Apa yang Plato Boleh Mengajar Anda Mengenai Mencari A Soulmate

Apa yang Plato Boleh Mengajar Anda Mengenai Mencari A Soulmate

Pada mulanya, manusia menjadi androgynous. Jadi, kata Aristophanes dalam kisahnya yang menakjubkan tentang asal-usul cinta di Plato Simposium.

Bukan sahaja manusia awal mempunyai kedua-dua set organ seksual, laporan Aristophanes, tetapi mereka dilengkapi dengan dua muka, empat tangan, dan empat kaki. Monstrosities ini sangat cepat - bergerak dengan cara cartwheels - dan mereka juga cukup kuat. Begitu kuat, pada hakikatnya, tuhan-tuhan itu gugup atas kekuasaan mereka.

Ingin melemahkan manusia, Zeus, raja Tuhan Tuhan, memutuskan untuk memotong masing-masing dalam dua, dan memerintahkan anaknya Apollo "untuk menghidupkan wajahnya ... ke arah luka sehingga setiap orang akan melihat bahawa dia telah dipotong dan menjaga agar lebih baik . "Jika, bagaimanapun, manusia terus menimbulkan ancaman, Zeus dijanjikan untuk memotong mereka lagi - "dan mereka perlu membuat jalan mereka pada satu kaki, melompat!"

Manusia yang terputus adalah banyak yang menyedihkan, Aristophanes berkata.

"[Setiap] merindukan separuh lagi, dan mereka akan melemparkan tangan mereka satu sama lain, menenun diri bersama-sama, ingin tumbuh bersama."

Akhirnya, Zeus, dengan hati yang sayang, memutuskan untuk mengubah organ-organ seksual mereka ke depan, supaya mereka dapat mencapai kepuasan dalam memeluk.

Rupa-rupanya, dia pada awalnya mengabaikannya, dan, Aristophanes menerangkan, manusia yang terputus telah "membuang benih dan menjadikan anak-anak, tidak satu sama lain, tetapi di tanah, seperti cicadas." (sebuah keluarga serangga)

Oleh itu, sumbangan Aristophanes kepada Simposium, di mana watak-watak Plato bergilir-gilir menyusun ucapan mengenai cinta - diselang-selang dengan minuman keras.

Tidak salah bahawa Plato memberikan Aristophanes yang paling luar biasa ucapan. Dia adalah penulis drama komik terkenal di Athens, yang bertanggungjawab untuk tambang yang kaya Lysistrata, di mana wanita Yunani "pergi mogok" dan menolak seks kepada suami mereka sehingga mereka berhenti berperang.

Apakah ucapan Aristophanes berkaitan dengan cinta?

Adakah suka mengubati 'luka' kami?

Aristophanes berkata ucapannya menerangkan "sumber keinginan kita untuk saling mencintai." Dia berkata,

"Cinta dilahirkan ke dalam setiap manusia; ia menyeru bahagian-bahagian semula jadi kita semula jadi; ia cuba membuat satu daripada dua dan menyembuhkan luka sifat manusia. Maka kita masing-masing adalah 'separuh yang sepadan' dari seluruh manusia ... dan setiap daripada kita sentiasa mencari separuh yang sepadan dengannya. "

Diagnosis ini sepatutnya terdengar kepada telinga kita. Itulah pengertian cinta yang mendalam dalam kesedaran Amerika, penulis Hallmark yang mengilhamkan dan pengeluar Hollywood sama - disampaikan dengan setiap Komedi Romantik yang ditawarkan.

Cinta adalah penemuan jiwa seseorang, kami suka mengatakan; ia adalah untuk mencari separuh lagi anda - orang yang melengkapkan saya, sebagai Jerry Maguire, Ejen sukan Tom Cruise yang terkenal, begitu terkenal.

Sebagai seorang ahli falsafah, saya selalu kagum bagaimana akaun Plato di sini, yang diucapkan oleh Aristophanes, secara tidak sengaja membangkitkan pandangan cinta kita yang moden. Ia adalah akaun yang sangat bergerak, cantik, dan sedap.

