Dengan Anak-anak Menghabiskan Lebih Banyak Waktu Bangun Pada Skrin Daripada Ini, Inilah Yang Perlu Dibimbangkan Oleh Ibu Bapa

Dengan Anak-anak Menghabiskan Lebih Banyak Waktu Bangun Pada Skrin Daripada Ini, Inilah Yang Perlu Dibimbangkan Oleh Ibu Bapa Anak-anak hari ini mendapat lebih banyak masa tayangan daripada biasa. Koleksi Isabel Pavia / Moment menerusi Getty Images

Jutaan ibu bapa yang bekerja telah menghabiskan masa berbulan-bulan yang terperangkap di rumah mereka dengan anak-anak mereka. Ramai yang berusaha menyelesaikan pekerjaan mereka dari jarak jauh dengan kehadiran anak-anak mereka yang berterusan, dan mereka sangat memerlukan ketenangan dan ketenangan.

Banyak ibu dan bapa telah mencari ubat yang boleh membolehkan mereka melakukan pekerjaan dan melawan demam kabin - termasuk beberapa yang telah memberi anak mereka permainan percuma, media sosial dan televisyen. Satu tinjauan lebih daripada 3,000 ibu bapa mendapati bahawa masa skrin untuk anak-anak mereka meningkat sebanyak 500% semasa wabak.

Peraturan masa skrin

Sekiranya anda terlepas, apabila Pertubuhan Kesihatan Sedunia mengeluarkan garis panduan masa skrin harian untuk kanak-kanak pada bulan April 2019, ia mencadangkan had yang ketat.

Bayi tidak boleh mendapat sama sekali, dan kanak-kanak yang berumur antara 1 hingga 5 tahun tidak boleh menghabiskan lebih dari satu jam setiap hari untuk menatap peranti. WHO tidak memberikan had khusus untuk kanak-kanak yang lebih tua, tetapi beberapa penyelidikan menunjukkan bahawa masa saringan yang berlebihan untuk remaja mungkin dikaitkan dengan masalah kesihatan mental seperti kegelisahan dan kemurungan.

Anak-anak sudah menghabiskan lebih banyak waktu daripada yang disarankan dengan layar sebelum wabah, dan sudah bertahun-tahun.

[Pengetahuan yang mendalam, setiap hari. Mendaftar untuk surat berita The Conversation.]

Sejak akhir 1990-an, rata-rata kanak-kanak berumur antara 3 hingga 5 tahun dua setengah jam sehari dengan skrin mereka. Dan, secara semula jadi, apa peraturan masa skrin keluarga yang ditegakkan telah ditahan sejak sekurang-kurangnya pertengahan Mac 2020, ketika kebanyakan masyarakat AS memasuki era sosial yang menjauhkan diri.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Rawan gangguan

Haruskah ibu bapa risau jika anak-anak mereka menghabiskan lebih banyak masa daripada dalam talian untuk belajar, bermain dan menghabiskan masa sehingga mereka dapat belajar dan bersosial dengan bebas lagi? Jawapan pendeknya adalah tidak - selagi mereka tidak membiarkan tabiat masa skrin pandemi berubah menjadi tabiat masa skrin kekal.

Tidak lama sebelum coronavirus menyebabkan sekolah-sekolah di seluruh negara menangguhkan arahan secara peribadi kerana alasan keselamatan, saya membungkus buku saya yang akan datang mengenai kekuatan peranti digital untuk mengalihkan perhatian pelajar dari pembelajaran mereka. Dalam "Terganggu: Mengapa Pelajar Tidak Dapat Memberi Fokus dan Apa Yang Anda Boleh Lakukan Mengenainya, "Saya berpendapat bahawa cuba menghilangkan gangguan dari kelas mengambil pendekatan yang salah. Otak manusia secara semula jadi rentan terhadap gangguan, kerana para saintis dan ahli falsafah telah membuktikan selama berabad-abad sekarang.

Masalah dengan gangguan di sekolah bukanlah gangguan itu sendiri. Kanak-kanak dan orang dewasa boleh menggunakan media sosial atau melihat skrin dengan cara yang sangat sihat.

Masalahnya berlaku apabila perhatian yang berlebihan terhadap skrin menyingkirkan tingkah laku pembelajaran yang lain. Seorang kanak-kanak yang menonton YouTube di telefonnya di dalam kelas atau semasa waktu belajar tidak mengembangkan kemahiran menulisnya atau menguasai perbendaharaan kata baru. Guru harus mempertimbangkan bagaimana memupuk perhatian yang lebih baik terhadap tingkah laku tersebut, daripada berusaha menghilangkan semua gangguan.

