Apakah Taktik Amalan Maithuna?

Maithuna, atau ritual seks, adalah bahagian akhir dari upacara lima lama yang dikenali sebagai "lima Ms", atau panca-makara. Peringkat awal melibatkan mengambil madya (wain), matsya (ikan), mamsa (daging) dan mudra (bijirin parut). Semua bahan ini dikatakan mempunyai sifat afrodisiak, dan ketiga yang pertama biasanya dilarang oleh orang Hindu. Akibatnya, panca-makara sering disebut sebagai contoh teknik kejutan Tantrik: keperluan untuk mengalami ecstasy yang paling mungkin melalui cara yang paling mungkin.

Penilaian ini mungkin rasionalisasi tingkah laku yang agak moden yang tujuan asalnya tidak lebih daripada kesenangan (itu sendiri adalah matlamat Tantrik yang sah). Antara abad 8th dan 11th, ikan, wain dan daging (terutamanya daging babi) dianggap sebagai kemewahan.

Lima ritual Ms mungkin telah menjadi sebahagian daripada proses Tantric yang membezakan perbezaan antara kasta, tetapi sama-sama ia mungkin hanya menyediakan Tantrika dengan pengalaman yang biasanya hanya tersedia untuk orang kaya. Ganja (ganja) dan datura juga boleh digunakan sebagai pendahuluan kepada maithuna, tetapi hanya untuk memberikan gambaran yang menggembirakan ekstasi yang hanya dapat dicapai oleh persetubuhan ritual yang setia, setia.

Tantras menekankan bahaya maithuna, dan nyatakan bahawa pengamal harus menjadi pahlawan (vira), bebas dari keraguan, ketakutan atau nafsu. Tantrika terutamanya berani boleh melakukan maithuna dengan wanita 108 dalam satu petang, walaupun sesetengahnya dia akan melakukan tidak lebih daripada menyentuh.

Maithuna adalah ritual transformasi, dan walaupun ia diharapkan dapat menghasilkan kesenangan, dan melalui kebahagiaan transendental ini, kenikmatan tidak harus ego - ketika lelaki dan wanita memeluk, mereka melakukannya bukan seperti diri mereka, tetapi sebagai lelaki dan dewa-dewa wanita. Satu teks, Kaulavalinirnaya, menggambarkan panca-makara sebagai "Ekaristi lima kali", dan menyatakan bahawa "semua lelaki menjadi Shivas, para wanita Devis [dewi], daging babi menjadi Siva, wain Shakti [rakan wanita Shiva ] ".

Maithuna biasanya dijalankan dalam kalangan inisiat, dipandu oleh seorang guru. Ia boleh memasukkan meditasi, postur yogic, pembacaan mantra (sukuk suci), visualisasi yantras (gambarajah garis dan warna yang mewakili kosmos) dan penyembahan seluruh siri dewa atau devatas (dicipta oleh gandingan Shiva dan Shakti). Rakan kongsi sebaiknya tetap tidak bergerak, dan lelaki itu tidak sepatutnya melepaskan air mani. Jika secara tidak sengaja, dia mencampakkannya ke dahinya di kawasan "mata ketiga", yang membolehkannya menyerap sekurang-kurangnya beberapa potensinya. Momen orgasme, secara teori, hilang dalam gelombang ekstasi yang lebih lama, yang tidak melibatkan ejakulasi.

Wanita itu, sebaliknya, mungkin mengalami orgasme konvensional, dan bahkan digalakkan untuk berbuat demikian, kerana ini dipercayai melepaskan rajas, rembesan faraj yang dihasilkan oleh keseronokan seksual. Dalam sesetengah sekolah Tantrik, pengeluaran rajas adalah matlamat utama maithuna: ia dikumpulkan di atas daun dan ditambahkan ke dalam mangkuk air. Setelah diserahkan kepada dewa, ia diminum oleh lelaki itu. Walaupun rajas tidak dikumpulkan di luar badan, dianggap sebagai seorang yang benar-benar tahu bagaimana menyerapnya melalui zakarnya, teknik yang dikenali sebagai vajroli-mudra, yang memperkaya sistem hormonnya sendiri. Walau bagaimanapun, pertukaran utama antara rakan-rakan dalam kebanyakan ritual Tantrik dianggap sebagai tenaga seksual.

Di dalam tubuh manusia material, Tantra membayangkan sistem saluran yang kompleks, atau nadis, yang membawa tenaga dari kosmos transendental yang menuangkannya melalui mahkota kepala. Sistem ini dikenali sebagai badan halus, yang memancarkan semula sebahagian daripada tenaga terkumpulnya untuk membentuk ilusi yang dihasilkan oleh diri sendiri yang pengalaman tubuh material sebagai dunia nyata. (Radiasi ini dianggap sebagai sisa, dan kadang-kadang digambarkan sebagai tikus, menghisap di Tantrika.)


