Kebenaran Tentang Seksualiti Di Greece Purba

Kebenaran Tentang Seks Di Greece Purba

A pameran baru di Muzium British berjanji untuk mengangkat tudung pada keindahan yang dimaksudkan untuk orang Yunani kuno. Tetapi ketika kita menatap patung-patung marmer yang tenang pada layar - menangkis torsi laki-laki dan daging wanita lembut - apakah kita melihat apa yang dahulu orang melihat?

Persoalan saya meminta di sini bukanlah satu falsafah, tetapi ia perlu dilakukan dengan jangkaan dan andaian kita tentang kecantikan, rayuan seks dan seks itu sendiri. Perasaan yang wajah yang cantik dan badan-badan mengapi dalam kita tidak syak lagi seolah-olah kedua-dua peribadi dan naluri - hanya kerana mereka mungkin lakukan untuk orang Yunani purba yang pertama yang dibuat dan dinikmati karya seni ini. Tetapi reaksi kita tidak dapat tidak dibentuk oleh masyarakat kita hidup dalam.

Sikap Yunani terhadap seks adalah berbeza dari kita sendiri, tetapi adakah semua mitos tentang kehidupan seks orang Yunani kuno benar? Dan bagaimana ini mempengaruhi bagaimana kita melihat seni?

Berikut adalah fakta-fakta di sebalik empat kepercayaan umum yang dipegang.

Lelaki Yunani Adakah Semua Biseksual

Sudah tentu norma di Yunani purba untuk seorang lelaki untuk mencari kedua-dua jantina menarik. Tetapi kehidupan peribadi lelaki di Athena klasik - bandar yang paling kita ketahui - sangat berbeza dengan apa sahaja yang mungkin mengalami "biseksual" hari ini.

Hubungan antara lelaki yang sama adalah sama sekali tidak sama: sebaliknya, hubungan seks yang sama akan melibatkan lelaki remaja dan lelaki yang lebih tua. Lelaki juga menggunakan pelacur wanita secara kerap: seks boleh dibawa murah di sebuah bandar yang merupakan rumah kepada rumah pelacuran yang banyak, penyanyi streetwalkers dan "penghibur" wanita. Bagi hubungan perkahwinan, lelaki jarang berkahwin sebelum usia 30, dan selain dari malam perkahwinan, adalah perkara biasa bagi pasangan suami isteri untuk tidur berasingan.

Hubungan seksual yang berbeza ini ditangkap dalam lukisan pasu klasik dalam cara yang berbeza. Untuk hubungan seks yang sama, tumpuan biasanya pada pacaran; untuk pelacuran, ia adalah perbuatan seksual; untuk perkahwinan, pada masa ini apabila pengantin lelaki membawa pulang isterinya yang baru.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Wanita Greek Telah Mengambil Pernikahan

Ini adalah sebahagian besarnya benar. Seorang bapa kanak-kanak itu secara tradisinya melihatnya sebagai tugasnya untuk mencari seorang suami sesuai untuk anak perempuannya dan yang penting, akan secara amnya telah memainkan peranan dalam mencari seorang isteri untuk anaknya juga. Di Athens, seorang wanita yang secara umumnya berkahwin pada kira-kira 16 - biasanya dengan seorang lelaki dua kali umurnya, selalunya bapa saudara atau sekutu ayahnya. Patung marmar dari Aphrodite telanjang berjongkok di mandi, juga dikenali sebagai Venus Lely. Salinan Rom asal Yunani, abad 2 abad. Royal Collection Trust / © Her Majesty Queen Elizabeth II 2015 Pengaturan ini mungkin dijangka membawa kepada perkahwinan yang tidak bahagia, tetapi kita dapat mencari contoh pasangan penyayang. Dari segi seni, apa yang saya dapati terutamanya menyentuh adalah potret-potret istri-istri di batu nisan, di mana wanita secara bersistem ditunjukkan sebagai ibu-ibu yang setia, suka.

