Apa Yang Burung Boleh Ajarkan Kami Tentang Memilih Rakan Kongsi dan Menjadikannya Terakhir

Apa Yang Burung Boleh Ajarkan Kami Tentang Memilih Rakan Kongsi dan Menjadikannya Terakhir Gisela Kaplan

Cinta, seks dan pilihan pasangan adalah topik yang tidak pernah ketinggalan zaman di kalangan manusia atau, yang mengejutkan, di antara sebilangan burung Australia. Untuk spesies ini, memilih pasangan yang tepat adalah pendorong evolusi dan mempengaruhi kelangsungan hidup dan kejayaan burung dan keturunannya.

Tidak ada tempat yang lebih baik daripada Australia untuk mengamati dan mengkaji strategi untuk pilihan pasangan burung. Burung beo moden dan burung penyanyi adalah ciptaan Gondwanan - mereka pertama kali berkembang di Australia dan hanya kemudiannya menghuni seluruh dunia.

Di sini, kita akan mengkaji cara canggih beberapa burung asli memilih jodoh yang baik, dan menjadikan hubungan itu kekal.

Apa Yang Burung Boleh Ajarkan Kami Tentang Memilih Rakan Kongsi dan Menjadikannya Terakhir Lorikeet pelangi membentuk ikatan seumur hidup. Bobbie Marchant

Ibu tunggal dan musiman

Selama bertahun-tahun, penyelidikan memusatkan perhatian pada kajian burung di mana pemilihan seksual semudah lelaki pacaran wanita. Lelaki mungkin menampilkan bulu atau corak yang lebih terang, melakukan lagu atau tarian khas atau, seperti burung bowerbird, membina gundukan paparan yang canggih.

Dalam spesies ini, betina memilih jodoh terbaik di pasaran. Tetapi lelaki tidak berpegang teguh setelah mengawan untuk membesarkan anak mereka.

Strategi pembiakan ini hanya berlaku untuk sebilangan kecil burung di seluruh dunia.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kemudian ada "kekasih untuk satu musim", yang merangkumi peratusan kecil burung lagu. Laki-laki dan perempuan boleh membesar bersama selama satu musim, kemudian pergi dengan cara yang terpisah.

Ini sama sekali bukan perkongsian sebenar - ia hanyalah pasaran untuk pembiakan.

Burung yang bersatu

Tetapi bagaimana dengan burung lain - burung yang membesarkan keturunan secara berpasangan, seperti yang sering dilakukan manusia? Mereka yang membentuk perkongsian selama lebih dari satu musim, dan dalam beberapa kes, seumur hidup?

Lebih daripada 90% burung di seluruh dunia tergolong dalam kategori "bersama keibubapaan" - dan di Australia, banyak dari mereka tinggal bersama untuk masa yang lama. Sesungguhnya, Australia adalah tempat tumpuan untuk ini koperasi dan urusan jangka panjang.

Tokoh yang mengejutkan ini tidak sama dengan kerajaan binatang. Walaupun di kalangan mamalia, pasangan jarang berlaku; hanya 5% daripada semua mamalia, termasuk manusia, berpasangan dan membesarkan anak-anak bersama-sama.

Oleh itu, bagaimana burung Australia yang mempunyai ikatan panjang memilih rakan kongsi, dan apa rahsia mereka untuk menjayakan hubungan?

Apa Yang Burung Boleh Ajarkan Kami Tentang Memilih Rakan Kongsi dan Menjadikannya Terakhir Sepasang burung merpati berkepala putih. Kredit: Gisela Kaplan

Lekapan sepanjang hayat

Konsep pengawanan sesama sering digunakan untuk menjelaskan bagaimana manusia membentuk hubungan yang berkekalan. Seiring berjalannya teori, kami memilih pasangan dengan sifat, gaya hidup dan latar belakang yang serupa.

Pada burung asli yang membentuk ikatan tahan lama, termasuk burung buter, drongos dan kakatua, perbezaan antara jantina kecil atau tidak ada - iaitu, mereka "monomorfik". Lelaki dan wanita mungkin kelihatan sama ukuran dan bulu, atau kedua-duanya menyanyi, membina sarang dan menyediakan anak-anak yang sama.

Jadi, bagaimana mereka memilih satu sama lain, jika tidak berdasarkan perbezaan warna, lagu, tarian atau bulu? Terdapat beberapa penyelidikan untuk menunjukkan bahawa pilihan mereka berdasarkan keperibadian.

Banyak pemilik burung dan ahli avikultur akan membuktikan bahawa burung mempunyai keperibadian individu. Contohnya, mereka mungkin lemah lembut, toleran, tunduk, agresif, yakin, ingin tahu, takut atau bergaul.

Penyelidikan belum membuktikan secara pasti keperibadian burung mana yang saling menarik. Tetapi sejauh ini nampaknya persamaan atau keakraban, bukannya berlawanan, menarik.

Penternak Cockatiel sekarang juga menggunakan penilaian keperibadian serupa dengan yang digunakan untuk anjing pertunjukan.

Terdapat bukti praktikal dan saintifik untuk menyokong pendekatan ini. Dalam konteks pembiakan, burung yang nampaknya tidak serasi dapat dipaksa bersama. Dalam kes sedemikian, mereka tidak mungkin membiak dan mungkin juga tidak saling berinteraksi. Sebagai contoh, penyelidikan pada Gouldian finches telah menunjukkan bahawa pada pasangan yang tidak sepadan, tahap hormon stres meningkat selama beberapa minggu, yang melambatkan bertelur.

