Apa yang Membuat Sahabat Baik?

Apa yang Membuat Sahabat Baik?Bagaimana anda memilih rakan anda? Liderina / Shutterstock.com

Persahabatan yang baik seolah-olah bernilai meraikan. Tetapi bagi kebanyakan kita, ketegangan boleh muncul dari semasa ke semasa antara menjadi kawan yang baik dan melakukan "perkara yang betul." Apabila berhadapan dengan, sebagai contoh, situasi di mana ia menggoda untuk berbohong untuk menampung seorang kawan, ia boleh kelihatan seperti walaupun persahabatan dan moral berlaku pada kursus perlanggaran.

saya adalah etika yang bekerja pada isu-isu yang melibatkan persahabatan, jadi ketegangan ini sangat menarik bagi saya.

Ia boleh menggoda untuk mengatakan bahawa orang jahat mungkin merawat kawan-kawan mereka dengan teruk: Sebagai contoh, mereka boleh berbohong, menipu atau mencuri daripada rakan-rakan mereka. Tetapi seolah-olah secara logik mungkin seseorang menjadi buruk kepada sesetengah orang tetapi baik kepada orang lain.

Begitu juga dengan alasan lain, lebih utama untuk berfikir sebagai orang yang baik adalah perlu untuk persahabatan yang baik?

Masalah persahabatan dan moral

Mari kita mulakan dengan melihat kes-kes di mana moral dan tuntutan persahabatan dalam konflik.

Persahabatan seolah-olah menghendaki kita terbuka kepada cara rakan-rakan kita untuk melihat sesuatu, walaupun mereka berbeza dari kita sendiri. Ia seolah-olah memerlukan kita bimbang untuk kesejahteraan kawan-kawan kita. Bukan hanya kita menginginkan perkara yang baik untuk mereka. Kami juga mahu melibatkan diri dalam menyediakan sekurang-kurangnya beberapa barangan tersebut.

Ini adalah satu perkara yang membezakan penjagaan rakan-rakan dari yang sememangnya baik.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tetapi kita juga perlu tetap terbuka kepada kepercayaan rakan-rakan kita tentang apa yang baik untuk mereka: Blithely bertindak atas apa yang kita fikir paling baik untuk kawan-kawan kita, apabila kawannya tidak bersetuju, nampaknya paternalistik. Dalam sesetengah keadaan, seperti menyembunyikan kunci rakan apabila dia telah minum, sedikit paternalisme mungkin dibenarkan. Tetapi nampaknya ciri umum persahabatan yang lemah.

Beberapa ahli teori berpendapat bahawa keterbukaan ini kepada perspektif rakan-rakan yang memperkenalkan bahaya moral. Sebagai contoh, persahabatan dengan seseorang yang mempunyai nilai yang berbeza secara beransur-ansur boleh berubah sendiri, termasuk untuk lebih teruk. Hal ini terutama berlaku apabila hubungan itu membuat anda cenderung untuk mengambil pandangan mereka secara serius.

Para ulama lain berpendapat bahawa ia adalah gabungan keinginan untuk membantu rakan-rakan dengan keterbukaan ini pada pandangan mereka itu menimbulkan masalah terbesar. Dalam membuat hujah ini, para ulama Dean Cocking dan Jeanette Kennett petikan garisan dari "Pride and Prejudice" Jane Austen. Dalam barisan ini, protagonis Elizabeth Bennett memberitahu Mr Darcy yang sejuk dan tidak fleksibel bahawa "Kehormatan bagi peminta akan sering membuat satu hasil mudah untuk permintaan, tanpa menunggu argumen untuk menyebabkan satu ke ia. "

Dengan kata lain, jika rakan anda meminta anda memberitahu bos dia sakit, tidak digantung, anda harus melakukannya, hanya kerana dia bertanya.

Aristotle atas kebaikan dalam persahabatan

Untuk menanggapi kebimbangan ini, adalah berguna untuk mengkaji apa yang dikatakan Aristotle mengenai persahabatan dan menjadi orang yang baik.

Untuk Aristotle, ada tiga jenis persahabatan utama. Satu, persahabatan utiliti: sebagai, sebagai contoh, antara rakan sekerja yang ramah. Dua, persahabatan keseronokan: sebagai contoh, antara anggota pasukan trivia. Dan, tiga, persahabatan di antara mereka yang saling menolong dan berharga untuk mereka sendiri. Yang terakhir ini dia menyebut persahabatan kebajikan, yang bentuk terbaik dan paling lengkap persahabatan.

Nampaknya cukup jelas maka mengapa menghargai seseorang untuk kebaikan mereka adalah ciri persahabatan yang baik. Tidak seperti bentuk persahabatan yang lain, ia melibatkan penghargaan rakan untuk diri sendiri, bukan hanya untuk apa yang mereka boleh lakukan untuk anda. Selain itu, ia melibatkan pemikiran watak dan nilai yang bernilai.

Sesetengah mungkin bimbang bahawa ini menetapkan piawaian yang terlalu tinggi: Memerlukan rakan-rakan yang baik dengan baik menjadi persahabatan yang baik. Tetapi sarjana Aristotelian John Cooper berhujah bahawa kita hanya dapat mengambil ini bermakna kualiti persahabatan berbeza dengan kualiti watak-watak kawan.