Menariknya, pengantin perempuan menjadi seorang tokoh kepentingan erotik sengit dalam abad ke-5th SM Athens. lukisan pasu sering menggambarkan wanita muda memakai pakaian dan barang kemas menjelang majlis perkahwinan mereka atau yang dipimpin oleh tangan oleh pengantin lelaki mereka, dengan Eros bersayap terapung berhampiran.

The Greeks Liked Young Boys mereka

Sama seperti pengantin muda yang seksi, ia adalah sebagai remaja yang lelaki didapati menarik oleh lelaki lain. Rasa seksual lelaki mula berkurangan ketika dia mula tumbuh rambut dan rambut badan dan ini daya tarikan pendek mungkin menjelaskan keghairahan gembira bahawa pemuda poster-boy seperti Charmides diterima. Menurut Plato, semua orang di sekolah gusti menatap Charmides "seolah-olah dia adalah patung" dan Socrates sendiri "menangkap api" ketika dia melihat di dalam jubah belia.

Untuk semua yang Charmides dan hotties lain - kedua-dua lelaki dan perempuan - digambarkan sebagai "cantik" dan "cukup-faced", penulis Greek jarang menyebut ciri-ciri wajah tertentu. Kami mempunyai sedikit idea apa yang mata-bentuk atau lip-bentuk didapati menarik, misalnya. Adakah terdapat sambungan yang dibuat antara kekurangan ini kepentingan dalam muka dan tenang - beberapa akan berkata, kosong - ungkapan kita dapati di banyak patung klasik?

Sebagai tambahan kepada gim, pemuda berkulit licin, orang Yunani juga mengagumi badan lelaki dewasa - sebagai patung atlet, tuhan dan pahlawan dalam pertunjukan Menonjolkan Kecantikan. Jawapan Athens kepada Miss World adalah pertandingan kecantikan lelaki, Euandria, pertandingan "kemanusiaan" di mana para peserta telah dinilai berdasarkan kekuatan dan keupayaan tubuh mereka serta rupa mereka.

Orang Yunani Tahu Cara Pesta

Simposium (pesta minum semua lelaki) adalah satu peristiwa apabila orang Yunani membiarkan rambut mereka turun. Ini adalah kesempatan untuk lelaki dan remaja yang lebih tua untuk ikatan dan sangat dituntut secara erotically. Para tetamu akan menggoda satu sama lain, dengan hamba menuangkan minuman, dan akan ada pelacur wanita yang disewa sebagai "penghibur" untuk petang.

Cawan dari mana pengunjung minum pada acara ini sering dicat dengan adegan erotik, mulai dari pandangan yang berlanjutan hingga ke pesta penuh. Tetapi adakah adegan-adegan ini mencerminkan keadaan sebenar di pihak-pihak ini adalah perkara lain. Mengecewakan bagi sesiapa yang suka berfikir tentang orang Yunani kuno sebagai bebas daripada hubungan seksual, gambaran-gambaran tentang pergaulan ini mungkin hanya fantasi erotis atau peringatan lidah yang berbuah tentang akibat mabuk.

Patung-patung indah Muzium British adalah dunia jauh dari imej-imej erotis ini. mendefinisikan Kecantikan menghindari kekacauan simposium anggota badan yang memihak kepada estetika dunia yang lebih halus. Tetapi daging taut masih dalam keterangan - dan sama ada kecantikan yang dipamerkan masih ditemui seksi akhirnya terletak pada mata penonton.

PerbualanArtikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan
Baca artikel asal.

Tentang Pengarang

robson jamesJames Robson ialah Pensyarah Kanan di Classics di The Open University. Bidang penyelidikan beliau termasuk: drama komik Greek Aristophanes; seks Greek klasik dan seksualiti; dan humor dan terjemahan komedi Yunani. penerbitan beliau termasuk Sex and Seksualiti dalam Classical Athens (Edinburgh University Press, 2013) dan Aristophanes: Pengenalan (Duckworth / Bloomsbury, 2009).

Buku oleh Penulis ini:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 0748634142; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}