Bagaimana Membantu Anak Anda Menangani Peralihan Kembali Ke Sekolah Semasa Covid-19

Bagaimana Membantu Anak Anda Menangani Peralihan Kembali Ke Sekolah Semasa Covid-19
Ibu bapa boleh menggunakan bahasa yang berfokus pada penekanan yang menekankan peranan aktif yang diambil oleh anak-anak dan orang dewasa untuk mempromosikan keadaan dengan baik.

Setiap musim gugur, ibu bapa ditugaskan untuk menguruskan peralihan kembali ke sekolah. Biasanya ini bermaksud membeli atau mengumpulkan barang keperluan sekolah atau pakaian bermusim, mendaftar aktiviti atau menolong kanak-kanak menguruskan kegembiraan atau kebimbangan kembali ke sekolah. Tetapi dengan COVID-19, permulaan tahun persekolahan ini terasa sangat berbeza.

Penyelidikan kami menunjukkan bahawa kerana COVID-19, ibu bapa dan kanak-kanak mengalami tahap kegelisahan dan tekanan yang lebih tinggi. Dengan perbalahan dan kadang-kadang menukar maklumat mengenai prosesnya, perasaan tidak yakin ini boleh meningkat.

Ibu bapa dan anak-anak mungkin merasa gementar mengenai kontrak dan penyebaran COVID-19 di sekolah, kecewa dengan rancangan pembukaan semula yang tidak jelas dan ragu-ragu sama ada kanak-kanak dapat mengikuti protokol yang menjauhkan diri dan menutupi sosial.

Walaupun tahap kegelisahan dan tekanan mungkin tinggi, ibu bapa memainkan peranan yang berpengaruh dalam membantu anak-anak mengatasi, mendorong peralihan kembali ke sekolah yang positif dan membantu mengurangkan kegelisahan dan kebimbangan anak-anak.

Adakan perbincangan yang jujur ​​dan terbuka

Dalam psikologi, kita menggunakan frasa, "apa yang anda lawan, berterusan"Untuk menerangkan bagaimana mengelakkan perbincangan penting sebenarnya boleh menimbulkan perasaan kegelisahan yang lebih berterusan pada anak-anak.

Penting untuk dimiliki perbualan yang jujur, faktual dan terbuka dengan anak anda mengenai COVID-19 dan implikasinya untuk kembali ke sekolah. Sesuaikan kedalaman dan luas perbualan berdasarkan usia anak anda dan tahap kematangan.

Ibu bapa dapat membantu anak-anak dan remaja mengenal pasti peranan mereka dalam menjaga keselamatan. (bagaimana menolong anak anda menghadapi peralihan kembali ke sekolah semasa covid 19)Ibu bapa dapat membantu anak-anak dan remaja mengenal pasti peranan mereka dalam menjaga keselamatan. (Shutterstock)


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sebagai contoh, dengan anak yang lebih muda di kelas 1 hingga 3, anda boleh meluangkan masa untuk membincangkan perkara yang mungkin kelihatan berbeza tahun ini. Saiz kelas mereka mungkin lebih kecil dan guru dan pendidik mungkin memakai topeng. Aktiviti luar kurikulum atau aktiviti sekolah biasa (seperti beberapa bentuk muzik) mungkin dibatalkan.

Untuk kanak-kanak yang lebih tua, anda boleh bertanya sama ada terdapat perkara-perkara khusus yang mereka bimbangkan atau bimbangkan, dan membincangkannya dengan mereka.

Anda boleh menolong kanak-kanak dan remaja mengenal pasti peranan mereka dalam menjaga keselamatan - seperti menghindari menyentuh wajah mereka, mencuci tangan atau menggunakan pembersih tangan dan menjauhkan jarak dari orang lain. Gunakan bahasa yang berfokus pada penekanan yang menekankan peranan aktif yang diambil oleh anak-anak, remaja dan orang dewasa untuk memastikan semuanya berjalan lancar (mengikut arahan, terlibat dalam kebersihan yang baik), dan bukannya memfokuskan pada perkara-perkara yang di luar kendali mereka (seperti jika pelajar mendapat COVID-19).

