Sudah tiba masanya untuk belajar bagaimana tersenyum di topeng anda

Sudah tiba masanya untuk belajar bagaimana tersenyum di topeng anda

Ketika orang-orang menavigasi dunia bertopeng, mereka perlu lebih fokus pada mata dan suara untuk berhubung dengan orang-orang di sekeliling mereka, kata seorang psikologi.

Dengan wajah yang ditutup untuk membantu mengurangi penyebaran COVID-19, beberapa petunjuk wajah yang bergantung pada orang untuk berhubung dengan orang lain-seperti senyum yang menunjukkan sokongan-juga dikaburkan.

Ini akan berlaku terutamanya bagi orang Amerika Utara, kata Jeanne Tsai, seorang profesor psikologi di Universiti Stanford dan pengarah Makmal Kebudayaan dan Emosi Stanford, yang menghargai emosi bertenaga tinggi - seperti kegembiraan atau semangat, yang dikaitkan dengan senyuman terbuka yang besar - lebih banyak daripada yang dilakukan oleh orang Asia Timur.

Di sini, Tsai berkongsi bagaimana beberapa perbezaan budaya tersebut dapat menjelaskan mengapa sebilangan orang menolak penutup wajah daripada yang lain. Sebagai contoh, penyelidikan telah menunjukkan bahawa orang Amerika Utara menilai orang yang mempunyai senyuman yang lebih besar menjadi lebih ramah dan boleh dipercayai daripada orang Asia Timur, jadi penutup wajah mungkin menyukarkan mereka untuk berhubung dengan orang asing, katanya.

Lebih-lebih lagi, Tsai's penyelidikan telah menunjukkan bahawa perbezaan budaya ini mempunyai akibat untuk perkara-perkara seperti perkongsian sumber daya - Amerika Utara memberi lebih banyak kepada orang yang menunjukkan senyuman lebih besar daripada orang Asia Timur. Ini mungkin membuat orang Amerika Utara cenderung untuk berkongsi dengan orang yang wajahnya tertutup, ketika berkongsi sangat kritikal, menurut Tsai.

Walau bagaimanapun, memahami perbezaan ini juga dapat membantu menuntun jalan keluar untuk mengatasi halangan hubungan, kata Tsai, sambil menunjuk ke foto-foto tersenyum yang pekerja kesihatan di Hospital Stanford mengetuk peralatan pelindung diri mereka untuk membantu pesakit mereka merasa lebih selesa sebagai contoh.

Di sini, Tsai menggali bagaimana wajah kita menyampaikan emosi dan bagaimana memakai topeng muka akan mengubah cara kita menavigasi dunia:


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Q

Emosi apa yang ditunjukkan oleh wajah kita?

A

Kami mengekspresikan banyak emosi yang berbeda di wajah kami - kegembiraan, ketenangan, dan kebahagiaan serta kemarahan, kesedihan, dan ketakutan. Wajah bukan satu-satunya saluran yang kita gunakan untuk mengekspresikan emosi kita - kita menggunakan kata-kata, suara kita, dan tubuh kita, tetapi jelas itu penting. Sebenarnya, para cendekiawan telah meminati wajah tersebut sebagai saluran untuk mengekspresikan emosi kita sejak Charles Darwin, dan inilah saluran pertama yang dikunjungi oleh ahli psikologi seperti Paul Ekman ketika cuba mengkategorikan dan mengukur emosi pada tahun 1960-an dan 70-an.

Q

Apa yang berlaku apabila wajah kita tersembunyi di sebalik penutup muka?

A

Penutup wajah yang paling relevan kini menutup hidung dan mulut. Penutup wajah ini menyukarkan orang untuk melihat emosi orang lain, termasuk emosi mereka senyuman, yang memudahkan hubungan sosial. Ini berlaku terutama bagi orang Amerika Utara, yang cenderung memusatkan perhatian pada mulut orang ketika membaca emosi mereka. Oleh kerana para penyelidik telah menunjukkan bahawa di banyak budaya Asia Timur, orang cenderung lebih fokus pada mata, menutup mulut mungkin kurang mengganggu perasaan hubungan sosial mereka.

Q

Bolehkah anda menerangkan beberapa perbezaan budaya yang anda dapati dalam penyelidikan anda?

