Kanak-kanak Wind: Intelligence Without Humility

Kanak-kanak Wind: Intelligence Without Humility
kredit foto: BK. (cc 2.0) Foto asal adalah hitam dan putih.

Kisah Yunani ini berkaitan dengan salah satu misteri besar keluarga: Di manakah hadiah dan bakat kita berasal? Cerita ini memberitahu kita tentang hadiah yang diturunkan dari tuhan kepada keturunan manusianya. Ia menunjukkan bahawa penyalahgunaan hadiah yang diwarisi boleh berakhir dengan bencana, dan terserah kepada kita untuk menggunakan bakat kita untuk berkhidmat dan bukannya mengawal kehidupan.

KOMENTAR

Selalunya ada perdebatan tentang apakah kecerdasan adalah sesuatu yang kita warisi. Semua jenis penyebab, dari alam sekitar hingga pendidikan kepada penekanan budaya, ditawarkan untuk menjelaskan mengapa kepandaian seolah-olah berjalan dalam keluarga. Walau bagaimanapun, sama ada atau tidak risikan diwariskan, kematangan dan moral yang membolehkan kita menggunakannya secara bijak bukanlah genetik, dan kekal di tangan setiap individu - dan juga di tangan ibu bapa yang mengajar anak-anak mereka untuk menghargai yang di sisi kehidupan.

Orang-orang Yunani percaya kepada warisan hadiah; mereka mengandaikan bahawa jika tuhan atau demi-tuhan, seperti Aeolus, berdiri di belakang barisan manusia, maka keturunannya mewarisi beberapa sifatnya, mungkin dicairkan untuk generasi yang berturut-turut, namun tetap ada di setiap ahli keluarga.

Perisikan, dalam mitos Yunani, tidak kurang bakat daripada muzik, kehebatan martial atau hadiah nubuatan. Dan jika manusia yang mewarisi bakat tersebut cukup bodoh untuk melupakan batas fana mereka dan menyinggung tuhan-tuhan, maka mereka dan mereka sahaja - bukan dewa - bertanggungjawab atas hujung mereka yang buruk.

Aeolus, sebahagian tuhan dan sebahagian angin-roh, adalah saleh, dan dihormati dengan sewajarnya. Tetapi anaknya Sisyphos tidak mempunyai hati nurani atau kerendahan hati dan dikenakan hukuman kekal yang dahsyat.

Bagaimanakah kita memberi anak-anak kita rangka kerja nilai-nilai di mana mereka dapat mengembangkan bakat mereka tanpa menanggung arogan dan khayalan kemegahan? Terlalu tegas rangka kerja menghalang bakat; ketiadaan apa-apa rangka kerja membawa kepada potensi yang tidak berkembang atau penyalahgunaan hadiah bawaan.

Satu ciri penting dalam kisah keturunan Aeolus adalah bahawa bapa tidak tinggal di sekitar untuk membantu menyediakan kerangka kerja untuk anak-anak mereka. Hadiah itu diwarisi, tetapi tidak ada bekas penyayang dan sokongan yang dapat tumbuh bersama pengiktirafan batas manusia.

Aeolus terlalu sibuk memerintah angin untuk mengganggu Sisyphos; Sisyphos terlalu sibuk menipu pelancong untuk bersusah payah dengan Glaucus; Glaucus terlalu sibuk dengan perlumbaan kereta untuk bersusah payah dengan Bellerophon; dan Bellerophon, yang paling menarik dari garis ini dan yang paling menyerupai nenek moyangnya, Aeolus, akhirnya tidak dapat menahan dirinya kerana tidak ada yang mengajarnya bagaimana melakukannya. Dia membunuh saudaranya dalam kemarahan dan, hanya kemudian, mengakui kelemahannya yang besar. Tetapi pada masa ini dia adalah orang dewasa, dan kekangan menjadi sukar. Dia tahu apa yang patut dilakukannya. Tetapi apabila krisis itu datang, dia boleh menentang kesilapan seorang wanita tetapi tidak mewah dari penguasaan diri.

