The Universality of A Good Story: Dunia Menurut Rumi

The Universality of A Good Story: Dunia Menurut Rumi

Keperluan penting kami untuk berkumpul, dipasangkan dengan keinginan kami untuk berkongsi pengalaman, pemikiran, impian, dan hiburan, akhirnya memuncak dalam perbincangan. Cerita adalah sebahagian daripada kehidupan di mana-mana, dan sebenarnya kehidupan adalah satu siri cerita berturut-turut dengan janji-janji dan kejutan yang berubah-ubah. Setiap pengalaman dalam kehidupan merangkul sebuah backstory yang boleh menerangi dan menafsirkan makna kehidupan kita.

Seperti semua kisah yang mahir dan berfaedah, kisah Sufi kuno terus relevan dengan kehidupan kita hari ini, kerana mereka adalah universal dan abadi. Kesejagatan kisah yang baik berfungsi untuk menunjukkan bahawa kita tidak begitu berbeza dari rakan-rakan kita di seluruh dunia, yang pada gilirannya mendorong kita untuk berempati dengan "yang lain" setakat yang akhirnya kita akan merasa as yang lain"; Oleh itu, menghormati dan empati adalah produk sampingan yang tidak dapat dielakkan dari proses ini.

Kisah Sufi Abadi

Kisah-kisah Rumi adalah contoh utama kisah Sufi yang sangat abadi, dengan mesej teras yang tidak dapat dilihat dan yang tetap relevan dengan kita walaupun dalam tergesa-gesa gila dunia teknologi terkini. Kisah mengajar Rumi adalah terasnya Masnavi (puisi yang luas), di mana ia menimbulkan isu-isu akal yang orang bergelut dengan kerap, tetapi dia menumpukan perhatian kepada aspek rohani tersembunyi mereka, mengubahnya menjadi pelajaran Sufi yang mendalam. Di dalam Masnavi, Rumi termasuk banyak cerita haiwan, kebanyakannya berasal dari tradisi sastera lain, tetapi dia mengubahnya agak sesuai dengan tujuannya dan membuktikan maksudnya.

Kita hidup dalam usia yang cepat; Segala-galanya bergerak lebih cepat-kereta kami bergerak lebih cepat, peralatan kami berfungsi dengan lebih cekap, kami dapat mengakses orang di seluruh dunia di telefon bimbit kami secara percuma, dan tentu saja kami mempunyai Internet, yang sendirinya memancarkan pada kelajuan yang semakin meningkat. Hidup dalam masyarakat yang berkembang pesat, di mana setiap hitungan minit dan orang-orang tidak sepatutnya mengalami downtime yang mencukupi, seseorang tidak boleh menjangkakan bahawa ramai orang akan memilih untuk membaca karya-karya sastera atau komentar yang panjang, tidak biasa, dan mungkin membosankan, tidak kira bagaimana memperkayakan atau penting mereka mungkin.

Dengan menerjemahkan karya Rumi, saya berharap dapat menjangkau orang-orang yang mungkin tidak pernah mendengarnya, terutama generasi muda. Tetapi cerita-cerita Rumi yang lebih lama, sukar, berliku mungkin bukan pengenalan terbaik untuk karya-karyanya, walaupun ia mengandungi pelajaran moral, psikologi, dan rohani yang sangat bernilai perhatian pembaca yang berdedikasi. Tetapi Rumi menulis banyak potongan pendek yang sama-sama rumit dan secara moralnya penting dalam cara mereka sendiri. Percaya bahawa karya-karya pendek ini lebih sesuai sebagai pengantar Rumi dan berharap pembaca akan diilhami untuk mencari semua dari karya-karyanya, termasuk kepingan yang lebih lama, saya telah memutuskan untuk membatasi jumlah sekarang untuk cerita pendek Rumi.

Saya menyedari beberapa tahun yang lalu bahawa setiap kali saya membaca cerita Rumi, yang disusunnya dalam ayat, dalam fikiran saya saya secara naluriah mengubahnya menjadi prosa ketika saya memprosesnya. Sepanjang tahun, banyak pembaca yang berminat dalam kerohanian tetapi yang tidak peminat puisi telah menyatakan kekecewaan mereka kerana tidak dapat mengambil kesempatan sepenuhnya daripada Rumi kerana kekurangan hubungan dengan puisi. Dengan pemikiran mereka, serta semua pencinta Rumi, saya membentangkan jumlah ini sebagai koleksi cerita pendek Rumi yang diterjemahkan ke dalam prosa untuk kebolehcapaian yang lebih luas.

Sufisme dan Ritual

Ritual secara sejarah telah menjadi sebahagian penting dari mana-mana masyarakat di mana rakyat berkumpul untuk berkongsi pengalaman yang bermakna. Menjalankan ritual yang menghubungkan orang ramai selama ribuan tahun menanamkan tingkah laku dan corak pemikiran yang membentuk watak masyarakat di dalam masyarakat mereka.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dalam Sufisme, di mana ritual diambil sangat serius, amalan Sufi zikr, di mana satu atau lebih dari sembilan puluh sembilan nama Tuhan diulangi berirama untuk jangka masa tertentu. Upacara itu begitu mendalam sehingga para pengamal dapat melampaui dunia sekarang dan ke pangkuan Tuhan. Ia mungkin tidak mungkin untuk kita hadir hari ini zikr upacara secara kerap atau sama sekali, bergantung di mana kita hidup. Kita boleh, bagaimanapun, berhubung dengan intipati zikr di mana sahaja kita berada.

