Bila Anda Perlu Mengomentari Seseorang Di Facebook?

Bila Anda Perlu Mengomentari Seseorang Di Facebook?

Sifat dan etika "berita palsu" telah menjadi subjek kebimbangan yang meluas. Tetapi, bagi kebanyakan daripada kita, masalah ini adalah lebih personal: Apa yang perlu kita lakukan apabila bapa saudara yang konyol atau kawan lama yang lebih baik terus menumpukan suapan berita kita dengan aliran jawatan yang boleh bertentangan dengan nilai-nilai kita sendiri?

Satu pilihan adalah untuk tidak berkawan dengan orang yang berkongsi bahan yang bertentangan dengan nilai-nilai kita. Tetapi persekitaran siled di mana orang-orang yang memilih sendiri ke dalam bilik echo juga boleh membimbangkan. Sebagai seorang penyelidik yang bekerja pada etika teknologi sosial, saya mula dengan apa yang mungkin kelihatan seperti sumber tidak mungkin: Aristotle.

Yunani klasik mungkin mempunyai sedikit persamaan dengan dunia telefon pintar dan media sosial hari ini. Tetapi Aristotle tidak asing dengan perjuangan untuk membina dan mengekalkan hubungan sosial dalam iklim politik yang menentang.

Nilai persahabatan

Isu pertama adalah apa yang sepatutnya menjadi persahabatan yang sebenar. Aristotle berhujah itu adalah

"Persahabatan yang sempurna adalah persahabatan dengan lelaki yang baik, dan sama dalam kebajikan."

Pada masa itu, ia akan muncul bahawa persahabatan pada dasarnya adalah persamaan, yang timbul di mana kumpulan orang yang berfikiran sama. Ini mungkin menjadi masalah, jika anda berfikir bahawa a Persahabatan yang baik melibatkan penghormatan. Ia juga menjadi alasan bagi orang ramai untuk tidak menghiraukan orang-orang yang tidak bersetuju dengan kita secara politik.

Tetapi Aristotle tidak mengatakan rakan-rakan sepatutnya "sama." Apa yang dia katakan adalah bahawa kawan-kawan terbaik boleh berbeza dan berkongsi kehidupan yang baik bersama selagi masing-masing adalah baik dalam caranya sendiri. Dalam erti kata lain, satu-satunya persamaan yang diperlukan adalah bahawa kedua-duanya menjadi berbudi luhur.

Dengan "kebajikan," ia bermaksud ciri-ciri orang yang cemerlang, ciri-ciri sifat seperti keberanian dan kebaikan yang membantu individu menjadi baik kepada orang lain, diri mereka sendiri dan hidup dengan baik. Ciri-ciri sebegini membantu manusia berkembang sebagai haiwan sosial yang rasional.

Menghargai perbezaan

Sekali lagi, jika anda berfikir bahawa ciri-ciri ini kelihatan sama bagi setiap individu, anda mungkin bimbang bahawa ini masih bermakna bahawa rakan-rakan sepatutnya sangat serupa. Tetapi itu bukan apa yang dia katakan tentang sifat kebaikan.

Sifat watak yang mulia, katanya, terdiri daripada mempunyai jumlah yang betul pelupusan manusia biasa - tidak terlalu banyak dan tidak terlalu sedikit. Keberanian, sebagai contoh, adalah pertengahan antara kelebihan dan kekurangan ketakutan. Ketakutan yang terlalu banyak akan menghalang orang daripada mempertahankan apa yang mereka hargai, sementara terlalu sedikit akan menyebabkan mereka terdedah kepada kecederaan yang tidak perlu.

Tetapi apa yang dikira sebagai tanah pertengahan adalah relatif kepada individu, bukan mutlak.

Pertimbangkan bagaimana yang dianggap sebagai jumlah makanan yang tepat adalah berbeza untuk seorang atlet yang berjaya daripada seorang pemula. Begitu juga keberanian dan kebajikan lain. Apa yang dikira sebagai ketakutan yang tepat bergantung kepada apa yang memerlukan pertahanan, dan apa sumber yang ada untuk pertahanan.

Jadi keberanian boleh kelihatan sangat berbeza untuk orang yang berlainan, dalam konteks yang berbeza. Dalam erti kata lain, setiap individu boleh memiliki sendiri gaya moral. Ini seolah-olah meninggalkan ruang untuk menghargai perbezaan rakan-rakan di media sosial. Ia juga harus memberi alasan individu untuk berhati-hati dalam menjalankan pilihan "unfriend".

Hidup bersama

Untuk Aristotle, Hidup bersama adalah kunci untuk menjelaskan sama ada persahabatan penting kepada kita dan kenapa sifat baik menjadi persahabatan. Rakan-rakan, dia cakap,

... lakukan dan kongsi dalam perkara-perkara yang memberi mereka rasa hidup bersama. Oleh itu persahabatan orang jahat ternyata menjadi sesuatu yang jahat (kerana ketidakstabilan mereka bersatu dalam usaha buruk, dan selain itu mereka menjadi jahat dengan menjadi seperti satu sama lain), sementara persahabatan dengan orang baik baik, diperkuat oleh persahabatan mereka ...

