Jampi, Pesona, Boneka Erotis Dan Cinta Ajaib Di Mediterania Purba

Jampi, Pesona, Boneka Erotis Dan Cinta Ajaib Di Mediterania PurbaPatung Eros dari jenis Centocelle. Karya seni Roma abad 2 abad, mungkin satu salinan selepas asal Yunani. Wikimedia Commons

Ia adalah rahsia yang baik di kalangan ahli sejarah semasa abad 19th dan awal 20th abad bahawa amalan sihir meluas di Mediterranean purba. Ahli-ahli sejarah mahu mengekalkan aktiviti itu dengan rendah kerana ia tidak menyokong pandangan ideal mereka terhadap orang Yunani dan Rom. Walau bagaimanapun, hari ini sihir adalah kawasan yang sah dari penyelidikan ilmiah, memberikan pandangan ke dalam sistem kepercayaan kuno serta amalan budaya dan sosial.

Walaupun sihir tidak digalakkan dan kadang kala dihukum pada zaman dahulu, ia berkembang dengan sama. Pihak berkuasa secara terbuka mengutuknya, tetapi cenderung untuk mengabaikan pemantauan yang kuat.

Jampi erotis adalah bentuk sihir yang popular. Pengamal sihir profesional dikenakan yuran untuk menulis azimat erotik, membuat anak patung terpesona (kadang-kadang disebut poppets), dan juga mengarahkan kutukan terhadap saingan dalam cinta.

Magic dibuktikan secara meluas dalam bukti arkeologi, buku ejaan dan kesusasteraan dari Yunani dan Rom, serta Mesir dan Timur Tengah. Contoh Yunani Magical Papyri, dari, Mesir Graeco-Rom, adalah koleksi mantra penyenaraian besar untuk pelbagai tujuan. Koleksi itu dikumpulkan dari sumber-sumber yang berasal dari abad ke-2 SM hingga abad ke-5 AD, dan termasuk banyak tarikan menarik.

Beberapa mantra melibatkan pembuatan anak patung, yang bertujuan untuk mewakili objek keinginan (biasanya seorang wanita yang sama sekali tidak menyedari atau tahan terhadap pengagum akan). Arahan menentukan bagaimana seorang anak patung erotik harus dibuat, kata-kata apa yang harus dikatakan di atasnya, dan di mana ia harus didepositkan.

Objek semacam itu adalah bentuk sihir bersimpati; sejenis pesona yang beroperasi di sepanjang prinsip "seperti memberi kesan seperti". Apabila menguatkan sihir bersimpati dengan anak patung, pesaing mantra percaya bahawa apa-apa tindakan yang dilakukan ke atasnya - sama ada fizikal atau psikik - akan dipindahkan kepada manusia yang diwakilinya.

Anak patung ajaib yang terpelihara dan paling terkenal dari zaman dahulu, yang dipanggil "Louvre Doll"(4 abad AD), menggambarkan wanita telanjang dalam kedudukan berlutut, terikat, dan ditikam dengan jarum 13. Berbentuk dari tanah liat yang tidak disukai, boneka tersebut ditemui di dalam sebuah ven terracotta di Mesir. Ejaan yang disertakan, yang ditulis pada tablet plumbum, mencatat nama wanita itu sebagai Ptolemais dan lelaki yang membuat mantera itu, atau menugaskan ahli silap mata untuk melakukannya, seperti Sarapammon.

Bahasa kasar dan kejam

Jampi yang menemani anak patung itu dan, sememangnya, mantra dari zaman dahulu dalam segala macam topik, tidak ringan dalam bahasa dan gambaran yang digunakan. Jampi kuno sering ganas, kejam dan tanpa rasa hati atau penyesalan. Dalam ejaan yang datang dengan Louvre Doll, bahasa itu kedua-dua menakutkan dan menghalau dalam konteks moden. Contohnya, satu bahagian mantra yang diarahkan pada Ptolemais berbunyi:

Jangan biarkan dia makan, minum, tahan, berani, atau temui tidur ...

Bahagian lain berbunyi:

Seret dia dengan rambut, oleh keberanian, sehingga dia tidak lagi menghina saya ...

Bahasa sedemikian tidak menunjukkan sebarang emosi yang berkaitan dengan cinta, atau tarikan. Terutama apabila digabungkan dengan anak patung itu, mantra itu boleh menyerang pembaca moden sebagai obsesif (mungkin mengingatkan tengkorak atau troll dalam talian) dan juga misoginistik. Malah, daripada mencari cinta, niat di sebalik mantra itu mencadangkan untuk mencari kawalan dan penguasaan. Begitu juga gender dan dinamik seksual zaman dahulu.

Tetapi dalam dunia maskulin, di mana persaingan dalam semua aspek kehidupan adalah sengit, dan matlamat kemenangan adalah yang paling utama, bahasa kekerasan adalah tipikal dalam mantera yang berkaitan dengan apa-apa dari kejayaan dalam kes mahkamah untuk penipuan perlumbaan kereta. Sesungguhnya, satu teori menunjukkan bahawa kata-kata yang lebih ganas, semakin mantap dan berkesan.