Saya percaya bahawa menyambung kepada Rumi secara tetap, setiap hari membantu seseorang, seperti dalam zikr, untuk melampaui ego yang mengganggu dan mengangkat satu ke tahap kesedaran yang lebih tinggi dan murni. Saya secara peribadi telah membuat ritual untuk membaca beberapa ayat Masnavi setiap pagi sebelum saya memulakan hari saya untuk membantu saya menghadapi serangan Internet dan bentuk komunikasi segera yang moden. Jika saya boleh menguruskan yoga selepas membaca dari Masnavi, Saya tahu bahawa saya akan dijamin minda dan badan yang tenang dan seimbang untuk mengalu-alukan hari baru.

Nilai ritual, bagaimanapun, adalah berpegang padanya, mengikutinya dengan penuh semangat, dan tidak memecahkan aliran; Kegigihan ini dalam amalan ritual adalah cabaran terbesar. Membaca satu cerita pendek Rumi setiap hari dengan mudah boleh menjadi upacara orang lain.

Untuk mengumpulkan koleksi cerita yang sesuai dengan rasa setiap pembaca adalah tugas yang mustahil. Namun dalam cerita-cerita Rumi, kita melihat spektrum subjek yang luas dan mengagumkan, masing-masing dengan daya tarikannya yang unik, bahawa pembaca zaman moden dari pelbagai latar belakang dan jalan hidup yang berbeza tidak pasti untuk mencari sesuatu yang menarik di dalamnya. Saya yakin bahawa setiap pembaca akan berjaya tidak mencari satu tetapi banyak cerita oleh Rumi untuk memenuhi rasa ingin tahu mereka untuk pelajaran rohani yang bermakna, sering ditaburi dengan humor yang licik.

Anggur untuk Empat - oleh Rumi

Empat lelaki telah melakukan perjalanan dalam karavan yang sama sepanjang hari tetapi tidak pernah bercakap satu sama lain. Apabila konvoi mereka berhenti untuk petang, empat lelaki itu membuat api bersama dan menghangatkan diri ketika mereka berkumpul di sekelilingnya.

Lelaki-lelaki itu berasal dari empat negara yang berlainan, dan tidak ada yang berbicara bahasa-bahasa orang lain. Mereka adalah buruh dalam pakaian yang patah yang kelihatan miskin. Ketika mereka duduk berkumpul bersama-sama, gemetar seperti daun di udara dingin, salah satu daripada rakan-rakan mereka, yang lebih baik, mengambil kasihan dan menawarkan mereka sejumlah kecil wang supaya mereka boleh membeli sesuatu untuk dimakan.

Orang Parsi cepat mencadangkan: "Mari kita menghabiskan wang kita pada buah anggur."

"Apa yang merayap! Saya tidak mahu apa yang dia mahu, saya mahukan anggur," kata Arab yang menantang.

"Tidak, kawan-kawan sayangku," mengadu orang Turk, "Saya tidak suka apa yang anda cadangkan: Saya lebih suka anggur."

"Datanglah kepada orang-orang, jangan berdebat, lebih baik jika kita semua bersetuju untuk membeli anggur," kata lelaki itu dari Greece.

Tidak memahami antara satu sama lain, lelaki mula berperang, melemparkan tumbukan dan mengutuk dalam lidah masing-masing.

Ketika para lelaki bertempur antara satu sama lain, seorang lelaki yang bijak dan suci melihatnya dari jauh dan dengan cepat mendekati mereka. Berjaya memisahkan mereka, dia dapat mengetahui masalah mereka, kerana dia fasih dalam empat bahasa.

Terima kasih kepada kebijaksanaan bijaksana, anggur tidak lama lagi diperoleh, melepaskan empat orang yang tidak disengajakan dari beban kemarahan mereka.

© 2018 oleh Madyam Rafi. Hak cipta terpelihara.
Diambil dengan kebenaran daripada penerbit,
Hampton Roads Publishing. www.redwheelweiser.com
.

Perkara Sumber

Buku Rumi: Cerita dan Fenomena 105 yang Illumine, Delight, dan Inform
oleh Rumi. Diterjemahkan oleh Maryam Mafi. Kata Pengantar oleh Narguess Farzad.

Buku Rumi: Cerita dan Kisah 105 yang Illumine, Delight, dan Inform oleh Rumi. Diterjemahkan oleh Maryam Mafi. Kata Pengantar oleh Narguess Farzad.Suara Rumi bergantian antara main-main dan berwibawa, sama ada dia menceritakan kisah kehidupan biasa atau mengundang pembaca yang arif ke tingkat introspeksi yang lebih tinggi dan pencapaian nilai transenden. Terjemahan Mafi dengan jelas mencerminkan nuansa puisi Rumi sambil mengekalkan nada positif semua tulisan Rumi, serta rasa suspense dan drama yang menandakan intipati Masnavi. (Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle dan CD MP3.)

klik untuk memesan pada amazon

Mengenai Pengarang

Rumi (Jalal ad-Din Muhammad Balkhi) adalah penyair Muslim Sunni, penyair, ulama Islam, ahli teologi, dan ahli silap mata sufi Islam abad 13-abad.

Maryam Mafi lahir dan dibesarkan di Iran. Dia pergi ke Tufts University di AS di 1977 di mana dia belajar sosiologi dan kesusasteraan. Semasa membaca untuk ijazah induknya dalam komunikasi antarabangsa di Universiti Amerika dan Georgetown dia mula menerjemahkan kesusasteraan Parsi dan telah melakukannya sejak itu.

Video: Rumi ~ Cinta bermakna mencapai langit

Lebih banyak buku oleh Pengarang ini

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}