Cerita tentang garis keluarga yang bijak tetapi sombong ini memberitahu kami banyak perkara mengenai pilihan dan tanggungjawab. Wira mitos, sama ada lelaki atau perempuan, adalah simbol-simbol sifat istimewa dalam diri kita yang memberi kita makna maksud dan takdir individu.

Kerana setiap orang mempunyai beberapa hadiah yang membuatnya unik, kita semua 'keturunan dari tuhan' dalam arti Yunani. Dan kita semua mempunyai keupayaan untuk menggunakan hadiah kita untuk kebaikan atau sakit.

Mungkin bakat kita adalah produk persekitaran yang menggalakkan; atau mungkin mereka diwarisi bersama dengan warna mata dan rambut kita. Atau mungkin keduanya benar.

Kisah ini mengajar kita bahawa kecerdasan tanpa rasa hormat terhadap nilai dan nilai orang lain boleh menjadi hadiah bermata dua yang akhirnya melantun pada pemiliknya. Di manakah kita mempelajari apa yang difahami oleh orang Yunani sebagai menghormati tuhan-tuhan? Ini tidak memerlukan apa-apa kerangka keagamaan tertentu, walaupun setiap agama agung menawarkan kod tingkah laku sesuai dengan kehendak Tuhan. Tetapi ketakwaan dalam arti Yunani menuntut pengiktirafan terhadap perpaduan hidup dan nilai dari segala sesuatu yang hidup.

Dewa-dewa adalah, simbol-simbol pelbagai aspek kehidupan itu sendiri. Kita mungkin belajar dari Bellerophon yang, bagaimanapun, kita mampu, kita tidak boleh bercita-cita untuk Olympus. Kita hanya boleh menjadi manusia, dan mesti menggunakan karunia kita dengan kerendahan hati.

Mitos: Anak-anak Angin

Tuan angin dipanggil Aeolus. Dia pandai dan bijak, dan dia yang mencipta kapal layar. Tetapi dia juga adalah alim dan adil, dan menghormati para dewa; oleh itu ayahnya yang ilahi, Poseidon, tuhan laut, menjadikannya penjaganya dari semua angin.

Anak Aeolus Sisyphos mewarisi kecerdasan, kesesuaian dan kebijaksanaannya, tetapi tidak, sayangnya, ketakwaannya. Sisyphos adalah penyangak licik dan pencuri lembu yang memenangi kerajaan dengan pengkhianatan; dan sekali berkuasa dia menjadi tiran kejam. Kaedah untuk melaksanakan musuh-musuhnya - apatah lagi pengembara kaya yang cukup untuk membahayakan keramahannya - adalah untuk menendang mereka di tanah dan menghancurkan mereka dengan batu.

Pada akhirnya, Sisyphos pergi terlalu jauh dan menipu Zeus, raja surga. Apabila Zeus mencuri seorang gadis dari bapanya dan menyembunyikannya, Sisyphos adalah satu-satunya orang di bumi yang tahu di mana dia berada; dan dia berjanji Zeus akan menyimpan rahsia itu. Tetapi sebagai balasan untuk rasuah, dia memberitahu bapa gadis itu untuk mencari pencinta itu.

Lies, Penipuan, Cunning and Trickery

Ganjarannya daripada Zeus adalah kematian. Tetapi Sisyphos pandai menipu Hades tuhan-tuhan, mengikatnya dan menguncinya di penjara bawah tanah. Sekarang bahawa tuan neraka adalah seorang tahanan, tidak ada manusia di dunia yang boleh mati. Ini amat menggembirakan kepada Ares tuhan perang, kerana seluruh lelaki dunia terbunuh dalam peperangan hanya untuk kembali hidup dan berjuang lagi. Akhirnya Ares membebaskan Hades, dan kedua-dua mereka bersenjata Sisyphos ke neraka.

