2 Jam TV Sehari di Akhir Kanak-kanak Berkaitan dengan Skor Ujian yang Lebih Rendah Kemudian?

2 Jam TV Sehari di Akhir Kanak-kanak Berkaitan dengan Skor Ujian yang Lebih Rendah Kemudian
Shutterstock

Kanak-kanak berusia 8 dan 9 tahun yang menonton lebih dari dua jam TV sehari atau menghabiskan lebih dari satu jam sehari di komputer mempunyai skor yang lebih rendah daripada rakan sebaya mereka ketika membaca dan numerasi pada usia 10 dan 11 tahun, kajian kami mendapati.

Hasil kami, diterbitkan dalam PLoS ONE, dikumpulkan sebagai sebahagian dari Kajian Peralihan Kanak-kanak ke Remaja (CATS) berdasarkan pada Institut Penyelidikan Kanak-kanak Murdoch.

Kami mendapati kanak-kanak yang menonton TV dua jam sehari pada usia 8 dan 9 tahun menunjukkan prestasi rendah membaca dua tahun kemudian berbanding dengan kanak-kanak yang menonton TV kecil. Ini sama dengan kehilangan sepertiga tahun dalam pembelajaran. Tidak ada kesan menonton TV pada numerasi.

Kanak-kanak yang menggunakan komputer sekurang-kurangnya satu jam sehari mengalami kerugian yang sama dalam skor numerasi dua tahun kemudian berbanding dengan rakan sebaya mereka. Tidak ada kaitan antara penggunaan komputer dan membaca.

Sebaliknya, kami tidak menjumpai hubungan antara bermain permainan video dan pembelajaran anak-anak.

Walaupun banyak yang ditulis mengenai akibat penggunaan media digital untuk kesihatan fizikal dan mental anak-anak, namun sedikit perhatian diberikan kepada kesan potensinya terhadap pendidikan.

Bagaimana kami menjalankan kajian kami

Kajian Peralihan Kanak-kanak ke Remaja (CATS) merangkumi 1,239 kanak-kanak. Kanak-kanak ini memasuki kajian pada tahun 2012 ketika mereka berumur 8 tahun.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Untuk kajian kami, kami menggunakan maklumat yang dikumpulkan sepanjang tiga tahun pertama CATS ketika kanak-kanak berusia 8 hingga 11 tahun. Kami meminta ibu bapa untuk melaporkan penggunaan TV anak mereka (termasuk streaming di komputer), penggunaan komputer (untuk e-mel, kerja sekolah, akses internet dan sembang) dan permainan video.

Kami memperoleh maklumat mengenai skor akademik dengan menghubungkan dengan NAPLAN, Program Penilaian Nasional - Literasi dan Numerasi.

Dalam analisis kami, kami mengambil kira usia, jantina, masalah emosi dan tingkah laku kanak-kanak sebelumnya dan status sosioekonomi mereka. Kami juga memperhitungkan prestasi akademik sebelumnya, yang penting kerana anak-anak yang bergelut dengan pekerjaan sekolah mungkin memilih untuk menggunakan lebih banyak media.

Masa yang diluangkan oleh kanak-kanak menggunakan media elektronik cenderung meningkat di sekolah rendah akhir (dari sekitar usia 10 tahun) dan dengan berpindah ke sekolah menengah. Selama bertahun-tahun kanak-kanak biasanya mempunyai lebih banyak kawalan terhadap jenis media yang mereka gunakan.

Masalah akademik sering kali muncul pada tahun-tahun ini juga, meramalkan berhenti sekolah dan prestasi akademik jangka panjang.

Pada usia 8 hingga 9 dan 10 hingga 11 tahun, sekitar 40% kanak-kanak menonton lebih dari dua jam TV sehari.

Kira-kira 17% kanak-kanak berumur 8 hingga 9 tahun menggunakan komputer selama lebih dari satu jam sehari - dua tahun kemudian, ini hampir dua kali ganda menjadi 30%.

Satu dari empat kanak-kanak berumur 8 hingga 9 tahun bermain permainan video selama lebih dari satu jam sehari - ini meningkat menjadi satu daripada tiga dari 10 hingga 11 tahun.

Bermain permainan video tidak mempunyai kaitan yang sama dengan skor yang lebih rendah dengan masa skrin yang lebih pasif.Bermain permainan video tidak mempunyai kaitan yang sama dengan skor yang lebih rendah dengan masa skrin yang lebih pasif. Shutterstock

Kami juga melihat kesan jangka pendek penggunaan media terhadap pembelajaran. Kanak-kanak berumur 10 hingga 11 tahun yang menonton lebih dari dua jam TV atau menggunakan komputer selama lebih dari satu jam sehari mempunyai skor numerasi yang lebih rendah berbanding dengan rakan sebaya mereka (tetapi tidak ada yang membaca) - setara dengan kehilangan sepertiga tahun pembelajaran.

