Apabila Perkara Yang Mencetuskan Emosi Kita Tidak Benar

Apabila Perkara Yang Mencetuskan Emosi Kita Tidak Benar

Apabila kita membincangkannya di atas kertas, melepaskan atau mengurangkan tahap lampiran kita kepada sesuatu yang tidak begitu sukar, adakah ia? Jika kita mendapati diri kita berada dalam keadaan yang tidak sihat, kita akan pergi. Jika kami gagal mencapai matlamat, kami cuba sekali lagi. Jika kita mahu membuat perubahan, kita bergerak ke hadapan dengan transformasi kita. Tidak perlu merumitkan apa-apa; kita simpan ia mudah, bergerak dari satu interaksi ke satu dengan yang lain tanpa menjadi terlalu melekat pada hasil apa pun.

Tetapi dalam kehidupan, ia jarang berlaku dengan cara ini. Ini kerana kita adalah manusia, bukan robot yang kejam. Emosi kita naik ke permukaan, dan pada mulanya kita merasa kesakitan apabila kita cuba mengurangkan kebergantungan kita terhadap perkara-perkara di luar diri kita - perkara-perkara yang kita paling terikat. Jadi persoalannya, bagaimana kita menangani emosi yang timbul di jalan?

Emosi Adakah Real & Tidak Boleh Diabaikan

Adalah penting untuk diingat bahawa emosi kita adalah benar dan tidak boleh diabaikan seolah-olah mereka tidak wujud atau diisi seolah-olah mereka tidak sah. Emosi mencipta sauh yang paling tulen yang kita ada kepada diri kita sendiri. Keseluruhan spektrum emosi - rasa takut, cinta, kecemburuan, rasa tidak selamat, kemarahan, kegembiraan-sangat nyata. Tetapi inilah perkara: Apa yang mencetuskan emosi itu tidak menjadi nyata.

Emosi membantu kita berkomunikasi antara satu sama lain. Tanpa keupayaan untuk menyatakan apa yang kita rasa dan untuk mengenali perasaan orang lain, kita akan berada dalam keadaan yang kurang selesa. Ambil contoh anak saya, Alejandro, yang didiagnosis dengan autisme yang berfungsi tinggi. Kami mengajarnya bagaimana untuk menyatakan emosinya supaya kita tahu apa yang dia rasa dan dia boleh mentafsirkan perasaan orang lain. Salah satu alat yang kami gunakan ialah beruang teddy, hadiah dari ibu saudaranya, yang menunjukkan emosi yang berbeza.

Kami juga mengajarnya kata-kata yang bersesuaian dengan setiap emosi. Ini adalah penggunaan pengetahuan yang paling asas, dan setiap orang perlu mempelajari ini sepanjang hidup kita, seawal mungkin, supaya kita dapat mengekspresikan rasa kita sendiri dan menyampaikan keperluan dan keinginan kita dalam Dream of the Planet . Sesetengah daripada kita, seperti Audrey, gadis kecil saya, sangat pandai berkongsi apa yang kita alami secara emosi. Ada di antara kita yang tidak begitu baik, seperti Alejandro. Namun, emosi hadir dengan atau tanpa label, dengan atau tanpa ekspresi muka. Emosi adalah kebenaran.

Pencetus untuk Emosi Boleh Didasarkan pada Ilusi atau Penyelewengan

Sekali lagi, apa yang kita alami sebenarnya, tetapi apa yang mencetuskan perasaan itu boleh didasarkan pada ilusi atau penyelewengan. Inilah contohnya. Saya memegang anak lelaki saya yang baru lahir, Alejandro, di tangan saya, dan saya dipenuhi dengan kebahagiaan. Saya tidak berfikir, saya hanya membenarkan masa itu untuk menelan saya. Emosi sebenar; masa sebenar. Saya tidak mencipta cerita dalam fikiran saya.

Kemudian, katakan bahawa ketika saya memegangnya, sedikit pemikiran tumbuh di kepala saya: Bagaimana jika saya kehilangan dia? Secara tiba-tiba ilusi itu, ketidakamanan, ketakutan itu, telah menggerakkan saya. Benih ketakutan yang kecil ini memegang, dan kerana saya terdedah sepenuhnya kepada emosi, saya rasa ketakutan kehilangan anak saya menelan saya. Saya pergi dari seketika kebahagiaan yang lengkap untuk seketika keganasan yang tulen. Pencetus adalah ilusi, tetapi saya masih merasakan emosi.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Adakah Saya Kecewa Berdasarkan Maklumat Reality atau Faulty?

Menghormati Emosi & Pemeriksaan Kami Kepercayaan & PencetusEmosi kita - tanpa mengira pemicu - adalah ungkapan diri kita sendiri. Ini adalah soalan-soalan penting untuk bertanya: Adakah kita sedar tentang pencetus? Adakah kita tahu jika pemicu berdasarkan realiti atau jika ia berdasarkan maklumat yang salah? Adakah pemicu berdasarkan lampiran kepada kepercayaan atau jangkaan tertentu?

