Orang Yunani Purba Telah Fakta Alternatif Terlalu

Orang Yunani Purba Telah Fakta Alternatif Terlalu
Pengertian kebenaran boleh didapati dalam kata-kata Muses. The Muses / Wikpedia Jacopo Tintoretto

Dalam umur deepfakes dan fakta alternatif, ia boleh menjadi rumit dengan kebenaran. Tetapi membujuk orang lain - atau bahkan diri sendiri - apa yang benar bukanlah satu cabaran yang unik untuk era moden. Malah orang Yunani kuno terpaksa menghadapi kenyataan yang berbeza.

Ambil kisah Oedipus. Ini adalah naratif yang kebanyakan orang fikir mereka tahu - Oedipus membutakan dirinya selepas mendapati dia membunuh bapanya dan berkahwin dengan ibunya, bukan?

Orang Yunani Purba Telah Fakta Alternatif Terlalu Pelakon Christopher Plummer dalam filem 'Oedipus the King' tahun 1967. AP Photo

Tetapi orang-orang Yunani purba sebenarnya meninggalkan kita banyak versi yang berbeza dari hampir setiap kisah purba. Homer mempunyai Oedipus hidup, mata utuh selepas kematian ibunya Jocasta. Euripides, seorang lagi dramatis Yunani, mempunyai Oedipus terus tinggal bersama ibunya setelah kebenaran diturunkan.

Satu cabaran Saya menghadapi ketika mengajar mitologi Yunani adalah andaian bahawa kursus saya akan menentukan versi cerita yang betul. Pelajar ingin tahu versi mana yang "betul."

Untuk membantu mereka memahami mengapa ini bukan pendekatan terbaik, saya menggunakan laluan dari Hesiod's "Theogony, "Kisah tentang asal-usul alam semesta dan tuhan oleh penyair Hesiod. Narator mendakwa Muses, dewi inspirasi seni, sains dan kesusasteraan, menampakkan diri kepadanya dan menyatakan "kita tahu bagaimana untuk memberitahu banyak perkara palsu (pseudea) sama dengan kebenaran (etumoisin) tetapi kita tahu bagaimana bercakap kebenaran (alêthea ) apabila kita mahu. "

Sekarang, ini adalah penafian sebelum menerangkan bagaimana Zeus memerintah alam semesta! Tetapi orang Yunani mempunyai cara berfikir yang berbeza tentang naratif dan kebenaran daripada yang kita lakukan hari ini.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kebenaran ada di sini

Satu pendekatan sedemikian memberi tumpuan kepada kepelbagaian penonton yang mendengar cerita. Di bawah tafsiran sejarah ini, kaveat Muses boleh dilihat sebagai cara untuk menyediakan khalayak untuk cerita yang berbeza daripada yang diberitahu di komuniti tempatan mereka.

Tafsiran teologi mungkin melihat perbezaan antara kepercayaan manusia dan pengetahuan ilahi, yang memelihara keupayaan untuk membezakan kebenaran untuk tuhan sahaja. Pendekatan ini menjangkakan prinsip utama kemudian perbezaan falsafah antara penampilan dan realiti.

Muses juga menetapkan asas metafizik: Kebenaran ada, tetapi sukar untuk difahami dan hanya dewa-dewa yang dapat benar-benar tahu dan memahaminya. Formulasi ini menetapkan "kebenaran" sebagai ciri asas alam semesta.

Makna perkataan yang digunakan adalah penting di sini. "Pseudea," yang digunakan untuk "kebohongan," adalah akar sebatian bahasa Inggeris yang menandakan sesuatu yang salah - berfikir nama samaran atau pseudosains. Tetapi perhatikan bahawa Hesiod menggunakan dua perkataan yang berbeza untuk "kebenaran." Yang pertama, "etumon" adalah di mana kita mendapat etimologi bahasa Inggeris dari, tetapi perkataan Yunani ini boleh bererti apa-apa dari "sahih" hingga "asal". Kedua, "alêthea" secara harfiah bermaksud "apa yang tidak tersembunyi atau dilupakan." Ia adalah akar sungai yang melupakan kecelakaan, Lêthe, yang perairan jiwa-jiwa sampel yang mati untuk mencuci kenangan mereka.

Jadi kepada Muses - yang merupakan anak perempuan Zeus dan Mnemosyne, dewi ingatan - "kebenaran" adalah sesuatu yang berwibawa kerana ia adalah "sahih" dalam makna dan "didedahkan" atau "tidak dapat dilupakan."

Implikasi Muses adalah kebenarannya berasal dari asal-usul kuno dan entah bagaimana tidak berubah dan, pada akhirnya, tidak dapat diketahui oleh manusia.

Sesungguhnya perumusan ini menjadi landasan falsafah purba apabila penulis seperti Plato menegaskan bahawa kebenaran dan realiti mesti kekal dan tidak berubah. Andaian-andaian tentang hakikat juga menjadi pusat kepada pendekatan absolut kepada kepercayaan, sama ada kita bercakap tentang agama, kesusasteraan atau politik.

Tetapi apa yang baik adalah mengetahui sifat kebenaran jika ia akhirnya tidak boleh diakses oleh fikiran manusia?