Penemuan ini tetap ada walaupun menggunakan media sebelumnya. Tidak ada bukti hubungan jangka pendek antara permainan video dan prestasi akademik.

Hasil ini menunjukkan bahawa penggunaan TV kumulatif (atau jangka panjang) dikaitkan dengan kesan membaca dan bukan jangka pendek.

Kami tidak mempunyai semua jawapan

Kajian ini tidak menjawab semua persoalan mengenai media elektronik dan pembelajaran anak-anak. Oleh kerana kami bergantung pada ibu bapa untuk melaporkan penggunaan media anak-anak mereka, kami tidak tahu banyak tentang bagaimana dan mengapa anak-anak menggunakan media dengan banyak. Ini penting kerana terlibat secara aktif dengan dan menghasilkan kandungan daripada hanya melihat media secara pasif positif berbanding dengan hanya melihat media secara pasif.

Ini akan terus menjadi penting apabila kanak-kanak semakin tua dan mula menggunakannya media sosial lebih banyak (kebanyakan akaun media sosial yang menyatakan pengguna mesti berumur sekurang-kurangnya 13 tahun). Menggunakan media sosial untuk membuat dan menghantar bahan secara dalam talian, serta berhubung dengan rakan boleh membawa manfaat kesihatan mental.

Ini juga dapat menjelaskan mengapa penggunaan televisyen yang berat, yang bersifat pasif, meramalkan pembelajaran yang buruk tetapi tidak ada kesan ketika bermain, yang merupakan penggunaan aktif. Kajian kami tidak menangkap bagaimana komputer digunakan tetapi melayari internet dan menonton video dalam talian juga merupakan aktiviti pasif, mungkin menjelaskan hubungan antara penggunaan dan pembelajaran komputer.

Sebab lain yang mungkin berlaku untuk hubungan antara penggunaan TV dan komputer yang berat dan pembelajaran adalah kerana mereka mengurangkan masa yang dihabiskan untuk melakukan aktiviti lain seperti aktiviti fizikal, tidur atau kerja rumah. Mereka juga berpotensi untuk mengurangkan konsentrasi.

Apa maksud kajian kami

Sebelum wabak ini, penggunaan media elektronik sudah menjadi yang paling banyak aktiviti masa lapang yang popular untuk kanak-kanak berumur 7 hingga 18 tahun tetapi wabak ini menyebabkan kanak-kanak sekarang menghabiskan masa 50% lebih banyak masa dengan skrin.

Media elektronik sangat penting bagi kita semua dalam menangani wabak tersebut. Ini membolehkan kita bekerja dari rumah, mengakses maklumat dan perkhidmatan, dan menjaga hubungan dengan keluarga dan rakan-rakan. Bagi kanak-kanak, ini bermaksud dapat meneruskan pendidikan mereka melalui penutupan dan penutupan sekolah.

Namun, penemuan kami menunjukkan cabaran bagi ibu bapa dan guru dalam membimbing anak-anak dalam penggunaan media elektronik mereka. Untuk ibu bapa, sebuah keluarga rancangan media adalah alat yang berguna di mana mereka dapat menetapkan had penggunaan, peraturan mengenai kapan dan di mana peranti dapat digunakan, dan membantu anak memilih kandungan berkualiti di mana mereka lebih aktif terlibat.

Tidak semua penggunaan media sama dari segi faedah dan risiko. Dengan penggunaan aktif, media elektronik dapat menjadi alat untuk membuat, menghubungkan dan belajar, membawa keuntungan besar. Namun, di mana media elektronik hanya mengambil peranan sebagai pengasuhan anak, kesihatan, perkembangan sosial dan emosi yang buruk, dan pembelajaran sepertinya akan menyusul.Perbualan

Mengenai Pengarang

Lisa Mundy, Felo Penyelidik, Institut Penyelidikan Kanak-kanak Murdoch dan George Patton, Profesor Penyelidikan Kesihatan Remaja, University of Melbourne

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk mengukir jalan kita sendiri dan menyembuhkan hidup kita, secara rohani…
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...
Apa Yang Berfungsi Bagi Saya: "Untuk Yang Paling Tinggi"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…
Adakah Anda Sebahagian daripada Masalah Kali Terakhir? Adakah Anda Akan Menjadi Bahagian Penyelesaian Kali Ini?
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Adakah anda mendaftar untuk mengundi? Sudahkah anda mengundi? Sekiranya anda tidak akan memilih, anda akan menjadi sebahagian daripada masalah.