Sekiranya Anda Kadang-kadang Menjadi Buruk Untuk Orang Baik?

Sekiranya Anda Kadang-kadang Menjadi Buruk Untuk Orang Baik?

Bayangkan seseorang yang anda sayangi adalah menangguhkan terlebih dahulu peperiksaan penting. Jika dia gagal ujian itu, dia tidak akan dapat pergi ke universiti, satu kemungkinan akibat utama dalam hidupnya. Sekiranya galakan positif tidak berfungsi, anda mungkin mengubah strategi, membuat rakan anda terasa begitu buruk, jadi bimbang, sangat takut, bahawa satu-satunya strategi yang tersisa ialah dia mula belajar seperti gila.

Kadang-kadang, satu-satunya cara untuk membantu seseorang seolah-olah menjadi pendekatan kejam atau jahat - strategi yang boleh meninggalkan perasaan 'pembantu' bersalah dan salah. Sekarang penyelidikan dari pasukan saya di Liverpool Hope University di UK memberikan gambaran mengenai prosesnya.

Kami biasanya menyamakan emosi positif dengan akibat positif, dan ada penyelidikan untuk menyokongnya. Banyak kajian Peraturan emosi interpersonal - bagaimana seseorang dapat mengubah atau mempengaruhi emosi yang lain - menekankan nilai peningkatan emosi positif dan menurunkan negatif. lain-lain kajian menunjukkan bahawa membuat seseorang berasa teruk boleh berguna: kemarahan adalah membantu apabila menghadapi penipu, dan mencederakan perasaan orang lain dapat memberi mereka kelebihan dalam permainan.

Sekarang, pasukan saya ada didokumenkan penggunaan rutin kekejaman atas sebab-sebab altruistik. Untuk mengesahkan fenomena ini, kami mensasarkan keperluan untuk tiga syarat: motivasi untuk memperburuk mood seseorang perlu bersifat altruistik; emosi negatif yang dikenakan kepada orang lain harus membantu mereka mencapai matlamat tertentu; dan orang yang menimbulkan rasa sakit mesti merasa empati untuk penerima.

Untuk menguji apa yang kita panggil kesan altruistik-semakin buruk, kami merekrut orang dewasa 140 dan memberitahu mereka bahawa mereka sedang dipasangkan dengan peserta lain yang tidak dikenali untuk memainkan permainan komputer untuk hadiah yang mungkin dari £ 50 dalam baucar Amazon - walaupun pada hakikatnya, tidak ada 'pasangan'. Sebelum bermain, para peserta diminta membaca kenyataan peribadi yang ditulis oleh pihak lawan mengenai perpecahan romantis yang menyakitkan. Sesetengah peserta diberitahu untuk meletakkan diri mereka dalam kasut lawan; yang lain diarahkan untuk kekal terpisah, dengan itu memanipulasi tahap empati yang dirasai terhadap pesaing yang dianggap. Peserta memainkan salah satu daripada dua permainan video: dalam satu, Askar Fortune, pemain harus membunuh sebanyak mungkin musuh dan matlamatnya adalah konfrontatif; Di lain pihak, Escape Dead Island, para pemain terpaksa melarikan diri dari zombi yang tidak aman tanpa dibunuh, dan matlamatnya adalah satu pencegahan.

Selepas berlatih bersendirian selama lima minit, para peserta diminta membuat keputusan bagaimana permainan itu harus dikemukakan kepada lawan mereka. Mereka yang mengamalkan lebih kuat dengan lawan mereka meminta para peneliti untuk membuat lawan marah untuk permainan konfrontasi dan ketakutan untuk permainan melarikan diri - kedua-dua keadaan fikiran yang akan memberi lawan pukulan yang lebih tinggi untuk memenangi hadiah.

