, orang Australia masih peduli tentang apa yang sebenarnya dan apa yang tidak.

Kurang daripada satu perempat orang yang disurvei berkata mereka percaya media sosial sebagai sumber berita. A Pengundian Roy Morgan juga mendapati hampir separuh daripada golongan muda Australia (47%) media sosial yang tidak percaya.

Walaupun masalah dengan kepercayaan, media berita adalah bahagian kritikal untuk menjaga up to date dan dimaklumkan untuk kebanyakan orang Australia - terutamanya golongan muda. Adalah penting kita memberi kuasa kepada orang muda untuk memahami landskap media yang sentiasa berubah-ubah. Ini penting untuk kesihatan demokrasi kita.

Australia memerlukan kurikulum literasi media khusus

kajian baru-baru menunjukkan golongan muda Australia tidak yakin dengan melihat berita palsu dalam talian. Kami meninjau Guru sekolah rendah dan menengah 97 merentas sekolah Katolik, bebas dan negeri di Tasmania mengenai bagaimana mereka memahami peranan media kontemporari di dalam kelas dan cabaran yang mereka hadapi.

Beberapa guru 77% yang ditinjau berkata mereka merasa dibekalkan untuk membimbing pelajar sama ada cerita berita itu benar dan boleh dipercayai, tetapi hampir satu perempat mengatakan mereka tidak boleh. Secara keseluruhan, guru melihat pemikiran kritikal tentang media sebagai penting, tetapi hampir satu perempat mengatakan mereka jarang mengubahnya menjadi aktiviti kelas.

Data daripada kajian ini mengenalpasti keperluan untuk kurikulum yang lebih berdedikasi, pembangunan profesional dan sumber untuk meningkatkan pemikiran kritis mengenai media, di dalam dan di luar kelas. Dalam 2017, hanya satu dalam lima kanak-kanak berkata mereka akan menerima pelajaran di sekolah pada tahun lalu untuk membantu mereka bekerja jika cerita berita adalah benar dan boleh dipercayai.

Mengapa ketidakpercayaan media?

Ramai guru, terutamanya yang berada di peringkat menengah, sangat bimbang tentang pergantungan pelajar terhadap media digital dan mudah alih untuk berita.

Kebimbangan mengenai kemerdekaan editorial dan kualiti editorial yang dibangkitkan oleh Pengambilalihan Nine Entertainment Fairfax Media telah menambah kerumitan di peringkat kebangsaan dan tempatan. Terdapat kebimbangan mengenai implikasi untuk kewartawanan penyiasatan dan masa depan masyarakat 160, serantau, luar bandar dan pinggir bandar penerbitan di Australia dan New Zealand. Kebimbangan ini berpusat di sekitar kekurangan potensi kepelbagaian media di kawasan serantau dan tempatan.

Data daripada lebih daripada 50 juta pengguna Facebook dituai tanpa persetujuan atau pengetahuan mereka. Terdapat juga ketakutan yang semakin meningkat di mana kecerdasan buatan di rangkaian sosial kita akan membawa kita seterusnya. Kemahiran pengesahan kami sentiasa diuji oleh video baru dan penipuan audio.

Petunjuk: bukan Obama, ia adalah helah yang menggunakan kecerdasan buatan!

Memandangkan kerumitan kesilapan maklumat dan tahap kepercayaan awam yang rendah, kita perlu melengkapkan orang dari semua peringkat umur untuk mengemudi berita. Untuk merancang cara yang lebih baik untuk membantu semua warganegara, organisasi media, ahli akademik dan pendidik perlu bekerjasama lebih mendalam mengenai isu ini.

Guru memerlukan sumber yang lebih baik

Para guru dalam tinjauan kami kebanyakannya berumur lebih dari 35 dan cenderung untuk mempercayai media tradisional seperti ABC, akhbar tempatan, TV dan radio.

