Mengapa Anak-Anak memanggil Ibu Bapa Mereka 'Ibu' dan 'Ayah'?

Mengapa Anak-Anak memanggil Ibu Bapa Mereka 'Ibu' dan 'Ayah'? Setiap budaya yang diketahui di Bumi mempunyai kata-kata khas untuk anak-anak memanggil ibu bapa mereka. XiXinXing melalui Getty Images

Suatu ketika dahulu, salah seorang dari kami, Bethany, tertinggal di kedai runcit dan berusaha mengejar ketinggalan. Dia memanggil nama ibunya, "Ibu !," dan kekecewaannya, separuh wanita di sana berbalik dan separuh lagi mengabaikan Bethany, dengan anggapan itu adalah anak orang lain.

Bagaimana Bethany akan mendapat perhatian ibunya? Dia tahu satu muslihat rahsia yang pasti akan berjaya: Ibunya mempunyai nama lain. Dia memanggil "Denise!" dan secara ajaib, hanya ibunya (yang lain dari kami) menoleh.

Tetapi mengapa hampir semua anak menggunakan nama yang sama untuk ibu bapa mereka? Ini adalah jenis soalan kami menikmati penyiasatan sebagai saintis yang membuat kajian keluarga dan pembangunan manusia.

Suara kedengaran 'mengelilingi dunia

Di seluruh dunia, kata-kata untuk "ibu", "ayah", "nenek" dan "datuk" hampir sama. Kata-kata lain hampir sama.

Ambil contoh "anjing". Dalam bahasa Perancis, "anjing" adalah "chien"; dalam bahasa Belanda, ia adalah "hond"; dan dalam bahasa Hungarian, itu adalah "kutya." Tetapi jika anda perlu mendapatkan perhatian ibu anda di Perancis, Belanda atau Hungaria, anda akan memanggil "Maman", "Mama" atau "Mamma."

Anda boleh mengatakan "Ibu" di mana-mana negara di dunia dan orang pasti akan mengetahui siapa yang anda maksudkan. Dan adakah anda perhatikan bahawa "Ayah" juga serupa di semua bahasa - "Papa," "Baba," "Anak laki-laki" dan "Ayah"?


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Para saintis telah melihat perkara yang sama. George Peter Murdock adalah seorang antropologi, yang merupakan seorang saintis yang mengkaji orang dan budaya. Pete, ketika rakannya memanggilnya, mengembara dunia pada tahun 1940-an dan mengumpulkan maklumat mengenai keluarga dari seluruh dunia. Dia menemui 1,072 kata yang serupa untuk "ibu" dan "ayah."

Pete menyerahkan data ini kepada ahli bahasa, para saintis yang mempelajari bahasa, dan mencabar mereka untuk mengetahui mengapa kata-kata ini terdengar sama. Roman Jakobson, seorang ahli bahasa dan ahli teori sastera yang terkenal ketika itu menulis keseluruhan bab mengenai "mama" dan "papa."

Bunyi pertama yang dibuat oleh bayi adalah suara yang dibuat dengan bibir dan mudah dilihat: m, b dan p. Bunyi ini dengan cepat diikuti oleh bunyi lain yang dapat dilihat dengan mudah: t dan d. Ada kemungkinan bahawa ketika bayi berlatih membuat bunyi yang mudah (mamamamama) atau mengeluarkan suara ini semasa menyusui atau minum dari botol, ibu mendengar "mama." Dia kemudian tersenyum gembira dan berkata, "Mama! Anda berkata Mama! "

Sudah tentu, bayi gembira melihat ibu gembira, jadi bayi mengatakannya lagi. Bingo, "Mama" dilahirkan. Begitu juga, bayi boleh berlatih "dadadadada" atau "papapapa" dan reaksi ibu bapa mengakibatkan bayi mengulangi "dada" atau "papa."

Kata-kata ini merujuk kepada dua orang yang paling penting dalam kehidupan bayi, diikuti dengan kata-kata yang serupa untuk datuk nenek - nana, tata, bobcia, nonno, opa, omo - yang juga sering memainkan peranan penting.

Memperkukuhkan peranan semua orang

Tetapi ada lebih banyak lagi kisah ini. Setelah anak-anak dapat mengatakan banyak suara, mengapa mereka tidak memanggil ibu bapa mereka Ella, Zoheb, Dipankar atau Denise?

Ini kerana kita semua mempunyai peraturan yang dipatuhi oleh kebanyakan kita. Ini adalah peraturan yang berkaitan dengan budaya kita, masyarakat kita dan juga keluarga kita. Kami mempunyai peraturan mengenai cara memberi salam kepada orang (berjabat tangan, memeluk), bagaimana menggunakan garpu atau sumpit, apa yang harus dihubungi oleh guru kami ("Puan Bell") dan bahkan tempat duduk di meja makan.

Kami tidak menganggap perkara ini sebagai "peraturan"; mereka hanya di sana. Salah satu peraturan seperti ini di kebanyakan keluarga di seluruh dunia ialah ibu bapa adalah ketua rumah tangga dan anak-anak seharusnya mendengarkannya. Dengan memanggil ibu bapa "Ibu" atau "Ayah", itu membantu semua orang berpegang pada peranan mereka.

Mengapa Anak-Anak memanggil Ibu Bapa Mereka 'Ibu' dan 'Ayah'? Keluarga mengetahui versi yang paling sesuai untuk mereka. Jules Ingall / Moment melalui Getty Images

Sebilangan ibu bapa merasakan bahawa jika anda memanggil mereka dengan nama depan mereka, anda tidak menganggap mereka sebagai bos lagi (dan ibu bapa pada umumnya tidak menyukainya). Tetapi setiap keluarga berbeza, yang merupakan sebahagian daripada apa yang menjadikan kehidupan begitu menarik. Beberapa keluarga mempunyai peraturan mereka sendiri yang mungkin berbeza dari peraturan keluarga anda.

Sebilangan besar anak memanggil ibu mereka "Ibu," tetapi sesetengah kanak-kanak tidak dan tidak apa-apa. Sebagai contoh, untuk peraturan keluarga kita, anak-anak kita kadang-kadang memanggil kita "Denise" dan "Mom Bethany."

Lain kali anda memanggil "Ibu!" di kedai, sama ada di New York, Paris, Hong Kong atau Durban, perhatikan berapa banyak ibu yang berpusing. Semuanya kerana campuran biologi (bunyi yang mudah dilihat dan dibuat), persekitaran (ibu bapa gembira anda mengatakan ini dan tersenyum) dan budaya (peraturan).

Sekiranya anda mempunyai anak ketika anda dewasa, apa yang anda mahu mereka memanggil anda?

Tentang Pengarang

Bethany Van Vleet, Pensyarah Kanan dalam Pembangunan Keluarga dan Manusia, Arizona State University dan Denise Bodman, Pensyarah Utama dalam Dinamika Sosial dan Keluarga, Arizona State University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Rahsia Perkahwinan Besar oleh Charlie Bloom dan Linda BloomBuku disyorkan:

Rahsia Perkahwinan Besar: Kebenaran Sebenar dari Pasangan Nyata tentang Cinta Berlaku
oleh Charlie Bloom dan Linda Bloom.

The Blooms menyulingkan kebijaksanaan dunia nyata dari pasangan 27 yang luar biasa menjadi tindakan positif mana-mana pasangan boleh mengambil untuk mencapai atau mendapatkan semula bukan hanya perkahwinan yang baik tetapi yang hebat.

Untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(dikemaskini 4/15/2020) Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghiburkan diri batin anda.