Lulus Ibu saya: Lawatan Terakhir dan Permintaan Terakhir

Lulus Ibu saya: Lawatan Terakhir dan Permintaan Terakhir

Pada September 20, 2014, tiga hari sebelum 95th hari jadi, ibu saya beralih keluar dari tubuhnya semasa dia sedang tidur. Ia tidak sama sekali tidak dijangka. Kesihatannya semakin menurun. Walaupun dia tidak sakit, dia selalu letih, tidak dapat bergerak tanpa pertolongan, memerlukan oksigen tambahan, dan tidak dapat mengingat perkara beberapa minit selepas kejadian itu. Namun, bagaimana anda boleh bersiap untuk melewati seorang ibu?

Pada masa kematiannya, saya mempunyai impian tentang ibu saya, selepas tidak bermimpi tentang dia pada tahun-tahun. Dalam mimpi itu, ibu saya berjalan di seberang jalan di belakang Joyce dan saya. Walaupun dia tidak berjalan sendiri lebih dari satu tahun, dalam mimpi itu kelihatannya sangat biasa. Maksudnya, sehingga kita sampai ke jalan pintas dan terpaksa melangkah. Kemudian ia berlaku kepada saya bahawa ibu saya mungkin memerlukan bantuan. Saya berbalik dan, cukup pasti, dia tidak dapat menaikkan kaki ke atas. Saya kembali kepadanya, mengambil kedua-dua tangannya, dan menariknya dengan mudah. Saya teringat begitu jelas sinar senyumannya. Dan itulah mimpi keseluruhan, semua tentang peralihan ... di seberang jalan, ke atas jalan raya, ke dunia semangat ... dan tersenyum dengan gemuruh! Dan ya, saya entah bagaimana membantu peralihannya.

Lawatan Terakhir dan Permintaan Terakhir

Sekitar tiga minggu sebelum dia berlalu, saya melawatnya di New York. Ia adalah lawatan penting. Walaupun masa yang tidak sesuai untuk saya, saya berasa sangat berpengalaman untuk pergi. Dia telah mengalami kegagalan jantung dan buah pinggang selama beberapa bulan, dan saya tahu saya mungkin tidak mendapat peluang lagi untuk melihatnya. Semasa lawatan, saya bercakap dengan ibu saya mengenai kematian. Dalam lawatan lalu, apabila saya membesar hidup selepas kematian, dia akan mengangkatnya dengan komen seperti, "Saya tidak percaya pada mana-mana itu." Tetapi kali ini, dia berkata, "Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan percaya, tetapi saya berharap saya akan terkejut. "Saya bertanya kepadanya," Ibu, dengan andaian anda akan terkejut, akan anda sila menjaga kita semua dari pihak lain, membantu dan memberkati kita dengan doa dan kasih sayang anda? "Dia tersenyum," Sudah tentu saya akan! "

Malam sebelum saya pergi, saya duduk di sebelah katilnya. Dia membuka matanya dan tersenyum mesra kepada saya. Saya merasakan begitu terselip dalam cinta senyumannya. Terdapat keheningan yang panjang sementara kita memandang dengan penuh kasih sayang antara satu sama lain. Saya tahu saya tidak akan dapat melihatnya lagi dalam bentuk yang indah tetapi haus ini. Beberapa kata yang kita bincangkan tidak sepenting seperti cinta yang diam yang berlalu di antara ibu dan anak. Dia kelihatan sangat damai, jadi bersedia untuk perjalanan hebatnya yang seterusnya. Saya kata selamat tinggal. Kami mencium dan memeluk.