Setiap kali saya marah, saya tahu bahawa sesuatu yang saya tahan adalah benar telah diuji. Saya melihat perjanjian itu di dalam dan luar dan bertanya kepada diri sendiri, adakah ia satu perjanjian berdasarkan kebenaran atau ilusi? Sekiranya saya melekat pada perjanjian itu, saya mungkin menggunakan banyak tenaga saya untuk memastikan ia hidup. Jika saya perlu berjuang keras untuk memberikan sesuatu hidup, ia tidak boleh menjadi sangat kukuh, bolehkah? Jika saya menjadi ragu-ragu, saya memberi diri saya pilihan untuk sekali lagi mempercayai perjanjian itu atau tidak.

Meminta soalan dan membuat pilihan

Emosi yang tidak selesa seperti penggera kereta: mereka memberitahu kami ada masalah untuk diikuti, luka untuk kami bekerja, sehingga membolehkan kami melihat kebenaran kami sendiri. Setiap kali emosi menjadi dicetuskan, adalah masa yang sesuai untuk bertanya soalan seperti:

* Apa ini?
* Persetujuan apa di tengah-tengah ini?
* Apa lampiran ini mengancam?
* Adakah saya benar-benar percaya ini?
*Adakah ia penting?

Menjawab soalan-soalan ini memberi kami peluang untuk meneliti kepercayaan kami dan memilih sama ada untuk terus percaya.

Emosi: Alat untuk Transformasi

Kami menghargai emosi kita dengan menyedari bahawa mereka adalah ungkapan bagaimana perasaan kita dan apa yang kita alami. Kami melihat apa yang telah mencetuskan emosi kita, sementara masih membenarkan diri kita merasa.

Kami lebih menghormati emosi kita dengan memiliki kesedaran bahawa mereka mungkin telah dicetuskan oleh sesuatu yang tidak berdasarkan kebenaran. Oleh itu, kita menggunakan emosi kita sebagai alat untuk transformasi, kerana mereka benar-benar mendedahkan perjanjian apa pun yang bersembunyi di bawah permukaan.

Saya berterima kasih kepada emosi saya kerana memberitahu saya kebenaran saya, kerana hanya melalui pendedahan bahawa kita memperoleh kuasa untuk memilih antara "Saya akan terus bersetuju" dan "Saya bersedia melepaskan diri."

* Sarikata oleh lahirnya

© 2013, 2015 oleh don Miguel Ruiz Jr. Hak Cipta Terpelihara.
Dicetak semula dengan izin penerbit, Hierophant Publishing.
Dist. Red Wheel / Weiser, Inc. www.redwheelweiser.com

Perkara Sumber

Lima Tingkat Lampiran: Kebijaksanaan Toltec untuk Dunia Moden
oleh Don Miguel Ruiz Jr.

Lima Tingkat Lampiran: Toltec Kebijaksanaan untuk Dunia Moden oleh Don Miguel Ruiz Jr.Ini adalah buku yang mengambil tempat Empat Perjanjian tinggalkan. Membina prinsip-prinsip yang terdapat dalam buku laris ayahnya, Miguel Jr. meneroka cara-cara di mana kita menyesuaikan diri dengan kepercayaan dan dunia. Boleh diakses dan praktikal, penerokaannya menjemput kami untuk melihat kehidupan kita sendiri dan melihat bagaimana tahap keterlaluan yang boleh membuat kita terperangkap dalam kabus psikologi dan rohani. Dia kemudian mengajak kita untuk menebus kebebasan sejati kita dengan memupuk kesedaran, menghilangkan diri, dan menemui diri kita yang sebenar.

Klik di sini untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.

Mengenai Penulis

don Miguel Ruiz, Jr.don Miguel Ruiz, Jr., adalah Nagual, atau Master of Transformation Toltec. Beliau adalah keturunan langsung dari Toltecs garis keturunan Eagle Night, dan adalah anak kepada Don Miguel Ruiz, Sr., pengarang Empat Perjanjian. Pada usia 14, don Miguel Jr. memeluk ayahnya dan neneknya, Madre Sarita. Perantaraannya berlangsung selama bertahun-tahun 10. Selama enam tahun yang lalu, Don Miguel Jr. telah menerapkan pengajaran yang diperoleh dari bapanya dan neneknya untuk menentukan dan menikmati kebebasan peribadinya ketika mencapai kedamaian dengan semua ciptaan. Sebagai Nagual, dia kini membantu orang lain menemui kesihatan fizikal dan rohani yang optimum, supaya mereka dapat mencapai kebebasan peribadi mereka sendiri.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}