Asal-usul Seksual Patriarki Dan Kekuatan Radikal Cinta

Asal-usul Seksual Patriarki Dan Kekuatan Radikal Cinta

Pencinta, dinasti Mughal c1597, disebabkan oleh Manohar. Courtesy Freer Gallery of Art / Wikipedia

'Dunia selalu milik lelaki,' tulis Simone de Beauvoir di dalam Seks Kedua (1949), 'dan tidak ada punca yang diberikan untuk ini telah pun mencukupi.' Memandangkan kepintaran dan keupayaan wanita yang nyata sama, bagaimana mungkin terdapat banyak abad penguasaan seksual, patriarki? Kepada ramai orang, jawapan untuk soalan ini kelihatan seperti keistimewaan kuasa dalam bentuk penguasaan sosial yang lain. Akibatnya, kritikan patriarki sering mengambil bentuk perjuangan untuk kuasa, perjuangan untuk mengawal agenda sosial. Walau bagaimanapun, seperti yang saya katakan, penjelasan 'kuasa sosial' untuk institusi penguasaan seks tetap pada dasarnya cacat dan tidak mencukupi.

Di tempat mereka, saya telah mencadangkan dialektik bersejarah yang mendakwa - dan di sini saya mesti berhati-hati, supaya tidak ada suara tuntutan yang kuat - bahawa institusi penguasaan seperti itu tidak dapat dielakkan, namun salah. Saya menganggap dominasi seksual yang diinstitusikan sebagai bahagian yang tidak dapat dielakkan dari perjuangan panjang, seringkali menyakitkan, untuk memahami pembiakan kehidupan manusia - yang mengakibatkan pemisahan reproduksi seksual dari cinta seksual, dan kemunculan bentuk kehidupan yang dianjurkan di sekeliling bon seksual cinta.

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, dengan pesat yang mengagumkan, penentangan sosial yang meluas terhadap perkahwinan sejenis telah hilang di banyak tempat di dunia. Kawalan kelahiran yang boleh dipercayai, akses yang selamat dan sah terhadap pengguguran, dan pembentukan kekerabatan yang baru menjadikan pembiakan hidup dan peningkatan kanak-kanak kelihatan kurang dan kurang hasil reproduksi seksual. Pada masa yang sama, kita hidup melalui salah satu transformasi yang paling mendalam dalam sejarah manusia: hakisan pembahagian buruh berasaskan jantina. Perkembangan ini tidak hanya mencerminkan fakta-fakta moral yang baru ditemui - 'kesamaan' atau 'martabat'. Sebaliknya, saya ingin mencadangkan, mereka adalah hasil usaha yang panjang, kolektif pada pendidikan diri, yang bermula dengan cuba memahami apa Kejadian dipanggil 'kebijaksanaan dan kepelbagaian'.

Pada satu ketika di masa silam, manusia digambarkan bahawa kita membiak secara seksual - bahawa pembiakan hidup manusia hasil dari tindakan-tindakan tertentu yang penting yang boleh kita saling menanggung tanggungjawab. The cara kita sedar ini semestinya dengan menghadiri bagaimana atau ketika kita menyentuh satu sama lain dan saling bersekolah secara seksual. Lebih-lebih lagi, belajar bagaimana kita, sebagai manusia, direproduksi juga telah mengubah sepenuhnya cara-cara yang kita hasilkan semula.

Sekali nenek moyang kita memahami bukan sahaja perbuatan-perbuatan tertentu yang berpotensi untuk menghasilkan diri tetapi juga hanya individu-individu tertentu - pada tahap yang tepat dalam kehidupan - dapat menanggung anak-anak, pembahagian sosial yang penting antara jantina yang diambil, dalam bentuk sekatan yang dikenakan ke atas wanita. Penindasan patriarki wanita, saya mencadangkan, bukan berasal dari mana-mana 'akan menguasai wanita' (seperti Beauvoir dikekalkan) dan juga daripada 'penyataan yang sewenang-wenang' terhadap wanita jantina kepada badan wanita (seperti Judith Butler berhujah), tetapi dari genggaman nenek moyang kita tentang pembiakan seksual.

Sudah tentu, banyak tentang pembiakan seksual kekal (dan kekal) misterius: keguguran, kelahiran berganda, permulaan kesakitan. Untuk masa yang lama, satu-satunya aspek pembiakan seksual yang 'diketahui' dengan keyakinan adalah hakikat mudah bahawa hanya wanita yang berumur tertentu dapat menanggung anak-anak berikutan perbuatan seks tertentu dengan lelaki. Antara akibat dari pengetahuan yang terhad ini ialah soalan yang sangat mendesak: apa yang kita melakukan dengan satu sama lain secara seksual apabila kita tidak menuai, atau apabila pembiakan seksual diketahui menjadi hasil yang mustahil dalam interaksi seksual?