Guru melaporkan kekurangan sumber pengajaran kontemporari untuk membaikpulih idea mereka tentang celik media yang mencukupi ke dalam aktiviti-aktiviti praktikal yang nyata. Ini menghalang keupayaan mereka untuk benar-benar menggabungkan celik media ke dalam bilik darjah. Mereka juga mengambil berat tentang pergantungan pelajar terhadap media sosial untuk mengakses maklumat.

Bolehkah Anda Beritahu Fakta Dari Fiksyen Dalam Berita?Guru memerlukan lebih banyak sumber untuk mengajar pelajar bagaimana mengenal pasti berita palsu. www.shutterstock.com

Nampaknya terdapat perbezaan di antara amalan guru dan orang muda yang mereka panduan. Sangat kritikal untuk menangani bagaimana kita menengahi jurang antara amalan penggunaan media guru dan orang muda untuk memastikan asas yang sama untuk dibina. Kanak-kanak, remaja dan guru patut mendapatkan cara yang kreatif dan menarik untuk menyaring fakta dari fiksyen, dengan sokongan praktikal dari sekolah dan komuniti mereka.

Sumber yang boleh disediakan di bilik darjah untuk meningkatkan celik media termasuk:

  • khusus umur, melibatkan video tentang pemahaman dan membuat berita
  • kuiz interaktif yang termasuk fakta dan permainan semakan sumber
  • berita media semasa dan relevan dengan contoh maklumat yang salah dengan tip untuk penggunaan bilik darjah.

Ini dapat memberikan pemahaman kepada generasi muda tentang mekanisme pengeluaran media, sambil memperkasakan mereka untuk membuat keputusan mengenai apa yang mereka makan di luar bilik darjah. Walaupun sumber-sumber seperti ini berguna untuk guru dan pelajar, guru-guru telah menunjuk kepada keperluan sesi pembangunan profesional dan maya untuk memberi mereka strategi dan sumber untuk mengajar celik media.

Apa yang boleh dilakukan media dan organisasi media sosial

Sebagai media sosial adalah pusat bagaimana orang mengakses berita, ketelusan dari platform dan ruang berita merupakan cara penting untuk membina kepercayaan (atau dalam kes Facebook, cuba cakarnya kembali). Serta sokongan Facebook dan Twitter penyelidikan akademik, Facebook baru-baru ini mengangkat tudung kerahsiaan pada algoritma suapan berita dan bagaimana pasukan kejuruteraan dan produknya menangani masalah kerumitan pertempuran berita palsu.

Tetapi keperluan untuk ketelusan tidak berhenti dengan platform antarabangsa. Wartawan Australia, ketika berkhidmat sebagai pengedar berita yang jujur ​​dan dapat diandalkan, perlu lebih terlibat dengan cara-cara baru untuk membantu rakyat mengembangkan kemahiran yang diperlukan untuk mengenal pasti maklumat yang berkualiti. Kemunculan risalah-risalah fakta seperti Perbualan dan RMIT-ABC Factcheck adalah langkah ke arah yang betul.

Satu cara untuk meluaskan perbualan mengenai celik media adalah untuk berita-berita untuk berfikir tentang pembinaan ketelusan amalan. The Australian's Di belakang podcast Media dan Backstory ABC Meningkatkan cabaran ini dengan memberikan gambaran tentang proses kewartawanan. Demystifying proses boleh membawa kepada wawasan yang lebih besar mengenai bagaimana untuk memeriksa sumber dan maklumat, yang kemahiran yang baik untuk semua peringkat umur.

Konsep literasi media sedang didekati dengan cara baru di peringkat sekolah, dalam industri kewartawanan dan dalam masyarakat. Ia semakin dilihat oleh penyelidik untuk menjadi salah satu senjata terbaik menentang berita palsu, yang seterusnya menyediakan warganegara yang berpengetahuan dengan toolkit untuk memintas kandungan yang salah atau mengelirukan.

Tentang Pengarang

Kathleen Williams, Ketua Kewartawanan, Media dan Komunikasi, Universiti Tasmania dan Jocelyn Nettlefold, Pengarah, Projek Literasi Media ABC-UTAS, Universiti Tasmania

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; kata kunci = berita palsu; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}