Apa Aristotle Boleh Mengajar Kami Mengenai Retorik Trump

Apa Aristotle Boleh Mengajar Kami Mengenai Retorik Trump

Dari Franklin D. Roosevelt perbualan perarakan kepada reputasi Ronald Reagan sebagai "komunikator hebat"Kepada Barack Obama pidato yang melambung tinggi kepada Donald Trump Penggunaan Twitter, gaya komunikasi presiden ada bervariasi dari masa ke masa.

Tetapi apa yang serupa di semua presiden adalah keupayaan mereka untuk membuat mesej yang persuasif yang bergema dengan segmen besar penduduk Amerika Syarikat.

Apapun pendapat anda tentang Donald Trump, dia sangat berkesan melakukannya. Persoalannya mengapa, dan bagaimana dia melakukannya?

Sebagai seseorang yang mengajar retorik dan komunikasi, Saya tertarik dengan cara orang berhubung dengan penonton dan mengapa mesej bergema dengan satu penonton tetapi jatuh dengan yang lain. Sama ada disengajakan atau tidak, Trump menggunakan strategi retorik yang telah wujud selama lebih dari 2,000.

Apa yang membuat sesuatu persuasif?

Telah ada banyak definisi retorik selama dua milenium yang lalu, tetapi pada tahap yang paling asas adalah amalan dan kajian komunikasi persuasif. Ia pertama kali dibangunkan di Yunani purba, dan timbul daripada keperluan untuk orang mempertahankan diri di mahkamah undang-undang - ciptaan baru pada masa itu.

Seorang pemikir paling berpengaruh di dunia ini adalah ahli falsafah Yunani purba Aristotle, yang tinggal dari 384 hingga 322 BC

Aristotle adalah pelajar dari Plato dan guru Alexander the Great. Beliau menulis tentang falsafah, puisi, muzik, biologi, zoologi, ekonomi dan topik lain. Dia juga menulis secara terperinci retorik dan menghasilkan sistem yang terperinci dan terperinci untuk memahami kedua-dua persuasif dan bagaimana membuat mesej yang persuasif.

Kepada Aristotle, ada tiga elemen utama bahawa semua bekerja bersama-sama untuk membuat mesej yang persuasif: penggunaan logik dan pemikiran seseorang, kredibiliti mereka dan penggunaan rayuan emosi mereka.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Aristotle berharap semua orang dapat dipujuk dengan hujah-hujah logik terperinci - apa yang dipanggilnya "logo. "Namun, pendekatan itu sering membosankan, dan, terus terang, Aristotle merasakan kebanyakan orang tidak cukup pintar untuk memahami mereka juga. Fakta, dokumen, penalaran, data dan sebagainya semuanya penting, tetapi mereka sendiri tidak akan memenanginya. Jadi, dia mendakwa, kita memerlukan dua perkara lain - dan ini adalah tempat Trump unggul: kredibiliti dan emosi.

Trump: Pemimpin yang boleh dipercayai

Aristotle berpendapat bahawa kredibiliti seseorang - atau "etos"- adalah salah satu elemen yang paling banyak dicari orang.

Bagaimanapun, beliau juga mengatakan kredibiliti bukan sifat atau ciri sejagat. Sebagai contoh, ijazah dari Princeton memberi anda kredibiliti hanya kepada orang lain yang telah mendengar tentang Princeton, memahami cachet budaya dan menghormati apa yang diwakilinya. Ijazah Princeton itu sendiri tidak memberi anda kredibiliti; ia adalah persepsi darjah oleh orang lain yang penting.

Aristotle juga mengatakan bahawa ciri penting kredibiliti adalah untuk menunjukkan minat terbaik para penonton dengan berkongsi dan menegaskan keinginan dan prasangka mereka, dan memahami dan menguatkan nilai budaya mereka. Dalam politik, orang yang melakukan tugas terbaik ini akan mendapat undi anda.

Jadi apabila Trump menyatakan perubahan iklim adalah satu tipu daya atau bahawa "Media berita adalah musuh rakyat Amerika," apa yang membuatnya berkesan untuk penonton tertentu tidak ada kaitan dengan kebenaran kenyataan tersebut.

Sebaliknya, ia adalah kerana dia menyalurkan dan kemudian mencerminkan nilai-nilai dan keluhan penontonnya kembali kepada mereka. Semakin dekat dia dapat memukul tempat manis penonton spesifik itu, semakin mereka suka dia dan mendapati dia boleh dipercayai.