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Di pelbagai titik di sepanjang pusat badan material, radiasi dalaman badan halus mengalir sebagai chakra (roda) atau padmas (lotus). Hindu Tantra pada dasarnya mengenalpasti chakras di pangkal tulang belakang, kemaluan, pusar, jantung, tekak, antara mata dan pada mahkota kepala (terdapat lebih banyak dalam beberapa sistem klasifikasi). Tantra Buddha menempatkan chakra di dasar tulang belakang, pusar, tekak dan mahkota kepala. Setiap chakra sepadan dengan keadaan kesedaran yang semakin tinggi.

Pencerahan, yang selalu digambarkan dalam istilah lelaki, dicapai dengan memacu tenaga yang bergelung di pangkal tulang belakang (kundalini wanita atau tenaga ular para Hindu, atau, bagi para Buddha, perwujudan tenaga betina seperti dakini) melalui chakra yang berbeza untuk mahkota kepala. Kepada Hindu, ini adalah tempat duduk Shiva, dan kundalini adalah manifestasi Shakti. Dengan membangkitkan ular yang biasanya tidur, dan menyebabkan ia menembak badan melalui mahkota, Tantrika membuat semula kesatuan tuhan dan dewi dalam dirinya.

Dualisme seksual wujud dalam tubuh halus manusia sebagai dua saluran saraf. Ida (lalana Buddha), yang merah, berjalan di sebelah kiri kord rahim dan mewakili tenaga kreatif wanita, bulan dan, akhirnya, kekosongan dan pengetahuan. Pingala (Buddha rasana), yang berwarna kelabu, berjalan di sebelah kanan saraf tunjang dan adalah tenaga kreatif lelaki, sepadan dengan matahari dan, akhirnya, belas kasihan dan praktikal. Selagi dua saluran ini tetap berbeza, individu akan terus terperangkap dalam kitaran kematian dan kelahiran semula. Kepada para Buddha khususnya, penggabungan yang bertentangan di dalam tubuh ini dilihat sebagai cara membatalkannya, membawa individu itu lebih dekat dengan keadaan yang tidak sah.

Tenaga yang dijana semasa hubungan sebenar atau dibayangkan dengan pasangan wanita, bersama-sama dengan teknik kawalan nafas yogic, merangsang kundalini lelaki itu, yang menyatu dengan air maninya untuk menghasilkan bindu (air mani yang diterjemahkan). Bindu, seperti janin, terdiri daripada lima elemen - bumi, air, api, udara dan eter - dan pembentukannya dalam tubuh mewakili satu bentuk konsepsi.

Bindu memisahkan diri daripada dua saluran seksual dan menghasilkan saluran tengah baru yang aseksual yang dipanggil sushumna (atau avadhutika, yang dibersihkan) di mana ia bergerak ke chakras yang lebih tinggi, dan akhirnya kepada "teratai di bahagian atas kepala". Di sana ia menyatukan semua elemen yang dikarangnya, serta aspek lelaki dan wanita yang berlainan dari pengamal. Oleh itu, Tantrika menggunakan jantina ritual untuk memupuk sejenis alkimia dalaman, menggabungkan tenaga rohani dengan air mani (unshed) bahan untuk menyatukan pelbagai elemen diri.

Dicetak semula dengan kebenaran penerbit, Seastone,
cetakan Ulysses Press. (Edisi 2000 Amerika),
© 1996. http://www.ulyssespress.com

Perkara Sumber untuk artikel ini adalah dari

Seks dan Roh: Panduan Illustrated untuk Seksualiti Suci
oleh Clifford Bishop.

amalan tantrikBuku visual yang menggembirakan ini menjejaskan seksualiti sepanjang sejarah. Melukis pada pelbagai tradisi dan budaya, ia meneroka banyak cara seksualiti manusia digerakkan dengan pencarian peribadi untuk makna. Seks dan Roh bermula dengan kepercayaan kuno dan amalan seks kuno, dan terus mengkaji sikap agama utama dunia terhadap seks. Ia melihat pengaruh dominan Kristian mengenai seks dan kerohanian di Barat dan menyelidiki simbol dan pantang larangan erotik. Kaya digambarkan dengan seni kontemporari dan bersejarah, Seks dan Roh menampilkan ukiran erotik, buku bedchamber, dan gambar amalan seksual dari seluruh dunia.

Maklumat / Perintah buku buku ini. Juga tersedia sebagai hardcover.

Mengenai Penulis

Clifford Bishop adalah seorang penulis, wartawan dan editor yang telah mengembara secara meluas di seluruh Afrika dan Asia. Beliau menghabiskan dua tahun mempelajari cara-cara di mana penduduk suku di Zimbabwe menyatu kepercayaan tradisional mereka dengan seni, tarian dan ritual. Bishop, pengarang bersama Animal Spirits (1995), juga merupakan penyumbang kepada dua akhbar British, The Independent dan The Sunday Times.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Clifford Bishop; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}