Kajian kami menunjukkan bahawa kecenderungan untuk membuat orang lain berasa buruk untuk membantunya berjaya adalah jauh lebih besar ketika provokator itu merasa empati. Apa lagi, dan terutama mengejutkan, adalah penemuan yang menggunakan teknik ini bukanlah rawak. Dalam permainan menembak, peserta berdiet memilih muzik dan imej yang bertujuan untuk mendorong kemarahan; dalam permainan zombie, mereka memilih muzik dan imej yang kondusif untuk ketakutan. Dalam kedua-dua kes ini, kesan ini memberikan lonjakan ke arah kemenangan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Pendek kata, manusia secara intuitif mempunyai perasaan yang sangat baik yang emosi negatif akan berfungsi dengan baik sebagai motivator. Dan tindakan para peserta benar-benar altruistik: mereka memilih untuk mendorong emosi yang mereka tahu akan bermanfaat bagi lawan mereka untuk bermain dengan baik dalam permainan, sambil mengurangkan peluang mereka sendiri untuk hadiah.

Msebarang soalan masih wujud: adakah proses ini berlaku semasa zaman kanak-kanak dan remaja? Jika tidak, apa faktor yang menyumbang kepada pembangunannya? Strategi apa yang digunakan oleh orang untuk memburukkan lagi perasaan orang lain dalam interaksi sebenar? Kajian kami melihat fenomena antara orang yang tidak dikenali, tetapi apa yang berlaku apabila protagonis dan lawannya adalah rakan rapat atau ahli keluarga? Lain-lain penyelidikan mencadangkan bahawa, dalam keadaan itu, motivasi untuk menggunakan strategi itu mungkin lebih ketara. Sementara itu, kajian-kajian yang menggunakan buku harian atau video dapat memberi gambaran tentang bagaimana pengaruh interpersonal altruistik semakin memburuk beroperasi dalam kehidupan nyata.

Akhirnya, apakah yang had daripada menjejaskan-semakin teruk - dan bolehkah orang yang paling bermakna dan altruistik akhirnya melakukan bahaya? Mungkin kejahatan tidak perlu, dan kita tersilap untuk berfikir bahawa orang lain perlu berasa buruk untuk mencapai kesejahteraan jangka panjang. Atau mungkin hasil yang kita mahukan sebenarnya akan memburukkan lagi kehidupan orang lain. Untuk kembali ke kisah pembukaan kami, mungkin rakan itu masuk ke kolej selepas menjerit, tetapi mendapati bahawa kolej adalah jalan yang salah untuknya. Atau mungkin kawannya terdedah, dan strategi yang membantu dia mencapai matlamat juga merendahkan kebahagiaan dan harga diri, dan menimbulkan spiral ke bawah.

Walaupun kekejaman adalah berkesan, apakah itu strategi yang paling berkesan? Dalam kajian asal kami, peserta tidak mempunyai pilihan untuk mendorong positif emosi di lawan yang boleh dipercayai. Oleh itu, kami tidak dapat menguji jika peserta yang mengalami kebimbangan empati lebih tinggi mungkin ingin meningkatkan kesejahteraan lawan mereka dengan menggalakkan emosi positif atau bahagia. Penyelidikan kami berterusan, tetapi satu perkara yang jelas: mengasah diri dengan orang lain membawa bukan sahaja untuk membantu dan menyokong tetapi juga kekejaman. Hanya kajian lanjut akan menentukan bagaimana - dan jika - kekejaman boleh menjadi berkesan dan tidak berisiko untuk orang tersayang dan kawan-kawan kita.

Idea ini dimungkinkan melalui sokongan geran dari Templeton Religion Trust kepada Aeon. Pendapat yang dinyatakan dalam penerbitan ini adalah pengarang dan tidak semestinya mencerminkan pandangan Templeton Religion Trust. Pembiayaan untuk Majalah Aeon tidak terlibat dalam membuat keputusan editorial, termasuk pentauliahan atau kelulusan kandungan.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Belén López-Pérez adalah pensyarah psikologi di Liverpool Hope University di UK.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons. Idea ini dimungkinkan melalui sokongan geran dari Templeton Religion Trust kepada Aeon. Pendapat yang dinyatakan dalam penerbitan ini adalah pengarang dan tidak semestinya mencerminkan pandangan Templeton Religion Trust. Pembiayaan untuk Majalah Aeon tidak terlibat dalam membuat keputusan editorial, termasuk pentauliahan atau kelulusan kandungan.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = altruism; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}