Freud Versus Jung: Punca Teruk Lebih Berarti Daripada Seks

Freud Versus Jung: Punca Teruk Lebih Berarti Daripada Seks

Pada 27 Februari 1907, di Berggasse 19 di Vienna, Sigmund Freud jatuh cinta. Objek kasih sayangnya adalah Carl Gustav Jung: 19 tahun lebih muda dari Freud, psikiatri muda sudah menjadi pengarah klinikal Burghölzli Hospital berprestij dan seorang profesor di University of Zurich.

Jung telah mendapat pengiktirafan antarabangsa untuk mencipta ujian persatuan perkataan, dan amalannya terkenal kerana kecenderungannya yang lembut. Tetapi apabila Jung membaca Freud Tafsiran Mimpi (1900), dia terkejut oleh teori Freud, dan memutuskan untuk pergi bercakap dengan lelaki itu sendiri. Dan bercakap yang mereka lakukan: untuk jam 13, mereka menjatuhkan kedalaman tidak sedarkan diri, kaedah psikoanalisis, dan analisis mimpi.

Freud sangat terkesan dengan akal Jung, tetapi keinginannya untuk menyapu Jung ke dunia psikoanalitik juga bermotivasi politik. Sebagai gerakan intelektual, psikoanalisis awal menyerupai sebuah parti politik - mungkin agama yang baru muncul - dengan Freud sebagai pusatnya yang tidak dapat ditukar. Beliau menyeru perkembangan psikoanalisis 'Sebab', yang akan diteruskan dengan menukar pakar psikiatri utama dan mengusir epigones dengan kejam, seperti Wilhelm Stekel, yang pernah memanggil Freud 'my Christ'.

Di dalam bulatan Freudian, idea boleh dikritik dengan jujur, tetapi, seperti yang dikatakannya kepada Lou Andreas-Salomé, 'seseorang harus berpegang pada homogenitas inti, jika tidak, ia adalah sesuatu yang lain'.

Dalam fikiran Freud, halangan terbesar yang dihadapi oleh 'Sebab' adalah anti-Semitisme. Freud sendiri adalah seorang Yahudi ateis, dan semua penganalisis yang berkumpul di ruang tamu Freud untuk menemukan Persatuan Psikologi Rabu (persatuan psikoanalisis pertama di dunia) adalah orang Yahudi. Freud ketakutan bahawa psikoanalisis akan menjadi sangat berkaitan dengan agama Yahudi yang tidak akan pernah ditangkap dalam sains arus perdana. 'Rakan-rakan Aryan kami,' dia menulis kepada rakan, 'sangat diperlukan untuk kami; jika tidak, psikoanalisis akan menjadi mangsa kepada anti-Semitisme. ' So Jung adalah segalanya Freud boleh berharap untuk: berbakat, berfikiran terbuka, sebuah stadium penubuhan saintifik - dan, di atas semua, dilahirkan tanpa setetes darah Yahudi di urat Protestan Swiss. 'Hanya penampilannya,' kata Freud, 'telah menyelamatkan psikoanalisis dari bahaya kebimbangan bangsa Yahudi.'

If Freud ditemui di Jung seorang gentil lumba-lumba, apa yang dilihat Jung di Freud? Anak seorang pendeta yang suram, imaginasi Jung yang tidak mudah terkandung - pastinya bukan dalam ketetapan psikiatri utama. Dia, seperti begitu banyak psychoanalysts awal, yang eksentrik - paling gembira di tepi kehormatan. Dia kadang-kadang mungkin menganggap dirinya sebagai penjelmaan semula Goethe (kerana hubungan leluhur palsu kepada penyair); dia selalu mengingati mimpi bangun yang dia telah pada usia 12 di mana Tuhan menumbangkan Katedral Basel; dan tabiat bacaannya adalah tidak teratur seperti perjalanan kilat kilat. Apabila Jung membaca Tafsiran Mimpi, dia menemui idea-idea baru Freud untuk fikirannya yang tidak selesa - untuk seketika.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Hadiah pertama Jung kepada Freud menjelang pertemuan mereka. Dalam 1906, Jung telah menggunakan ujian persatuan perkataannya untuk teori persatuan bebas Freud, alat penting dalam menghidupkan kenangan yang ditindas. Ini adalah antara ujian pemerhatian psikoanalisis yang pertama, dan Freud teruja dengan sokongan saintifik yang diberikannya kepada teori-teorinya. Freud selalu mengekalkan bahawa psikoanalisis adalah sains (terdapat beberapa bukti bahawa dia mungkin telah menganggap dirinya semacam positivist logik, seperti ganjil seperti yang mungkin kelihatan hari ini). Walaupun spekulasi melancarkan psikoanalisis, dia pasti akan mendarat di atas bukti kukuh batu. Jung menyediakan sebahagian daripada itu. Oleh itu, tidak sukar untuk melihat mengapa Freud menyayanginya, seperti yang dicintai oleh narsisisme.