Bagi Aristotle, kebaikan adalah berdasarkan definisi sifat-sifat yang membantu anda untuk berkembang sebagai haiwan sosial yang rasional. Menjadi diri terbaik anda membantu anda menjalani kehidupan yang baik.

Yang bertentangan, katanya, adalah benar tentang kejahatan. Apa yang dia maksudkan dengan naib adalah jumlah yang salah dari ciri: misalnya, terlalu banyak ketakutan atau keprihatinan yang terlalu kecil untuk orang lain. Nisbah boleh menjadikan kehidupan orang lebih teruk secara keseluruhan, walaupun lebih menyenangkan dalam jangka pendek. Pengecut tidak boleh berdiri untuk apa yang dia nilai dan begitu merugikan dirinya sendiri dan bukan hanya orang yang dia harus melindungi. Orang yang egois menjadikan dirinya sendiri tidak mampu bersahabat rapat dan menafikan dirinya sebagai kebaikan manusia yang penting.

Perbezaannya tidak buruk, dan bahkan dapat memperkayakan hidup kita. Tetapi dengan orang-orang jahat sebagai kawan membuat kita lebih buruk, baik kerana kita menjaga mereka dan mahu mereka hidup dengan baik dan kerana pengaruh mereka kepada kami.

Bagaimanakah kita boleh menggunakan Facebook secara bijak dan baik?

Apa yang saya ambil dari ini adalah kita tidak sepatutnya berfikir bahawa perbezaan rakan, politik atau sebaliknya, menimbulkan masalah untuk persahabatan. Tetapi pada masa yang sama, masalah watak. Interaksi yang berulang, walaupun di media sosial, boleh membentuk watak kita dari masa ke masa.

Oleh itu, dalam menimbangkan soalan, sekiranya anda memutuskan hubungan dengan rakan Facebook itu, jawapan pendek tetapi tidak memuaskan adalah, "Ia bergantung."

Facebook menghubungkan orang, tetapi ia mengenakan kedua-dua fizikal dan jarak psikologi. Orang boleh berpendapat bahawa ini menjadikannya lebih mudah untuk berkongsi pemikiran kita (bahkan yang banyak tidak akan disiarkan secara langsung) dan kepada putuskan dari orang lain, walaupun ketika itu Tekanan sosial mungkin membuatnya lebih sukar untuk berbuat demikian apabila bersemuka.

Memikirkan kapan untuk melaksanakan kebolehan yang berbeza ini dapat menghendaki individu untuk menjalankan kebajikan. Tetapi seperti yang telah saya jelaskan, mereka tidak memberi sesiapa panduan seragam untuk bertindak. Apa yang dianggap sebagai kebaikan bergantung pada butiran keadaan.

Tanda untuk menavigasi

Beberapa faktor kelihatan relevan. Media sosial membuat orang lebih bahagia apabila mereka menggunakannya untuk berinteraksi daripada meneliti secara pasif. Sambungan dan perbualan yang pelbagai dapat memperkaya kehidupan manusia. Di Facebook, kami mempunyai peluang untuk mengalami "Berita dan pendapat beragam ideologi."

Pasti, kadang-kadang tidak berkawan dengan rakan sekerja yang menjijikkan atau saudara-saudara membantu menolong kedamaian ... tetapi ini boleh menjadi pengecut. Dan kadang-kadang berdebat dengan seseorang dalam talian hanya memperkuat kepencongan kita sendiri, menjadikan kita lebih buruk dalam jangka masa panjang. Apa yang kita mahu lakukan adalah perbualan yang baik yang mengukuhkan hubungan yang baik.

Tetapi di sini juga, kita perlu kekal sensitif terhadap butiran konteks. Sesetengah perbualan lebih baik pada jarak jauh dan lain-lain bersemuka.

Akhirnya, beberapa sebab untuk menyambung atau memutuskan sambungan adalah berakar umbi dalam kebimbangan mengenai watak kita sendiri, dan ada yang berputar di sekitar watak-watak orang lain. Kami mempunyai sebab untuk memupuk kesediaan yang berani dan penuh kasih untuk menimbang pandangan dunia orang lain dan menyedari kecenderungan kita sendiri untuk mencemarkan jawatan (dan orang) kerana kita tidak bersetuju dengan mereka. Tetapi kita juga mahu kawan-kawan kita menjadi orang yang baik.

PerbualanApa yang perlu kita ingat adalah bahawa syaitan adalah dalam butirannya. Saya fikir sebab kita bergelut dengan isu ini adalah bahawa ia menolak jawapan yang mudah atau seragam. Tetapi menggunakan alat Aristotle yang disediakan untuk memikirkan di mana kita ingin berakhir, kita boleh mencari cara untuk menyambungkan yang menjadikan kita lebih baik, baik secara tunggal dan bersama-sama.

Tentang Pengarang

Alexis Elder, Penolong Profesor Falsafah, Universiti Minnesota Duluth

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = unfriending; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}