Sebaliknya, pasangan finch zebra yang dipadankan dengan baik mempunyai telah ditunjukkan mempunyai kejayaan pembiakan yang lebih besar. Eksperimen yang dirancang dengan baik juga ditunjukkan burung-burung ini untuk menukar rakan yang ditugaskan oleh manusia setelah bebas melakukannya, menunjukkan pilihan rakan kongsi yang tegas.

Apa Yang Burung Boleh Ajarkan Kami Tentang Memilih Rakan Kongsi dan Menjadikannya Terakhir Zebra finches berpasangan bersama. Kredit Sumber: Robyn Burgess

Lebih daripada sekadar seks

Sekarang kepada beberapa aspek tingkah laku yang luar biasa dan tidak diketahui pada beberapa burung asli.

Ikatan burung tidak selalu atau awalnya mengenai pembiakan. Sebilangan besar kakatua memerlukan lima hingga tujuh tahun untuk matang secara seksual. Magpies, burung rasul dan choughs bersayap putih tidak boleh memikirkan untuk membiak sehingga mereka berumur lima atau enam tahun.

Sementara itu, mereka menjalin persahabatan. Ada yang menjadi kekasih masa kecil sebelum mereka "berkahwin" dan beranak semula.

Burung monogami sosial, seperti kebanyakan kakatua dan burung kakak tua Australia, saling memperhatikan dengan teliti. Mereka menegaskan kembali ikatan dengan bersuara, bersantai dan terbang bersama mencari makanan dan air.

Malah burung penyanyi asli yang tidak begitu suka dipeluk seperti burung belatuk atau corvid perkongsian jangka panjang dan terbang, makan dan bakar bersama-sama.

Apa Yang Burung Boleh Ajarkan Kami Tentang Memilih Rakan Kongsi dan Menjadikannya Terakhir Kawan kakatua dengan belerang atau pasangan hendak mendarat. Sumber Robyn Burgess

Semua ada dalam fikiran

Spesies burung yang berpasangan seumur hidup, dan menghabiskan banyak masa untuk membesarkan keturunan, umumnya juga paling bijak (apabila diukur dengan jisim otak berbanding dengan berat badan).

Spesies tersebut cenderung hidup untuk masa yang lama juga - kadang-kadang empat kali lebih lama daripada burung yang mempunyai berat badan yang sama di hemisfera utara.

Jadi mengapa ini berlaku? Otak mengunyah banyak tenaga dan memerlukan nutrien terbaik. Ia juga memerlukan masa untuk mencapai pertumbuhan penuh. Penjagaan ibu bapa untuk jangka masa yang panjang, seperti yang disediakan oleh banyak burung Australia, adalah cara terbaik untuk memaksimumkan perkembangan otak. Ia memerlukan ikatan yang kuat antara ibu bapa, dan komitmen untuk membesarkan keturunan dalam jangka masa panjang.

Menariknya, otak burung dan manusia mempunyai senibina yang serupa, dan rangkaian neurotransmitter dan hormon penting yang sama. Sebahagian daripada ini mungkin membenarkan lampiran jangka panjang.

Hormon kuat yang mengawal tekanan dan mendorong emosi positif berkembang dengan baik pada manusia dan burung. Ini termasuk oxytocin (yang berperanan dalam pengiktirafan sosial dan tingkah laku seksual) dan serotonin (yang membantu mengatur dan memodulasi mood, tidur, kegelisahan, seksualiti, dan selera makan).

Sistem dopamin juga sangat berpengaruh cara ikatan pasangan dibentuk dan dikekalkan pada primata - termasuk manusia - dan pada burung.

Burung pun menghasilkan hormon prolaktin, pernah dikaitkan hanya dengan mamalia. Ini memainkan peranan dalam menjaga ibu bapa duduk di atas gumpalan telur mereka, termasuk burung jantan yang turut serta.

Kuasa cinta

Mengingat perkara di atas, seseorang membuat kesimpulan yang mengejutkan bahawa kerjasama, dan ikatan jangka panjang dalam pasangan, sama baiknya dengan burung seperti halnya untuk manusia. Strategi ini dapat dibuktikan menyebabkan kedua-dua spesies menjadi yang paling berjaya dan tersebar luas di Bumi.

Dengan jumlah burung asli Australia yang semakin berkurang, belajar sebanyak mungkin mengenai tingkah laku mereka, termasuk bagaimana mereka membentuk hubungan yang berkekalan, adalah tugas yang mendesak.

Sebilangan besar maklumat yang disebut dalam artikel ini diambil dari buku-buku Gisela Kaplan Ikatan Burung, Fikiran Burung dan Tawny FrogmouthPerbualan

Tentang Pengarang

Gisela Kaplan, Profesor Emeritus dalam Tingkah Laku Haiwan, Universiti New England

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

buku_hubungan kedai

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…
Apabila Punggung Anda Terhadap Tembok
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mempunyai banyak perkara buruk untuk diperkatakan, tetapi saya menyukainya. Sama seperti saya mengasihi orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Surat Berita InnerSelf: Ogos 23, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Semua orang mungkin boleh bersetuju bahawa kita hidup dalam masa yang pelik ... pengalaman baru, sikap baru, cabaran baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahawa semuanya selalu berubah,…