Tidak mahu mengakui kekalahan, Sisyphos memainkan trik yang licik untuk melepaskan nasibnya. Apabila dia sampai di neraka, dia pergi terus ke Queen Persephone dan mengadu bahawa dia telah diseret hidup-hidup dan tidak dibebani, dan dia memerlukan tiga hari di dunia atas untuk mengatur pengebumiannya. Tidak mengesyaki apa-apa, persephone bersetuju, dan Sisyphos kembali ke dunia fana dan meneruskan hidupnya seperti dahulu.

Dalam keadaan terdesak, Zeus menghantar Hermes, yang pandai bahkan dari Sisyphos, untuk membawanya ke azab yang dilantiknya. Para hakim yang mati memberikan Sisyphos hukuman yang sesuai dengan tipuannya dan cara kejamnya membunuh orang dengan batu. Mereka meletakkan batu besar di atasnya di lereng bukit yang curam. Satu-satunya cara dia dapat menghalangnya berguling dan menghancurkannya adalah untuk mendorongnya ke atas bukit.

Hades berjanji bahawa jika dia pernah berjaya menolaknya ke atas dan ke bawah, hukumannya akan berakhir. Dengan usaha yang sangat besar, Sisyphos memancarkan batu ke tepi lereng bawah, tetapi batu besar itu selalu menipu dia, melangkah keluar dari genggamannya dan mengejarnya sepanjang jalan menuruni bukit. Ini adalah azabnya hingga akhir zaman.

Dosa Bapa

Kembali ke bumi, Sisyphos telah meninggalkan anak-anak dan cucu, dan semuanya mewarisi kecerdasan berkilauan dari tuan angin Aeolus. Tetapi mereka tidak menggunakan hadiah secara bijak.

Anak Sisyphos dipanggil Glaucus. Dia seorang penunggang kuda yang bijak tetapi, menganggap kekuatan dewi Aphrodite, dia enggan membiarkan jantannya berkembang biak. Beliau berharap dengan cara ini untuk menjadikan mereka lebih bersemangat daripada peserta lain dalam perlumbaan kereta yang merupakan kepentingan utamanya. Tetapi Aphrodite telah dilecehkan pada pelanggaran sifat ini oleh peradaban manusia dan memimpin rombongan keluar pada waktu malam untuk merawat herba istimewa. Sebaik sahaja Glaucus menyatukan kuda ke keretanya pada keesokan harinya, mereka melangkah, menggulingkan kereta itu, menyeretnya ke tanah di sekelilingnya dan kemudian memakannya hidup-hidup.

Anak lelaki Glaucus dipanggil Bellerophon. Orang muda yang tampan ini telah mewarisi kecanggihan Aeolus dan kecerdasannya, kakeknya Sisyphos 'dan kesombongan ayahnya Glaucus. Pada suatu hari Bellerophon mempunyai hujah yang ganas dengan abangnya dan membunuhnya. Mengejutkan dengan kejahatannya, dia bersumpah tidak pernah menunjukkan emosi lagi dan melarikan diri dari tanah asalnya.

Takut Emosi

Dia mengembara ke banyak negara dan akhirnya tiba di kubu batu Tiryn, di mana ratu menawannya dan menjemputnya menjadi kekasihnya. Bellerophon, dengan bijak takut akibat emosi, merosot. Tetapi tiada siapa yang pernah menolak ratu Tiryn sebelum ini.

Dihina dan marah, dia pergi diam-diam ke suaminya dan menuduh Bellerophon melakukan cubaan rogol. Raja enggan untuk menghukum Bellerophon dan risiko pembalasan Furies 'oleh pembunuhan langsung pembekal. Oleh itu, dia menghantar Bellerophon ke mahkamah ayah istrinya, raja Lycia, dengan surat tertutup yang membaca, 'Berdoalah untuk menghapuskan pembawa dari dunia ini; dia telah cuba untuk melanggar isteri saya, anak perempuan anda. '

Raja Lycia sepatutnya menghantar wira muda ke siri pencarian maut. Untuk tugas pertamanya, Bellerophon terpaksa membunuh Chimaera, sebuah raksasa yang bernafas api yang tinggal di gunung berdekatan, mengganas rakyat dan menjatuhkan tanah.