Apabila Aristophanes menggambarkannya, kita mungkin melihat cinta sebagai penyembuhan luka kita, atau "luka sifat manusia." Jadi, apa luka ini? Di satu pihak, tentu saja, Aristophanes bermakna sesuatu yang harfiah: luka yang dilakukan oleh Zeus. Tetapi bagi para ahli falsafah, bercakap tentang "luka sifat manusia" mencadangkan lebih banyak lagi.

Mengapa kita mencari cinta?

Manusia terluka, ahli falsafah Yunani bersetuju. Setidak-tidaknya, mereka membuat kesimpulan, kami cenderung kepada tabiat maut, seolah-olah ditonjolkan dalam sifat kita.

Manusia bersikeras mencari kepuasan dalam hal-hal yang tidak dapat memberikan pemenuhan yang nyata atau berkekalan. Gegaran palsu ini termasuk barangan material, juga kuasa, dan kemasyhuran, Aristoteles menjelaskan. Kehidupan yang ditujukan kepada mana-mana matlamat ini menjadi sangat sengsara dan kosong.

Ahli falsafah Kristian, yang diketuai oleh Augustine, menerima diagnosis ini, dan tambah sentuhan teologi. Mengejar barangan material adalah bukti Kejatuhan, dan gejala sifat berdosa kita. Oleh itu, kita seperti makhluk asing di sini di dunia ini - atau sebagai Medieval akan meletakkannya, peziarah, dalam perjalanan ke destinasi supranatural.

Manusia berusaha untuk memuaskan keinginan dalam perkara duniawi, Augustine berkata, tetapi ditakdirkan, kerana kita menanggung kernel yang tidak terbatas di dalam diri kita. Oleh itu, perkara terhingga tidak dapat dipenuhi. Kita dibuat dalam imej Tuhan, dan keinginan kita yang tak terhingga hanya dapat dipenuhi oleh sifat Tuhan yang tidak terhingga.

Dalam abad 17th, ahli falsafah Perancis, Blaise Pascal ditawarkan akaun luka sifat kita lebih selaras dengan perasaan sekular. Dia mendakwa bahawa sumber dosa dan kejahatan kita terletak dalam ketidakmampuan kita untuk duduk diam, bersendirian dengan diri kita sendiri, dan memikirkan yang tidak dapat diketahui.

Kami mencari pelencongan yang menyusahkan seperti perang, inebriation atau perjudian untuk menyusun minda dan menyekat pemikiran yang menyedihkan yang meresap: mungkin kita bersendirian di alam semesta - mungkin kita hanyut di batu kecil ini, dalam ruang dan waktu yang tak terbatas, tanpa kuasa mesra yang menundukkan kami.

Luka sifat kita adalah keadaan eksistensial, Pascal mencadangkan: terima kasih kepada ketidakpastian situasi kita yang tidak dapat dijawab oleh sains atau menyelesaikannya, kita terus-menerus mengatasi kegelisahan - atau putus asa.

Adakah cinta jawapan kepada masalah kehidupan?

Kembali kepada proposisi Plato, dikeluarkan melalui Aristophanes: berapa banyak melihat cinta romantis sebagai jawapan kepada masalah kehidupan? Berapa ramai yang berharap atau berharap cinta itu akan menyembuhkan "luka" sifat kita dan memberi makna kepada kehidupan?

Saya mengesyaki banyak yang dilakukan: budaya kita praktik dekri.

Soulmate anda, Hollywood berkata, mungkin mengambil bentuk yang mengejutkan, tidak dijangka - dia mungkin kelihatan bertentangan, tetapi anda tidak dapat menarik perhatian. Secara bergantian, kekasih anda mungkin kelihatan pada awalnya kurang ajar atau menyendiri. Tetapi anda mendapati dia diam-diam manis.

Filem-filem Hollywood biasanya berakhir apabila wira-wira yang romantis menemui jiwa mereka, tanpa melihat kebahagiaan hidup selepas perkahwinan, apabila anak-anak dan bekerja rapat - ujian sebenar cinta.

Aristophanes meletakkan permintaan dan jangkaan pada cinta yang sangat melampau.