Namakan ketakutan untuk menjinakkan ketakutan

Sebagai doktor kanak-kanak, kami sering mendorong ibu bapa untuk menggunakannama-itu-untuk-menjinakkan-ituStrategi. Pertama, ibu bapa dapat menolong anak mereka mengenal pasti kebimbangan mereka dengan menanyakan apa yang mereka bimbangkan. Kemudian, ibu bapa dapat menolong anak mereka "menamakan" kerisauan atau kebimbangan dengan melabelkannya. Sebagai contoh, kanak-kanak yang lebih muda mungkin menamakan ketakutan mereka sebagai Worry Monster. Cukup melabelkan emosi sebagai kegelisahan dapat membantu anak-anak dan remaja yang lebih tua.

Menamakan kebimbangan sering menolong ketakutan dengan menolong anak membina pemahaman tentang apa yang mereka rasakan. Ini juga memberi ibu bapa dan anak-anak bahasa emosi yang umum yang dapat digunakan dalam perbincangan masa depan, dan memberi peluang kepada ibu bapa untuk memberikan sokongan emosi dan strategi mengatasi. Strategi-strategi ini termasuk bernafas dalam-dalam dan menggunakan bahasa yang berfokus pada penanganan seperti: "Saya merasa lebih baik ketika saya berbicara tentang kebimbangan saya."

Kanak-kanak sering mahu yakin bahawa ketakutan mereka tidak akan menjadi kenyataan. Mungkin menggoda ibu bapa untuk mengatakan "Semuanya akan baik-baik saja!" atau "Tidak ada yang akan jatuh sakit!" Tetapi seperti itu kata-kata dapat mengelakkan kanak-kanak menghadapi ketakutan mereka dan mengembangkan kemahiran menyelesaikan masalah dan mengatasi. Mereka juga dapat mencegah anak-anak mengambil langkah pencegahan COVID-19 (seperti jarak sosial) kerana mereka dapat merasakan risiko rendah atau tidak ada.

Mengakui dan menyokong anak anda dalam ketidakselesaan bahawa terdapat beberapa perkara yang mungkin di luar kawalan kita, dan yang terbaik adalah memberi tumpuan kepada perkara yang dapat kita kendalikan.

Dengarkan, sahkan, bantu menyelesaikan masalah

Apabila anak anda menyatakan (atau menunjukkan) mereka sedang berjuang, mulailah dengan mendengar perhatian mereka dengan teliti. Jauhkan peranti, sehingga anda dapat memberikan perhatian yang tidak berbelah bagi. Kemudian, cuba mengesahkan emosi anak anda dengan membuat pernyataan penuh perhatian yang mencerminkan apa yang baru saja mereka katakan, seperti: "Saya dapat memahami mengapa anda merasa bimbang untuk kembali ke sekolah, terutama ketika ada begitu banyak perubahan yang berlaku kerana COVID-19." Mengenal pasti sebab mengapa anak anda mungkin merasa bimbang atau cemas akan membuat mereka merasa difahami.

Bantu anak anda menghadapi ketakutan mereka dengan mempromosikan penyelesaian masalah. Bersama-sama, kenal pasti beberapa penyelesaian yang mungkin dan kemudian bantu mereka mengenal pasti penyelesaian mana yang paling sesuai. Anda boleh membincangkan pelbagai pilihan atau penyelesaian permainan peranan untuk membantu anak anda membina keyakinan. Galakkan anak anda untuk mencuba penyelesaiannya dalam kehidupan nyata dan bincangkan sama ada ia berjaya atau tidak. Sekiranya tidak, cuba pilih penyelesaian lain untuk diuji!

