Mengapa Lebih Banyak Dewasa Muda Hidup Dengan Ibu Bapa Mereka

Mengapa Lebih Banyak Dewasa Muda Hidup Dengan Ibu Bapa Mereka

Kegelisahan ekonomi pada awal 2000s memujuk banyak orang muda untuk terus hidup dengan ibu bapa mereka, tetapi alasan mereka berbeza dengan bangsa, kajiannya menyimpulkan.

Bagi golongan dewasa muda, penyewaan pangsapuri yang semakin mahal membuat mereka tidak bergerak. Tetapi orang muda putih tinggal bersama ibu bapa mereka kerana mereka tidak dapat mencari pekerjaan. Penemuan ini muncul di dalam Jurnal Ekonomi Perumahan.

"Ia adalah kontras yang menakjubkan," kata penulis utama Sandra J. Newman, profesor dasar awam di Johns Hopkins University. "Bagi golongan kulit hitam, pasaran perumahan merupakan halangan utama, tetapi bagi orang kulit putih, ia adalah kadar guna tenaga."

Ia hanya tiga atau empat dekad yang lalu yang mendapat rumah pertama adalah langkah awal yang hampir universal ke dalam masa dewasa. Tetapi baru-baru ini, ekonomi yang berbatu, khususnya pekerjaan yang tidak menentu dan pasaran perumahan, telah melambatkan laluan sekali ke kemerdekaan. Sehingga 2015, lebih daripada separuh daripada 18 hingga tahun 24 tinggal bersama ibu bapa mereka. Kumpulan umur ini juga mempunyai penurunan terbesar dalam pembentukan rumah sejak Kemelesetan Besar.

Penulis mengkaji tempoh dari 2001 hingga 2013, sebuah era yang merangkumi kemelesetan ringan, kemudian pecahnya gelembung teknologi, diikuti dengan ledakan perumahan dan akhirnya Kemelesetan Besar. Tempoh terakhir berlangsung secara rasmi dari Disember 2007 hingga Jun 2009, tetapi tahun-tahun yang lebih perlahan daripada pemulihan normal diikuti.

Tempoh 13 tahun di pasaran perumahan dan buruh yang sangat berbeza memberikan peluang yang unik untuk mengkaji keputusan orang dewasa muda untuk kekal di rumah ibu bapa mereka atau untuk memulakan rumah tangga mereka sendiri, kata para penyelidik. Mereka mengkaji data dari Kajian Panel Dinamika Pendapatan, kajian berterusan isi rumah AS, melihat beratus-ratus orang muda yang berusia 18 hingga tahun 24 dalam tahun-tahun 13 yang dipersoalkan. Mereka juga menggabungkan Microdata Penggunaan Masyarakat Masyarakat Amerika.

Melangkah, para penyelidik meramalkan bahawa kekayaan ibu bapa akan ada kaitan dengan sama ada atau tidak anaknya memutuskan untuk tinggal di rumah ke dalam 20 mereka. Ternyata, itu tiada kena mengena dengannya, sama ada putih atau hitam.

Hanya ekonomi yang sangat penting untuk kebanyakan keputusan anak muda untuk memulakan rumah mereka sendiri, penulis mendapati-tetapi sebab-sebab ekonomi tertentu berbeza-beza oleh kaum.

Orang dewasa muda hitam lebih cenderung daripada orang kulit putih untuk hidup dengan ibu bapa mereka sepanjang tempoh itu, tetapi semasa Kemelesetan Besar, mereka adalah 42 peratus lebih tinggi daripada orang dewasa muda putih yang tinggal di rumah. Mereka juga mendapat kurang daripada golongan muda kulit putih, namun berhadapan dengan membayar lebih untuk disewa. Peningkatan A $ 100 dalam sewa bulanan dikaitkan dengan penurunan peratus hampir 5 dalam pembentukan rumah untuk golongan muda kulit hitam, berbanding dengan pengurangan peratus 1 untuk orang kulit putih, kajian itu dijumpai.

Sewa yang tidak berharga adalah lima kali lebih besar untuk mempengaruhi orang dewasa muda muda untuk tinggal bersama ibu bapa mereka daripada mereka untuk golongan muda kulit putih. Peningkatan $ 268 dalam purata sewa bulanan untuk orang kulit hitam muda antara 2001 dan 2009 menyebabkan peningkatan peratus 13 kepada mereka yang tinggal bersama ibu bapa mereka. Pada masa yang sama, kenaikan $ 189 dalam sewa untuk golongan dewasa muda semasa 2001 hingga 2013 hanya mengakibatkan penurunan peratus 1.6 dalam pembentukan rumah baru.

Sewa mempunyai dasarnya tidak memberi kesan kepada keputusan orang muda muda untuk hidup dengan ibu bapa mereka, penulis menyimpulkan. Sebaliknya, ia adalah mengenai pekerjaan.

Walaupun purata kadar guna tenaga untuk golongan muda adalah lebih tinggi berbanding dengan orang kulit hitam, ia terus merosot sepanjang tempoh kajian keseluruhan 13 tahun, manakala untuk golongan muda yang muda, ia meningkat antara 2009 dan 2013. Penurunan peratus 4.5 dalam kadar guna tenaga putih mengakibatkan kenaikan peratus 4.5 dalam bilangan orang dewasa muda putih yang tinggal di rumah. Tetapi penurunan peratus 6 dalam kadar guna tenaga untuk golongan dewasa muda hampir tidak mempunyai kesan-hanya peningkatan separuh peratus dalam hidup mereka dengan ibu bapa mereka.

"Sungguh menggembirakan bagaimana tempoh ini yang meleset dan ekonomi makro besar ini beralih kepada keputusan belia yang sangat terpengaruh untuk melancarkan isi rumah mereka sendiri," kata Newman. "Intinya adalah kemampuan sewa yang ditanggung segala-galanya untuk orang kulit hitam muda tetapi [untuk] kulit putih, itu adalah kadar pekerjaan yang melembapkan kesediaan mereka untuk bergerak keluar-idea ini, walaupun saya mendapat pekerjaan, dihapuskan. "

Coauthors adalah dari Johns Hopkins dan University of Connecticut. Yayasan WT Grant menyokong kerja.

sumber: Johns Hopkins University

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Buku; kata kunci = hidup dengan kanak-kanak dewasa; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}