A

Mulut nampaknya sangat penting di Amerika Syarikat sebahagiannya kerana mulut adalah bahagian penting dalam menyampaikan senyum lebar, dan bagi orang Amerika, senyuman yang lebih besar lebih baik. Hasil kerja kami mendapati bahawa orang Amerika Utara menilai orang yang mempunyai senyuman yang lebih besar menjadi lebih ramah dan boleh dipercayai. Sebenarnya, senyuman mempunyai pengaruh yang lebih kuat terhadap penilaian keramahan dan kepercayaan daripada ciri struktur wajah yang lebih berkaitan dengan bangsa atau seks. Ini kerana orang Amerika Utara menghargai emosi positif bertenaga tinggi (seperti kegembiraan dan semangat), yang cenderung membangkitkan senyuman terbuka. Orang Asia Timur, bagaimanapun, tidak terlalu menghargai emosi bertenaga tinggi ini, dan jangan terlalu bergantung pada ukuran senyuman sama seperti orang Asia Timur untuk menilai kemampuan orang lain.

Perbezaan budaya ini bahkan tercermin dalam aktiviti otak — Amerika Utara menunjukkan lebih banyak aktiviti di kawasan otak yang berkaitan dengan ganjaran seperti wang ketika melihat lebih besar berbanding yang lebih kecil senyuman, berbanding dengan orang Cina. Oleh itu, topeng menutupi bahagian wajah yang mungkin paling menggembirakan orang Amerika Utara, dan mereka bergantung untuk membezakan teman dari musuh. Ini mungkin mengapa orang Amerika Utara mengadu bahawa topeng membuat mereka merasa terputus dari yang lain.

Q

Apakah strategi komunikasi bukan lisan yang dapat digunakan orang ketika cuba berhubung dengan orang lain yang bertopeng?

A

Paling tidak, saya rasa orang harus belajar tersenyum dengan mata dan suara mereka, dan lebih banyak membaca mata dan suara orang lain.

Tetapi mungkin ada penyelesaian lain yang inovatif. Amerika Utara sudah mempunyai beberapa orang. Contohnya, beberapa orang telah membuat pengganti untuk senyuman, seperti pekerja penjagaan kesihatan yang pandai di sini di Stanford yang menampal gambar senyum mereka di jas makmal mereka, atau kemunculan topeng baru yang dirancang untuk menunjukkan atau bahkan meniru mulut. Ini dan penyelesaian mudah lain mungkin mengimbangi kos untuk menutup senyum.

Sementara itu, mungkin yang paling aman untuk mengambil yang terbaik - bahawa di bawah topeng mereka, orang masih ramah, boleh dipercayai, dan layak mendapat pertolongan - terutama kerana mereka berusaha melindungi orang lain dan juga diri mereka dari penyakit seperti COVID-19.

Q

Adakah terdapat pelajaran lain dari penyelidikan anda yang menurut anda berlaku untuk masa sekarang ini?

A

Dalam kerja kami, kami mendapati bahawa orang Amerika Utara bukan sahaja lebih cenderung menilai orang dengan senyuman bergigi besar sebagai lebih mudah didekati dan berkongsi sumber dengan mereka, mereka juga cenderung mengupah orang-orang itu sebagai pekerja atau doktor.

Kerana budaya berbeza dari segi nilai mereka dengan emosi bertenaga tinggi (dan oleh itu, senyum besar), individu dari beberapa budaya tidak mahu menunjukkan senyuman besar. Orang Amerika Utara sering meremehkan bagaimana orang-orang ini dapat didekati, dan ini boleh menyebabkan bias budaya dalam pengambilan pekerja. Saya bimbang bahawa bias budaya ini mungkin akan menjadi lebih besar apabila interaksi beralih ke platform dalam talian yang memberi tumpuan kepada wajah. Oleh itu, satu pelajaran umum adalah bahawa bagaimana seseorang dapat didekati mungkin lebih berkaitan dengan penyesuaian budaya anda daripada watak mereka yang sebenarnya.

sumber: Universiti Stanford

Rahsia Perkahwinan Besar oleh Charlie Bloom dan Linda BloomBuku disyorkan:

Rahsia Perkahwinan Besar: Kebenaran Sebenar dari Pasangan Nyata tentang Cinta Berlaku
oleh Charlie Bloom dan Linda Bloom.

The Blooms menyulingkan kebijaksanaan dunia nyata dari pasangan 27 yang luar biasa menjadi tindakan positif mana-mana pasangan boleh mengambil untuk mencapai atau mendapatkan semula bukan hanya perkahwinan yang baik tetapi yang hebat.

Untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Hari Perhitungan Telah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Parti Republik bukan lagi parti politik pro-Amerika. Ini adalah parti politik palsu yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang tujuannya dinyatakan adalah untuk mengganggu, mengguncang, dan…
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...