Memupuk Kebingungan dan Kemuliaan Bermula dengan Menjaga Mata Kita Terbuka

Memupuk Kebingungan dan Kemuliaan Bermula dengan Menjaga Mata Kita Terbuka

Sebagai anak perempuan saya membaca buku-buku Harry Potter, saya mendapati bahawa tidak bersalah mempunyai banyak kaitan dengan dua perkataan mudah: kekaguman dan keajaiban. Kanak-kanak seolah-olah dapat menemui keajaiban ini dalam perkara yang paling mudah - satu bug yang luar biasa di kaki lima, sebuah genangan yang sangat mendalam, sebuah pesawat kertas kecil.

Seperti yang kita umur, entah bagaimana keupayaan kita untuk kagum dan keheranan berkurang, sama seperti kulit kita kehilangan keanjalannya. Tahun-tahun tersenyum (atau mengerutkan kening) membuat garis-garis di muka yang pada suatu ketika menentang penyingkiran atau bahkan suntikan kosmetik. Dengan cara yang sama, ada kemungkinan untuk membuat garis kedutan dalam jiwa yang mengurangkan kemampuan kita untuk merangkul momen-momen yang mengagumkan yang menghidupkan kehidupan yang luar biasa.

Jadi, bagaimanakah kita dapat menawan semula pengalaman keajaiban? Kita bermula dengan mengingati saat-saat ketika kita mempunyai pengalaman seperti ini, ketika keajaiban hidup menyentuh kita, bukan dalam fikiran kita, linear, tetapi di beberapa tempat yang lebih mendalam. Bagi kebanyakan daripada kita, alam semula jadi adalah salah satu sumber terbaik untuk menghidupkan kembali keajaiban ini - namun kita mempunyai begitu sedikit dalam kehidupan kita, terperangkap seperti yang kita lakukan dengan kebiasaan dan keperluan di pejabat dan sekolah. Bagi saya, momen-momen mistik yang bersentuhan dengan alam semula jadi adalah perkara yang paling saya ingini tentang hidup.

Awal tahun ini, kami berpindah ke sebuah rumah baru. Rumah lama kami seperti rumah pokok, terletak di hutan cedar, menghadap ke laut dan gunung dari sudut pandang burung. Di rumah baru kita lebih dekat dengan air. Kami telah berada di sana selama beberapa minggu dan musim panas; malam itu sangat hangat, jadi kami tidur dengan tingkap terbuka lebar. Satu malam, saya bangun dan tidak dapat tidur semula. Terdapat bunyi di luar tingkap saya yang tidak biasa kepada saya, bunyi seperti orang yang berjalan di atas batu kerikil. Terdapat trek kereta api di belakang rumah kami, jadi fikiran saya bertanya-tanya siapa yang mungkin berjalan di trek di 3 AM dan untuk beberapa waktu saya berbaring di sana mendengar sehingga saya tidak dapat membantu tetapi melihat.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Melangkah ke tingkap saya duduk dan menatap ke dalam malam, tetapi tiada sesiapa di trek. Namun bunyi itu berterusan. Ia mengambil masa yang lama, tetapi saya tahu bahawa apa yang saya dengar adalah bunyi ombak kecil yang mengetuk pintu meter pantai 50 dari rumah kami. Dengan bunyi gelombang yang mengetuk, saya melihat bahawa ia adalah malam yang sangat jelas, beratus-ratus bintang menari di udara segar, dengan gunung di sisi lain bunyi yang lebih kukuh. Selama sejam, saya hanya duduk di atas lantai melihat tingkap saya dan mendengar gelombang. Sekarang dan kemudian, saya fikir saya akan letih pada waktu pagi, tetapi saya tidak mahu masa ini berakhir. Akhirnya, saya kembali tidur dan tidur tidur yang berpuas hati. Malam berikutnya saya cuba sekali lagi untuk rasa kagum ini tetapi tidak dapat mendengar gelombang dan pergi ke tempat tidur. Dan ketika saya berbaring dengan senyap, mata tertutup, saat itu kekaguman dan keajaiban kembali. Ia tidak meninggalkan saya. Saya boleh menawan semula masa yang tidak bersalah bila-bila masa yang saya mahukan.

Oleh kerana begitu banyak masa saya yang tertanya-tanya dan orang-orang lain yang disebutkan kepada saya telah disambungkan dengan alam semula jadi, nampaknya menghabiskan lebih banyak masa di dunia semulajadi, walaupun secara ringkas, boleh menghidupkan semula hari-hari kita.