Begitu juga, ibu bapa tidak boleh memandang skrin sebagai musuh anak-anak mereka, walaupun mereka perlu berhati-hati kesan masa skrin yang berlebihan terhadap kesihatan mata dan berapa banyak tidur yang diperoleh anak-anak mereka.

Masalah dengan masa skrin yang berlebihan adalah bahawa ia menghilangkan tingkah laku sihat yang diperlukan oleh semua kanak-kanak. Ketika anak-anak memandang layar secara pasif, mereka tidak berolahraga, bermain dengan rakan atau adik beradik mereka, atau meringkuk dengan ibu bapa mereka semasa waktu cerita.

Apa yang saya yakin ibu bapa perlu bimbangkan bukanlah berapa banyak masa yang diluangkan oleh anak-anak untuk menggendong peranti mereka semasa krisis kita sekarang. Sama ada anak-anak mereka membentuk tabiat yang akan berterusan setelah wabak itu berakhir. Kebiasaan tersebut dapat menghentikan orang muda Amerika hari ini untuk meneruskan tingkah laku yang lebih sihat dan kreatif seperti membaca atau permainan khayalan.

Sekiranya anak-anak dapat menendang pola pandemi mereka, dan kembali ke tahap masa skrin yang lebih sihat sebelum ini, mereka mungkin akan baik-baik saja. Otak manusia sangat lembut. Ia berpotensi luar biasa untuk menyusun semula wajahnya kemalangan atau penyakit dan menyesuaikan diri dengan keadaan baru.

Menjadikan tabiat suka bertengkar

Ciri otak manusia ini, dikenali sebagai neuroplasticity, adalah salah satu sebab mengapa doktor dan organisasi kesihatan mengesyorkan had masa saringan anak-anak. Pakar, pendidik dan keluarga sama sekali tidak mahu otak mereka berkembang sebagai organ yang terutama dirancang untuk menonton televisyen dan maraton permainan video.

Pada masa sekarang, ibu bapa harus bersyukur dengan neuroplastik otak, dan mengambil perhatian dari kenyataan bahawa apa sahaja perubahan yang mungkin berlaku dalam beberapa bulan terakhir tidak boleh menjadi perubahan yang kekal. Otak berubah sebagai tindak balas terhadap keadaan dan tingkah laku kita - dan ia berubah lagi ketika keadaan dan tingkah laku itu berkembang. Beberapa bulan masa skrin yang berlebihan tidak akan mengatasi masa kanak-kanak yang sihat dan sihat pada masa skrin dan permainan aktif.

Cara kerja dan sekolah menyesuaikan diri dengan jarak sosial menunjukkan bahawa layar bukanlah musuh. Sebaliknya, mereka membolehkan orang-orang di seluruh dunia bekerja dan belajar serta berkomunikasi dengan orang yang dikasihi pada masa yang luar biasa ini.

Musuh sebenar perkembangan sihat pada kanak-kanak adalah musuh yang sama yang dihadapi oleh orang dewasa: a gaya hidup yang tidak aktif, pengasingan sosial dan gangguan dari kerja dan pembelajaran. Penggunaan skrin terlalu banyak dapat menyumbang kepada semua masalah ini - tetapi mereka juga dapat mengatasi masalah tersebut.

Bagaimanapun, para penyelidik menunjukkan bahawa tidak semua masa skrin sama. Anda mungkin tidak membuat keputusan yang sama mengenai anak yang menulis novel menggunakan Google Docs, FaceTiming with Nenek atau menggunakan telefon pintar untuk geocache dengan rakan mereka.

Oleh kerana sekatan terhadap pergerakan dan aktiviti setiap orang berkembang dalam beberapa bulan mendatang, ibu bapa dapat menyokong perkembangan anak mereka yang sihat dengan mendorong mereka untuk kembali ke tingkah laku yang sihat dan berimaginasi - sama ada ia berlaku di hadapan skrin atau tidak.Perbualan

Tentang Pengarang

James M. Lang, Profesor Bahasa Inggeris dan Pengarah Pusat Kecemerlangan Pengajaran, Assumption College

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 20, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tema buletin minggu ini dapat disimpulkan sebagai "anda boleh melakukannya" atau lebih khusus lagi "kita boleh melakukannya!". Ini adalah cara lain untuk mengatakan "anda / kami mempunyai kekuatan untuk membuat perubahan". Imej…
Apa Yang Berfungsi Untuk Saya: "Saya Boleh Melakukannya!"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…
Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…