Suka ramuan

Kebanyakan bukti kuno menunjukkan kepada lelaki sebagai pengamal sihir profesional dan pelanggan mereka. Terdapat keperluan untuk melek huruf untuk melakukan sihir yang paling banyak (kebanyakan wanita tidak berpelajaran) dan dapat diakses oleh pelanggan (kebanyakan wanita tidak bebas menerima pengunjung atau memiliki perniagaan). Walau bagaimanapun, sesetengah wanita juga terlibat dalam sihir erotik (walaupun sumber-sumber mengenai ini agak terhad).

Di Athena kuno, sebagai contoh, seorang wanita dibawa ke mahkamah atas tuduhan cuba meracuni suaminya. Perbicaraan itu direkodkan dalam ucapan yang disampaikan bagi pihak pihak pendakwaan (bertarikh sekitar 419 SM). Ia termasuk pertahanan wanita, yang menyatakan bahawa dia tidak berniat meracun suaminya tetapi untuk mentadbir filtre cinta untuk menghidupkan semula perkahwinan itu.

Pidato yang bertajuk Terhadap Ibu Tunggal untuk Keracunan oleh Antiphon, jelas menunjukkan bahawa orang Athena diamalkan dan percaya pada ramuan cinta dan mungkin mencadangkan bahawa bentuk sihir erotik yang lebih halus ini (berbanding dengan pemutus mantra dan pembuatan anak patung yang terpesona) adalah mempertahankan wanita.

Keinginan antara wanita

Di dalam kepelbagaian mantera yang terdapat dalam Yunani Magical Papyri, dua perjanjian khusus dengan keinginan seks wanita yang sama. Dalam salah satu daripada ini, seorang wanita yang bernama Herais cuba secara ajaib memujuk seorang wanita dengan nama Serapis. Dalam mantra ini, bertarikh abad kedua AD, tuhan-tuhan Anubis dan Hermes dipanggil untuk membawa Serapis ke Herais dan mengikat Serapis kepadanya.

Dalam mantra kedua, bertarikh pada abad ketiga atau keempat AD, seorang wanita bernama Sophia mencari seorang wanita dengan nama Gorgonia. Ejaan ini, yang ditulis pada tablet utama, adalah nada agresif; sebagai contoh:

Dibakar, dibakar, membakar jiwanya, hati, hati, roh, dengan cinta kepada Sophia ...

Tuh dan dewi selalu dipanggil dengan sihir. Dalam mantra untuk menarik Serapis, misalnya, Anubis dimasukkan berdasarkan peranannya sebagai tuhan rahasia sihir Mesir. Hermes, tuhan Yunani, sering disertakan kerana sebagai tuhan pengutus, dia adalah pilihan yang berguna dalam mantra yang mencari hubungan dengan seseorang.

Kecenderungan untuk menggabungkan tuhan-tuhan dari beberapa budaya tidak biasa dalam sihir kuno, menunjukkan sifat eklektiknya dan mungkin satu bentuk lindung nilai seseorang (jika satu tuhan agama tidak akan mendengarkan, satu dari sistem kepercayaan lain).

Dewa-dewa dengan sambungan erotik juga tertulis pada permata untuk menarik minat. Dewa erotisme Yunani, Eros adalah tokoh yang popular untuk menggambarkan batu permata, yang kemudiannya boleh dijadikan barang kemas.

Banyak mantra erotik di zaman kuno - dari ramuan kepada anak patung kepada permata dan ritual yang terpesona - bukan hanya memberikan maklumat mengenai sihir di dunia Mediterania purba, tetapi kerumitan dan konvensyen budaya di sekeliling seksualiti dan jantina.

Sistem tegar dari peranan jantina yang jelas di antara pasangan aktif (laki-laki) dan pasif (wanita), berdasarkan patriarki yang menguasai dominasi dan kejayaan di semua kos, disokong oleh amalan-amalan ajaib masyarakat yang sama. Namun, penting untuk diperhatikan bahawa walaupun dalam sihir yang memaparkan orang-orang seks yang sama, bahasa yang agresif digunakan kerana konvensyen yang menggariskan mantra kuno.

PerbualanMasih sihir tetap, sebahagiannya, misteri apabila ia berkaitan dengan amalan erotik dan konvensyen. Kedua-dua jantina yang sama dari Yunani Magical Papyri, sebagai contoh, membuktikan realiti keinginan erotik di kalangan wanita kuno, tetapi tidak menjelaskan sama ada jenis seksual ini telah dikonsultasikan di Mesir Rom. Mungkin keinginan tersebut tidak diluluskan secara sosial; Oleh itu, jalan masuk ke sihir. Mungkin keinginan Sarapammon untuk Ptolemais juga berada di luar batas penerimaan, yang membawa dia ke dunia sihir yang penuh semangat dan terdesak.

Tentang Pengarang

Marguerite Johnson, Profesor Klasik, University of Newcastle

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = seksualiti kuno; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWtlfrdehiiditjamsptrues

ikuti InnerSelf pada

google-plus-iconicon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

ikuti InnerSelf pada

google-plus-iconicon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}