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Persoalan ini sudah tentu mendorong refleksi yang besar, dari Plato ke Sigmund Freud. Walau bagaimanapun, satu masalah yang menghantui, patut dijadikan perhatian khusus. Dalam banyak keadaan, satu tujuan utama perbuatan seks adalah untuk membuktikan bahawa ia bukan semata-mata untuk menghancurkan kita - untuk membuktikan bahawa pengalaman seksual hanya dialami atau 'mengalami', disebabkan oleh nafsu makan semula jadi atau tuntutan pengambilan anak. Pengalaman seksual harus difahami - entah bagaimana - sebagai ekspresif seorang ejen, sebagai sesuatu yang kita lakukan dan juga menjalani.

Malangnya, kepastian bahawa ada bertindak secara seksual - bukan hanya didorong oleh selera atau keinginan yang melebihi kawalan seseorang - dapat dicapai melalui dominasi seksual yang dilembagakan, dengan memasang hierarki jender 'peran aktif' dan 'pasif' seksual. Fikirannya mengasyikkan apabila mempertimbangkan 'inisiasi' yang banyak, cara yang mendalam dan berkekalan di mana manusia telah hidup ini - penyalahgunaan kanak-kanak lelaki dan perempuan, pelacuran dan pemerdagangan seks, isteri dan gundik, pelecehan dan penyalahgunaan yang disekat secara sosial - di mana Kepastian 'bertindak secara seksual' dicapai bagi sesetengah orang dalam penaklukan orang lain.

'Spembiakan semula 'dan' penguasaan seksual 'kekal, hingga ke hari ini, cara yang kuat untuk menjelaskan aktiviti seksual manusia. Hanya apabila manusia mula memahami diri mereka sebagai seksual pencinta - berusaha memahami dan memenuhi tuntutan mutual antara satu sama lain - apakah ketuanan penjelasan terdahulu itu dicabar. Lovemaking, dengan kata lain, adalah pencapaian sejarah sosial - sesuatu yang menyedari hakisan 'pembiakan seksual' (keperluan biologi) dan 'penguasaan seksual' untuk menjelaskan apa yang dilakukan oleh manusia antara satu sama lain, secara seksual.

Dua syarat penting untuk bercinta - dan bentuk kehidupan sosial yang dianjurkan di sekeliling bon cinta seksual - adalah ketersediaan dan pengguguran kandungan yang selamat dan sah. Dan, apabila lelaki dan wanita yang subur dapat memisahkan urusan seksual mereka daripada tuntutan pembiakan seksual, maka 'jantina' itu sendiri mula menjadi lemah di mana kita dapat menjalankan urusan cinta kita. Memandangkan adanya pengguguran, kontrasepsi dan teknologi pembiakan baru - iaitu, kerana pembebasan sementara seks dari pembiakan biologi dan bahagian buruh berasaskan jantina - tidak ada lagi sebab untuk menganggap cinta itu sendiri berdasarkan jantina. Dalam masa kita sendiri, perubahan sejarah ini telah memungkinkan penyebaran penerimaan persaudaraan sesama jenis dan hubungan gender yang tidak jelas.

Lebih-lebih lagi, menangani permintaan mutual bukan sahaja perniagaan pencinta 'swasta', tetapi transformasi sosial-institusi yang konkrit: perkahwinan yang diperluas, undang-undang anti diskriminasi, penginapan sosial individu transgender, dan memperluas hak wanita nama sahaja. Hak prerogatif baru untuk kekejaman seksual dan bentuk kekeluargaan yang baru berdasarkan kuasa cinta seksual terus muncul. Seperti yang saya lihat, ini bermakna cara kita merawat atau menyentuh satu sama lain sebagai pencinta tidak hanya ungkapan bagaimana kita sudah memahami atau menghargai satu sama lain, atau mencerminkan 'struktur kuasa' yang sedia ada. Mereka juga sedang berusaha untuk memahami satu sama lain dan keadaan bersama kami - melalui transformasi yang sangat besar dan kadang-kadang menyusahkan dalam nilai dan komitmen kami.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Mengenai Pengarang

Paul A Kottman adalah seorang profesor sastera perbandingan di New School for Social Research di New York. Buku terbarunya adalah Cinta sebagai Kebebasan Manusia (2017).

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = seksualiti kuno; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}