Selepas Jung meninggalkan Vienna, beliau menulis kepada Freud bahawa pertemuan mereka adalah 'peristiwa dalam arti penuh kata'. Untuk beberapa tahun yang akan datang, surat-menyurat mereka mengambil pengertian sakramen peminat yang cemburu dan cemburu. Jung mengumumkan 'menghancurkan agama'nya untuk Freud, dan Freud seterusnya menulis bahawa' orang anda telah memenuhi saya dengan keyakinan pada masa depan '. Kesetiaan ini mengambil bentuk keluarga: Freud ayah, Jung anaknya. Mungkin ada kalanya homoerotik. Freud tidak lama lagi memasang Jung sebagai presiden pertama Persatuan Psychoanalytical Antarabangsa, yang oleh 1910 merangkumi psikoanalis di Vienna, Zurich, Berlin, London dan bahkan beberapa di Amerika Syarikat (kebanyakannya adalah Yahudi, dengan pengecualian yang ketara dari Welshman Ernest Jones). Jung kini menjadi pewaris rasmi kepada Freud, yang gembira bahawa masa depan psikoanalisis itu seolah-olah, pada akhirnya, tertentu.

Para pengikut Vienna tidak begitu yakin. Pemilihan Jung sebagai presiden, dengan bulatannya di Swiss, mengancam untuk patah Persatuan. Dan lebih buruk lagi, sahabat Freud, Alfred Adler, perlahan-lahan datang untuk mencabar 'inti' psikoanalisis. Dengan bantuan Jung, Freud mengalahkan Adlerians dan mengukuhkan lagi pergerakannya. Namun kesetiaan Jung kepada Freud tidak akan tahan lama.

Dalam ingatan Jung, keretakan pertama muncul di perjalanan mereka ke AS di 1909, ketika mereka berdua menyampaikan kuliah yang diterima baik di Clark University di Massachusetts. Freud, yang mempunyai tabiat yang luar biasa cuba menganalisis hampir setiap orang yang dia jumpai, memberitahu bahawa dia tidak lagi ingin dianalisis sendiri. Ia akan melemahkan kuasa beliau, katanya. Dan pada ketika ini, Jung mula mengamalkan penguasaan Freud.

Maka ada sebab yang lebih mendalam, falsafah untuk perpecahan mereka. Kebanyakan ahli psikoanalis yang jatuh bersama Freud melakukannya dengan topik seks. Dalam teorinya mengenai libido, Freud yakin bahawa dia telah menemui enjin sejagat semua keinginan dan pencapaian manusia - sama ada peribadi, kebudayaan atau tamadun. Semua ini, katanya, berpunca daripada seksualiti. Psikoanalisis bergantung kepada teori libido ini, jadi untuk menghapuskan segala perkara itu. Jung telah, sejak awal, ragu-ragu sama ada seks adalah satu-satunya sumber tenaga dan pemacu sedemikian. Freud berharap rintangan ini akan dilepaskan.

Ia tidak boleh. Freud ditakuti banyak dari permulaan hubungan mereka: dia menganggap bahawa anak Kristian pastor mungkin tidak pernah dibersihkan dari tarikannya kepada mistik - sekurang-kurangnya tidak sama seperti seorang Yahudi yang tidak berdosa. Di tengah-tengah rehat mereka adalah apa yang berat untuk diberikan kepada ethereal, psikis, ghaib, yang tidak dapat diverifikasi. Bagi Freud, pelepasan ini akhirnya boleh dikurangkan kepada libido, iaitu, untuk pemacu seks. Untuk Jung, mereka mesti diambil serius dan tidak diterangkan.

Oleh 1912, celah antara kedua lelaki itu semakin meluas. Apabila mereka memalingkan pandangan mereka secara serentak ke agama, sudah cukup untuk menyelesaikan segala perkara. Freud akan menghasilkan Totem dan Tabu (1913), yang terletak pada kemunculan agama (dan, sememangnya, budaya itu sendiri) di kompleks Oedipal. Jung, menerbitkan sedikit sebelum, menawarkan hujah yang membosankan dan huru-hara yang mengandungi benih idea-idea yang kemudiannya menjadi terkenal: akal sedar kolektif, archetypes, dan - fatal untuk hubungan mereka - rekonseptualisasi libido sebagai sejenis ' tenaga mental '.

Kematian persahabatan itu sangat ganas. Freud dan Jung jarang bercakap dengan satu sama lain selepas apa yang hanya boleh menjadi persidangan yang sangat cergas yang mereka hadiri di Munich di 1913. The memecahkan, sememangnya, mempunyai warisan berakar. Sama seperti Freud cuba mengendalikan psikoanalisis seperti pemimpin parti, begitu juga Jung mengekalkan pegangan besi terhadap apa yang dia panggil untuk psikologi analitik - sesungguhnya, boleh dikatakan bahawa psikologi Jungian menjadi lebih kultur daripada pendahulu Freudian.

Walaupun sering dianggap sebagai nabi, tidak kurang oleh pengikut mereka sendiri, tidak Freud nor Jung mengasaskan agama baru. Mereka bukan pemimpin kultus, tetapi perintis yang tidak puas hati. Terdapat kedua-dua sebab politik dan intelektual yang mereka perlukan satu sama lain pada hari-hari awal penemuan. Untuk apa yang mereka cuba untuk menerangi adalah sangat pelik, walaupun hari ini adalah idea yang mempunyai kebiasaan yang dipakai cliché. Implikasi teori yang tidak sedarkan diri, seperti yang pernah diceritakan oleh Richard Rorty, adalah terdapat sesuatu di dalam kita seperti orang lain yang hanya mempunyai tuntutan yang baik sebagai 'kita' sebagai minda kita yang sedar. Mungkin ganjaran yang kuat dari persahabatan antara kedua-dua lelaki itu mencerminkan betapa mengejutkan idea ini, dan kekal. Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Sam Dresser adalah editor di Aeon. Dia tinggal di New York City.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = freud sexuality; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}