Orang biasa akan cenderung mempunyai persahabatan yang biasa-biasa saja, manakala orang yang lebih baik akan mempunyai persahabatan yang lebih baik, yang semuanya sama.

Apakah kebajikan?

Ini semua mungkin kelihatan subyektif subjektif, jika kita meninggalkan "orang yang baik" yang tidak ditentukan, atau menganggapnya adalah relatif terhadap nilai individu seseorang. Tetapi Aristotle juga menawarkan objektif mengenai apa yang diperlukan untuk menjadi orang yang baik.

Orang yang baik, katanya, adalah seseorang yang memiliki kebajikan. Kebajikan, seperti keberanian, keadilan dan kesederhanaan, adalah ciri sifat individu yang membantu kita menjalani kehidupan yang baik, bersendirian dan bersama.

Aristotle berpendapat bahawa sama seperti ketajaman adalah kualiti yang membantu pisau yang baik melaksanakan fungsi dengan baik, kita berfungsi lebih baik sebagai manusia apabila kita dapat melindungi apa yang kita nilai, bekerja dengan baik dengan orang lain dan menikmati kesenangan dengan sederhana.

Dia mentakrifkan sifat buruk, atau kejahatan, kerana sifat-sifat yang menjadikannya lebih susah untuk menjalani hidup yang baik. Sebagai contoh, pengecut mempunyai masalah untuk melindungi apa yang penting, kata-kata gluttons tidak tahu bila berhenti memakan dan orang yang tidak adil mempamerkan apa yang dia sebut sebagai "penggalian," meraih lebih banyak daripada bahagian mereka. Oleh itu, mereka menghadapi masalah bekerja dengan baik dengan orang lain, yang boleh menjadi penghalang utama bagi spesies sosial.

Akhir sekali, dan dengan kritikal, beliau berkata bahawa kita membina sifat-sifat ini, baik baik dan buruk, melalui amalan berulang: Kita menjadi baik dengan berkali-kali melakukan kebaikan, dan buruk oleh sebaliknya.

Menghubungkan kebajikan dan persahabatan

Bagaimana mungkin ini dapat membantu kita memahami hubungan antara menjadi orang yang baik dan menjadi sahabat baik?

Saya telah mengatakan bahawa persahabatan melibatkan keterbukaan kepada perspektif rakan-rakan dan membantu mereka. Dengan menganggap Aristotle benar tentang hubungan antara watak yang baik dan keupayaan untuk hidup dengan baik, tidak baik untuk membolehkan rakan yang bertindak buruk, kerana berbuat demikian akan menjadikannya lebih sukar bagi sahabat itu menjalani kehidupan yang baik.

Tetapi persahabatan juga tidak dilayan dengan menunggang kepercayaan terhadap kepercayaan rakannya tentang apa yang dia perlukan, walaupun kepercayaan itu salah. Jadi satu-satunya orang yang kita boleh secara konsisten melakukannya dengan baik sebagai kawan adalah mereka yang mempunyai sifat yang munasabah.

Kita boleh, tentu saja, mengubah nilai dan tindak balas kita sendiri agar lebih sesuai dengan rakan-rakan kita. Kebanyakan ini boleh berlaku secara tidak sedar, dan beberapa perubahan itu mungkin menjadi sihat. Tetapi apabila perubahan ini menjadi lebih teruk (sebagai contoh, menjadi pengecut atau tidak adil), kami nampaknya dirugikan oleh persatuan itu.

Apa yang Membuat Sahabat Baik?Adakah masa yang dihabiskan dengan kawan membuat anda orang yang lebih baik? marco monetti, CC BY-ND

Jika masa yang dibelanjakan dengan kawan saya yang malas cenderung menjadikan saya kurang bermotivasi ketika datang kepada kehidupan saya sendiri, saya mungkin lebih buruk. Hal ini dapat membuat teman-teman seperti itu buruk kepada kita, walaupun secara tidak sengaja.

Persahabatan yang benar-benar baik, ternyata, bahkan tidak mungkin kecuali kedua-dua sahabat baik.

Ketegangan antara persahabatan dan akhlak ternyata menjadi ilusi yang tidak dapat difikirkan dengan teliti dan jelas mengenai hubungan antara keterbukaan dengan perspektif rakan-rakan dan minat kami dalam membantu rakan-rakan kami.

As Aristotle meletakkannya,

Perbualan"Persahabatan orang jahat ternyata menjadi sesuatu yang jahat (kerana ketidakstabilannya mereka bersatu dalam usaha buruk, dan selain itu mereka menjadi jahat dengan menjadi seperti satu sama lain), sementara persahabatan orang baik baik, diperkuat oleh persahabatan mereka; dan mereka dianggap lebih baik juga oleh aktiviti mereka dan dengan meningkatkan satu sama lain; kerana satu sama lain mereka mengambil acuan ciri-ciri yang mereka luluskan. "

Tentang Pengarang

Alexis Elder, Penolong Profesor Falsafah, Universiti Minnesota Duluth

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = making friends; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}