Mengalami Dicintai sebagai Anak

Lulus Ibu saya: Lawatan Terakhir dan Permintaan TerakhirSaya sentiasa dekat dengan ibu saya daripada ayah saya. Saya juga kelihatan seperti dia. Walaupun begitu, seperti mana-mana ibu bapa dan kanak-kanak, ada banyak yang saya perlukan untuk bekerja dalam hubungan kita. Sekarang bahawa tubuhnya hilang, saya sangat gembira kerana setiap konfrontasi, setiap risiko yang saya ambil dengannya, tidak kira berapa sukarnya. Kira-kira sepuluh tahun yang lalu, ketika melawat ketika dia masih tinggal di San Diego, saya bertanya apakah saya boleh meletakkan kepalanya di pangkuannya dan memeluknya seperti dia ketika kecil. Ini adalah sebahagian daripada kerja saya menerima anak kecil itu di dalam saya yang masih memerlukan cinta. Dia berkata ya, walaupun saya dapat melihat dia agak gugup. Semasa saya berbaring dengan kepalanya di atas pangkuannya, dia dengan penuh kasih sayang mengusap kepala saya dan bercakap kata-kata penyayang yang indah selama satu minit. Kemudian dia hanyut ke dalam pemikiran rawak dan kata-kata yang tidak ada kaitan dengan apa yang kami lakukan. Daripada cuba mengawal latihan, saya membiarkannya berderai, tetapi saya tertumpu pada perasaan cinta yang datang melalui tangannya. Saya membiarkan diri saya berasa seperti seorang budak lelaki yang berbaring di pangkuan mama saya, menyerap keselamatan tangan penyayangnya.

Kemudian saya bertanya kepadanya jika kita boleh menukar tempat. Dia tiba-tiba kelihatan takut dan berkata, "Tidak, saya tidak mahu berbuat demikian." Saya duduk dan berkata, "Ibu, wajar saja kita masing-masing mempunyai pengalaman untuk dicintai sebagai seorang kanak-kanak." berhati-hati meletakkan kepalanya di pangkuan saya. Dia hampir sahaja mula menangis. Saya membayangkan beberapa sebab untuk air mata, tetapi terkejut mendengar dia berkata, "Ia begitu menyakitkan untuk menjadi anak tunggal ... untuk disayangi oleh setiap ibu bapa saya tetapi untuk tidak pernah melihat kedua-dua mereka saling mengasihi ..." Walaupun dia menangis, ia adalah masa penyembuhan yang berharga, yang saya tidak akan lupa. Ibu saya biarkan dirinya merasakan perasaannya sebagai seorang anak kecil, dan biarkan saya buaian dengan selamat.

Sambungan Kekal

Sekarang sudah sembilan hari sejak dia lewat. Kebanyakan masa, saya berasa gembira kerana kebebasannya dari badan yang sangat terhad. Saya bercakap dengannya seberapa kerap yang saya boleh, tahu dia mendengar saya lebih baik daripada sebelumnya. Saya meminta untuk mengingati impian saya, di mana saya pasti saya melawatnya dalam dimensi kesedaran yang lebih tinggi, tetapi setakat ini saya tidak dapat mengekalkan kenangan ini. Dan saya membiarkan diri saya merasakan momen-malu yang menyedihkan itu, merasakan seperti seorang anak kecil yang kehilangan mama saya. Saat-saat itu ditaburkan sepanjang hari. Saya tidak akan lagi bercakap dengannya di telefon, mendengar ketawa yang kerap, atau dipeluk oleh lengan fizikalnya. Ia adalah perjalanan roller coaster khas kesedihan.

Pada hujung minggu lalu, Joyce dan saya mengetuai salah satu tempat retret pasangan kami di rumah kami. Pada hari Ahad, kami bermain "Grow Old Along With Me," yang dinyanyikan oleh Eva Cassidy. Ketika saya duduk memandang mata Joyce, saya merasa dipegang oleh kehadiran yang tidak kelihatan dan mata saya terasa dengan air mata. Ia mengambil masa seketika untuk menyedari bahawa ibu saya ada di sana memegang dan memberkati saya dengan cinta tanpa batas. Saya faham bahawa saya perlu melepaskan sepenuhnya dari menjaga dia. Dia tidak memerlukannya lagi. Mulai sekarang, dia akan sekali lagi menjaga saya, lebih banyak daripada yang dilakukannya pada tahun-tahun yang lalu.


