A Life Worth Living ... Without Regrets

A Life Worth Living ... Without Regrets

Perunding perisian Amerika yang saya temubual memberitahu saya tentang satu senaman yang dilakukannya pada umur yang lalu yang telah menetap sepanjang hidupnya. Peserta-peserta di bengkel yang dia diajak diminta menulis eulogy mereka, kemudian menyampaikannya kepada kelas, bercakap tentang bagaimana mereka ingin diingat.

Dia berusia empat puluhan pada masa itu, belum berkahwin, tanpa anak. Dia tidak dapat mengingat apa yang dia katakan tentang dirinya sendiri. "Sesuatu tentang menjadi orang yang boleh dipercayai, pemecah masalah, kawan. Lelaki yang baik. "

Apa yang dia ingat dengan jelas adalah perbezaan antara eulogies yang diberikan oleh peserta yang mempunyai anak dan mereka yang tidak.

"Sebagai seseorang yang telah memilih untuk kekal bebas dari ikatan yang mengikat, saya terpegun oleh semua orang yang menjadi bapa atau ibu yang mempunyai fokus utamanya dalam memberi ucapan tentang keluarga mereka, dan terutamanya berada di sana untuk anak-anak mereka. Orang-orang yang mempunyai anak tidak banyak menyebutkan kehidupan profesional mereka, pertumbuhan diri mereka, atau jalan rohani mereka. Ini semua mengenai bagaimana anak-anak mereka akan melihat mereka, dan bagaimana mereka berharap terlebih dahulu untuk dianggap sebagai ibu atau ayah yang baik. "

Pengalaman itu masih memukau dia, walaupun sekarang, sebagaimana yang dikatakannya, "mewarisi segenap suku ibu bapa, anak-anak, dan cucu" melalui hubungan utamanya selama lebih dari 15.

Dia terkejut dengan hakikat bahawa orang dengan keluarga kebanyakannya melihat diri mereka melalui mata hubungan itu, memperoleh banyak nilai dari bagaimana anak mereka lakukan, sementara mereka yang tidak mempunyai keluarga dan anak-anak mempunyai cara yang sangat berbeza untuk melihat diri mereka sendiri, memberi tumpuan lebih kepada pertumbuhan dan pencapaian mereka sendiri, bukan pada orang-orang dalam kehidupan mereka.

Teratas Lima Penyesalan Yang Mati

Di 2009, Australian Bronnie Ware menulis catatan blog pendek tentang apa yang dia pelajari dari orang yang mereka kerjakan di rumah mereka dalam minggu-minggu terakhir atau bulan-bulan kehidupan mereka. Akibat perbincangan jujur ​​yang telus di tempat tidur mereka, dia mula melihat corak orang-orang yang menoleh ke belakang dengan perasaan ragu-ragu dan menyenaraikan "lima teratas" penyesalan yang mati.

Penyesalan pertama, dia menulis, adalah bahawa orang-orang terkutuk setelah menyesuaikan dengan harapan orang lain dan tidak benar kepada diri mereka sendiri. Ramai, dia mendapati, tidak menyedari separuh impian mereka. Sekarang, dengan kematian di depan pintu mereka, mereka menjadi jelas mengenai bagaimana mereka telah berubah-ubah sepanjang masa.

Penyesalan kedua yang paling biasa yang dia katakan adalah satu suara yang disuarakan kebanyakannya oleh lelaki. Mereka telah menyedari bahawa mereka terlalu sering memprioritaskan kerja bersama dengan isteri dan anak-anak mereka.

Nombor tiga dalam senarainya adalah rasa sakit hati orang-orang yang tidak menyatakan perasaan mereka kerana mereka takut untuk mengganggu keranjang epal. Mereka berharap mereka bercakap dan menjelaskan isu-isu, dan bukan berpura-pura ini tidak wujud dan meninggalkan mereka untuk bergemuruh seperti gunung berapi bawah tanah.

Keempat, orang berharap mereka tetap berhubung dengan kawan-kawan lama. Mereka menyesali kerana tidak mengambil masa untuk berhubung dengan peristiwa penting dan membiarkan persahabatan ini tergelincir.

Akhirnya, menurut Bronnie Ware, orang dalam jagaannya merasakan bahawa mereka tidak membiarkan diri mereka menjadi lebih bahagia. Dia memerhatikan bahawa hanya pada akhir hidup mereka, ramai yang menyedari bahawa kebahagiaan adalah pilihan sebenar dan mereka telah membenarkan diri mereka diselubungi oleh konvensyen sosial dan ketakutan perubahan. Mereka telah berpuas hati tetapi, pada akhirnya, mereka lebih suka tertawa lebih, telah menjadi ringan dan membiarkan rambut mereka turun.