Tetapi boleh kagum dan kagum membawa kita melalui realiti kehidupan yang lebih keras? Adakah momen ini membawa saya ke hadapan apabila kematian dan penderitaan mengelilingi saya? Adakah momen cukup menghairankan?

Memecah Melalui Stuff Hard

Kebanyakan kehidupan John telah dibelanjakan di luar rumah, mengembara di padang gurun dan hidup dengan penuh petualangan. Kini, dalam 50 beliau, dia telah berbaring selama enam minggu di katil hospital, mati akibat kanser otak. Rakan-rakan dan keluarga berada di atas meja kematian 24-jam, bergilir-gilir di tempat tidurnya supaya apabila tiba masanya - dan ia akan datang tidak lama lagi - seseorang yang dicintainya akan berada di sana. Rakannya Bryan tidak suka melihatnya berbaring di sana, menatap dinding steril bilik hospitalnya; dia tahu ia pasti telah menelan jiwanya untuk berhenti "momen". Jadi suatu hari dia bertanya kepada John jika dia mahu keluar. Wajah John menyala. Sudah tentu dia ingin pergi ke luar. Ia mengambil beberapa tindakan, tetapi Bryan meyakinkan jururawat untuk menggunakan kren kecil untuk memindahkannya dari tempat tidur dan membawanya ke kerusi roda. Selepas mengepelai John di dalam beg tidur, pergi ke pasangan itu dengan teksi yang dilengkapi untuk orang kurang upaya, menuju ke gunung di utara bandar. Apabila mereka tiba di pergunungan, ia mula hujan. Ia bukan hujan yang lembut, tetapi mesin pencuci mulut yang hangat, jenis hujan lebat yang terkenal di Vancouver.

Adakah anda masih ingat apabila hujan bukanlah sesuatu untuk melindungi diri anda? Sebagai seorang anak kecil, saya teringat pulang dari sekolah rendah satu hari dalam hujan lebat. Sehingga hari ini, saya dapat mengingati perasaan basah oleh hujan hangat, memercikkan setiap genangan air sehingga saya merendam basah, tersenyum setiap langkah perjalanan ke rumah sebagai bunyi guruh menyala jalan kita. Lama sebelum mesej tentang menangkap "kematian sejuk" atau "praktikal" seseorang telah tenggelam, hujan adalah sesuatu yang dirasakan dan berpengalaman. Pada satu ketika, hujan menjadi sesuatu yang lain: pembatalan berkelah, akhir permainan besbol, gangguan. Hujan - perkara yang membawa kehidupan ke planet ini - tidak lagi menjadi pengalaman keajaiban dan menjadi sesuatu yang hanya perlu ditanggung.

Berdiri di sisi teksi, kawan saya Bryan memegang payung di atas kerusi roda, melihat ke bawah kawannya yang fikiran masih hadir, tetapi tubuhnya dengan cepat meninggalkannya. Bryan bertanya: "John, hari ini bukan hari yang baik. Adakah anda pasti mahu melakukan ini?"

Selepas jeda seketika, John menjawab, "Bryan, ia akan menjadi hari yang sangat baik, hari yang sangat baik, jika anda hanya meletakkan payung itu untuk beberapa saat dan biarkan hujan itu jatuh ke muka saya."

Dengan tidak sengaja Bryan melipat payungnya dan rakannya memalingkan wajahnya ke langit, rasa sentuhan yang luar biasa sekali lagi (dan harfiah) membasuhnya. Mukanya terasa tersenyum lebar. Ia adalah hari yang baik. Malah dalam menghadapi kebenaran yang paling keras, kekaguman dan keajaiban mempunyai cara untuk melepasi. Malah, kadang-kadang ia memerlukan kanser, penyakit, panggilan bangun, untuk mengingatkan kita tentang apa yang kita ketahui sebagai anak-anak: hujan itu boleh menjadi manis dan lembut, kehidupan di sana menunggu kita pada saat-saat ketika kita memilih - seperti yang ditulis oleh ee - "senang dan muda" sekali lagi.

Dalam bukunya Hidup Buddha, Hidup Kristus, Thich Nhat Hanh menulis:

"Sekiranya saya pernah dalam pesawat terbang dan juruterbang mengumumkan bahawa pesawat kita akan terhempas, saya akan berlatih mengingati pernafasan dan berlindung di pulau itu sendiri, saya tahu ia adalah perkara terbaik yang boleh saya lakukan."