Fokus pada perkara yang berjalan lancar

Penting untuk mengakui kebimbangan dan kegelisahan anak-anak, tetapi ibu bapa juga harus memotivasi anak-anak mereka untuk fokus pada perkara-perkara yang mungkin mereka nantikan. Kanak-kanak mungkin teruja melihat rakan, rakan sebaya atau guru secara langsung. Mereka mungkin mengantisipasi rutin harian sekolah dan bangga dengan peranan mereka sebagai pelajar atau meminimumkan risiko yang berkaitan dengan COVID.

Sebelum sekolah bermula, anda boleh bertanya, "Apa yang anda nantikan pada hari pertama sekolah?" atau "Apa yang anda terlepas dari sekolah?" Setelah sekolah bermula, anda boleh bertanya: "Apa perkara terbaik yang berlaku hari ini?"

Sebelum atau selepas sekolah, libatkan anak anda dalam aktiviti yang dirancang atau dikongsi bersama. (kerana dapat membantu anak anda menghadapi peralihan kembali ke sekolah semasa covid 19)Sebelum atau selepas sekolah, libatkan anak anda dalam aktiviti yang dirancang atau dikongsi bersama. (Shutterstock)

Bina rutin yang dapat diramalkan

Biasanya, perkara yang dapat kita kendalikan membuat kita merasa aman kerana dapat diramalkan, sementara perkara yang tidak dapat dikawal oleh kita dapat menimbulkan perasaan cemas kerana tidak dapat diramalkan.

Salah satu cara ibu bapa dapat menolong anak membina perasaan selamat dan selamat semasa COVID-19 adalah dengan membuat rutin harian yang dapat diramalkan, bermula dengan waktu makan yang konsisten, bangun dan tidur.

Sebelum atau selepas sekolah, libatkan anak anda dalam aktiviti bersama yang dirancang seperti bersarapan, membaca bersama atau pergi ke taman.

Model tingkah laku tenang

Tidak mengapa ibu bapa merasa tidak yakin dan bimbang. Namun, seboleh-bolehnya, cubalah memodelkan sikap tenang dan yakin tentang kembali ke sekolah untuk anak anda dan gunakan mesej ceria, positif ketika mengucapkan selamat tinggal, dan empati ketika bertindak balas terhadap amukan, protes atau tangisan.

Penyelidikan menunjukkan bahawa kanak-kanak memperhatikan bagaimana perasaan ibu bapa mereka dan mengambil isyarat halus, seperti ekspresi wajah yang takut atau nada suara yang berhati-hati.

Ibu bapa yang menjaga kesejahteraan dan kesihatan mental mereka lebih mampu menjaga anak-anak mereka - jadi bersikap baik kepada diri sendiri dan carilah orang-orang yang dapat anda kunjungi ketika anda sedang berjuang atau bermasalah dengan keadaan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Anda juga boleh dapatkan perkhidmatan kesihatan mental.

Walaupun peralihan tahun ini kembali ke sekolah berbeza, kami dapat membantu anak-anak merasa optimis dengan mendengar dan mengesahkan kebimbangan mereka, mengajar mereka strategi mengatasi, mengkaji semula protokol keselamatan dan menyokongnya ketika mereka merasa sukar. Pada akhirnya, anak-anak kita memerlukan kita untuk memimpin jalan menuju peralihan kembali ke sekolah yang berjaya dan mengembangkan kemahiran seumur hidup yang mereka perlukan untuk menavigasi cabaran.Perbualan

Mengenai Pengarang

Jessica Cooke, Pelajar PhD, Jabatan Psikologi, Universiti Calgary; Nicole Racine, Felo Penyelidikan Pasca Doktoral, Psikologi, Universiti Calgary, dan Sheri Madigan, Profesor Madya, Pengerusi Penyelidikan Kanada dalam Penentu Perkembangan Kanak-kanak, Pusat Owerko di Institut Penyelidikan Hospital Kanak-kanak Alberta, Universiti Calgary

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk menyembuhkan hidup kita, secara rohani dan emosional, juga ...
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...
Apa Yang Berfungsi Bagi Saya: "Untuk Yang Paling Tinggi"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…