Tempah disyorkan:

Hadiah Final A Ibu: Bagaimana Dying Berani Seorang Wanita Bertukar Keluarga Her
oleh Joyce dan Barry Vissell.

Hadiah Akhir Ibu oleh Joyce & Barry Vissell.Kisah seorang wanita berani Louise Viola Swanson Wollenberg dan cinta dan kehidupannya yang luar biasa dan keluarga, dan kepercayaannya dan kesungguhannya. Tetapi ia juga merupakan cerita tentang keluarga yang sama-sama berani beliau yang, dalam proses naik ke majlis itu dan menjalankan hasrat terakhir Louise, tidak hanya mengatasi banyak stigma tentang proses kematian tetapi, pada masa yang sama, kembali menemukan apa yang dimaksudkan untuk meraikan kehidupan itu sendiri.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.


Mengenai Pengarang

Joyce & Barry VissellJoyce & Barry Vissell, seorang jururawat / ahli terapi dan beberapa pakar psikiatri sejak 1964, adalah kaunselor yang berdekatan dengan Santa Cruz, CA. Ia secara meluas dianggap sebagai antara pakar-pakar terkemuka di dunia pada hubungan sedar dan pertumbuhan peribadi. Mereka adalah pengarang Shared Heart, Model of Love, Risiko Akan Sembuh, Hikmah Jantung, Bertujuan Untuk Menjadi, dan Hadiah Final A Ibu.
Berikut adalah beberapa peluang untuk membawa lebih banyak kasih sayang dan pertumbuhan ke dalam hidup anda, pada acara berikut yang diketuai oleh Barry dan Joyce Vissell: Jul 21-26, 2019 - Retreat Summer Heart Shared di Breitenbush Hot Springs, OR; Sep 24-30, 2019 - Assisi Retreat, Itali; dan Jun 7-14, 2020 - Shared Heart Alaska Cruise Untuk maklumat lanjut mengenai sesi kaunseling melalui telefon atau secara peribadi, buku mereka, rakaman atau jadual ceramah dan bengkel mereka. Lawati laman web mereka di SharedHeart.org.

Dua Buku Terbaru (2018) oleh Vissells:

Untuk Sungguh Mencintai Wanita
oleh Barry dan Joyce Vissell.

Untuk Sungguh Mencintai Wanita oleh Joyce Vissell dan Barry Vissell.Bagaimanakah wanita patut dikasihi? Bagaimanakah pasangannya boleh membantu untuk mewujudkan keghairahan terdalamnya, keghairahannya, kreativiti, impiannya, kegembiraannya, dan pada masa yang sama membolehkannya berasa selamat, diterima dan dihargai? Buku ini memberikan alat kepada para pembaca agar lebih menghormati pasangan mereka. Walaupun tulisan-tulisan ini merujuk kebanyakannya kepada wanita dan lelaki heteroseksual, terdapat banyak maklumat untuk LGBTQ. Fokus kita, selepas semua, adalah bagaimana untuk mengasihi orang lain, sama ada lelaki atau perempuan.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini

Untuk Sungguh Mencintai Seorang Lelaki
oleh Joyce dan Barry Vissell.

Untuk Really Love a Man oleh Joyce dan Barry Vissell.Bagaimanakah seorang lelaki benar-benar perlu disayangi? Bagaimanakah rakannya boleh membantu untuk menyedarkan kepekaannya, emosi, kekuatannya, api, dan pada masa yang sama membolehkannya merasa dihormati, selamat, dan diakui? Buku ini memberikan alat kepada para pembaca agar lebih menghormati pasangan mereka. Walaupun tulisan-tulisan ini merujuk kebanyakannya kepada wanita dan lelaki heteroseksual, terdapat banyak maklumat untuk LGBTQ. Fokus kita, selepas semua, adalah bagaimana untuk mengasihi orang lain, sama ada lelaki atau perempuan.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}