Saya terbang banyak dan berfikir tentang soalan yang sama: Apa yang akan saya lakukan? Pernafasan dan kesedaran adalah sangat penting, kerana hanya apabila kita terjaga dan hadir dapat kagum dan mengherankan memecah dan mengingatkan kita tentang apa yang telah diketahui oleh hati kita.

Sekiranya saya masih dalam masa itu atau sesuatu yang menyukainya, apabila saya tahu detik saya sedikit dan berlari cepat, saya percaya saya akan cuba mengingati detik-detik ketakutan dan keajaiban - angin yang akan bertiup selamanya, aliran yang bergegas ke tangan saya, malam gelombang dan bintang disatukan dalam simfoni di luar tingkap saya, hari Steve dan saya dikelilingi oleh matahari terbenam yang indah, perasaan hujan yang memukul wajah saya di hutan hujan Puerto Rico. Saya akan berharap bahawa dalam mengingati detik-detik itu, iman yang tidak bersalah saya akan bercakap dengan saya mengenai perkara-perkara yang fikiran saya tidak dapat diketahui.

Memupuk Awe dan Wonder

Bagaimanakah kita memupuk pengalaman kagum dan kagum dengan kehidupan kita? Ia bermula dengan menjaga mata kita terbuka, dengan bersedia untuk berhenti di tengah-tengah "perkara penting" untuk bernafas dalam "perkara-perkara kecil". Jadi mungkin kagum dan tertanya-tanya bukan perkara yang perlu dilihat tetapi sikap yang kita ambil, pilihan untuk melihat misteri yang hidup di alam semesta.

Pada suatu hari, ketika anak perempuan saya Sydney sangat muda dia mengganggu saya ketika saya bekerja pada laporan klien di kantor rumah saya. Dia datang untuk memberitahu saya "terdapat bug yang indah dan menakjubkan di luar di jalan masuk, dia merah dan hitam dan kelihatan, anda mesti melihat bug ini."

Sibuk menulis laporan saya, saya memberitahunya bahawa bug itu perlu menunggu. "Mungkin ia akan berlaku apabila saya selesai," tambah saya. Sydney mengerutkan kening tetapi tidak teragak-agak.

"Tidak, ayah," katanya, "bug tidak menunggu kami." Dikejutkan dengan kebijaksanaan asalnya, saya menyertai dia dan kami turun di jalan panjang untuk melihat ulat berwarna terang. Sudah tentu, pepijat itu luar biasa - hitam, merah, kelihatan seluruhnya. Selama beberapa minit, dia dan saya berkongsi kegembiraan mutlak bahawa Tuhan, evolusi, atau sesuatu yang lebih besar daripada kita telah menciptakan makhluk yang indah itu. Beberapa tahun kemudian, saya tidak dapat mengingat perkataan dari laporan itu, ataupun apa laporan yang saya kerjakan, tetapi jika saya menutup mata saya masih dapat melihat bahawa bug yang indah!

Orang tidak perlu hidup berhampiran dengan laut atau di pergunungan, mempunyai pekerjaan yang sempurna atau pasangan yang sempurna, untuk mencari kekaguman dan keajaiban ini. Kami hanya perlu memastikan mata dan deria kita terbuka.

Dan ya, tidak bersalah dan kegembiraan hampir selalu menunggu di luar tingkap itu.

Source:

Kesucian Kedua oleh John B. Izzo.Kesucian kedua: Menemukan Semula Kegembiraan dan Kekaguman: Panduan Pembaharuan dalam Kerja, Hubungan, dan Kehidupan harian
oleh John B. Izzo.


Dicetak semula dengan kebenaran penerbit, Berrett-Koehler Publishers, Inc. © 2004. www.bkconnection.com

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

izzo johnDr. Izzo telah berkhidmat di fakulti dua universiti utama. Pendapat, penyelidikan, dan kepakarannya telah diterbitkan dan ditampilkan secara meluas dalam media termasuk Fast Company, CNN, Rangkaian Kebijaksanaan, Kanada-AM, ABC World News, The Wall Street Journal, The New York Times, The Globe and Mail, dan National Hantar. Pelanggannya termasuk Kaiser Permanente, Mayo Clinic, Fairmont Hotels, Astra Zeneca, Coca-Cola, Hewlett-Packard, IBM, Toys R Us, Verizon, Duke Energy, dan Jabatan Pertahanan Negara. Lawati laman webnya di http://www.drjohnizzo.com/

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}