Menggantung Dengan Rakan-rakan Menjadikan Kehidupan Kurang Stres

Kajian Chimp Menunjukkan Bagaimana Berlari Dengan Kawan Menjadikan Kehidupan Kurang Menekan

Sama ada memberikan kita penghiburan selepas kematian orang yang dikasihi atau komitmen apabila pasukan kita kehilangan lagi, hubungan sosial kita tidak ternilai untuk membantu kita membawa kehidupan yang lebih bahagia, kurang tertekan. Dan manusia tidak bersendirian dalam hal ini. Peranan interaksi sosial dan ikatan dalam mengurangkan tekanan telah dikaji dalam banyak spesies, dari tikus kepada gajah.

Tetapi juri masih keluar tentang bagaimana kawan membantu kita untuk menghadapi tekanan pada tahap fisiologi. Sekarang penyelidikan baru dalam peranan hubungan antara cimpanzi menunjukkan bahawa rakan-rakan tidak hanya membuat "penimbal sosial" dengan membantu kita semasa masa-masa menegangkan. Mereka juga boleh mengurangkan tahap tekanan keseluruhan kami hanya dengan hadir dalam kehidupan kita, mengawal cara badan kita menguruskan tekanan yang menunjukkan hormon.

Tekanan telah diterokai secara meluas dalam pelbagai primata bukan manusia, termasuk cimpanzi, kera dan babi, dan kita tahu ia boleh memudaratkan. Sebagai contoh, tahap tekanan tinggi dalam babi boleh menyebabkan ulser gastrousus dan juga kematian awal. Bon sosial yang kuat kelihatan bertindak sebagai penyangga terhadap akibat-akibat tekanan yang paling teruk. Terdapat manfaat kesihatan yang luas untuk ini, misalnya a peningkatan yang mengejutkan dalam survival bayi di kalangan ibu-ibu babon kurang stres.

Apabila datang kepada apa yang berlaku di dalam badan, kita tahu bahawa a persekitaran sosial yang baik berkorelasi dengan penurunan hormon tekanan yang menunjukkan seperti glukokortikoid. Tetapi kita tidak tahu dengan tepat bagaimana ia berlaku.

Penampan sosial

Satu artikel baru diterbitkan di Alam Komunikasi melihat kepada dua mekanisme yang mungkin di sebalik cara bon sosial bertindak sebagai penyangga untuk memberi tekanan kepada cimpanzi. Para penyelidik melihat dua teori yang berbeza-beza: sama ada "rakan sekutu" (rakan kongsi simpanse yang sama) hanya membuat masa yang sangat tertekan, atau sama ada kesan dari perkongsian ini dirasakan sepanjang hari.

Para penyelidik menyaksikan cimpanzi liar pada masa yang lama Laman medan Uganda (Sonso) lebih dua tahun, mencatatkan pelbagai interaksi sosial yang agresif dan afiliatif. Ini termasuk masa-masa ketika haiwan sedang berehat, dandanan antara satu sama lain dan ketika mereka melihat atau mendengar anggota kumpulan chimp lain. Para penyelidik mengukur tahap tekanan simpanse dengan mengumpul sampel air kencing secara mendalam untuk menguji kehadiran glukokortikoid.

Untuk mewujudkan situasi yang berpotensi menimbulkan tekanan, seorang pembantu lapangan yang berpengalaman menunggu sehingga kumpulan kecil simpanse berada berhampiran dengan sempadan wilayah mereka dan kemudian ditaburkan di atas pokok-pokok pokok besar. Ini direplikasi bunyi gendang membuat bunyi simpanse untuk berkomunikasi dalam dan di antara kumpulan sosial. Matlamatnya adalah untuk melihat bagaimana pertunjukan dram ini dilihat oleh simpanse individu bergantung kepada sokongan sosial mereka.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tahap hormon dalam air kencing 'menunjukkan bahawa, mungkin tidak mengejutkan, mereka cenderung lebih tertekan apabila mereka menemui (atau menganggap mereka telah menemui) haiwan dari kumpulan lain. Tetapi penyelidikan juga menunjukkan bahawa hubungan sosial muncul untuk menghadkan tekanan sepanjang masa, bukan hanya dalam situasi yang paling tertekan. Ini menunjukkan penting bagi para chimp untuk mempunyai "rakan kongsi bon" yang mereka kerap terlibat dalam tingkah laku mesra dan koperatif dan jarang agresif.

Nampaknya dalam dan di luar situasi tertekan, kehadiran harian rakan kongsi bon sebenarnya mengawal sistem yang menguruskan hormon badan, mengurangkan tekanan keseluruhan individu. Walaupun sokongan aktif rakan sekurai mengurangkan tahap glukokortikoid yang paling, kehadiran semata-mata mereka juga membawa kepada kurang tekanan.

Walaupun tidak terbukti dalam kajian ini, penulis percaya bahawa oxytocin (sering disebut sebagai "hormon cinta") mungkin bertanggungjawab terhadap peraturan ini. Secara umumnya, keseimbangan hormon ini juga boleh membantu meningkatkan sistem imun, fungsi kardio, kesuburan, mood dan juga kognisi.

Adalah mudah untuk menggantikan cimpanzi dalam kajian ini dengan manusia, dan menggunakan istilah "kawan" dan bukannya "rakan sekutu". Kita semua mengenal pasti bahawa masa sukar adalah lebih mudah dengan bahu mesra untuk menangis. Malah dalam konteks sehari-hari, kehidupan kita sedikit lebih cerah apabila kita tahu rakan-rakan kita ada di sana.

Tetapi karya ini mendedahkan bahawa pembinaan dan penyelenggaraan bon sosial yang rapat dengan orang lain mempunyai faedah yang ketara, terukur untuk kesejahteraan fizikal dan mental cimpanzi, dan dikawal pada tahap fisiologi. Bukan sahaja dapat membantu ini memahami pemahaman tentang tingkah laku sosial manusia, tetapi juga dapat mempengaruhi cara kita menghadapi dan mengatasi kedua-dua penyakit fizikal dan masalah kesihatan mental di seluruh masyarakat manusia.

Perbualan

Tentang Pengarang

Ben Garrod, Fellow, Biologi Haiwan dan Alam Sekitar, Anglia Ruskin University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = chimpanzee friend goodall; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}