Dari mengajar teks-teks Yunani, saya semakin yakin bahawa pengarang Theogony memetik Muses bukan semata-mata untuk menghindari tanggungjawab untuk menceritakan kisah yang tidak diketahui atau untuk memuji kebijaksanaan para dewa. Sebaliknya, dia memberikan nasihat untuk menafsirkan mitos dan bercerita secara umum: Jangan risau tentang apa yang benar atau tidak. Cubalah untuk memahami cerita semasa anda menemuinya, berdasarkan butiran yang diberikannya.

Mitos dan ingatan

Rawatan "kebenaran" dalam mitos Yunani boleh menjadi informatif apabila melihat penyelidikan moden dalam sains dan ingatan kognitif.

Ahli sains ingatan Martin Conway, dalam mengkaji bagaimana orang membina cerita mengenai dunia dan diri mereka sendiri, telah mendakwa bahawa dua kecenderungan asas, korespondensi dan koheren, memerintah kenangan kita.

Koresponden merujuk kepada bagaimana memori kita sesuai dengan fakta yang dapat disahkan, atau apa yang sebenarnya berlaku.

Kesesuaian adalah kecenderungan manusia untuk memilih butiran yang sesuai dengan anggapan kita tentang dunia dan siapa kita. Kajian Conway menunjukkan bahawa kita cenderung memilih kenangan tentang masa lalu dan membuat pemerhatian pada masa kini yang mengesahkan naratif kita tentang apa yang sebenarnya berlaku.

We sudah tahu bahawa banyak dari apa yang kita fahami tentang dunia ditafsirkan dan "diisi" oleh otak kreatif dan cekap kita, jadi kita tidak dapat mengejutkan bahawa kita secara selektif memilih kenangan untuk mewakili kebenaran mutlak walaupun kita terus mengkaji semulanya.

Sebagai individu dan kumpulan, apa yang kita terima sebagai "benar" dikondisikan oleh sikap berat sebelah kita dan dengan apa yang kita inginkan kebenarannya.

Dengan fikiran ini, amaran Muses untuk tidak teragak-agak sama ada butiran dalam mitos adalah benar nampaknya sesuai - terutamanya jika naratif yang masuk akal lebih penting daripada yang "benar".

Satu adegan dari "Odyssey" Homer menguatkan kes untuk menerapkan idea-idea ini ke Yunani awal. Apabila Odysseus kembali ke pulau asalnya di Ithaca selepas 20 tahun, dia akan menyamar untuk menguji ahli keluarganya. Banyak ketegangan timbul dari perbualannya dengan isterinya, Penelope, ketika dia juga digambarkan sebagai "seseorang yang berbicara banyak kebohongan (pseudea) yang serupa dengan kebenaran (etumoisin)." Odysseus membentangkan fakta kepada isterinya yang tidak mempunyai rakan sejagat dalam realiti objektif, tetapi pemilihannya mendedahkan banyak tentang Odysseus yang "benar" tentang dirinya sendiri. Dia menawarkan tema dan anekdot yang memberikan gambaran tentang siapa dia, jika kita mendengar dengan teliti.

Epik Yunani purba muncul dari budaya di mana beratus-ratus masyarakat yang berlainan dengan tradisi dan kepercayaan yang berasingan mengembangkan bahasa dan kepercayaan bersama. Tidak seperti Amerika Syarikat hari ini, kepelbagaian ini mewujudkan persekitaran untuk menghadapi dan membandingkan perbezaan. Apa cerita Hesiod memberitahu penontonnya ialah kebenaran ada di luar sana, tetapi ia sukar untuk difikirkan.

Dengan memikirkannya, kita perlu mendengar cerita-cerita yang dikatakan oleh orang-orang dan memikirkan bagaimana mereka mungkin kelihatan benar kepada mereka. Ini bermakna tidak berlebihan apabila kita mendengar sesuatu yang tidak diketahui yang menentang apa yang kita fikir kita tahu.

Mengenai Penulis

Joel Christensen, Profesor Madya Pengajian Klasik, Brandeis University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Apa yang Bekerja Untuk Saya: Menanyakan Mengapa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Bagi saya, pembelajaran sering datang dari pemahaman "kenapa". Mengapa perkara itu berlaku, mengapa perkara itu berlaku, mengapa orang adalah cara mereka, mengapa saya bertindak seperti yang saya lakukan, mengapa orang lain bertindak seperti ...
The Physicist dan The Inner Self
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya baru membaca artikel indah oleh Alan Lightman, seorang penulis dan ahli fizik yang mengajar di MIT. Alan adalah pengarang "In Praise Wasting Time". Saya dapati ia memberi inspirasi untuk mencari saintis dan ahli fizik ...
Song Pencuci Tangan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Kita semua pernah mendengarnya beberapa kali dalam beberapa minggu yang lalu ... cuci tangan selama sekurang-kurangnya 20 saat. OK, satu dan dua dan tiga ... Bagi kita yang masa-dicabar, atau mungkin sedikit ADD, kami ...
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghibur diri anda.
Ghost Town: Flyovers of Cities pada COVID-19 Lockdown
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Kami menghantar drone di New York, Los Angeles, San Francisco dan Seattle untuk melihat bagaimana bandar-bandar telah berubah sejak lokasinya COVID-19.