'Tis Musim Untuk Mengatakan Perkara yang Kami Menyesal Kemudian - Dan Penyelidikan Baru Memberitahu Kami Mengapa

'Tis Musim Untuk Mengatakan Perkara yang Kami Menyesal Kemudian - Dan Penyelidikan Baru Memberitahu Kami Mengapa
Para penyelidik mendapati "gairah" - menjadi berjaga-jaga dan terjaga - membuat kita lebih cenderung untuk mengatakan perkara-perkara yang kemudian kita menyesal. Shutterstock

Krismas adalah masa yang menegangkan bagi ramai, jadi tidak menghairankan ia juga dikenali sebagai musim untuk hujah.

Ada yang menganggapnya kerana kami berkongsi masa dengan ahli keluarga, yang kami lebih cenderung untuk berhujah kerana kebencian botol atau gangguan lain yang kami sembunyikan secara rahsia. Orang lain meletakkannya ke alkohol.

Tetapi, dalam mana-mana keadaan, di bawah keadaan biasa orang biasanya mahir dalam menjaga komen berpotensi menyakitkan kepada diri mereka sendiri. Jadi mengapa kita lebih cenderung untuk mengatakan perkara-perkara yang kita mungkin menyesal ketika Krismas?

Sepanjang tiga tahun yang lalu kita telah mempelajari mengapa orang mengatakan perkara yang kemudiannya mereka menyesal. Dikeluarkan pada minggu ini Jurnal Psikologi Sosial Eksperimen, penyelidikan kami ditemui dalam lapan eksperimen selama tiga tahun pembolehubah yang sama secara konsisten menerangkan mengapa orang mendedahkan perkara yang menyebabkan mereka kesakitan.

Dari perceraian yang tidak berbahaya kepada pendedahan maklumat rahsia yang lebih serius, dalam setiap eksperimen kita mendapati "gairah" menerangkan kecenderungan untuk mendedahkan maklumat yang mungkin sepatunya disembunyikan.

Krismas adalah tekanan, dan tekanan menyebabkan rangsangan kronik. Apabila orang terangsang, mereka lebih cenderung untuk mengatakan perkara-perkara yang mungkin tidak sepatutnya.

Jadi apa yang menggembirakan? Dan mengapa ia menyebabkan orang mengatakan perkara yang kemudiannya mereka menyesal?


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Pada asasnya, gairah adalah tahap yang mana seseorang itu terjaga dan waspada. Anda mungkin menganggap diri terjaga dan amaran akan meningkat dan bukannya mengurangkan ketepatan apa yang kita katakan - tetapi ini tidak akan berlaku.

Sebabnya adalah kerana keghairahan menggunakan apa yang dipanggil "sumber daya kognitif" - pada dasarnya kuasa otak. Kerana terdapat sumber daya kognitif yang kurang sedar yang tersedia untuk mengawal apa yang keluar dari mulut kita, minda kita lalai menjadi lebih automatik, dan kelihatan kurang dipertimbangkan, respons. Apabila kita kehilangan kawalan sedar atas apa yang kita katakan, ia menjadi lebih berkemungkinan kita akan mendedahkan maklumat yang akan kita simpan kepada diri sendiri.

Penyelidikan kami mendapati bahawa maklumat yang kami biasanya berhati-hati tentang menyembunyikan, seperti rahsia dan maklumat yang sangat peribadi, lebih cenderung untuk didedahkan apabila kami gagal menanggung tindak balas yang lebih automatik. Kami mendapati gairah membuat orang mendedahkan lebih banyak maklumat peribadi, mendedahkan rahsia, mendedahkan maklumat yang teragak-agak dan berkongsi pengalaman mengerutkan diri dengan orang yang tidak dikenali.

Dalam percubaan pertama kami, kami meminta peserta menulis profil temu janji. Kami menimbulkan gairah dengan separuh peserta. Mereka mendedahkan maklumat yang lebih memalukan, emosi, intim dan bahkan menyebarkan profil profil mereka daripada mereka yang agak santai.

Kajian post-hoc mendapati orang-orang yang mendedahkan maklumat tersebut kurang dipilih untuk tarikh. Kajian menunjukkan bahawa orang yang tidak sejuk keluar dilihat sebagai pasangan yang kurang ideal.

Dalam percubaan kedua kami, kami mendapati orang lebih cenderung untuk mendedahkan masa ketika mereka berkata maksud jahat atau hal-hal jahat kepada orang lain dalam talian, menunjukkan bahawa kebangkitan meningkatkan pendedahan maklumat yang orang tidak biasanya ingin mendedahkan. Orang yang santai, nampaknya lebih baik menyembunyikan maklumat dan menjaga rahsia.

Dalam kajian ketiga kami, kami membangkitkan kebangkitan dengan membuat orang berlari di tempat untuk 60 saat. Hasilnya mendapati peserta lebih cenderung untuk berkongsi cerita memalukan (membuka kepada orang lain) selepas latihan fizikal. Biasanya orang mungkin mendedahkan maklumat peribadi seperti ini kepada rakan dan keluarga, tetapi nampaknya orang lebih cenderung untuk membuka diri kepada orang yang tidak dikenali apabila terangsang. Temuan ini menunjukkan bahawa melakukan senaman fizikal mungkin menjadi cara yang lebih baik untuk mengenali seseorang daripada lebih banyak perkara yang mendesak seperti duduk di sekeliling.

Nampaknya merendahkan rangsangan adalah kunci untuk mendapatkan lebih banyak kawalan terhadap apa yang kita katakan. Masalahnya adalah bahawa masa yang perlu kita berhati-hati - seperti wawancara kerja, penglibatan media, mesyuarat kerja penting, atau pertemuan romantis - sering membangkitkan, dan tidak mudah untuk bertenang dan santai.

Jadi apakah beberapa perkara yang dapat dilakukan orang untuk meminimumkan pendedahan yang tidak diingini dan menyelamatkan keluarga dari Krismas yang tidak dapat dilupakan kerana alasan yang salah?

Sesetengah teknik dikenali untuk mengurangkan tahap tekanan harian dan berguna untuk situasi apabila kita paling riled up. Pendekatan ini termasuk secara sedar mengawal pernafasan anda dan mendengar muzik sejuk. Teknik lain untuk faedah jangka panjang memberi nasihat tentang profesional kesihatan - mengurangkan berapa banyak kopi yang anda minum, makan makanan seimbang dan dapatkan tidur yang cukup.

Bukan sahaja langkah-langkah ini menjadikan anda lebih sihat, mereka juga mengurangkan tahap tekanan anda dan akhirnya kawalan anda terhadap apa yang anda katakan.

Oleh itu, apabila anda membuka tekanan anda atau menggali ke dalam ayam belanda anda Krismas ini, cuba bersantai dan berehat. Hidupkan muzik, nafas dengan mendalam, dan mengurangkan peluang untuk mengatakan sesuatu yang anda mungkin menyesal nanti.Perbualan

Mengenai Penulis

Brent Coker, Akademik - Universiti Melbourne, University of Melbourne

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}