Bellerophon cukup pintar untuk mengetahui bahawa dia memerlukan bantuan dengan cepat. Dia berunding dengan seorang pelihat, yang memberikan pahlawan itu sebuah busur, sebuah anak panah dan tombak dengan tip yang besar memimpin daripada titik. Kemudian Bellerophon diarahkan pergi ke mata air ajaib di mana dia akan mencari kuda bersayap Pegasus minum. Bellerophon mesti menjinakkan kuda, menahannya, dan terbang di belakang untuk melawan Chimaera.

Kesemua Bellerophon ini dilakukan dengan sewajarnya, memusnahkan raksasa yang bernafas api dengan melemparkan tombak memimpin ke dalam kerongkongnya sehingga memimpin cair, berlari ke paru-parunya dan menyedutnya. Kembali ke Lycia, dia mengalahkan musuh yang dikirim raja terhadapnya dengan melemparkannya dari langit dengan batu. Pada akhirnya, raja mengakui seorang juara di Bellerophon, dan memberinya anak perempuannya dan setengah kerajaannya.

Rage dan Revenge

Sehingga kini Bellerophon telah menggunakan kepintarannya yang diwarisi ketika membendung keangkuhannya dan kegelisahannya. Tetapi, apabila dia akhirnya mendapati bahawa ia adalah ratu Tiryn yang bertanggungjawab atas semua masalahnya, kemarahan Bellerophon mengalahkannya dan dia terbang ke atas kuda bersayap ke Tiryns, merampas ratu ribuan kaki ke udara dan menjatuhkannya kepadanya kematian. Kemudian, penuh kepenuhannya sendiri dan kegembiraan terbang seperti angin - kakeknya Aeolus adalah, selepas semua, tuan angin - dia memutuskan untuk melambung tinggi lagi dan melawat tuhan-tuhan itu sendiri. Tetapi manusia tidak boleh memasuki Olympus kecuali seorang dewa menjemput mereka. Zeus menghantar seekor lalat untuk menyengat Pegasus; kuda bersayap yang dipelihara, dan Bellerophon terjun ke kematiannya.

© 1999 dan 2017 oleh Liz Greene dan Juliet Sharman-Burke.
Hak cipta terpelihara.
Dicetak semula dengan izin penerbit,
Weiser Buku,
jejak Red Wheel / Weiser LLC.

Perkara Sumber

The Mythic Journey: Gunakan Mitos, Fairy Tales, dan Folklore untuk Menerangkan Misteri Kehidupan oleh Liz Greene dan Juliet Sharman-Burke.Perjalanan Mythic: Gunakan Mitos, Fairy Tales, dan Cerita Rakyat untuk Menerangkan Misteri Kehidupan
oleh Liz Greene dan Juliet Sharman-Burke.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Pengarang

Liz GreeneLiz Greene adalah ahli psikologi analitik yang terkenal di dunia dan kuasa yang terkemuka di mitologi, astrologi, dan psikologi. Beliau adalah pengasas bersama dan pengarah Pusat Astrologi Psikologi. Beliau adalah pengarang pelbagai buku termasuk Astrologi untuk Kekasih dan Tarot Mythic. Lawati Laman Web Pengarang.

Juliet Sharman-BurkeJuliet Sharman-Burke adalah seorang psikoterapi analitik analitik yang telah mengajar tarot dan astrologi selama dua puluh tahun. Beliau adalah pentadbir dan tutor di Pusat Astrologi Psikologi di London. Dia adalah pengarang Buku Lengkap Tarot, Menguasai Tarot dan, dengan Liz Greene, yang Tarot Mythic set kad-dan-buku.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}