Senarai ringkasnya menjadi virus. Didorong oleh sambutan ini, Bronnie Ware mengembangkan blognya menjadi memoir terlaris, The Five Regrets of the Dying. (Baca dua petikan dari buku Bonnie Ware di InnerSelf.com)

No Regrets

"Saya yakin bahawa jika saya kehilangan tiga kehamilan, nasib saya dalam kehidupan ini tidak mempunyai anak, dan saya menerimanya tanpa rasa kesal atau kesakitan atau kekecewaan. Saya fikir untuk mengamalkan anak yang tiada tempat tinggal, tetapi respons dari keluarga dan kawan saya tidak menyokong dan saya kemudian membantu anak itu untuk diterima pakai. Sekarang saya berusia lebih dari enam puluh tahun, saya tidak menyesal kerana tidak mempunyai anak, dan saya gembira kerana saya dapat menggunakan masa saya meneroka dan belajar dari budaya lain. Dalam perjalanan ini, saya dapat membantu kanak-kanak dengan mewujudkan sebuah sekolah untuk mereka di negara yang pergi ke sekolah sangat sukar. "-Woman, 67, kesihatan dan penyembuhan, Kanada

Melangkah ke bawah senarai Bronnie Ware, nampaknya orang-orang yang tidak pergi ke arah orangtua mungkin mempunyai masa yang lebih mudah apabila kita sampai ke penghujung hari kita. Ramai di antara kita yang memilih untuk menjadi kanak-kanak bebas akan menjangkakan harapan keluarga dan rakan-rakan dengan tidak menanam dan menepati apa yang ada pada reel filem dalaman kita. Jika kanak-kanak tidak diberi, kami akan membuat pilihan yang sedar tentang apa yang penting kepada kami, apa yang akan memberi kami maksud tujuan dan makna, dan pergi untuk itu. Kita mungkin telah menghabiskan masa hidup kita, tetapi tidak menjejaskan menghabiskan masa dengan anak-anak kita, jadi tidak ada penyesalan di sana.

Membiarkan Kita Bersukacita

Saya tidak boleh bercakap pada titik yang mempunyai keberanian untuk menangani isu-isu yang menyakitkan, tetapi menjalani kehidupan yang tidak konvensional sekalipun, saya tidak akan meletakkannya di luar kita untuk mempunyai keberanian untuk bercakap. Jika kita tidak, mungkin masih ada masa. Juga, ramai di antara kita akan mempunyai masa yang cukup untuk rakan-rakan dan orang-orang, tua dan muda, yang kami temui dalam perjalanan dan suka.

Akhirnya, adakah kita membiarkan diri kita bahagia? Dalam kaji selidik saya, namun tidak mewakili, orang tanpa kanak-kanak terbukti "gembira gembira", seperti yang ditakrifkan oleh penyelidik, tanpa mengira usia mereka. Mereka tidak menunggu akhir zaman untuk mengalami kegembiraan dan kesyukuran.

© 2019 oleh Lisette Schuitemaker. Hak cipta terpelihara.
Dikutip dengan izin.
Penerbit: laman web.

Perkara Sumber

Hidup tanpa anak: Kegembiraan dan Cabaran Kehidupan tanpa Kanak-kanak
oleh Lisette Schuitemaker

Kehidupan tanpa kanak-kanak: Kegembiraan dan Cabaran Kehidupan tanpa Kanak-kanak oleh Lisette SchuitemakerBuku ini adalah untuk semua orang yang tidak berpisah dengan ibu bapa, yang mempunyai keluarga dekat atau sahabat yang memimpin kehidupan yang tidak diarahkan tanpa keturunan, dan untuk semua orang yang masih merenungkan pilihan kehidupan penting ini. Kisah-kisah dalam buku ini juga memberi keterangan bahawa tidak mempunyai anak-anak anda sendiri tidak bermakna kebahagiaan (dan percubaan) anak-anak melewati anda secara keseluruhannya. Buku ini menunjukkan bahawa adalah baik untuk merayakan bukan sahaja cara hidup anak-anak dan anak-anak yang datang kepada mereka yang mengasihi mereka, tetapi juga orang-orang yang cukup berani untuk mengikuti jalan yang tidak diketahui orang yang tidak berwibawa. (Juga boleh didapati sebagai Audiobook dan sebagai edisi Kindle.)

klik untuk memesan pada amazon

Mengenai Penulis

Lisette SchuitemakerLisette Schuitemaker diasaskan, berlari, dan menjual sebuah syarikat komunikasi sebelum menjadi seorang penyembuh, jurulatih hidup, dan penulis peribadi. Beliau belajar karya Wilhelm Reich sebagai sebahagian daripada mendapatkan BSc dalam Sains Penyembuhan Brennan. Dia adalah pengarang Platform Betulkan Kanak-kanak Kesimpulan dan Hidup tanpa kanak-kanak dan pengarang bersama Kesan Anak Eldest. Lisette tinggal dan bekerja di Amsterdam, Belanda.

Video dengan Lisette Schuitemaker - Memutuskan Tidak Memiliki Kanak-Kanak

Buku oleh Penulis ini

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}