"Apabila seseorang bertemu dengan setengahnya yang tersendiri," katanya, "sesuatu yang luar biasa berlaku: kedua-duanya tersentuh dari deria mereka dengan cinta, dengan rasa kepunyaan satu sama lain, dan dengan keinginan, dan mereka tidak tidak mahu dipisahkan dari satu sama lain, tidak seketika. Ini adalah orang yang menghabiskan hidup mereka bersama dan masih tidak dapat mengatakan apa yang mereka inginkan dari satu sama lain. "

Ini kelihatan ajaib dan menarik, tetapi Plato tidak mempercayainya. Itulah sebabnya dia menghayatinya dalam cerita satiris Aristophanes. Pendek kata: semuanya agak dongeng.

Adakah cinta sejati wujud?

Pandangan "soulmate," menyiratkan bahawa ada satu orang di alam semesta yang merupakan perlawanan anda, satu orang dalam penciptaan yang menyelesaikan anda - yang akan anda kenali dalam kilat cahaya.

Bagaimana jika dalam pencarian anda untuk cinta sejati, anda menceritakan tentang menunggu atau mengharapkan untuk menjadi bintang-bintang - dengan sia-sia? Bagaimana jika tidak ada pasangan yang sempurna yang anda tunggu?

Adakah ini satu sebab mengapa, sebagai Pusat Penyelidikan Pew laporan, kita lihat bilangan rekod Amerika yang belum berkahwin?

Sebaliknya, bagaimana jika anda menyelami hubungan, perkawinan bahkan, mengharapkan kilauan dan kesenangan untuk bertahan, tetapi tidak, dan memberi jalan untuk ... kehidupan biasa, dimana pertanyaan-pertanyaan biasa dan keraguan dan ketidakpuasan hidup muncul kembali dan berlama-lama?

Dalam bukunya Romantik moden, pelakon dan pelawak Aziz Ansari menceritakan tentang perkahwinan yang dia hadiri yang boleh dipentaskan oleh Aristophanes sendiri:

"Sumpah ... berkuasa. Mereka berkata perkara yang paling luar biasa tentang satu sama lain. Perkara-perkara seperti 'Anda adalah prisma yang mengambil cahaya kehidupan dan mengubahnya menjadi pelangi' ... "

Ansari menjelaskan, begitu gembira, sangat tinggi dan transenden, bahawa "empat pasangan yang berbeza berpecah, kononnya kerana mereka tidak merasakan mereka mempunyai cinta yang dinyatakan dalam janji-janji itu."

Cinta abadi lebih lazim

Cinta bukanlah penyelesaian untuk masalah kehidupan, kerana sesiapa yang telah jatuh cinta dapat membuktikan. Romantik sering kali bermula dengan banyak sakit kepala dan sakit hati. Dan mengapa meletakkan beban seperti itu kepada orang lain di tempat pertama?

Nampaknya tidak adil. Mengapa melihat kepada pasangan anda untuk menyembuhkan luka kewujudan - untuk menyembuhkan jiwa anda? Ini adalah satu tanggungjawab besar yang tidak dapat ditangani oleh manusia.

Saya menerima kritikan yang diketepikan Plato di sini melalui Aristophanes. Walaupun saya tidak pakar dalam perkara ini, saya dapati mesejnya agak tepat dalam hal ini: cinta sejati jauh lebih biasa.

Saya harus menyatakan: cinta sejati adalah asal dalam asalnya, jika tidak dalam kesimpulannya. Maksudnya, cinta sejati tidak ditemui secara tiba-tiba, pada pandangan pertama, tetapi sebaliknya, ia adalah hasil kerja yang besar, perhatian berterusan, dan pengorbanan.

Cinta bukan penyelesaian untuk masalah kehidupan, tetapi ia pasti menjadikannya lebih menawan, dan keseluruhan prosesnya lebih menyeronokkan. Jika jiwa jiwa wujud, ia dibuat dan dibuat, selepas perkongsian seumur hidup, seumur hidup dikongsi bersama dengan tugas biasa, kesengsaraan yang kekal, dan tentu saja, mengetahui kegembiraan.

Tentang Pengarang

Firmin DeBrabander, Profesor Falsafah, Kolej Seni Institut Maryland

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = soulmates; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}