Sering kali, ahli politik "berkembang" atau "pivot"Dari kedudukan yang telah memperoleh kesetiaan yang kuat daripada sekumpulan kecil ke kedudukan yang mereka fikir akan bergema dengan kumpulan yang lebih besar untuk mendapatkan lebih banyak penyokong. Ini berfungsi untuk sesetengah orang. Tetapi itu bukan strategi Trump.

Sebaliknya, dia pergi bersama-sama dengan penyokong terasnya, mewujudkan ikatan yang lebih kuat dan mengenal pasti lebih dekat dengan kumpulan itu daripada seseorang dengan mesej yang lebih sederhana akan. Ini juga mewujudkan ekstrem di kedua-dua belah pihak: penyokong yang ghairah dan pengkritik yang sengit.

Presiden Trump, juruelektrik, kemudian, mempunyai tumpuan laser pada satu segmen tertentu penduduk. Dia tidak fikir jika anda tidak bersetuju dengannya kerana dia tidak bercakap dengan anda juga. Strateginya adalah untuk meneruskan kredibiliti dengan penyokong utama.

Trump: Pemimpin emosi

Lada kredibiliti anda dengan rayuan emosi - apa yang Aristotle memanggil "rasa kesedihan"- amat berkesan. Sebagai Aristotle pernah menulis, "Pendengar selalu bersimpati dengan seseorang yang bercakap secara emosi, walaupun dia tidak mengatakan apa-apa."

Kemarahan, misalnya, adalah emosi yang boleh dicetuskan oleh penceramah dalam penonton dengan menggunakan kesilapan yang nyata atau yang dirasakan. In Buku 2 dari "On Retoric" beliau, Aristotle menulis bahawa kemarahan adalah "gerak hati, disertai dengan kesakitan, membalas dendam dengan mudah untuk dilihat dengan jelas." Ia membincangkan bagaimana penonton akan menyalurkan "kemarahan besar" mereka dan bersenang-senang dalam "keseronokan" harapan mereka untuk "membalas dendam" terhadap mereka yang telah menganiaya mereka.

Dalam petikan lain, dia menulis, "orang yang menderita penyakit atau kemiskinan atau cinta atau dahaga atau apa-apa keinginan yang tidak puas hati akan terdedah kepada kemarahan dan mudah dibangkitkan: terutamanya terhadap orang-orang yang mengalami kesulitan sekarang."

Menggunakan keletihan untuk menyalurkan dan meredakan kemarahan adalah strategi harian yang terdekat yang digunakan Trump terhadap FBI, yang media berita, yang Penyiasatan Mueller dan lain-lain musuh yang dilihat.

Kemarahan yang melampau daripada "kesusahan sekarang" itu juga membantu menjelaskan mengapa, sebagai contoh, komen "bakul kisah buruk" Hillary Clinton adalah seperti desakan untuk Republikan. Mereka tidak suka disisihkan.

Gaya bahasa Trump

Seorang penceramah gaya bahasa juga penting. Trump sangat berkesan dengan ini.

Aristotle mencadangkan supaya penceramah terlebih dahulu mengenal pasti perasaan yang ditonton oleh penontonnya, dan kemudian menggunakan bahasa yang jelas yang bergema dengan penonton khusus untuk meningkatkan emosi tersebut. Trump telah berulang kali meletakkan taktik ini untuk bekerja, terutama pada dirinya perhimpunan.

Apa Aristotle Boleh Mengajar Kami Mengenai Retorik TrumpPatung Aristotle. Shutterstock

Sebagai contoh, Trump kerap memanggil seorang musuh yang terkenal, Hillary Clinton, dalam perhimpunan beliau. Dengan melukiskan permusuhan yang diketahui oleh penontonnya terhadapnya dan menggalakkan mereka dalam "mengunci dia" berteriak, memanggilnya untuk menjadi dipenjarakan dan menggambarkan kehilangan malam pilihan raya sebagai "pengebumiannya, "Dia sedang menggunakan gaya agresif bahasa yang mencerminkan dan meningkatkan emosi sedia ada penontonnya.

Kelemahan adalah bahawa semakin banyak dia menggunakan bahasa yang sangat tidak sesuai dengan kumpulan lain, semakin mereka tidak menyukai dia. Tetapi itu seolah-olah sesuatu yang memeluk Trump, yang hanya memberi dia lebih kredibiliti dengan penyokongnya.

Sama ada pendekatan ini adalah strategi pilihan raya pintar pada masa akan datang masih dapat dilihat.Perbualan

Tentang Pengarang

Anthony F. Arrigo, Profesor Madya, Penulisan Retorik dan Komunikasi, Universiti Massachusetts Dartmouth

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = persuasion; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}